Nama Saya Mable

Kalo kalian baca postingan gua yang ini, di bagian bawahnya gua ada tulis kalo gua mau cerita tentang sukses. Jujur aja, sampe saat ini gua belon temuin arti kata sukses yang sebenernya. Hampir tiap malem gua tanya sama Fritz, sukses itu apa sih. Jawaban dia selalu sama – punya titel segunung dan hidup cukup (dalam arti kata ga sampe kekurangan). Terus gua bales kalo Steve Jobs, Bill Gates ga ada titel tapi mereka dibilang sukses. Terus gua tanya cici gua – menurut dia, sukses itu kalo kita bisa hidup seimbang antara kerja, keluarga, pelayanan, dll. Oh iya, sekarang ini emang lagi gembor-gembornya work life balance, sampe hampir di tiap seminar pasti ada workshop tentang itu. So, gua bilang si A hidupnya melayani molo tapi keluarganya terlantar. Orang-orang ngeliat dia sukses tapi gua sendiri liat dia biasa aja. Karena perdebatan seru antara gua, Fritz, dan cici gua; akhirnya mereka cuma bisa bilang ke gua kalo tiap orang punya pandangan sendiri tentang sukses (dalam arti kata, mereka dah sabodo teuing ladenin ocehan gua, hihihi).

Buat gua, sukses itu seperti bola bekel dimana kita bisa membal naik ke atas di saat kita jatuh, seperti Donald Trump kali ye (walopun gua biasa aja sama dia). Tapi di lain pihak, gua juga merasa kalo sukses lebih daripada itu. Entah apa jawabannya, tapi yang pasti sukses itu adalah suatu perjalanan dan bukan tujuan akhir. Gua rasa orang yang sukses itu adalah orang yang bisa mensyukuri berkat Tuhan dan juga terus melangkah (berpikir positif). Kalo menurut kalian, sukses itu apa sih?

Ngomongin tentang berkat, di tahun 2013 ini banyak banget berkat yang udah kita terima. Emang buat sebagian orang, 2013 itu berasanya kaya tahun yang kurang bagus untuk memulai sesuatu karena identik dengan angka 13. Tapi, buat kita, 2013 itu seperti tahun dobrakan. Berawal dari…we got a baby! Woot woot! Masih inget donk sama cerita gua yang bolak-balik antara sepeda, scooter, dan mobil – akhirnya jawabannya terpecahkan sudah. Kita ada mobil baru, namanya mable. Mobil ini dibeli dadakan banget, bahkan tanpa test drive. Memang nekad luar biasa kita ini, hihihi. Jadi ceritanya waktu itu kita emang mau cari mobil baru, tapi dengan harga miring, yang $1,000 ke bawah lah. Lagian kan cuma dipake lokal, jadinya kan sayang kalo spend mahal-mahal. Eh, ternyata salah satu manager Fritz bakalan keluar kerja. Nah, si manager ini pinter luar biasa jadi ceritanya dia ditarik sama company lain yang emang udah nationwide. Jadinya, dia harus pindah ke Texas. Awalnya, dia ogah pindah karena udah ada keluarga (istrinya lagi hamil anak kedua), ditambah harga rumah lagi turun drastis jadi kalo dia jual rumah bakalan rugi banget. Tapi itu company keukeh banget mau sama dia, akhirnya dia disuruh kasih harga rumahnya (biarpun itu di atas harga market atau lebih mahal dari waktu dia beli) karena rumahnya bakalan dibeli sama company itu. Pokoknya segala cara dipake biar mereka pindah. Akhirnya, dia jual-jualin deh, salah satunya si mable. Mobil ini emang dah tua sekale, dah nemenin dia dari jaman kuliah sampe sekarang anak udah dua. Padahal waktu dia beli, itu juga bukan mobil baru, jadi gua orang ketiga yang pake mobil itu. Mobilnya masih aktif, ga bermasalah (yah selain masalah mobil tua lah, kaya radio, meterannya ga jalan) dan dia sendiri masih nyetir mobil itu ke kantor. Buat kita, itu ga masalah karena dipakenya juga lokal. Emang sih, pernah sekali dua kali kita pake perjalanan jauh, sampe kalo nyetir komat kamit baca doa, hihihi. Tapi, punya mable bener-bener berkat buat kita, terutama kita cuma beli dengan harga $100 (yep, seratus). Waktu kita cerita ke temen-temen dan keluarga, mereka ga percaya karena disangkanya kita beli mobil maenan, hehhee. Sampe ditanya, ini mobil beneran bisa jalan. Bahkan harga insurance-nya aja masih lebih mahal daripada harga mobilnya, hihihihi.

Berkat yang kedua adalah restorasi. Jadi ceritanya hubungan gua sama ini orang dah hancur lebih dari 5 tahunan kali ye, sampe orang-orang bilang udahlah, lupain aje secara itu cuma nambahin sakit hati. Biar dikata gua bisa iya-iya di mulut, tapi gua selalu bercanda sama temen-temen gua kalo gua bakalan jadi BFF-nya itu orang. Temen gua sampe ngakak-ngakak bilang ga mungkin atau paling banter cuma bilang, iya nanti kalo dah jadi nenek. Eh terbukti lho, di awal tahun ini, dia ngajakin untuk memulai awal yang baru dan lupain masa lalu. Gua sampe takjub lho dengernya, sampe pas gua cerita ke temen-temen, mereka juga bilang wow, itu berita luar biasa banget. Emang bener yah, jangankan angin ribut, batupun bisa Tuhan ubah kalo Dia mau.

Berkat yang berikutnya…menghilangnya gua di dunia blog, hihihi. Ngaku dosa. Sebenernya karena gua ada blog lain, tapi itu cuma untuk resep. Food blogging-lah istilah kerennya. Jadi, sejak gua pindah SF, gua bercita-cita untuk mengasah kemampuan ceritanye. Yah kasarnya udah lama di Amrik, tapi ngomong masih blepotan, plus gua kan di gereja juga sama orang Indo. Jadi kan bukan berarti gua menolak mentah-mentah gaul sama Indo lho, cuma sekedar mencari temen juga secara gua kesepian kan (di kantor sendiri, rumah juga jauh). Mayan banget lah, belon ada setahun tapi gua udah bantuin buat recipe testing untuk cook book, tulis review, kadang juga bikin recipes untuk produk. Yah ada serunya dan ada sedihnya. Serunya karena hari-hari gua diisi sama makanan, sedihnya karena gua cuma punya weekend buat masak.

Berkat yang berikutnya…tahun-tahun sebelumnya tuh kan tahun yang porak poranda dalam kehidupan kita, terutama Fritz. Tapi gua sampe terharu pas kemaren ini dia bisa bilang kalo segala masalah yang sebelumnya itu bikin dia jadi tegar. Mungkin kalo dia ga harus ngelewatin semua itu, dia ga akan seperti yang sekarang ini (ngejar sukses menurut arti dia), tapi sekarang dia jadi lebih bisa appreciate hidupnya dan bersyukur. Dengan liat keadaan kita sekarang ini (dan jalan yang masih panjang yang harus ditempuh), itu ngebuat gua jadi berpikir. Orang kan suka bilang kalo marriage life is a beautiful thing. It is indeed a beautiful thing karena gua personally ngeliat kalo marriage itu bukan untuk beranak cucu dan memenuhi bumi, tapi lebih daripada itu, yaitu witnessing God in every aspect of your life.

Berkat yang berikutnya…nti aja di postingan yang lainnya yah, hihihihi….

Advertisements

20 thoughts on “Nama Saya Mable

  1. Berkat yang berikutnya apaannnn?? HAMDUN HAMDUN HAMDUN? Hahahahaha…

    Anyway, bisa melewati segala yang porak poranda itu juga SUKSES loh! SUKSES melewati hal-hal yang bikin kita bete, turun semangat, dan mengubahnya menjadi masa depan yang cerah ceria.

  2. Lin.. itu mobil apa mobil? hahaha gw juga ikutan takjub ada yg jual mobil masih bisa jalan dgn harga 100$
    Ikutan seneng klo tahun ini lu dapet banyak berkat hohoho…
    btw sukses buat gw apa ya…. ga kepikiran soalnya gw mikirnya gampang, yg penting hepi huahahaha payah ya :p

  3. Ihhhhh Lindaaaaa…..gue uda semangat pas lo tulis “we got a baby” . Gue kira lo hamdun da. Ternyata baby nya mobil. Aiyaaaaa…..eh tp murah amat yak $100 doang. Poto dong da mobilnyaaaa….hahaha keponya gue! Itu mah bener2 rejeki dr Tuhan ya da. Beli di craiglist mah harga segitu mana ada. Kalo ada pun cuma jual bodynya doang, alias mobilnya ga bisa jalan. Ya sama aje boong kudu beli mesinnya.

    Kalo gue ya pendapat gue ttg sukses tuh berubah2 dr jaman kuliah. Dulu menurut gue sukses itu punya titel setinggi mungkin plus kerja yg gajinya gede. Pas uda kerja tp blom kawin, sukses itu kalo bisa punya suami dan anak2 dan hidup berkecukupan. Setelah dah kawin en punya anak, sukses itu bisa bikin kluarga gue happy, makan sehat hidup sehat rohani sehat juga bisa jadi istri dan ibu yg bisa jadi pendoa buat suami dan anak2 gue. Jadi bener jg sih da, arti sukses itu tergantung tiap org ngliatnya pegimana. Lah gue aja bisa berubah2 kyk gitu….hehehehe.

    Daaaaaaaa….jd nte ke mari sept?

  4. mana poto si mable? murah bener nyaris gratis itu mah haha.. bajaj aja lebih mahal yah 😀
    definisi sukses beda2 tergantung orang kali ya, kan priority tiap org beda2..

  5. woaaaa.. $100 ??? penampakan dong lin penampakan… hahahaha… 🙂
    bener tentang cobaan… if it doesn’t kill you, it’ll make you stronger.. 🙂

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s