Menunggu Waktunya Libur

Summer kemaren di kantor gua ada pergantian Managing Partner. Jadi setelah berapa puluh tahun menjabat sebagai MP, dia akhirnya kasih tahtanya juga ke orang lain, tapi dia sendiri belum pensiun cuma dia ceritanya mau fokus di bagian yang lain doank. Gitu intinya. Nah, MP yang baru ini dah pasti lebih muda, masih 40-an kayanya. Istrinya orang Jepang, lucu kali yah anaknya jadi blasteran gitu. Sejak dia jadi MP, suasana kantor jadi lebih adem ayem, eh tapi gua mah ga pengaruh soalnya emang di kantor juga selalu sendiri. Tapi jadi asik aja karena tiap Jumat boleh pake jeans (ini juga ga ngepek di gua karena tiap Jumat kerja dari rumah jadi pake piyama aje), terus yang terutama…tanggal 24 sama 31 nanti bakalan libur. MP yang sebelonnya tuh pedittt banget dan semua-mua harus di cek dulu sama partner yang lain. Kalo ada yang ga setuju, yah dibatalkeun, sedangkan yang ini lebih melihat kesejahteraan rakyatnya.

Jadi inget masa-masa natal di Indo tuh masa yang terindah soalnya libur panjang dan dapet kado banyak. Sejak hijrah kesini gua juga masih tetep suka natal, apalagi sesudah Thanksgiving karena lagu natal udah membahana dimana-mana. Sayangnya Fritz ga suka natal. Aneh memang, jadi tiap kali naik mobil, kita selalu ribut urusan radio. Sekarang-sekarang ini, hampir di tiap pengkolan pada mainan musik natal, main pake terompet gitu. Yang paling unik malah di subway station ada yang main pianika. Duileh, masih ada aja yang main gituan yah, itu jaman SD-SMP tuh, bener-bener barang langka. Didukung juga sama udara yang makin dingin jadi banyak pada pake sarung tangan, whoa jadi berasa di Amrik, hihihi. *norax* Gua sampe sedia selimut di kantor karena dingin banget. Udah cari heater tapi ga ada yang murah meriah dan portable, kan males euy tenteng ke kantor.

Awalnya, rencana libur natal bakalan diisi sama jalan-jalan ke LA. Udah pesen hotel segala, terus lagi susun rencana kapan ketemu si ini dan si itu. Sebenernya yang rencana cuma gua dan Fritz jadi kaya pembagian mobil gitu lho. Kalo dia sama temennya, gua bisa pake mobil ketemu yang lain. Nah, udah bikin list mau ketemuan sapa aja (salah satunya keluarga si Arman) plus tempat makan yang mau dipergiin segala, padahal kesana cuma 4 hari tapi list makannya panjang banget. Eh rencana itu pupus karena temennya dia dateng kesini (padahal ke LA mau nengokin dia) dan ajakin ke Tahoe. Gua mah asoy asoy aja soalnya dah memendam rindu main salju, so batal dah acara ke LA. Yang usul ke LA tuh sebenernya Fritz karena dia kangen berat sama LA, sedangkan gua kan mayan sering bolak balik tapi cuma seputar daerah kantor doank, jadi kangen gua agak sedikit terobati (ga sih, gua ga kangen koq sama LA, hehehe).

Cerita sedikit tentang kelas gua. Gua kan ambil kelas business yah dimana PR-nya ajubileh. Awalnya sih gampang ngikutinnya, palingan cuma reading doank. Makin lama makin parah apalagi sejak ditambah marketing, finance, dan management karena harus interview orang lain, bikin PR, dan presentation. Dan jujur aja, gua ketinggalan banget…bahkan sampe sekarang gua belon kasih tuh PR dan akhirnya sekarang lagi bikin final presentationnya, macem thesis-lah. Di kelas gua ada 1 orang yang kirim email bilang thank you karena dia keluar dari tempat kerjanya dan buka usaha sendiri. Di thank you email yang dia kirim ke temen-temen kerjanya, dia ada sedikit cerita tentang latar belakangnya. Dia kan emang kerja di women’s prisoner di daerah Sacramento, gua tadinya tuh pengen banget tanya emang kriminal apa sih yang biasa dilakukan para ceweq-ceweq tapi gua ga jadi tanya. Eh, di email itu dia tulis kalo dia dulu juga sebenernya keluar dari penjara terus kerja disana, dan sampe akhirnya sekarang buka usaha sendiri. Gua jadi penasaran kejahatan apa yang dia lakukan yah, hihihi. Tapi gua juga salut sama dia, bisa sampe di keadaan sekarang ini karena dia itu kerjanya publish buku dan bukunya sempet masuk ke Wall Street Journal. Jadi itu luar biasa banget.

Omongan tentang kelas, akhirnya minggu lalu berakhir sudah kelas gua. Minggu ini sih masih ada tapi optional dan gua tetep bakalan dateng. Rencananya April taon depan, gua bakalan mulai kelas yang baru lagi. Kelasnya cuma 6 bulan, tapi gua masih ragu karena kelasnya itu tiap hari Senin dan Rabu (dari jam 6-10 malem) ditambah Sabtu (dari jam 8-4 sore). Kalo untuk urusan Sabtu sih ga masalah yah, tapi pulang dari sananya itu lho soalnya kan udah gelap dan lagi jauh dari BART station, jadi gua kudu naik taxi dulu. Mau beli mobil juga rasanya sayang kalo cuma dipake gitu doank, plus bayar parkir juga mahal banget. Mau sewa mobil lebih-lebih lagi. Gua check zipcar harganya $85/ hari. Bingung juga yah.

Banyak yang suka tanya ngapain sih ngambil kelas molo. Gua rasa sedikit banyak, ini semua pengaruh dari Fritz selain dari mengejar impian gua sendiri. Fritz itu sebenernya bukan orang yang rajin belajar tapi tahun ini dia pecahin rekornya sendiri. Dia ambil 4 atau 5 credentials, gua aja sampe lupa saking banyaknya, hahaha. Tapi 4 dah dapet terus 1 lagi masih proses karena makan waktu 3 tahun. Jadi dari CPA, CMA, CGMA, CFE semuanya udah diembat. CPA-pun diselesaiin pas waktu lagi busy season, jadi belajarnya juga maksa banget, cuma 2 minggu sebelum test selama 3 bulan gitu. Dah jelas komat kamit doa-nya kenceng bener dah tuh. Untung semuanya lolos, eh lucunya, hihihi…semua test lulus tapi ada 1 yang dia pernah gagal. Gagal disini bisa langsung ambil lagi karena ini cuma test dari kantor. Tau ga apaan? Test etiket, hihihi, gua selalu godain dia kalo dia ga ber-etika, hahaha.

Udah lama gua ga cerita soal si boss yah. Udah 3 hari terakhir ini dia marah-marah molo padahal dia baru balik liburan. Tiap 2 bulan dia selalu ambil long weekend, pergi ke winery sama anjingnya. Niat banget ga seh? Marah kali ini karena kita kehilangan wine dari event minggu lalu. Ga tanggung-tanggung…28 botol. Yang kena semprot dah jelas gua dan temen gua. Yang bikin bingung yah…dia suruh kita catet berapa botol yang tersisa dan sama temen gua difoto (jadi bukan ditulis di kertas), terus sama inventory yang kita punya tuh semua totalnya sama. Tapi kalo diliat dari nota aslinya sama inventory sekarang, bedanya 28 botol. Gua bilang mungkin aja si boss taro sembarangan soalnya kan wine harus ditaro di cooler dulu atau tukang wine-nya ga anterin atau dibawa pulang. Gua sama temen gua jadi BT lah dituduh gitu. Untungnya aja temen gua ambil foto terus ada notes di bawahnya, jadi ga mungkin itu foto dimanipulasi donk. Cuma gua empet banget karena dia jadinya marah-marah molo. Pake acara bilang ini salah kita segala padahal catetan kita bener. Jadi ini masih misteri nih. Kalo mengingat ini, gua makin yakinburu-buru hengkang dari sini. Sutrisno kerja sama dia. Kalo lagi happy, happy banget. Kalo lagi BT, dugh jangan deket-deket deh. Kaya gara-gara masalah ini, dia suruh temen gua yang lain contact ke manager resto (padahal dah contact), temen gua yang dituduh ilangin, sama temen gua yang ambil barangnya – disuruh tanya wine-nya ada dimana. Konyolnya, dia minta jawabannya dari gua. Bingung kan? Gua aja bingung….

Dan seperti yang udah bukan rahasia lagi kalo gua emang pengen banget cari kerjaan baru, dah berita basi ini yah. Berandai-andai punya boss sebaik boss-nya Tia, hihih. Tapi sempet mikir, apa iya itu jalan yang mau gua ambil yah? Eniweis, udah banyak company yang gua interview dan semua bilang kalo gua punya pengalaman yang ok, dll tapi selalu aja ga dapet. Alesannya…personality-nya kurang pas karena gua terlalu kalem. Padahal kalo interview gua tuh bawel, tapi emang ga seagresif bule lah. Namanya juga masih mengandung norma Asia. Sampe gua sempet down banget dan ga PD lho, pokoknya low esteem sekali. Gua jadi sering bertanya-tanya, emang gua sejelek itukah? Tapi ini juga ada hubungannya sama kerja di kantor sendirian. Karena sendirian, gua jadi kurang interaksi dan bersosialisasi. Makanya gua jadi sibuk kelas dan ikut kegiatan sana sini biar ada interaksi gitu deh. Gua kira gua doank yang ngerasain stress sendirian, tapi ternyata ada yang begitu juga. Buntutnya dia jadi emosi tingkat tinggi – bisa marah-marah, nangis, dramatis banget dah. Untungnya gua ga sampe gitu. Kerja sendiri itu emang beneran stress dan gua jadi sering kangen sama suasana kantor. Yah gua sih emang di kantor tapi beda banget. Terakhir gua apply kerjaan 2 bulan lalu dan baru aja ditolak minggu lalu. Sedih? Iyalah tapi juga kaya udah bisa diprediksi. Dan seperti biasa gua kirim thank you email, dan itu orang malah ngajakin gua lunch bareng. Intinya dia mau bantuin gua buat cari kerjaan padahal dia bukan recruiter lho, dia operational manager gitu. Yah mudah-mudahan aja ini jadi ajang yang baik untuk mengakhiri 2012 dan memulai 2013 yah.

Cerita berikutnya…apa itu sukses? Sambungan dari apa itu happy-ness? Hehehehhe. Nti gua bales yah komennya. Ini lagi misuh-misuh aja karena si boss ngoceh-ngoceh molo, plus lagi komentarin blog tetangga.

Advertisements

9 thoughts on “Menunggu Waktunya Libur

  1. kenapa fritz gak suka natal lin?

    yahh gak jadi ke LA ya… tapi kayaknya ke lake tahoe lebih seru ya.. main salju ya.. hahaha

    sebenernya bukannya kerjaan lu enak ya lin? kan lu bebas gitu kerjanya sendiri…apalagi kalo jumat work from home. enak banget kan tuh.. trus lu bisa sekolah pula…

    • Ga jelas tuh Man, dia ga suka denger lagu natal, ga suka berbau2 natal dah. Padahal itu paling asik buat gua. Kerjaan gua asik2 aja Man, tapi boss-nya itu lho…*sigh* bikin naik darah, hahaha. Sempet kepikir antara uang dah emosi, rasanya tuh ga worth it lama2, sampe gua berkonsultasi segala. Kaya gara2 wine ini, urusannya jadi panjang lho, bisa sampe HR segala, hehehe.

  2. fritz kenapa ga suka sama suasana natal lin? gua mah suka banget 😀
    kalo david, dia biasa aja sama suasana natal. jadi kalo gua minta disetelin lagu natal + film natal sih dia oke aja…

    gua kira di amrik, liburnya panjang2 semua pas akhir tahun (arman kan liburnya panjang), ternyata ada juga ya yang cuma libur seiprit kayak kantor gua hihihi…

  3. kok gak suka natal yaaa.. gua paling demen natal soalnya, mata gua kalo di mall seblink2 lampu hiasannya hihi.. maklum disini kan yang bernuansa natal cuma mall doank lin.

    gpp cari kerja susah dikit lin, yg penting nanti kalo dapet langsung cocok dan betah. di kantor gua mah mana libur huuu masuk terus kita mah..

  4. babyclo says:

    Dulu gw juga ga demen natalan lho.. soalnya keluarga gw ikut aliran gereja yang ga rayain natal jadi kalo pas libur natal kebingungan sendiri.. mau pulang ke rumah kaga ada acara apa-apa tapi di kos-an juga sepi temen pada mudik hahaa.. kalo sekarang sih natalan berarti waktunya tukeran kado :p

  5. pitshu says:

    g dari dulu suka ama natal, tapi pengennya di luar negeri, soalnya di indo di mall2 tertentu doank, di jalanan enggak ada hahaha 🙂
    ah.. ngomong2 kantor lagi mo cari gawean juga nih! hahahaha ~

  6. Yah, natalan lu jadi ke Tahoe ya? Mayan laaaahhhh…. masih ada jalan-jalannya dikit :). Eh iya, soal kerjaan itu, gue juga sama Lin, lagi gak gitu sreg gara-gara pergantian management atas…. Bukannya gimana-gimana sih, tapi kok agak drastic gitu. Mungkin karena udah almost 6 yrs di perusahaan yang sama ya. Nah, kalo gue beda sama elu kendalanya. Kalo elu kan dibilang kurang agresif ya, kalau gue itu, gue males banget tiap kali ada offer kerjaan yang menarik, itu biasanya berhubungannya sama dunia yang terlalu agresif hahahah (you know what I mean kalo soal marketing di Indo), karena gue sendiri udah pasang pakem, gue gak mau kerjaan yg harus gue entertain orang. Nah, either than that, pasti ditawarinnya akunting melulu, karena background gue, while gue sebenernya pengen banget ke Marketing hahahaha… Dilema banget deh ah. Semoga di tahun 2013 nanti, kita masing2 menemukan sesuatu yang sesuai dengan passion kita yah, dan semoga menghasilkan lebih baik hihihi….

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s