Setahun (dan sekian hari) Berlalu….

Tau ga sih hari ini hari apa? Tanggal 24 April ini diperingati sebagai Admin Day, jadi biasanya hari ini para boss ajak admin-nya makan atau kasih gift. Pokoknya di-treat special istilahnya. Sayangnya itu ga berlaku di gua. Gua ngeh karena ada yang kirim reminder di kantor dan begitu gua liat hari ini tanggal 24 April, gua baru sadar juga kalo udah setahun lewat dikit gua hijrah ke SF. Rasanya koq dah lama banget yah. Ada suka dukanya juga tinggal disini.

  • Yang biasanya gua pulang pergi kerja cuma 10 menit naik bis (paling 30 menit kalo macet) sekarang jadi 3 jam.
  • Terus, yang biasanya kalo males masak tinggal ngeloyor aja cari resto (tempat tinggal di LA dulu banyak makanan, tinggal jalan kaki doank), sekarang kudu mikir-mikir lagi karena waktunya dah lama di jalan, otomatis kalo makan di luar bakalan malem banget begitu sampe di rumah. Dan kalo dah pulang malem + cape, langsung kita berdua mikir enak banget yah di LA…banyak resto, hihihi.
  • Kalo dulu makan di luar, rasanya masih ok aja liat nominalnya, sekarang melotot liatin receipt-nya gara-gara tax yang ga kira-kira. Jadi, makan di luar itu emang perlu perhitungan banget buat kita. Untungnya emang selama ini dibatesin.
  • Yang tadinya sepatu boots cuma keluar di kala musim hujan, sekarang dipake dari akhir September – Maret. Selama ini sih jaket jeans baru dipake sekali, sisanya masih jaket yang standard atau jas ujan.
  • Terbukti kita berdua jarang keluyuran atau makan di luar lho karena udah setahun lebih tinggal di Concord, tapi sampe sekarang masih belum hafal juga jalan-jalan disini. Taunya cuma route rumah, 99 Ranch, Costco, paling Walgreens, dan daerah sekitarnya. Pokoknya ga gaul banget dah dan Concord itu kecil banget, paling sebesar Culver City.

Tapi yah gua juga bersyukur bisa balik lagi kesini. Bentar lagi dah mau masuk Summer dan beberapa minggu yang lalu, Fritz tiba-tiba ngeboyong AC. Gua sampe bengong sendiri pas pulang kerja terus liat itu AC ada di kamar. Tempat gua emang panas ruar biasa. Sekarang ini aja, tingkat pollennya dah tinggi, jadi Fritz yang ada alergi jadi mimisan tiap hari. Udah bukan hal yang hebohlah kalo dia mimisan pagi dan malem. Jangankan dia, gua yang liat aja cape lho. Kadang kasian juga sih kalo selesai mimisan, dia udah teler soalnya mimisannya bener-bener moncor kaya keran air yang ga bisa distop.

Beberapa minggu yang lalu, dia juga dapet kerja di company yang lebih besar. Yang bikin kita happy sih bukan cuma company-nya doank, tapi karena itu kerjaan yang dia mau. Jadi gini ceritanya…tahun lalu, kita berdoa karena Fritz ga suka di SF. Dia sukanya di LA tapi berhubung dia dapet kerja disini, yah apa boleh buat donk. Yah, gua mah yang mana aja dah, kalo emang balik lagi ke LA yah paling gua yang mencoba buat adaptasi lagi dan terima nasib tentunya, hihihi. Tapi ternyata, lewat doa, pergumulan, dan konfirmasi, jelas banget kalo emang di sini tempatnya. Fritz sendiri sempet liat beberapa job opening di LA tapi ragu buat apply karena dia merasa kurang sreg (dan beneran aja karena 2 minggu lalu CFO di company itu dipecat karena company-nya lagi restructuring). Oh, dia pindah karena kerjaan sebelumnya bukan bidangnya dan cuma sebagai batu loncatan biar dia bisa dapet CPA license doank. Di awal Januari, Fritz udah bertekad dan beriman banget kalo dia bakalan keluar dari kantornya itu di akhir Maret, pokoknya dia mau rayain ultahnya (April 5) sekalian kerjaan barunya. Gua (sama temen-temennya) cuma manut-manut doank.

Eh tiba-tiba dibulan Januari, cici gua kasih tau dia kalo satu company ini lagi butuh orang secepatnya. Intinya, mereka butuh orang dalam 2 minggu. Malam itu juga dia langsung kirim resume-nya dan beberapa hari kemudian dia ditelpon buat phone interview. Phone interview-nya juga ga tanggung-tanggung, jam 10.30 malem bow. Yah, singkat cerita, dia dipanggil buat interview, terus interview berikutnya lagi sampe akhirnya dia beneran dapet kerjaan di pertengahan Maret, jadi dia beneran keluar dari kantornya akhir Maret (tepatnya April 2) dan dia bisa rayain ultahnya plus kerjaan barunya. Prosesnya sendiri bukan hal yang gampang. Yang tadinya 2 minggu molor jadi 2 bulan gara-gara HRD-nya pergi liburan, yang interview sakit, dll. Tapi emang yang namanya kalo udah disediain Tuhan tuh ga lari kemana-mana yah. Kemaren ini, ga sengaja gua tiba-tiba keinget sama kertas yang pernah gua tulis setahun yang lalu (Juni 2012) – disituh gua tulis request gua, mulai dari kerjaan, rumah, sampe gambaran masa depan. Emang sih pas gua pertama kali tulis dan gua kasih liat Fritz, rasanya muluk banget secara gua mintanya ga tanggung-tanggung, hahahaa. Eh, kemaren gua liat lagi itu kertas dan gua sampe terkagum-kagum lho. Gua langsung kasih liat Fritz dan sedikit-sedikit Tuhan udah jawab doa kita. Yang pasti nyata yah kerjaan si Fritz itu, gua minta dia bisa kerja di profitable hi-tech company yang dream company dia. Gua kadang kalo inget itu beneran jadi penuh decak kagum sendiri karena doa gua bener-bener dijawab sampe detail.

Sekarang, kita berdua jadi pergi pulang kerja bareng naik BART karena Fritz juga kerja di SF, jadi si Mable terlantar hidupnya. Kasian Mable, sehari-hari cuma bengong di rumah dan baru diajak jalan pas weekend doank. Rada riber kalo pake Mable buat sehari-hari karena itu kan mobil lama jadi harus panasin mobilnya juga rada lama, sementara hampir tiap hari kita lari-lari nguber kereta, hihihhi. Mudah-mudahan aja Mable ga ngambeq mogok yah dan akur-akur aja selama ditinggal.

Advertisements

14 thoughts on “Setahun (dan sekian hari) Berlalu….

  1. wuiii jadi yang kita ketemu pas makan di sushi stop itu udah setaun yang lalu ya lin? gile ya.. time flies…

    padahal waktu itu pas lu cerita tentang kerjaan si fritz di sf kan bukannya keliatannya asik banget ya? hahaha.
    well, congrats ya buat fritz buat kerjaan barunya. dan happy belated bday juga to him! 🙂

    • Iya yah Man, lama juga yaaaa. Kantornya asik Man, tapi yang sekarang lebih enak lagi. Tiap bulan dikasih biaya buat pamper yourself (pijit, nyalon, dll), terus kalo field trip ke Napa, terus suka ada chef ke kantor (terakhir dari Top Chef gitu), banyak perks-nya.

  2. Happy to hear that Lin. Gue selalu ngerasa Tuhan tuh pasti denger doa kita, tapi dia akan kasih di waktu yang tepat. Dia menguji juga kesetiaan kita kepadaNya. Semoga Fritz betah dan bahagia di tempat baru ya. On the other hand, tough life ngajarin kita untuk lebih bersyukur akan segala hal, termasuk hal2 yang kecil.

  3. waduhhh mimisan ngocor ampe tiap hari?
    sakit sih engga ya tapi repot karena darah kan suka ngebekas kalo ampe netes ke baju/lantai..

    kerjaan lo sendiri yang sekarang gimana? sreg ga?

    • Iyaaaa, betul banget tuh. Sampe kadang suka netes karena cair banget.

      Kerjaan gua yah… gitu deh, hahaha. Suka ato kaga, ditelen aja rasanya, paling ga masih ada kerja sekarang ini, hehehe.

  4. Sani says:

    Linda, gua baca Fritz mimisan jadi ingat kawan dikantor yg juga sama kalu udah spring semprot darah dr idung, lantas dia jadi donor red cross bagi2 darah secara reguler & sekarang ngak pernah mimisan lagi.

  5. toss yang sama tiap ari nguber2 kereta.. tapi disini gak ada harapan ni keretanya…
    kalo alergi pollen jadi mimisan ya? gua kira bentol2.. kasian apa gak bisa minum obat alergi tiap hari aja?

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s