Tentang Rumah

Ga disangka udah 6 bulan kita tinggal disini. Yang tadinya tetangga masih kosong dan ujung kompleks masih tanah, sekarang udah pada ditinggalin. Sekarang ini cuma sisa 4 rumah yang dibangun terus selesai deh. Masih inget banget kita tanda tangan kontrak tanggal 5 Mei 2013, terus rumahnya mulai dibangun di bulan Juli. Beberapa kali kita mampir buat liat udah sejauh apa yah dibangunnya, dan seringnya kita dateng hari Minggu dimana areanya ditutup dan ga boleh masuk (kantor pemasaran sih selalu buka). Yang ada, kita malah mengendap-endap kaya maling sampe pernah suatu kali ketahuan pas kita udah masuk dalem rumah. Yahhhh langsung disuruh keluar deh karena kita ga pake hard hat. Sebenernya sih boleh-boleh aja kalo mau mampir cuma males aja kudu ketemu orang pemasaran terus pinjem helm.

Singkat cerita, di bulan September, udah ada isu kalo rumahnya bakalan jadi bulan Januari dan kita bisa pindah bulan Februari. Wah seneng banget pas tau dan dengan PD-nya kita bilang mau keluar rumah tanggal 31 Jan. Tapiiiii, mereka ga bisa menjamin dan tau-tau di bulan November, ada isu lagi yang bilang kita bisa pindah pertengahan Januari. Nah lho, jadi bingung kan tuh soalnya kita kan mau pesen furniture dan bingung mau dikirim tanggal berapa. Kalo mau dititip di toko, ga mungkin banget karena bakalan kena fee tambahan, sedangkan kalo belinya nanti…nah kita ga dapet discount.

Awal Desember, tiba-tiba kita dapet kepastian kalo bulan Desember udah bisa pindah. Nah, tambah panik lagi dan buru-buru ke leasing office buat bilang mau keluar tanggal 31 Des karena kita ga mau bayar ekstra. Terus, langsung buru-buru juga cari kardus buat pindahan. Tapi yang bikin panik itu bukan urusan apartment atau pindahan karena barang kita ga terlalu banyak juga …dan kebanyak udah rusak, hihihi. Jadi kaya sofa, kakinya udah patah jadi kita bergaya jepang. Ini sofa emang udah lama, belinya juga mur-mer, so wajar aja kalo dah rusak. Nah, parahnya tuh…kita dikasih ultimatum harus closing dalam waktu 18 hari, dan itu lagi Christmas holiday. Wah, panik banget kita. Setiap hari pasti kita tanya sama bagian bank, apa DP-nya udah masuk. Biasanya DP itu cair dalam waktu 3-7 hari, tapi ini sampe 7 hari belum ada hasilnya…diliat dari nomor rekening, bank, dll tapi duitnya nihil…ga ketemu. Panik banget kan secara nominalnya besar dan kalo sampe masuk rekening orang lain kan konyol banget tuh. Untungnya itu uang ketemu juga, ternyata udah masuk dari kapan hari tapi keselip. Phew….

Begitu urusan DP kelar, mulai deh tuh urusan dengan surat-surat (telponin company kita buat ditanya bener ga kerja disitu, terus diliat background check-nya, dll) dan dilanjutin dengan urusan notaris. Jadi ada dokumen yang harus ditanda tangan, tentang perjanjiannya, pembayarannya, dll. Hari itu, 23 Desember, ada notaris dateng ke rumah buat urusin surat-suratnya, dan ketebulan kita kerja di rumah jadi gampang urusnya. Urusin surat-surat gitu makan waktu lama banget…sekitar 3 jam, tapi sesudah 1.5 jam, ternyata ada harga yang salah. Jadi misalnya dari bank harganya 100, tapi ditulis di pelunasannya 98. Intinya itu kaga sesuai dan harus dibetulin dulu. Langung telpon ke bank lagi dan memang mereka lupa ganti dokumennya. Sayangnya, orang yang approve dokumen itu ternyata lagi keluar jadi harus tunggu dia balik. Ya udah deh tuh, notaris pulang dan kita udah ketar ketir aja. Tanggal 24 Des otomatis jadi hari yang gloomy buat kita karena kita ga tau harus lanjut packing atau cari tebengan. Hari itu bank masih belum bisa kasih surat karena orang yang approve lagi cuti, ditambah itu liburan natal dan hari itu semua kantor tutup setengah hari. Untungnya, tanggal 26 Desember suratnya udah bisa dikirim dan untungnya lagi si notaris bisa dateng malam itu juga. Dia bela-belain ke tempat kita jam 7 malem buat urus surat-surat, terus balik ke kantor buat fax dokumennya dan dikirim besok paginya. Sebenernya, bank harus dapetin surat yang asli, yang udah ditandatangi notaris, tapi karena itu buru-buru jadinya pake yang dilegalisir dulu, terus dikirim aslinya. Sempet dag dig dug lho karena kita cuma dijanjiin lewat telpon bakalan dapet kunci rumah besoknya (Jumat) supaya kita bisa pindahan di hari Sabtu. Kita bilang kita udah harus keluar weekend itu karena harus bersihin apartment hari Senin, dan juga semua moving companies pada tutup hari Senin dan Selasa karena tahun baru.

Besoknya, Jumat pagi kita dikasih tau kalo dokumen udah diterima dan sedang diproses. Kita udah berharap aja ga ada surat yang kelupaan ditanda tangan atau aneh-aneh. Eh ternyata ada 1 dokumen yang lupa ditanda tangan. Alamakkkk…. Untung orang bank-nya baik banget, dia kirim dokumennya lewat email dan bilang ga usah pake notaris juga gpp. Phew, lega banget dan siang itu akhirnya dapet kabar kalo kunci rumah udah bisa diambil. Yayyy, lega banget rasanya.

Kalo dibilang panik sih jawabnya iya banget karena kita udah diwanti-wanti sama realtor kita supaya jangan terlalu berharap…bank itu ga peduli apakah kita harus perpanjang apartment atau ga ada tempat tinggal, dll. Kalo memang surat-suratnya belum lengkap, mereka ga bakalan maksa buat proses dipercepat biarpun bank yang bikin kerjaannya tertunda (karena mereka lupa minta ini dan itu). Jadi kata realtor gua, ini bener-bener pertama kali terjadi sepanjang sejarah dia jadi realtor. Bahkan pernah ada client-nya dulu mohon-mohon supaya prosesnya dipercepat 1 hari karena dia udah harus keluar apartment, tapi bank ga peduli sampe akhirnya dia tinggal di hotel 1 malem. Begitu dapet kunci, malem itu kita pindahin barang yang bisa dibawa dan besoknya, Sabtu, pindahan total. Kita cuma butuh 2 hari buat bongkar barang-barang. 2 hari ini udah termasuk bersih sampe ga ada kardus yang tersisa lho, jadi terbukti kan barang kita dikit, hehhehe. Tapi ternyata, punya rumah itu adaaaa aja masalahnya. Mau tau? Simak yah…di episode berikutnya.

Advertisements

2 thoughts on “Tentang Rumah

  1. Haha, punya rumah itu emang ada aja problemnya. Tetapi lebih berproblem lagi kalo masih juga blm punya rumah. Jadi disyukuri saja semuanya. Hihihihi *sok asik* Sama requestnya sama Elrica. Bagi foto donk 😀

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s