Ternyata Gua Bukan WonderWoman

Huaaa kurang dramatis apa cobaaaa. Hari Jumat kemaren, kantor gua mecat sekitar 20 orang. Termasuk jumlah yang sangat besar karena proses pemecatan masih berlangsung sampe Juni nanti. Boss gua udah kasih tau hal ini dari taon lalu, tapi cuma bilang ke gua doank karena big boss udah kasih ultimatum kalo tiap department harus buang 1 anak buahnya. Di tempat gua malah ada 2 yang terpaksa dikeluarin. Pasalnya bukan karena performance mereka turun, tapi karena lagi masa restructuring aja. Sedih lho pas gua dikasih tau soalnya kita kan udah sama-sama selama 2 tahun. Bahkan, setahun terakhir ini, boss gua udah ga mecat orang lagi dan kita semua kerjanya udah kompak banget. Masa sekarang harus mulai dari ground zero lagi.

Tapi gua terharu juga, ternyata boss gua itu sayang sama gua, hihihi. Sebenernya kalo dia mau mecat gua mah bisa aja secara gua kan satu-satunya yang kerja paling jauh, di SF, sedangkan semuanya di LA, malah duduknya di depan kantor dia. Dan segala komunikasi sama gua cuma dijalanin lewat telp, email, scanner, dan computer. Terus, boss gua kan termasuk parno, jadi kudu tau kita kerjanya ngapain aja. Kalo di kantor yang sebelumnya, gua kan sendirian tuh di kantor jadi asik banget. Mau duduk angkat kaki, sambil makan atau tidur juga ga ada yang tau. Nah, sesudah pindah gedung dan dapet 9 orang baru, mulai deh tuh gua jaim, hahahaha. Balik ke cerita pemecatan ini, boss gua udah bisik-bisik ke gua siapa aja yang bakalan dikeluarin jadi gua juga bisa siap-siap. Untuk menghindari hari depresi di kantor, boss gua suruh gua dan anak-anak yang selamat di team gua buat libur hari ini. Liburnya dibayar lho, bukan ambil jatah cuti. Kata boss gua, biar kita ga ikutan stress, hehehe. Ternyata, boss gua ada sisi manusiawi juga yah, hihihi. Cuma karena dia bilang ke gua doank, otomatis anak-anak yang lain ga tau menau kenapa diliburin dan gua juga ga mungkin cerita ke mereka soalnya kan itu confidential. Nah, jadi mereka tuh pada parno sampe ga bisa tidur lho. Mereka mikir apa mejanya bakal digratak bak sidak atau mereka bakalan kena pecat, macem-macem deh. Boss gua udah pasti ga mau kasih tau alesannya dan cuma bilang…libur, kecuali orang-orang yang bakalan dipecat.

Tapi ternyata boss gua berubah pkiran, dia minta gua untuk standby, yah bubarlah gua rencana bangun siang dan leha-leha. Biar dikata gua juga ga kerja hari itu, atau lebih tepatnya pura-pura kerja karena otak gua udah mikirnya libur (temen gua yang lain masih libur, cuma gua doank yang on call). Sorenya gua minta ijin ke boss karena gua ada doctor appointment. Pas kebetulan gua bisa dapetin waktu yang kosong, yah sekalian aje gitu. Sampe di dokter, seperti biasa tekanan darah gua diukur dan tingi buanget. Dokter sampe kaget jadi akhirnya gua disuruh relax dulu. Cuma sesudah disuruh relax, turun dikit doank dan akhirnya dokter kasih ultimatum harus masuk Emergency Room saat itu juga. Gua yang ngerasa baik-baik aja langsung tegang donk. Sampe di ER, diukur lagi dan ternyata makin naik. Dokter bilang kalo makin naik, gua ga boleh pulang, jadi akhirnya gua disuruh relax sambil nunggu kamar gua disiapin. Doh asli, gua dah mau kabur lho. Gua akhirnya ijin keluar dulu soalnya di dalem ga ada signal. Gua telp Fritz, hari itu gua harusnya jemput dia di BART tapi gua kan ga mungkin keluar. Terus gua masuk lagi, dianter security disangka pasien kabur, hahhaa. Sampe dalem, gua masih bengong-bengong karena kamar gua belon jadi. 1 jam kemudian, kamar gua pun jadi dan gua disuruh tiduran doank sesudah ganti baju pasien.

Di sana, gua langsung disuruh EKG, tes urine sama tes darah; tapi semuanya normal dan ga ada kelainan. Dokter akhirnya meng-investigasi gua, ditanya aktivitas gua. Gua bilang kalo gua kerja full-time, freelance, dan ambil kelas juga. Itu belum termasuk masak dan urusin rumah. Jadi otomatis istirahat gua cuma 5-6 jam/ hari; bahkan di kamar ER juga gua malah sibuk mikirin PR dibanding tidur, hehehe. Di tangan sebelah kanan gua disambung ke cuff-nya (itu tuh yang buat ngukur tensi), jadi tiap 30 menit di-monitor. Sementara yang sebelah kiri, udah disiapin buat IV fluids. Awalnya gua cuma dikasih obat biasa, terus tekanannya makin naik. Akhirnya dikasih suntikan 3 biji, terus udah mulai turun tuh. Gua kan bosen banget di dalem, mana HP udah mau sekarat. Terus ada TV sih tapi garing aja film-nya. Jadilah gua bengong doank. Tiap kali tensinya mau diukur, langsung mikirin liburan, eh tensinya langsung turun dikit. Begitu terus-terusan. Akhirnya setelah 9 suntikan (dan 1 buat tes darah lagi) dan 8 jam di ER, dokter bilang gua boleh pulang karena ga ada komplikasi apa-apa selain tekanan darah yang binal. Semangat banget gua tuh dan langsung buru-buru ganti baju. Tapi yah gua harus control sama dokter gua terus sekarang lagi tahap karantina jadi harus istirahat, relax, dan kalo bisa pergi liburan.

Yang lucunya, pas dokter bilang nginep di ER, tensi gua langsung naik. Terus kalo dibilang boleh pulang, langsung tensi gua turun. Nah, pas si suster juga bilang kalo gua harus relax dan berlibur, tensi gua juga langsung naik soalnya otak langsung mikirin duitnya darimanaaa, hihihi. Ah, pengalaman yang mendebarkan dan amit-amit dah kalo sampe balik ke sana lagi. Biar dikata impian gua kerja di rumkit, tapi tetep aja gua ga mau jadi pasiennya.