Tentang Rumah

Ga disangka udah 6 bulan kita tinggal disini. Yang tadinya tetangga masih kosong dan ujung kompleks masih tanah, sekarang udah pada ditinggalin. Sekarang ini cuma sisa 4 rumah yang dibangun terus selesai deh. Masih inget banget kita tanda tangan kontrak tanggal 5 Mei 2013, terus rumahnya mulai dibangun di bulan Juli. Beberapa kali kita mampir buat liat udah sejauh apa yah dibangunnya, dan seringnya kita dateng hari Minggu dimana areanya ditutup dan ga boleh masuk (kantor pemasaran sih selalu buka). Yang ada, kita malah mengendap-endap kaya maling sampe pernah suatu kali ketahuan pas kita udah masuk dalem rumah. Yahhhh langsung disuruh keluar deh karena kita ga pake hard hat. Sebenernya sih boleh-boleh aja kalo mau mampir cuma males aja kudu ketemu orang pemasaran terus pinjem helm.

Singkat cerita, di bulan September, udah ada isu kalo rumahnya bakalan jadi bulan Januari dan kita bisa pindah bulan Februari. Wah seneng banget pas tau dan dengan PD-nya kita bilang mau keluar rumah tanggal 31 Jan. Tapiiiii, mereka ga bisa menjamin dan tau-tau di bulan November, ada isu lagi yang bilang kita bisa pindah pertengahan Januari. Nah lho, jadi bingung kan tuh soalnya kita kan mau pesen furniture dan bingung mau dikirim tanggal berapa. Kalo mau dititip di toko, ga mungkin banget karena bakalan kena fee tambahan, sedangkan kalo belinya nanti…nah kita ga dapet discount.

Awal Desember, tiba-tiba kita dapet kepastian kalo bulan Desember udah bisa pindah. Nah, tambah panik lagi dan buru-buru ke leasing office buat bilang mau keluar tanggal 31 Des karena kita ga mau bayar ekstra. Terus, langsung buru-buru juga cari kardus buat pindahan. Tapi yang bikin panik itu bukan urusan apartment atau pindahan karena barang kita ga terlalu banyak juga …dan kebanyak udah rusak, hihihi. Jadi kaya sofa, kakinya udah patah jadi kita bergaya jepang. Ini sofa emang udah lama, belinya juga mur-mer, so wajar aja kalo dah rusak. Nah, parahnya tuh…kita dikasih ultimatum harus closing dalam waktu 18 hari, dan itu lagi Christmas holiday. Wah, panik banget kita. Setiap hari pasti kita tanya sama bagian bank, apa DP-nya udah masuk. Biasanya DP itu cair dalam waktu 3-7 hari, tapi ini sampe 7 hari belum ada hasilnya…diliat dari nomor rekening, bank, dll tapi duitnya nihil…ga ketemu. Panik banget kan secara nominalnya besar dan kalo sampe masuk rekening orang lain kan konyol banget tuh. Untungnya itu uang ketemu juga, ternyata udah masuk dari kapan hari tapi keselip. Phew….

Begitu urusan DP kelar, mulai deh tuh urusan dengan surat-surat (telponin company kita buat ditanya bener ga kerja disitu, terus diliat background check-nya, dll) dan dilanjutin dengan urusan notaris. Jadi ada dokumen yang harus ditanda tangan, tentang perjanjiannya, pembayarannya, dll. Hari itu, 23 Desember, ada notaris dateng ke rumah buat urusin surat-suratnya, dan ketebulan kita kerja di rumah jadi gampang urusnya. Urusin surat-surat gitu makan waktu lama banget…sekitar 3 jam, tapi sesudah 1.5 jam, ternyata ada harga yang salah. Jadi misalnya dari bank harganya 100, tapi ditulis di pelunasannya 98. Intinya itu kaga sesuai dan harus dibetulin dulu. Langung telpon ke bank lagi dan memang mereka lupa ganti dokumennya. Sayangnya, orang yang approve dokumen itu ternyata lagi keluar jadi harus tunggu dia balik. Ya udah deh tuh, notaris pulang dan kita udah ketar ketir aja. Tanggal 24 Des otomatis jadi hari yang gloomy buat kita karena kita ga tau harus lanjut packing atau cari tebengan. Hari itu bank masih belum bisa kasih surat karena orang yang approve lagi cuti, ditambah itu liburan natal dan hari itu semua kantor tutup setengah hari. Untungnya, tanggal 26 Desember suratnya udah bisa dikirim dan untungnya lagi si notaris bisa dateng malam itu juga. Dia bela-belain ke tempat kita jam 7 malem buat urus surat-surat, terus balik ke kantor buat fax dokumennya dan dikirim besok paginya. Sebenernya, bank harus dapetin surat yang asli, yang udah ditandatangi notaris, tapi karena itu buru-buru jadinya pake yang dilegalisir dulu, terus dikirim aslinya. Sempet dag dig dug lho karena kita cuma dijanjiin lewat telpon bakalan dapet kunci rumah besoknya (Jumat) supaya kita bisa pindahan di hari Sabtu. Kita bilang kita udah harus keluar weekend itu karena harus bersihin apartment hari Senin, dan juga semua moving companies pada tutup hari Senin dan Selasa karena tahun baru.

Besoknya, Jumat pagi kita dikasih tau kalo dokumen udah diterima dan sedang diproses. Kita udah berharap aja ga ada surat yang kelupaan ditanda tangan atau aneh-aneh. Eh ternyata ada 1 dokumen yang lupa ditanda tangan. Alamakkkk…. Untung orang bank-nya baik banget, dia kirim dokumennya lewat email dan bilang ga usah pake notaris juga gpp. Phew, lega banget dan siang itu akhirnya dapet kabar kalo kunci rumah udah bisa diambil. Yayyy, lega banget rasanya.

Kalo dibilang panik sih jawabnya iya banget karena kita udah diwanti-wanti sama realtor kita supaya jangan terlalu berharap…bank itu ga peduli apakah kita harus perpanjang apartment atau ga ada tempat tinggal, dll. Kalo memang surat-suratnya belum lengkap, mereka ga bakalan maksa buat proses dipercepat biarpun bank yang bikin kerjaannya tertunda (karena mereka lupa minta ini dan itu). Jadi kata realtor gua, ini bener-bener pertama kali terjadi sepanjang sejarah dia jadi realtor. Bahkan pernah ada client-nya dulu mohon-mohon supaya prosesnya dipercepat 1 hari karena dia udah harus keluar apartment, tapi bank ga peduli sampe akhirnya dia tinggal di hotel 1 malem. Begitu dapet kunci, malem itu kita pindahin barang yang bisa dibawa dan besoknya, Sabtu, pindahan total. Kita cuma butuh 2 hari buat bongkar barang-barang. 2 hari ini udah termasuk bersih sampe ga ada kardus yang tersisa lho, jadi terbukti kan barang kita dikit, hehhehe. Tapi ternyata, punya rumah itu adaaaa aja masalahnya. Mau tau? Simak yah…di episode berikutnya.

Jumpa Lagi

Arghhhh jadi malu sendiri kalo liat-liat blog. Ga disangka udah setaon lebih yah kaga nulis, padahal rasanya baru beberapa bulan. Udah kangen banget blogwalking, mampir ke tetangga, sampe-sampe gua ketinggalan berita banyak banget. Jadi berasa kaya beruang kutub keluar dari tempat hibernasi-nya.

Setaon menghilang ternyata banyak juga lho perubahannya. yang terutama adalah gua udah ga kerja lagi sama boss gua yang sadis nan kejam itu lho. Itu dimulai sejak July 2013, tapi kita sempet berhubungan sebentar sampe november, terus dia menghilang alias kaga pernah ganggu-ganggu lagi. Awalnya dia emang ditarik sama kompetitor dan dia sih ok-ok aja secara gajinya jauh lebih besar, plus udah diiming-imingin bonus tahunan yang yahud. Si kompetitor ini emang yahud client-nya, model NBA player atau penyanyi papan atas gitu. Kantornya aja bagus banget, dan seluruh temboknya diisi foto-foto artis atau sports person alias client mereka. Lucunya, si kompetitor ini cuma beda selantai ama kantor yang dulu. Otomatis dua kantor itu jadi ribut besar sampe akhirnya bikin perjanjian ga boleh tarik orang-orang lagi. Sebelumnya memang udah ada beberapa yang ditarik, dan ada juga yang merelakan dirinya ditarik. Nah sejak kepindahan si boss, dia sempet tuh beberapa kali minta tolong bantuan design karena si kompetitor ini lagi re-branding, sampe akhirnya di bulan November, gua tolak permintaannya dengan segenap hati. Eh, sejak saat itu dia ga pernah contact gua lagi sampe sekarang. Dugh, dunia terasa lebih indah dan nyaman. *knock on wood*

Dan sekarang gua juga udah kerja di tempat yang baru. Dunianya asing banget buat gua sampe kadang bikin gua ngantuq sendiri di tempat kerja. Kalo dulu, posisi gua masih bisa dibilang project manager + design, tapi sekarang sepenuhnya design. Seru sih karena kerjain project public companies kaya facebook, yahoo, dll. Tapi bosen banget padahal gua belon ada setahun kerja disini. Dari dulu gua emang kurang suka kerja di design studio, maksudnya yang full-time nge-gambar molo gituh, gua lebih suka yang berbau-bau analisa, dan terbukti kalo sekarang gua bosen banget apalagi kalo lagi sepi kaya sekarang ini. Kantor yang sekarang ini kudu naik mobil, jadinya gua udah jarang banget, malah hampir ga pernah naik bart/subway lagi. Tapi untungnya karena gua bukan ke arah downtown, jadi perjalanan ke kantor/rumah selalu melawan arus macet, jadi yah 30-40 menit deh…dan karena kantor gua ini fleksibel, jadi bisa dateng kapan aja.

Cerita si Fritz – dia baru aja selesai CFA test setelah belajar kira-kira 300 jam dan dikebut selama 2.5 bulan. Gua aja cape lho liat dia belajar molo. Rutinitas tiap hari selalu itu-itu aja…kerja, pulang, dinner, belajar; jadi waktu kita bersama cuma di meja makan. Begitu juga di kala weekend…bangun pagi, belajar. Keluarga gua sampe bingung, ini anak koq demen banget belajar. Cita-citanya emang mau kumpulin designation sebanyak mungkin. Awalnya dia sempet terpikir mau kumpulin berapa belas (sampe gua lupa), terus berkurang. Sekarang ini baru terkumpul 6, emang rada kurang kerjaan kalo menurut gua yah. Nah, baru juga Sabtu selesai test, hari Seninnya, dia udah research mau ambil designation berikutnya. *tepok jidat dah gua*

Ga disangka ternyata kita udah 2 tahun married. Masih seumur jagung yah tapi rasanya udah lamaaa banget. Fritz tanya gimana rasanya 2 tahun dan gua bilang…itu seperti wake up call. Dua tahun rasanya lama banget dan gua masih punya seumur hidup buat sama lu, hiks. Sekarang gua sadar kenapa orang bilang jangan terlalu cepat-cepat mengambil keputusan buat married, hihihhi. Tapi other than that, life is good. Kita belon sempet rayain anniversary kita karena Fritz lagi sibuk belajar waktu itu. Jangankan anniversary celebration, kita juga masih belon pergi honeymoon lho, sampe temen gua bilang…sekalian babymoon aje.

Eniweis, begitulah cerita dari gua. Masih banyak yang kudu dijabarin, so stay tuned!

Deg-Degan Itu….

Ketika nunggu biaya ER yang tak kunjung dateng.

Jadi pas masuk ataupun keluar hospital dari kejadian ini, gua emang ga bayar apa-apa karena bill-nya memang selalu dateng belakangan. Biasanya sebulan kemudian baru nongol. Mungkin nunggu keadaan jantung dah tenang kali ye. Tapi emang begitu prosesnya, jadi nanti hospital bakalan urusan sama insurance dulu, terus kita bayar sisanya dan itu bill yang dikirim ke rumah. Semuanya dah penasaran tanya abis berapa duit dan gua jadi makin parno antara kebat kebit dan penasaran, sampe akhirnya Jumat kemaren nongol juga surat cinta yang ditunggu-tunggu. Biasanya gua buka surat kalo dah sampe rumah biar kebukanya rapi; tapi kemaren ini berhubung udah ga sabar, gua buka langsung pas masih di mailbox. Totalnya…$1,600+ dan yang termahal adalah kamar di ER seharga $900. Ighhh, rugi tuh yah soalnya gua kan cuma tidur bentar doank. Mana ga dapet makan lagi, jadi cuma nonton doank. Itung-itung biaya sewa TV itumah. Untungnya aja ada insurance, jadi gua cuma perlu bayar $50 aja. Lega banget rasanya.

Ketika balik lagi ke dokter

2 minggu sesudah kejadian ER, gua kudu balik lagi ke dokter buat test lagi. Begitu masuk, gua dah bilang dulu kalo gua lagi deg-degan berat dan pas diukur, tekanan darah gua langsung di atas 140/gua lupa diastolic-nya berapa. Akhirnya gua disuruh maen-maen dulu di satu ruangan sampe akhirnya diukur lagi 5 menit kemudian dan hasilnya…normal! Whoaaaa seneng banget rasanyaaaa, langsung senyum sumringah. Bener-bener white coat hypertension neh dan mama gua juga seperti itu.

Ketika nunggu hasil lab

Sehari sesudah gua keluar dari ER, gua langsung dapet telpon dari dokter gua yang bilang kalo gua harus dateng buat konsultasi. Di ER sendiri memang udah diharuskan (bukan disarankan lagi) buat dateng ke dokter untuk cek, cuma gua sampe kagum aje…dokternya lebih dulu dari gua. Ke dokter sih bukan masalah karena dah termasuk insurance jadi gratis gitu, tapi si dokter sigap juga yah. Nah, dokter gua masih penasaran kenapa tekanan darah gua langsung naik mendadak sementara potassium gua drop gila-gilaan, akhirnya dia suruh gua adrenal gland test buat mastiin semuanya baik-baik aja. Saat ini, hasilnya belum keluar semua tapi ada satu yang hasilnya di bawah rata-rata dan bikin gua penasaran. Gua tanya ke dokter gua, tapi dia belon bisa ambil kesimpulan karena masih ada test yang belum keluar hasilnya. Moga-moga itu drop karena pengaruh obat aja karena gua baca kalo kelainan itu berujung ke tumor. Gua cerita ke Fritz dan dia cuma bilang, “ah jangan mikir yang aneh-aneh lah”, terus dia lanjut makan lagi, hihihi. Dia emang super cuek, bahkan waktu gua masuk ER-pun dia ga dateng (emang ga ada mobil sih, cuma tanya pulangnya masih lama, lol) dan cuma bilang kalo itu false alarm doank.

Oh iya, komunikasi antara gua dan dokter itu selalu lewat email. Jadi insurance disini ada macem-macem. Ada yang modelnya bebas cari dokter mana aja yang punya plan dari insurance itu atau insurance yang udah satu plek. Gua punya yang jadi satu jadi kalo ada emergency atau apalah, tinggal pergi aja ke hospitalnya; sementara yang satunya lagi – kita kudu cari hospital terdekat dan cek harga dulu. Itu kejadiannya waktu Fritz masuk ER jadi harus telp insurance-nya dulu dan tanya hospital mana yang bisa kirim ambulance. Ribet banget. Gua dulu juga pake itu tapi buntutnya jadi harus inget dan catet pernah ke dokter mana aja dan hasil annual check up-nya gimana, dll. Sementara yang sekarang ini udah jadi satu, jadi semuanya ada di database. Kalo ke dokter juga, dokter tinggal cek online dan datanya udah keluar semua. Begitu juga sama hasil lab test, semuanya udah dicatet disana, jadi gampang kalo mau cek. Terus kalo ada pertanyaan-pertanyaan, tinggal langsung telpon susternya aja, jadi kalo ga membayakan banget ga perlu ke ER. Ini sangat membantu kalo ada newborn atau anak kecil karena kan kadang kita ga tau kalo dia masuk angin kudu diapain, jadi tinggal telpon aje.

Ketika….

Ga kenapa-kenapa seh, cuma koq pola makan gua jadi aneh deh sekarang. Jadi demen banget makan sayur, buah, dan susu, sampe nolak daging, tapi kalo ikan sih ga pernah nolak apalagi sushi dan sashimi. Menu sehari-hari udah standard banget – cereal, yogurt (2 biji), pisang, terus salad (ini juga cuma olive oil vinaigrette). Dah kebayang tas gua penuh makanan tiap hari karena salad kan harus fresh yah. Yang lebih anehnya lagi (gua aja berasa aneh, lol) gua bisa suka banget sama strawberry padahal biasanya gua ga suka, sampe-sampe gua beli di Costco 1 kotak besar (4 pon) dan dimakan sendiri selama seminggu. Terus makan alpokat digadoin tapi ini sih ga sering. Minum susu juga jadi rajin banget – biasanya sekotak buat 10 hari dan itu juga Fritz lebih banyak minumnya, tapi sekarang seminggu abisin 2 kotak dan gua abisin kira-kira 1¹/3-nya. Ternyata, ER itu bawa dampak yang besar yah….

Setahun Pertama

Weekend yang baru lewat ini kita libur panjang karena Memorial Day, hari peringatan orang-orang yang berjuang di medan perang. Buat kita berdua, itu juga peringatan setahun merit. Kita berdua sempet mikir milih tanggal yang mana buat anniversary soalnya kan tanggal catatan sipil, ceremony, reception beda semua, bahkan tahunnya aja beda. Akhirnya diputuskan buat ikutin yang ceremony aja biarpun secara sipil mah udah sah dari sebelumnya.

Dan bukan satu kebetulan kalo kita pilih memorial day weekend buat merit karena kita ga mau rugi ambil jatah cuti. Ternyata yang pilih merit di memorial day weekend bukan cuma kita doank karena masih ada 3 couple yang rayain di tanggal yang berdekatan. Namanya juga celebration, dah pasti ada makan enak donk. Acara makan di Gary Danko udah dibuat sejak Desember taon lalu, tepatnya buat ultah gua. Apa daya, Fritz baru bikin reservation 2 minggu sebelumnya dan tentu aja kita dapetnya jam 10 malem di hari Minggu. Ogahlah gua, soalnya Seninnya kerja. Terus mau diganti buat valentine tapi Fritz kan lagi busy season jadi takut waktunya mepet. Gua sempet kepikiran mau rayain ultah dia disana, tapi apa daya…gua lupa bikin reservation, lol. Jadilah gua bikin reservation buat anniversary. Reservation-nya mulai dibuka 3 bulan sebelumnya dan gua baru telp bulan Maret (2 bulan sebelumnya), tapi yang jam 7 malem dah full, jadinya kita ambil yang jam 10 malem di hari Sabtu. Luaper luar biasa gara-gara kita skip dinner, tapi untungnya servis-nya luar biasa juga.

daadaachan_anniversary_2013_2

Fritz coba yang tasting menu lengkap sama wine pairing; sementara gua yang ga terlalu suka wine pilih yang courses biasa doank. Totalnya kita makan 9 courses + 4 desserts dan asli begah. Tapi pelayanannya bagus banget dan makanannya cepet keluar, jadi dalam waktu 2 jam semua dah beres. Mereka kasih kita passionfruit mousse yang enak buat anniversary cake sama setiap ceweq yang dateng dikasih banana bread. Lucu yah, ada goodie bag-nya. Tadi pagi baru gua makan banana bread-nya dan enak banget. Gua yang udah seminggu puasa garem, begitu kena makanan itu rasanya semua agak asin…tapi enak, apalagi scallop-nya yang alus banget tekstur dagingnya.

daadaachan_anniversary_2013_1

Kalo ditanya apa yang beda setelah merit, jawabannya adalah kado. Kalo dulu pas Fritz ultah, gua masih suka beliin kado; tapi akhir-akhir ini gua jadi bingung mau beliin apa dan selalu berakhir dengan ga kasih apa-apa. Abis kan uangnya udah sama-sama, jadi serasa ambil dari uang tabungan kali yah. Dasar memang istri yang pedit dan ga mau rugi. Terus gua juga bingung kalo beli barang baut dia soalnya dia udah punya semua dan dia jarang banget ganti barang. Kalo udah punya 1 yah itu aja yang dipake, begitu juga sama dompet, tas, jam tangan. Nanti kalo dah mau rusak, baru beli lagi; jadi makan waktu yang agak lama buat ganti model.

Di weekend yang sama, temen kita juga merit. Mereka juga ngadain destination wedding tapi di Bora Bora. Gulp! Dari dulu gua pengen banget kesana, bahkan sempet kepikir ber-hanimun kesana, tapi apa daya boss gua ga rela kasih gua cuti lama dan jadinya sampe sekarang kita belon hanimun tuh. Terus, kemaren gua liat foto-foto wedding temen gua itu. Wuihhh, bagus banget yah disana, jadi tambah semangat kumpulin uang buat jalan-jalan.

Di weekend yang sama juga, gua sempet ke Crate & Barrel, liat-liat furniture. Ceritanya udah mulai ngebayangin kalo rumah nanti mau didekor seperti apa. theme-nya mau apa; tapi pastinya dengan budget yang minim. Kita emang rencana buat isi pelan-pelan aja jadi beli barangnya juga memang model yang kita suka. Tapi yah muterin 1 toko kecil doank, liatin sofa beberapa biji aja bikin bingung lho. Ada yang L-shape, 2-seater, 3-seater, atau model L tapi yang pendek, whoaaa bikin pusing. Akhirnya kemaren ketemu juga yang kita suka, modelnya cuma 2-seater jadi bisa dicampur sama bangku lainnya karena kita mau mix and match. Udah ketemu model yang cocok, eh bingung antara leather atau fabric; tapi setelah dipikir-pikir mendingan leather karena fabric itu bikin debu. Padahal gua sukanya fabric karena leather terlalu kaku, tapi takutnya juga kalo fabric itu nyerap bau dan bikin kutuan. Akhirnya diputuskan pake leather aja, eh ternyata sofa yang kita suka kurang cocok kalo pake leather. Cape dehhhh….dan kitapun balik ke square one.

Ngedekor rumah tuh seru yah. Gua sampe ada folder khusus mau rumahnya gimana, warnanya apa, tapi yah duit yang berkata pada akhirnya. Jadi gua lagi berandai-andai kalo ada tukang kayu yang bisa bikin furniture kaya di Indo tuh enak yah. Terus ada kenalan tukang cat, tukang kebon, interior designer; apalagi kalo bayarnya bisa nego, bakalan amat sangat membantu pasinya.

Minggu ini gua bakalan ketemu sama dokter lagi dan moga-moga tekanan darahnya udah bisa stabil. Akhir-akhir ini, entah kenapa masih belon bisa tidur panjang. Bahkan di saat long weekend aja cuma bisa tidur 5 jam dan udah seger, ga seru banget deh. Cuma kalo di hari kerja, malah kudu tidur 9 jam baru seger. Berhubung dah semingguan kurangin makanan yang berbau garam, otomatis beratnya turun 2.5 kg. Jadi keinget diet mayo Livia yang pantang garem selama 2 minggu itu. Tapi karena itu juga, gua jadi lebih sensitif sama bau-bauan, kaya bau gel rambut atau bau jaket. Aneh-aneh dah. Tapi yang tetep sama…gua masih alergi kerja, nah yang ini apa obatnya yah.

Ternyata Gua Bukan WonderWoman

Huaaa kurang dramatis apa cobaaaa. Hari Jumat kemaren, kantor gua mecat sekitar 20 orang. Termasuk jumlah yang sangat besar karena proses pemecatan masih berlangsung sampe Juni nanti. Boss gua udah kasih tau hal ini dari taon lalu, tapi cuma bilang ke gua doank karena big boss udah kasih ultimatum kalo tiap department harus buang 1 anak buahnya. Di tempat gua malah ada 2 yang terpaksa dikeluarin. Pasalnya bukan karena performance mereka turun, tapi karena lagi masa restructuring aja. Sedih lho pas gua dikasih tau soalnya kita kan udah sama-sama selama 2 tahun. Bahkan, setahun terakhir ini, boss gua udah ga mecat orang lagi dan kita semua kerjanya udah kompak banget. Masa sekarang harus mulai dari ground zero lagi.

Tapi gua terharu juga, ternyata boss gua itu sayang sama gua, hihihi. Sebenernya kalo dia mau mecat gua mah bisa aja secara gua kan satu-satunya yang kerja paling jauh, di SF, sedangkan semuanya di LA, malah duduknya di depan kantor dia. Dan segala komunikasi sama gua cuma dijalanin lewat telp, email, scanner, dan computer. Terus, boss gua kan termasuk parno, jadi kudu tau kita kerjanya ngapain aja. Kalo di kantor yang sebelumnya, gua kan sendirian tuh di kantor jadi asik banget. Mau duduk angkat kaki, sambil makan atau tidur juga ga ada yang tau. Nah, sesudah pindah gedung dan dapet 9 orang baru, mulai deh tuh gua jaim, hahahaha. Balik ke cerita pemecatan ini, boss gua udah bisik-bisik ke gua siapa aja yang bakalan dikeluarin jadi gua juga bisa siap-siap. Untuk menghindari hari depresi di kantor, boss gua suruh gua dan anak-anak yang selamat di team gua buat libur hari ini. Liburnya dibayar lho, bukan ambil jatah cuti. Kata boss gua, biar kita ga ikutan stress, hehehe. Ternyata, boss gua ada sisi manusiawi juga yah, hihihi. Cuma karena dia bilang ke gua doank, otomatis anak-anak yang lain ga tau menau kenapa diliburin dan gua juga ga mungkin cerita ke mereka soalnya kan itu confidential. Nah, jadi mereka tuh pada parno sampe ga bisa tidur lho. Mereka mikir apa mejanya bakal digratak bak sidak atau mereka bakalan kena pecat, macem-macem deh. Boss gua udah pasti ga mau kasih tau alesannya dan cuma bilang…libur, kecuali orang-orang yang bakalan dipecat.

Tapi ternyata boss gua berubah pkiran, dia minta gua untuk standby, yah bubarlah gua rencana bangun siang dan leha-leha. Biar dikata gua juga ga kerja hari itu, atau lebih tepatnya pura-pura kerja karena otak gua udah mikirnya libur (temen gua yang lain masih libur, cuma gua doank yang on call). Sorenya gua minta ijin ke boss karena gua ada doctor appointment. Pas kebetulan gua bisa dapetin waktu yang kosong, yah sekalian aje gitu. Sampe di dokter, seperti biasa tekanan darah gua diukur dan tingi buanget. Dokter sampe kaget jadi akhirnya gua disuruh relax dulu. Cuma sesudah disuruh relax, turun dikit doank dan akhirnya dokter kasih ultimatum harus masuk Emergency Room saat itu juga. Gua yang ngerasa baik-baik aja langsung tegang donk. Sampe di ER, diukur lagi dan ternyata makin naik. Dokter bilang kalo makin naik, gua ga boleh pulang, jadi akhirnya gua disuruh relax sambil nunggu kamar gua disiapin. Doh asli, gua dah mau kabur lho. Gua akhirnya ijin keluar dulu soalnya di dalem ga ada signal. Gua telp Fritz, hari itu gua harusnya jemput dia di BART tapi gua kan ga mungkin keluar. Terus gua masuk lagi, dianter security disangka pasien kabur, hahhaa. Sampe dalem, gua masih bengong-bengong karena kamar gua belon jadi. 1 jam kemudian, kamar gua pun jadi dan gua disuruh tiduran doank sesudah ganti baju pasien.

Di sana, gua langsung disuruh EKG, tes urine sama tes darah; tapi semuanya normal dan ga ada kelainan. Dokter akhirnya meng-investigasi gua, ditanya aktivitas gua. Gua bilang kalo gua kerja full-time, freelance, dan ambil kelas juga. Itu belum termasuk masak dan urusin rumah. Jadi otomatis istirahat gua cuma 5-6 jam/ hari; bahkan di kamar ER juga gua malah sibuk mikirin PR dibanding tidur, hehehe. Di tangan sebelah kanan gua disambung ke cuff-nya (itu tuh yang buat ngukur tensi), jadi tiap 30 menit di-monitor. Sementara yang sebelah kiri, udah disiapin buat IV fluids. Awalnya gua cuma dikasih obat biasa, terus tekanannya makin naik. Akhirnya dikasih suntikan 3 biji, terus udah mulai turun tuh. Gua kan bosen banget di dalem, mana HP udah mau sekarat. Terus ada TV sih tapi garing aja film-nya. Jadilah gua bengong doank. Tiap kali tensinya mau diukur, langsung mikirin liburan, eh tensinya langsung turun dikit. Begitu terus-terusan. Akhirnya setelah 9 suntikan (dan 1 buat tes darah lagi) dan 8 jam di ER, dokter bilang gua boleh pulang karena ga ada komplikasi apa-apa selain tekanan darah yang binal. Semangat banget gua tuh dan langsung buru-buru ganti baju. Tapi yah gua harus control sama dokter gua terus sekarang lagi tahap karantina jadi harus istirahat, relax, dan kalo bisa pergi liburan.

Yang lucunya, pas dokter bilang nginep di ER, tensi gua langsung naik. Terus kalo dibilang boleh pulang, langsung tensi gua turun. Nah, pas si suster juga bilang kalo gua harus relax dan berlibur, tensi gua juga langsung naik soalnya otak langsung mikirin duitnya darimanaaa, hihihi. Ah, pengalaman yang mendebarkan dan amit-amit dah kalo sampe balik ke sana lagi. Biar dikata impian gua kerja di rumkit, tapi tetep aja gua ga mau jadi pasiennya.

Setahun (dan sekian hari) Berlalu….

Tau ga sih hari ini hari apa? Tanggal 24 April ini diperingati sebagai Admin Day, jadi biasanya hari ini para boss ajak admin-nya makan atau kasih gift. Pokoknya di-treat special istilahnya. Sayangnya itu ga berlaku di gua. Gua ngeh karena ada yang kirim reminder di kantor dan begitu gua liat hari ini tanggal 24 April, gua baru sadar juga kalo udah setahun lewat dikit gua hijrah ke SF. Rasanya koq dah lama banget yah. Ada suka dukanya juga tinggal disini.

  • Yang biasanya gua pulang pergi kerja cuma 10 menit naik bis (paling 30 menit kalo macet) sekarang jadi 3 jam.
  • Terus, yang biasanya kalo males masak tinggal ngeloyor aja cari resto (tempat tinggal di LA dulu banyak makanan, tinggal jalan kaki doank), sekarang kudu mikir-mikir lagi karena waktunya dah lama di jalan, otomatis kalo makan di luar bakalan malem banget begitu sampe di rumah. Dan kalo dah pulang malem + cape, langsung kita berdua mikir enak banget yah di LA…banyak resto, hihihi.
  • Kalo dulu makan di luar, rasanya masih ok aja liat nominalnya, sekarang melotot liatin receipt-nya gara-gara tax yang ga kira-kira. Jadi, makan di luar itu emang perlu perhitungan banget buat kita. Untungnya emang selama ini dibatesin.
  • Yang tadinya sepatu boots cuma keluar di kala musim hujan, sekarang dipake dari akhir September – Maret. Selama ini sih jaket jeans baru dipake sekali, sisanya masih jaket yang standard atau jas ujan.
  • Terbukti kita berdua jarang keluyuran atau makan di luar lho karena udah setahun lebih tinggal di Concord, tapi sampe sekarang masih belum hafal juga jalan-jalan disini. Taunya cuma route rumah, 99 Ranch, Costco, paling Walgreens, dan daerah sekitarnya. Pokoknya ga gaul banget dah dan Concord itu kecil banget, paling sebesar Culver City.

Tapi yah gua juga bersyukur bisa balik lagi kesini. Bentar lagi dah mau masuk Summer dan beberapa minggu yang lalu, Fritz tiba-tiba ngeboyong AC. Gua sampe bengong sendiri pas pulang kerja terus liat itu AC ada di kamar. Tempat gua emang panas ruar biasa. Sekarang ini aja, tingkat pollennya dah tinggi, jadi Fritz yang ada alergi jadi mimisan tiap hari. Udah bukan hal yang hebohlah kalo dia mimisan pagi dan malem. Jangankan dia, gua yang liat aja cape lho. Kadang kasian juga sih kalo selesai mimisan, dia udah teler soalnya mimisannya bener-bener moncor kaya keran air yang ga bisa distop.

Beberapa minggu yang lalu, dia juga dapet kerja di company yang lebih besar. Yang bikin kita happy sih bukan cuma company-nya doank, tapi karena itu kerjaan yang dia mau. Jadi gini ceritanya…tahun lalu, kita berdoa karena Fritz ga suka di SF. Dia sukanya di LA tapi berhubung dia dapet kerja disini, yah apa boleh buat donk. Yah, gua mah yang mana aja dah, kalo emang balik lagi ke LA yah paling gua yang mencoba buat adaptasi lagi dan terima nasib tentunya, hihihi. Tapi ternyata, lewat doa, pergumulan, dan konfirmasi, jelas banget kalo emang di sini tempatnya. Fritz sendiri sempet liat beberapa job opening di LA tapi ragu buat apply karena dia merasa kurang sreg (dan beneran aja karena 2 minggu lalu CFO di company itu dipecat karena company-nya lagi restructuring). Oh, dia pindah karena kerjaan sebelumnya bukan bidangnya dan cuma sebagai batu loncatan biar dia bisa dapet CPA license doank. Di awal Januari, Fritz udah bertekad dan beriman banget kalo dia bakalan keluar dari kantornya itu di akhir Maret, pokoknya dia mau rayain ultahnya (April 5) sekalian kerjaan barunya. Gua (sama temen-temennya) cuma manut-manut doank.

Eh tiba-tiba dibulan Januari, cici gua kasih tau dia kalo satu company ini lagi butuh orang secepatnya. Intinya, mereka butuh orang dalam 2 minggu. Malam itu juga dia langsung kirim resume-nya dan beberapa hari kemudian dia ditelpon buat phone interview. Phone interview-nya juga ga tanggung-tanggung, jam 10.30 malem bow. Yah, singkat cerita, dia dipanggil buat interview, terus interview berikutnya lagi sampe akhirnya dia beneran dapet kerjaan di pertengahan Maret, jadi dia beneran keluar dari kantornya akhir Maret (tepatnya April 2) dan dia bisa rayain ultahnya plus kerjaan barunya. Prosesnya sendiri bukan hal yang gampang. Yang tadinya 2 minggu molor jadi 2 bulan gara-gara HRD-nya pergi liburan, yang interview sakit, dll. Tapi emang yang namanya kalo udah disediain Tuhan tuh ga lari kemana-mana yah. Kemaren ini, ga sengaja gua tiba-tiba keinget sama kertas yang pernah gua tulis setahun yang lalu (Juni 2012) – disituh gua tulis request gua, mulai dari kerjaan, rumah, sampe gambaran masa depan. Emang sih pas gua pertama kali tulis dan gua kasih liat Fritz, rasanya muluk banget secara gua mintanya ga tanggung-tanggung, hahahaa. Eh, kemaren gua liat lagi itu kertas dan gua sampe terkagum-kagum lho. Gua langsung kasih liat Fritz dan sedikit-sedikit Tuhan udah jawab doa kita. Yang pasti nyata yah kerjaan si Fritz itu, gua minta dia bisa kerja di profitable hi-tech company yang dream company dia. Gua kadang kalo inget itu beneran jadi penuh decak kagum sendiri karena doa gua bener-bener dijawab sampe detail.

Sekarang, kita berdua jadi pergi pulang kerja bareng naik BART karena Fritz juga kerja di SF, jadi si Mable terlantar hidupnya. Kasian Mable, sehari-hari cuma bengong di rumah dan baru diajak jalan pas weekend doank. Rada riber kalo pake Mable buat sehari-hari karena itu kan mobil lama jadi harus panasin mobilnya juga rada lama, sementara hampir tiap hari kita lari-lari nguber kereta, hihihhi. Mudah-mudahan aja Mable ga ngambeq mogok yah dan akur-akur aja selama ditinggal.

Antara SF dan Jakarta – Part 1

Pastinya banyak banget yang bilang kalo hidup di Amrik beda banget sama hidup di Indo, tapi apakah iya?  Ayo disimak yah….

Pengamen

Di SF rata-rata orang selalu naik public transportation, terutama buat kerja. Emang kadang suka banyak masalah mesin tapi masih jauh lebih asik daripada nyetir karena parkir dan bensin ajubileh muahal. Begitu kita keluar dari BART station (subway station), biasanya banyak pengamen di tiap pojok. Pengamen ini rata-rata udah ada CD rekamannya jadi dijual $10/CD. Terus buat musiknya, ada macem-macem. Mulai dari gitar, gitar + suling, alat musik Chinese, sampe violin juga ada. Kadang malah bisa ada orchestra, kaya tadi pagi ada quartet. Lagunya enak-enak banget. Serunya kalo lagi mau natalan, banyak yang suka main saxophone atau trompet di pojokan jalan, terus kadang ada juga yang acapella (Christmas Carolling), asik banget.

Pengemis

Homeless, istilah kerennya. Biasanya mangkal di depan toko kecil atau lampu merah (tapi ga jalan-jalan, cuma di pojokan aje). Nah mereka tuh kadang keren lho, sambil denger musik, malah yang terakhir gua liat bisa BB-an dulu plus cari kata-kata mutiara buat ditulis di papan minta-mintanya. Elite kan tuh?

Kadang gua juga suka bingung campur sedih campur kasihan kalo liat ibu-ibu ngemis bawa anaknya. Gua akuin day care mahal dan dia mungkin susah buat ninggalin anaknya sementara dia kerja, tapi kan bukan berarti dia harus ngemis juga. Duduk ngedeprok atau bawa papan yang tulisannya we are starving. Pernah sekali gua liat bapak tua dah 50an berdiri di lampu merah bawa papan yang bertuliskan i just got laid off and need a job. I have a 9yo son. Yah masih bisa dipercaya, paling ga dia ga ngemis.

Kalo dah ngeliat itu jadi bersyukur kalo gua masih bisa kerja. Biarpun tiap hari harus berkecamuk dalam hati karena emosi boss gua yang meletup-letup dan ga jelas maunya apa.

Orang gila

Beneran! Disini ada orang gila, asal muasalnya yah mungkin gara-gara stress kerja terus kabur dari rumah. Bedanya, kalo orgil di Indo ada yang suka bugil, disini masih pake baju. Dingin bo! Bisa kerokan dia. Cuma kadang gua suka kesaruh sama orang yang penampilannya perlente terus suka komat kamit sendiri, pas dideketin, eh ternyata dia pake bluetooth, hihihi. Maklumlah, orang gila tahap dini biasanya bajunya masih bersih, tapi baunya itulho…ga nahan dah.

Tukang bobol

Nah ini juga ada nih. Seperti di pelem-pelem, kadang mereka curi mobil buat dibawa kabur atau ribut antar gang. Kemaren ini temen gua juga kena. Mobilnya dicuri, pas ketemu dah di pasar loak dan ancur ditabrak sana sini, plus CD-nya dah dicongkel terus ada bekas tembakan di bagian kaca. Kalo maling yang simple, sebenernya yang dicolong tuh rata-rata cuma jaket dan text books, paling banter yah laptop. Kenapa jaket? Karena dingin. Kenapa text books? Buku sekolah disini emang mahal banget, pas gua dulu harganya minimal sekitar $500/ semester, belon kalo ada bahan-bahan design lainnya. Jadi di mobil, pasti kebanyakan ga diisi apa-apa.

Go Green!

Orang-orang di SF ini pada green-minded banget. Sekarang ini, tiap belanja udah ga ada kantong plastik, termasuk di supermarket Chinese. Kalo mau, kudu bayar. Padahal itu kantong sangat berharga buat buang sampah lho. Kemaren ini gua beli popcorn chicken di Quickly, eh kalo mau kantong kudu bayar $.20. Aih aih, nyebelin aje. Terus, orang-orang disini pada hidup sehat. Jangankan bule, yang Indo juga sama. Pas dulu gua sempet pengen bikin rainbow cake terus kan dibawa ke gereja biar dimakan sama-sama, maksudnya berbagi pewarna, hehehe. Sayangnya, ide gua langsung ditolak mentah-mentah. Terlalu g*li sama pewarnanya, katanya. Kalo mau, pake pewarna alami jadi dari buah gitu. Welehhhh. Tapi emang sih, tempat makan yang selalu rame di area kantor tuh yang berbau organic salad. Mereka rela banget antri panjang, dah gitu mahallll.

Soal gaji

Yah ini mah relatif yah, tapi kerjaan yang berhubungan dengan jiwa seseorang amat sangat dihargai di sini. Jadi kaya pemadam kebakaran, supir ambulance itu gajinya besar. Ga cuma itu, supir bis juga gede gajinya, bahkan lebih besar dari orang kerja kantoran yang baru lulus dengan gelar S1 (gaji supir bis sekitar $65-70k/ tahun dan itu lagi masa training). Polisi yang mangkal di BART (subway) aja (bukan polisi pemerintah) gaji awalnya dah $120k lho. Ini gua tau karena iklannya gede banget. Gua aja sampe ngecez. Jadi gimana? Mau hijrah kesini aja? Hihihi. Oh iya, omong-omong polisi, polwan disini ga ada yang pake rok. Semua seragamnya sama antara ce dan co.

Si tukang pura-pura 

Yang ini kejadiannya masih fresh dan pertama kali kita rasain. Jadi pas sabtu kemaren ini, jam 11 kita cabut dari rumah, mau ke tempat mama gua. Begitu keluar area tempat kita tuh ada stop sign. Nah, kita kan mau belok ke kanan, jadi Fritz stop terus nengok ke kiri, tapi yang namanya mobil stop yah ga sampe stop langsung (kaya rem mendadak), cuma memang udah stop. Disini kan kalo stop sign harus berenti 3 detik, tapi biasanya kita clingak clinguk kanan kiri, kalo kosong yah langsung jalan lagi. Nah, ada cowoq bertato umur 20an naik sepeda lewat. Dia kan harusnya dah liat ada mobil mau lewat (di pengkolan itu ga ada mobil parkir atau pohon yang bikin dia ga liat). Eh, dia kaya cuek aja gitu, sedangkan Fritz lagi liat kiri, jadi dia kaya sengaja. Terus pas si Fritz mau jalan, dia kaya pura-pura ketabrak dan jatuhin diri. Amit-amit dah itu orang soalnya gua liat dia dari nyelonong terus gua spontan bilang, eh stop stop. Apa mau dikata. Itu orang langsung teriak Help. Call the police. I am injured. Terus dia bilang kalo Fritz ga stop, spontan gua teriakkin balik kalo dia stop. Yah bingunglah mo telp polisi mana, lah dia cuma pura-pura tapi kita ga ada bukti atau saksi.

Akhirnya Fritz bilang selesaiin di situ aja. Dia minta $100, sapa yang bawa cash coba. Fritz bilang dia cuma ada $30 dan gua ada $10, jadi total $40. Terus dia masih ngoceh kalo dia luka dan sepedanya rusak, dan suruh telp polisi. Fritz dah BT, dia bilang ya udah panggil polisi sekarang. Eh digertak sambel gitu, itu orang bilang ya udah deh $40 aja. Terus dia ngeloyor naik sepeda. Boro-boro keseleo, lecet aja kaga.

Di kala sakit

Jadi ada temen mama gua yang tiba-tiba pingsan di rumahnya. Dia dah umur 73, tapi kemana-mana masih sendiri dan fisiknya kuat banget, kadang aja belanja grocery naik bis sendirian. Kemaren ini, temen-temennya telpon tapi dia ga angkat, jadi dipikir lagi pergi. Emang dia suka ga angkat telpon kalo pergi-pergi. Cuma kan penasaran yah, koq dah beberapa hari ga telpon balik, bahkan anak cucunya telpon juga ga dibales. Akhirnya minta manager apartment buat bukain pintu dan ketemulah si tante dah di lantai. Kira-kira dah pingsan 3 hari gitu.

Sabtu kemaren, gua jenguk bareng mama gua terus kita langsung ke ICU, tempat dia dirawat. Mama gua bilang kamarnya suka ganti-ganti, ternyata karena dia masih belon sadar jadi tiap hari di-cek dari bagian otak, kanker, dll. Makanya pindah-pindah tempat. Tempat ICU disini beda sama Indo (ini berdasarkan ingatan gua doank). Setau gua, ICU di Indo itu sangat terbatas jam besuknya dan kadang kita cuma bisa liat dari kaca doank. Cuma orang tertentu yang bisa masuk. Nah disini bebas, kecuali jam 10pm – 7am karena itu jam istirahat. Tapi selain itu, kita bebas dateng kapan aja dan langsung masuk kamar pasien (ga usah lapor dll). Dah lama gua ga ka hospital, terakhir rasanya waktu nengokin Esther-Arman pas Emma lahiran. Nah kemaren ini gua pertama kalinya ke ruang ICU disini, keren bener, hihihi. Si tante masih pingsan dan belon sadar, dah 2 mingguan rasanya, jadi pas gua disana, gua clingak clinguk di kamarnya dan berdecak kagum, hahaha. Norak abis dah. Yang gua tau, data pasien emang biasa ditaro di ujung ranjang tapi pake clip board. Tapi pas kemaren ini, datanya udah dicomputerized di ranjang langsung, terus pas kebetulan dia lagi mau dibawa buat x-ray otaknya jadi harus dibawa keluar. Nah, otomatis gua ngeliat cara mereka bawa ranjang dan infusnya. Infusnya bukan model gantungan yang biasa digeret-geret. Harusnya gua foto aja sekalian yah, hahaha.

Pas menuju ke parkiran, gua juga sempet liat helikopter yang baru mau pergi. Entah itu cuma lagi pemanasan atau mau jemput pasien, tapi mereka lagi stand by gitu di atap rumah sakit. Kaya di pelem-pelem ceritanya. Tapi yang bikin gua heboh dan norak bukan cuma itu doank, karena biaya rum-kit si tante ini ditanggung sama pemerintah, sedangkan itu rumah sakit swasta lho dan yang namanya ICU dan pemeriksaan dalam setiap hari itu kan ga murah biayanya.