Nama Saya Mable

Kalo kalian baca postingan gua yang ini, di bagian bawahnya gua ada tulis kalo gua mau cerita tentang sukses. Jujur aja, sampe saat ini gua belon temuin arti kata sukses yang sebenernya. Hampir tiap malem gua tanya sama Fritz, sukses itu apa sih. Jawaban dia selalu sama – punya titel segunung dan hidup cukup (dalam arti kata ga sampe kekurangan). Terus gua bales kalo Steve Jobs, Bill Gates ga ada titel tapi mereka dibilang sukses. Terus gua tanya cici gua – menurut dia, sukses itu kalo kita bisa hidup seimbang antara kerja, keluarga, pelayanan, dll. Oh iya, sekarang ini emang lagi gembor-gembornya work life balance, sampe hampir di tiap seminar pasti ada workshop tentang itu. So, gua bilang si A hidupnya melayani molo tapi keluarganya terlantar. Orang-orang ngeliat dia sukses tapi gua sendiri liat dia biasa aja. Karena perdebatan seru antara gua, Fritz, dan cici gua; akhirnya mereka cuma bisa bilang ke gua kalo tiap orang punya pandangan sendiri tentang sukses (dalam arti kata, mereka dah sabodo teuing ladenin ocehan gua, hihihi).

Buat gua, sukses itu seperti bola bekel dimana kita bisa membal naik ke atas di saat kita jatuh, seperti Donald Trump kali ye (walopun gua biasa aja sama dia). Tapi di lain pihak, gua juga merasa kalo sukses lebih daripada itu. Entah apa jawabannya, tapi yang pasti sukses itu adalah suatu perjalanan dan bukan tujuan akhir. Gua rasa orang yang sukses itu adalah orang yang bisa mensyukuri berkat Tuhan dan juga terus melangkah (berpikir positif). Kalo menurut kalian, sukses itu apa sih?

Ngomongin tentang berkat, di tahun 2013 ini banyak banget berkat yang udah kita terima. Emang buat sebagian orang, 2013 itu berasanya kaya tahun yang kurang bagus untuk memulai sesuatu karena identik dengan angka 13. Tapi, buat kita, 2013 itu seperti tahun dobrakan. Berawal dari…we got a baby! Woot woot! Masih inget donk sama cerita gua yang bolak-balik antara sepeda, scooter, dan mobil – akhirnya jawabannya terpecahkan sudah. Kita ada mobil baru, namanya mable. Mobil ini dibeli dadakan banget, bahkan tanpa test drive. Memang nekad luar biasa kita ini, hihihi. Jadi ceritanya waktu itu kita emang mau cari mobil baru, tapi dengan harga miring, yang $1,000 ke bawah lah. Lagian kan cuma dipake lokal, jadinya kan sayang kalo spend mahal-mahal. Eh, ternyata salah satu manager Fritz bakalan keluar kerja. Nah, si manager ini pinter luar biasa jadi ceritanya dia ditarik sama company lain yang emang udah nationwide. Jadinya, dia harus pindah ke Texas. Awalnya, dia ogah pindah karena udah ada keluarga (istrinya lagi hamil anak kedua), ditambah harga rumah lagi turun drastis jadi kalo dia jual rumah bakalan rugi banget. Tapi itu company keukeh banget mau sama dia, akhirnya dia disuruh kasih harga rumahnya (biarpun itu di atas harga market atau lebih mahal dari waktu dia beli) karena rumahnya bakalan dibeli sama company itu. Pokoknya segala cara dipake biar mereka pindah. Akhirnya, dia jual-jualin deh, salah satunya si mable. Mobil ini emang dah tua sekale, dah nemenin dia dari jaman kuliah sampe sekarang anak udah dua. Padahal waktu dia beli, itu juga bukan mobil baru, jadi gua orang ketiga yang pake mobil itu. Mobilnya masih aktif, ga bermasalah (yah selain masalah mobil tua lah, kaya radio, meterannya ga jalan) dan dia sendiri masih nyetir mobil itu ke kantor. Buat kita, itu ga masalah karena dipakenya juga lokal. Emang sih, pernah sekali dua kali kita pake perjalanan jauh, sampe kalo nyetir komat kamit baca doa, hihihi. Tapi, punya mable bener-bener berkat buat kita, terutama kita cuma beli dengan harga $100 (yep, seratus). Waktu kita cerita ke temen-temen dan keluarga, mereka ga percaya karena disangkanya kita beli mobil maenan, hehhee. Sampe ditanya, ini mobil beneran bisa jalan. Bahkan harga insurance-nya aja masih lebih mahal daripada harga mobilnya, hihihihi.

Berkat yang kedua adalah restorasi. Jadi ceritanya hubungan gua sama ini orang dah hancur lebih dari 5 tahunan kali ye, sampe orang-orang bilang udahlah, lupain aje secara itu cuma nambahin sakit hati. Biar dikata gua bisa iya-iya di mulut, tapi gua selalu bercanda sama temen-temen gua kalo gua bakalan jadi BFF-nya itu orang. Temen gua sampe ngakak-ngakak bilang ga mungkin atau paling banter cuma bilang, iya nanti kalo dah jadi nenek. Eh terbukti lho, di awal tahun ini, dia ngajakin untuk memulai awal yang baru dan lupain masa lalu. Gua sampe takjub lho dengernya, sampe pas gua cerita ke temen-temen, mereka juga bilang wow, itu berita luar biasa banget. Emang bener yah, jangankan angin ribut, batupun bisa Tuhan ubah kalo Dia mau.

Berkat yang berikutnya…menghilangnya gua di dunia blog, hihihi. Ngaku dosa. Sebenernya karena gua ada blog lain, tapi itu cuma untuk resep. Food blogging-lah istilah kerennya. Jadi, sejak gua pindah SF, gua bercita-cita untuk mengasah kemampuan ceritanye. Yah kasarnya udah lama di Amrik, tapi ngomong masih blepotan, plus gua kan di gereja juga sama orang Indo. Jadi kan bukan berarti gua menolak mentah-mentah gaul sama Indo lho, cuma sekedar mencari temen juga secara gua kesepian kan (di kantor sendiri, rumah juga jauh). Mayan banget lah, belon ada setahun tapi gua udah bantuin buat recipe testing untuk cook book, tulis review, kadang juga bikin recipes untuk produk. Yah ada serunya dan ada sedihnya. Serunya karena hari-hari gua diisi sama makanan, sedihnya karena gua cuma punya weekend buat masak.

Berkat yang berikutnya…tahun-tahun sebelumnya tuh kan tahun yang porak poranda dalam kehidupan kita, terutama Fritz. Tapi gua sampe terharu pas kemaren ini dia bisa bilang kalo segala masalah yang sebelumnya itu bikin dia jadi tegar. Mungkin kalo dia ga harus ngelewatin semua itu, dia ga akan seperti yang sekarang ini (ngejar sukses menurut arti dia), tapi sekarang dia jadi lebih bisa appreciate hidupnya dan bersyukur. Dengan liat keadaan kita sekarang ini (dan jalan yang masih panjang yang harus ditempuh), itu ngebuat gua jadi berpikir. Orang kan suka bilang kalo marriage life is a beautiful thing. It is indeed a beautiful thing karena gua personally ngeliat kalo marriage itu bukan untuk beranak cucu dan memenuhi bumi, tapi lebih daripada itu, yaitu witnessing God in every aspect of your life.

Berkat yang berikutnya…nti aja di postingan yang lainnya yah, hihihihi….

A Winter Getaway

Jujur sejujurnya gua bingung mo tulis apaan. Ide cerita dah banyak, sampe kebanyakan tapi juga bingung mau mulai darimana. Jadi sekedar berbagi dikit tentang liburan kemaren ini pas kita ke Lake Tahoe. Beda sama acara ke Lake Tahoe sebelonnya, rasanya kali ini singkat dan ga ngapa2in dah. Kita berangkat aja udah siang, jadi sampe disana udah sore banget. Mana waktu itu jam 5 udah redup, jadilah kita ga bisa kemana-mana dan langsung ke daerah hotel. Serunya yah karena disana sini pada snow tapi kita juga modal nekad ga bawa chain, dah gitu mobilnya yang 2-wheel drive pula, jadi nyetirnya kudu pelannnnn banget. Pas lagi jalan ke hotel, di sepanjang jalan udah dikasih signal buat pasang chain karena saljunya emang lagi turun tapi kita PD aje dah. Abis mau gimana lagi, bener-bener ga ada chain, mau beli juga udah ga tau dimana. GPS juga bermodalkan dari iPhone doank. Tiba-tiba aja di pinggiran ada serentetan mobil lagi pada pasang chain. Kita yang kepo tingkat tinggi langsung berenti dan yang cowoq-cowoq langsung tanya ke mobil lainnya. Dikiranya ada yang jual chain, eh ternyata ada 1 mobil yang bantu pasangin chain ke mobil yang lainnya tapi dia ga dibayar, sukarela gitu. Baik amat yah. Akhirnay kita lanjutlah ke hotel dan gua happy donk secara di hotel tuh ada TV. Sejak pindah SF, kita emang ga ada cable di rumah. Hidup cuma berdasarkan youtube, hulu, dan hasil bajakan semata, hihihih. Lagian kita juga jarang banget nonton, dan justru bagus karena gua jadi lebih produktip.

TUM_LakeTahoe_0213_1Besoknya, kita sarapan atau lebih tepatnya brunch di salah satu resto deket sana. Katanya itu resto di-festured di Rachael Ray, dan emang rame benerrrr. Nunggu dapet duduk aja 1 jam, jadilah kita kalap pas makanan dateng. Selesai makan, langsung kita ke TKP. Tujuan utama emang buat main snow mobile. Yang tadinya dah PD aje kalo kita ga usah pinjem jaket, dll akhirnya luluh juga pas dikasih tau kalo bakalan dingin banget. Akhirnya mau ga mau deh tuh gua keliatan seperti lepet saking tebelnya jaket. Bayangin aje – gua dah pake baju dalem 2 lapis, sweater, jaket tebel, baru jaket ski yang terusan. Bagian bawah juga pake 2 lapis, baru celana jeans. Kaos kaki juga 2 lapis terus diganti sama sepatu boots dari mereka yang ada giginya biar bisa nancep di salju. Terus dibalut dengan helm dan kacamata. Asli kaya robot. Dah gitu, sempet ada cara heboh. Kan ganti bajunya tuh cuma di trailer doank, jadi segala sepatu atau jaket ditinggalin begitu aja. Kalo di Indo pasti udah alamat ilang dah. Nah, sempet-sempetnya konci mobil ilang. Rogoh sana sini, cari-cari di kolong sambil misuh-misuh, mudah-mudahan ga jatoh di salju. Akhirnya ketemu juga dan langsung kita siap-siap di motor.

Ibarat tukang ojek mau mulai beraksi, semua diajarin dulu mulai dari cara nyalain mesin, kasih signal, lampu, dll. Ternyata naik snow mobile itu ada heated pad-nya juga yah. Kampuang sekali diriku ini. Cuma kan kita perginya pake romobongan jadi nyetirnya harus antri, ga boleh sradak sruduk gitu. Jadi kalo yang depannya lama, ya udah ngantri aja dah tuh. Lama-lama jujur bosen juga, hihihi, apalagi jalannya bumpy dan kita naik sampe puncaknya gitu. Sesekali emang stop buat foto dan main sama salju sebentaran, terus ngintipin orang-orang lagi ski, menarik sih tapi gua jadi ngantuq gara-gara liat semuanya serba putih, hihihih.

TUM_LakeTahoe_0213_3

Pulang darisana, acara dilanjutkan dengan ke mall. Yah ga mall banget seh, cuma tempat terbuka dengan banyak toko doank. Sebenernya di sepanjang jalan, kita sempet lewatin beberapa lokasi menarik buat foto seperti pas di depan Lake Tahoe, dll, cuma gua lupa namanya apa, hihihi. Lebih konsen sama pegangan soalnya jalannya licin bowww…. Tapi ini salah satu pemandangannya (termasuk juga foto si husky di atas). Itu anjing favorite gua banget, mana pas nemu, itu anjing ramah banget jadi bener-bener dilepas sama pemiliknya terus banyak yang fotoin dan ajak main.

TUM_LakeTahoe_0213_2

Sebenernya darisana kita bisa naik skylift buat liat Lake Tahoe dari paling atas tapi waktu itu lagi mendung berat dan langit juga gelap banget, jadi batal sudah. Besoknya, kita ga sarapan tapi langsung jalan balik karena harus anterin temen kita buat dinner sama sodaranya, jadi begitu singkat liburannya dah. Jadiii, kasih ide yah bahan cerita apa yang bisa dibagi.

Menunggu Waktunya Libur

Summer kemaren di kantor gua ada pergantian Managing Partner. Jadi setelah berapa puluh tahun menjabat sebagai MP, dia akhirnya kasih tahtanya juga ke orang lain, tapi dia sendiri belum pensiun cuma dia ceritanya mau fokus di bagian yang lain doank. Gitu intinya. Nah, MP yang baru ini dah pasti lebih muda, masih 40-an kayanya. Istrinya orang Jepang, lucu kali yah anaknya jadi blasteran gitu. Sejak dia jadi MP, suasana kantor jadi lebih adem ayem, eh tapi gua mah ga pengaruh soalnya emang di kantor juga selalu sendiri. Tapi jadi asik aja karena tiap Jumat boleh pake jeans (ini juga ga ngepek di gua karena tiap Jumat kerja dari rumah jadi pake piyama aje), terus yang terutama…tanggal 24 sama 31 nanti bakalan libur. MP yang sebelonnya tuh pedittt banget dan semua-mua harus di cek dulu sama partner yang lain. Kalo ada yang ga setuju, yah dibatalkeun, sedangkan yang ini lebih melihat kesejahteraan rakyatnya.

Jadi inget masa-masa natal di Indo tuh masa yang terindah soalnya libur panjang dan dapet kado banyak. Sejak hijrah kesini gua juga masih tetep suka natal, apalagi sesudah Thanksgiving karena lagu natal udah membahana dimana-mana. Sayangnya Fritz ga suka natal. Aneh memang, jadi tiap kali naik mobil, kita selalu ribut urusan radio. Sekarang-sekarang ini, hampir di tiap pengkolan pada mainan musik natal, main pake terompet gitu. Yang paling unik malah di subway station ada yang main pianika. Duileh, masih ada aja yang main gituan yah, itu jaman SD-SMP tuh, bener-bener barang langka. Didukung juga sama udara yang makin dingin jadi banyak pada pake sarung tangan, whoa jadi berasa di Amrik, hihihi. *norax* Gua sampe sedia selimut di kantor karena dingin banget. Udah cari heater tapi ga ada yang murah meriah dan portable, kan males euy tenteng ke kantor.

Awalnya, rencana libur natal bakalan diisi sama jalan-jalan ke LA. Udah pesen hotel segala, terus lagi susun rencana kapan ketemu si ini dan si itu. Sebenernya yang rencana cuma gua dan Fritz jadi kaya pembagian mobil gitu lho. Kalo dia sama temennya, gua bisa pake mobil ketemu yang lain. Nah, udah bikin list mau ketemuan sapa aja (salah satunya keluarga si Arman) plus tempat makan yang mau dipergiin segala, padahal kesana cuma 4 hari tapi list makannya panjang banget. Eh rencana itu pupus karena temennya dia dateng kesini (padahal ke LA mau nengokin dia) dan ajakin ke Tahoe. Gua mah asoy asoy aja soalnya dah memendam rindu main salju, so batal dah acara ke LA. Yang usul ke LA tuh sebenernya Fritz karena dia kangen berat sama LA, sedangkan gua kan mayan sering bolak balik tapi cuma seputar daerah kantor doank, jadi kangen gua agak sedikit terobati (ga sih, gua ga kangen koq sama LA, hehehe).

Cerita sedikit tentang kelas gua. Gua kan ambil kelas business yah dimana PR-nya ajubileh. Awalnya sih gampang ngikutinnya, palingan cuma reading doank. Makin lama makin parah apalagi sejak ditambah marketing, finance, dan management karena harus interview orang lain, bikin PR, dan presentation. Dan jujur aja, gua ketinggalan banget…bahkan sampe sekarang gua belon kasih tuh PR dan akhirnya sekarang lagi bikin final presentationnya, macem thesis-lah. Di kelas gua ada 1 orang yang kirim email bilang thank you karena dia keluar dari tempat kerjanya dan buka usaha sendiri. Di thank you email yang dia kirim ke temen-temen kerjanya, dia ada sedikit cerita tentang latar belakangnya. Dia kan emang kerja di women’s prisoner di daerah Sacramento, gua tadinya tuh pengen banget tanya emang kriminal apa sih yang biasa dilakukan para ceweq-ceweq tapi gua ga jadi tanya. Eh, di email itu dia tulis kalo dia dulu juga sebenernya keluar dari penjara terus kerja disana, dan sampe akhirnya sekarang buka usaha sendiri. Gua jadi penasaran kejahatan apa yang dia lakukan yah, hihihi. Tapi gua juga salut sama dia, bisa sampe di keadaan sekarang ini karena dia itu kerjanya publish buku dan bukunya sempet masuk ke Wall Street Journal. Jadi itu luar biasa banget.

Omongan tentang kelas, akhirnya minggu lalu berakhir sudah kelas gua. Minggu ini sih masih ada tapi optional dan gua tetep bakalan dateng. Rencananya April taon depan, gua bakalan mulai kelas yang baru lagi. Kelasnya cuma 6 bulan, tapi gua masih ragu karena kelasnya itu tiap hari Senin dan Rabu (dari jam 6-10 malem) ditambah Sabtu (dari jam 8-4 sore). Kalo untuk urusan Sabtu sih ga masalah yah, tapi pulang dari sananya itu lho soalnya kan udah gelap dan lagi jauh dari BART station, jadi gua kudu naik taxi dulu. Mau beli mobil juga rasanya sayang kalo cuma dipake gitu doank, plus bayar parkir juga mahal banget. Mau sewa mobil lebih-lebih lagi. Gua check zipcar harganya $85/ hari. Bingung juga yah.

Banyak yang suka tanya ngapain sih ngambil kelas molo. Gua rasa sedikit banyak, ini semua pengaruh dari Fritz selain dari mengejar impian gua sendiri. Fritz itu sebenernya bukan orang yang rajin belajar tapi tahun ini dia pecahin rekornya sendiri. Dia ambil 4 atau 5 credentials, gua aja sampe lupa saking banyaknya, hahaha. Tapi 4 dah dapet terus 1 lagi masih proses karena makan waktu 3 tahun. Jadi dari CPA, CMA, CGMA, CFE semuanya udah diembat. CPA-pun diselesaiin pas waktu lagi busy season, jadi belajarnya juga maksa banget, cuma 2 minggu sebelum test selama 3 bulan gitu. Dah jelas komat kamit doa-nya kenceng bener dah tuh. Untung semuanya lolos, eh lucunya, hihihi…semua test lulus tapi ada 1 yang dia pernah gagal. Gagal disini bisa langsung ambil lagi karena ini cuma test dari kantor. Tau ga apaan? Test etiket, hihihi, gua selalu godain dia kalo dia ga ber-etika, hahaha.

Udah lama gua ga cerita soal si boss yah. Udah 3 hari terakhir ini dia marah-marah molo padahal dia baru balik liburan. Tiap 2 bulan dia selalu ambil long weekend, pergi ke winery sama anjingnya. Niat banget ga seh? Marah kali ini karena kita kehilangan wine dari event minggu lalu. Ga tanggung-tanggung…28 botol. Yang kena semprot dah jelas gua dan temen gua. Yang bikin bingung yah…dia suruh kita catet berapa botol yang tersisa dan sama temen gua difoto (jadi bukan ditulis di kertas), terus sama inventory yang kita punya tuh semua totalnya sama. Tapi kalo diliat dari nota aslinya sama inventory sekarang, bedanya 28 botol. Gua bilang mungkin aja si boss taro sembarangan soalnya kan wine harus ditaro di cooler dulu atau tukang wine-nya ga anterin atau dibawa pulang. Gua sama temen gua jadi BT lah dituduh gitu. Untungnya aja temen gua ambil foto terus ada notes di bawahnya, jadi ga mungkin itu foto dimanipulasi donk. Cuma gua empet banget karena dia jadinya marah-marah molo. Pake acara bilang ini salah kita segala padahal catetan kita bener. Jadi ini masih misteri nih. Kalo mengingat ini, gua makin yakinburu-buru hengkang dari sini. Sutrisno kerja sama dia. Kalo lagi happy, happy banget. Kalo lagi BT, dugh jangan deket-deket deh. Kaya gara-gara masalah ini, dia suruh temen gua yang lain contact ke manager resto (padahal dah contact), temen gua yang dituduh ilangin, sama temen gua yang ambil barangnya – disuruh tanya wine-nya ada dimana. Konyolnya, dia minta jawabannya dari gua. Bingung kan? Gua aja bingung….

Dan seperti yang udah bukan rahasia lagi kalo gua emang pengen banget cari kerjaan baru, dah berita basi ini yah. Berandai-andai punya boss sebaik boss-nya Tia, hihih. Tapi sempet mikir, apa iya itu jalan yang mau gua ambil yah? Eniweis, udah banyak company yang gua interview dan semua bilang kalo gua punya pengalaman yang ok, dll tapi selalu aja ga dapet. Alesannya…personality-nya kurang pas karena gua terlalu kalem. Padahal kalo interview gua tuh bawel, tapi emang ga seagresif bule lah. Namanya juga masih mengandung norma Asia. Sampe gua sempet down banget dan ga PD lho, pokoknya low esteem sekali. Gua jadi sering bertanya-tanya, emang gua sejelek itukah? Tapi ini juga ada hubungannya sama kerja di kantor sendirian. Karena sendirian, gua jadi kurang interaksi dan bersosialisasi. Makanya gua jadi sibuk kelas dan ikut kegiatan sana sini biar ada interaksi gitu deh. Gua kira gua doank yang ngerasain stress sendirian, tapi ternyata ada yang begitu juga. Buntutnya dia jadi emosi tingkat tinggi – bisa marah-marah, nangis, dramatis banget dah. Untungnya gua ga sampe gitu. Kerja sendiri itu emang beneran stress dan gua jadi sering kangen sama suasana kantor. Yah gua sih emang di kantor tapi beda banget. Terakhir gua apply kerjaan 2 bulan lalu dan baru aja ditolak minggu lalu. Sedih? Iyalah tapi juga kaya udah bisa diprediksi. Dan seperti biasa gua kirim thank you email, dan itu orang malah ngajakin gua lunch bareng. Intinya dia mau bantuin gua buat cari kerjaan padahal dia bukan recruiter lho, dia operational manager gitu. Yah mudah-mudahan aja ini jadi ajang yang baik untuk mengakhiri 2012 dan memulai 2013 yah.

Cerita berikutnya…apa itu sukses? Sambungan dari apa itu happy-ness? Hehehehhe. Nti gua bales yah komennya. Ini lagi misuh-misuh aja karena si boss ngoceh-ngoceh molo, plus lagi komentarin blog tetangga.

Bangkit dari Kubur

Secara selama ini gua menghilang, lenyap, kandas, dan terkapar. Apaan coba yah. Sebenernya judul kali ini harusnya The Pursuit of Happyness. Ceritanya gua mau ikutin orang-orang Indo yang kalo tulis judul artikel atau buku suka pake bahasa Inggris tapi isinya bahasa Indo. Bingung kan yah? Kalo Indo mah Indo aje gitu lho. Kenapa happiness? Karena gua sempet bertanya-tanya happiness itu apa seh? Postingan ini udah ditulis lamaaa banget, tapi kaga berlanjut karena gua masih mencari-cari jawaban yang tepat. Beberapa hari sebelum Thanksgiving, kakak tiri dari temen gua meninggal dengan cara bunuh diri. Berita ini tentunya bikin heboh keluarga yang ditinggalkan secara dia itu udah mapan. Umur 30-an, punya anak ceweq yang imut. Keluarganya keluarga militer, jadi diapun termasuk dalam angkatan laut dan dikirim ke Iraq beberapa tahun lalu. Tapi, dia juga orang yang berpendidikan dan juga sempet main film Transformer. Keren kan? Diduga penyebabnya karena posttraumatic stress disorder. Beberapa hari yang lalu, tante gua juga baru meninggal. Gua kurang jelas gimana ceritanya – berawal dari dia operasi, terus koma dan akhirnya meninggal kurang dari 24 jam. Gua jadi sempet bertanya-tanya sendiri kenapa semua ini harus terjadi yah.

Fritz juga suka bertanya-tanya sama gua, apa gua happy? Dan kalo gua jawabnya rada lama (karena mikir), dia langsung berasumsi kalo gua kurang happy. Ternyata happiness itu simple-simple aja yah.

Happiness is … di kala gua pulang malem dan masih sanggup siapin sarapan dan makan siang buat besoknya, plus check email, dll. Ga jarang gua sampe rumah jam 10 malem karena gua ada kelas sampe jam 9. Pernah sekali waktu gua harus kerja di San Jose, jadi mau ga mau jam 6 lewat dah harus cabud dari rumah. Malemnya gua ada kelas di SF, jadi harus naik kereta ke sana. So seharian itu gua 17 jam di tempat-tempat yang berbeda dan ngabisin 7 jam di angkot secara gua jalan kaki, subway (BART), kereta, bis, dan akhirnya mobil. Sampe rumah bener-bener lemes.

Happiness is … bisa ngerjain segala hal di kala mata bengkak. Seminggu lalu, selama 3 hari berturut-turut mata gua bengkak pas bangun tidur. Parah banget seperti abis ditonjok, sampe gua malu kalo ketemu orang di jalanan. Alhasil, gua nunduk molo. Akhirnya gua google dan ambil kesimpulan karena gua tidurnya miring atau tengkurep atau kurang istirahat. Cuma gua lebih mengarah posisi tidur. Jadi gua benerin deh tuh kalo tidur harus telentang, ga enak banget yah melok gulingnya. Jadi selama ini gua kedinginan, mau ga mau kan posisinya nekuk kaya anak bayi selama berjam-jam. Asli dingin banget, kalo malem, udaranya sekitar 4C atau kurang. Biasanya kalo gua pergi kerja jam 7-an, udaranya masih sekitar 7C, eits biar begitu…tetep mandi lho.

Happiness is … omprengan Fritz bersih. Kita berdua emang selalu bawa makanan tiap hari ke kantor dan kalo soal habis, udah pasti Fritz selalu abisin makanannya. Cuma masalahnya kalo udah abis, dia ga mau cuci di kantor. Padahal kan enak tuh, jadi gampang kalo pas sampe rumah. Nah, ada saat-saat dimana omprengan dia bersih banget terus gua tanya koq tumben bisa cuci. Dia bilang tadi dia makan sama temennya yang suka nyombong jadi dia males dengerin omongannya, so buat alesan kabur yah dia bilang mau cuci piring. Udah pasti gua sangat menyarankan dia buat makan sama itu orang, hihihi.

Happiness is … kerjaan aman-aman aja. Karena keadaan ekonomi yang ga menentu, gua sempet lemes juga tinggal di CA secara tax-nya itu amit-amit, terutama semanjak pemilihan presiden lagi. Mana lagi di SF berasanya semua koq mahal banget gitu lho. Jadi stress sendiri kalo beli barang atau cemilan. Terbukti sampe sekarang, gua males banget belanja buat kado natal. Begitu juga dengan keadaan kantor, pemecatan besar bakalan dimulai. Gua taunya karena boss gua tiba-tiba kasih tau, entah apa alesannya karena dia bilang itu top secret dan gua ga boleh bilang sapa-sapa. Tapi dia juga bilang posisi gua aman-aman aja jadi ga usah panik.

Happiness is … ketemu Belinda aka Belzy. Alamakkkk ketemu ini orang susah bener lho, dari dia masih tong tong (udah merit waktu itu) sampe punya anak. Dari gua ketemu kokonya, cicinya, mertuanya, sampe akhirnya baru bisa ketemu dia. Tapi jodoh emang ga kemana-mana yah, hihihi. Buktinya kita kesampean juga buat nge-date berdua. Belzy itu anaknya asik, penuh dengan canda tawa. Kalo ga inget ada anak dan suami yang nungguin, udah pengen gua culik buat temen main di rumah.

Happiness is … berkreasi di dapur. Buat gua, waktunya masak atau bikin kue itu bener-bener relaxing dan me-time banget. Jadi, seringkali gua masih kutak kutik di dapur biarpun dah malem. Kadang bisa sampe jam 2-an, terus bangun jam 6 dan lanjut lagi. Yang ada, 2 kg pun nangkring dengan anggun-nya, hihihi. Cuma kadang bt juga, gua kan keluarin mentega biar di room temperature. Kalo gua keluarin malem (biar dipake paginya), itu mentega masih beku aje karena dingin. Kalo gua keluarin pagi (biar dipake malemnya), itu mentega kaga room temperature juga. Jadi gua sekarang ngerti kendala tukang kue itu seperti apa, ternyata ribet yah.

Happiness is … di kala dah lama ga nge-blog tapi ternyata masih ada yang membaca, hihihi. Norak dahhh. Biar begitu, gua selalu baca blog kalian lho, cuma kaga komen aje soalnya bacanya dari HP jadinya susah euy. Ini aja nyolong-nyolong waktu neh.

Happiness is … di saat gua ga niat ultah. Asli, males banget ultah kali ini, beneran berasa tua, hahhaa. Omong-omong ultah, gua pengen banget rayain ultah bareng anak-anak panti asuhan atau di children’s care gitu. Sekedar berbagilah intinya. Daripada kasih barang ke mereka, kan lebih seru kalo bisa share happiness, terus lebih mesra juga karena kalo kalo barang tuh bisa kapan aja. Jadi dari taon lalu, gua dah telpon tuh beberapa tempat di LA, tapi gua ga ketemu yang pas. Ada 1 tempat panti asuhan tapi mereka cuma lebih mengarah ke tempat main secara kalo malem, anak-anaknya pada pulang ke sanak saudaranya. Gua dah tertarik tapi harus ada ketentuan kaya orientasi, terus ikut aktivitas mereka (jadi volunteer) selama xxx jam. Jadi kalo dah xxx jam, gua baru boleh interaksi langsung sama anak-anak itu. Kalo sebelumnya, gua masih dalam pengawasan mereka. Yah dah pasti gua ga bisa karena aktivitasnya itu selama jam kerja dan weekend pada tutup. Bubarlah sudah. Tahun ini gua juga masih getol donk, gua telponin tuh dari September dan hasilnya nihil! Disini lebih susah lagi karena kalo mau ngadain seperti itu harus ada background check, fingerprint, dan belum tentu dikasih karena itu di bawah naungan FBI (pemerintah). Sedangkan untuk ultah di hospital juga ribet karena banyak ortu yang ga mau keadaan anaknya di-obral di luaran sana.

Jadi menurut gua, happiness is kalo kita bisa bersyukur atas hal-hal yang kecil. Kalo menurut kalian apa donk?

PS: postingan ini bakalan berlanjut, jadi nantikan tanggal mainnya yah!

Seputar Summer

Eh, ga disangka Agustus dah mau abis dan bulan depan udah mau masuk Fall. Percaya ato kaga, gua udah gatel banget pengen jalan-jalan. Asli, yang namanya kaki udah ga bisa diajak kompromi. Untungnya aja, bank account berkata lain, jadi mau ga mau kudu mesem-mesem kalo mikirin jalan-jalan. Padahal yah, gua kan baru aja balik dari Indo pas Mei akhir, tapi serasa dah setahun ga liburan, deh. Rencananya mau ke LA bulan depan. Cuti dah dapet, hotel dah siap, ehhhh….banyak banget pengeluarannya. Mulai dari mobil kudu major service sampe tiba-tiba kemaren ini pelek mobil retak (hairline damage), jadi ban-nya kempes molo. Itu mobil otomatis ga bisa dibawa ke freeway karena takut meledak, jadinya sepanjang weekend kita gigit jari doank. Akhirnya ngeliat pengeluaran tak terduga yang bejibun, diputusin deh liburan ditunda.

Summer kali ini adalah Summer pertama sejak balik SF. Terkadang gua masih berasa kaget sama udara disini. Kebiasaan di LA, sejak masuk Maret gua jarang pake jaket atau minimal jaket jeans yang tipis. Tapi, sejak di SF, gua kadang masih suka pake sepatu boots karena udaranya sejuk banget terus mataharinya pelit. Yang paling BT tuh kalo pulang kerja. Kalo pagi sih emang udaranya adem, suhu udaranya juga ga pernah lewat 70F (21C). Rata-rata kalo pulang kerja, udara di SF sekitar 59F (15C) dan ga ada matahari, jadinya angin kenceng menerpa muka. Tapi, begitu turun kereta di deket rumah, *sigh*, suhunya langsung turun jadi 82F (27C). Panas nyengat dan serasa salah kostum. Jadi emang serba salah banget kalo pake baju.

Yang paling parah, udah beberapa Jumat ini panas banget sampe 97F (36C) terus ga ada angin, serasa di oven. Tinggal pakein oyster sauce, jadi deh tuh daadaa panggang. Pengeb banget rasanya, sampe akhirnya kita berniat buat beli AC. Acara beli AC dah dipikirin sejak Juni karena tempat kita ini emang panas kalo Summer, tapi paling dingin pas Fall/ Winter. Jadinya kita berasa sayang untuk beli AC karena cuma dipake sekitar 3 bulanan doank. Dan lagi, nanti kalo pindahan, itu AC kudu diapain juga bingung. Nah, berhubung panas makin membara, akhirnya hari itu juga kita bela-belain ke Costco buat liat AC, dan ternyata…habis total! Huaaaa….akhirnya mau ga mau deh tuh, ber-panas-panas ria kalo malem. Tapi, untungnya sekarang udaranya membaik, paling kaga, dah balik ke 70F.

Begitu juga sama acara beli rumah. Ini seperti teori chicken and egg karena Fritz bakalan pindah kerja, jadi kita bingung mau beli di daerah mana. Dah gitu, cari rumah kan prosesnya lama yah. Kalo kita cari di daerah East Bay, eh ternyata dapetnya di South, bakalan runyam juga. Begitu juga sebaliknya. Jadi selama ini kita cuma bercuap-cuap aja maunya yang begini, begono, tapi langsung mingkem pas ditanya mau daerah mana. Sebenernya daerah juga udah ada, tapi ga berani diumbar karena lokasi kerjaan juga belum pasti. Terus, sekarang juga prosesnya udah lebih ribet. Kalo dulu, kita bisa minta approval kredit dari bank, abis itu baru house hunting. Tapi kalo sekarang udah harus ada rumahnya, sekalian taro penawaran dan minta kredit. Mudah-mudahan awal tahun depan udah ada kabar jadi ga usah lama-lama prosesnya.

Permasalahan antara rumah dan BART (stasiun subway) masih terus jadi tanda tanya, sampe akhirnya terjawab selama ini. Kan berhubung jarak yang mayan jauh…yah cukup bisa ngos-ngosan tiap hari, gua sempet kepikir buat beli sepatu roda, sepeda, atau vespa. Tapi, semuanya dianalisa lama banget, sampe dah mau 3 bulan nih. Gini kira-kira:

Sepatu roda
Pros: Paling praktis, karena begitu sampe di subway, tinggal langsung masukkin sepatu ke tas.
Cons: Ribet kalo gua kudu bawa laptop ke kantor. Berat bow. Terus, kalo ujan dan kalo udah malem juga susah karena gelap.

Sepeda – pilihan pertama gua
Pros: Paling gampang karena ada keranjang, dan bisa dipake kemana aja, termasuk belanja.
Cons: Kudu ditaro di tempat sepeda pas di BART, tapi takut kecolongan juga. Masa si Fritz suruh gua tenteng salah satu rodanya biar ga dicolong? Keterlaluan banget ga tuh. Bingung juga kalo ujan dan udah malem, takut kenapa-kenapa soalnya Fall/ Winter gelap dan sepi.

Vespa
Pros: Ini yah udah dibahas dari pertama kali pindah LA. Pas dulu pindah, gua tinggal di daerah Korea Town dimana jauh banget dari kantor. Ke kantor kudu naik bisa 2 kali dan makan waktu 1.5 jam. Yang lebih parahnya, daerahnya bahaya dan suka ada penembakan, tapi karena dulu masih lugu sama LA, jadinya cuma asal milih yang murah, hehehe. Kalo diliat positipnya, enak karena bisa dipake kemana aja asalkan deket, jadi ga sampe keluar freeway dah.
Cons: Males aje kalo kudu ambil license lagi, terus ribet banget dah.

Akhirnya mikirin ini dan itu, ga ada matinya sampe kebawa mimpi kalo gua punya sepeda warna putih yang pake keranjang. Belinya juga yang sepeda mini anak-anak karena itu yang paling nyaman dan harganya juga dibawah $100. Asik kan? Tapi Fritz takut sepedanya hilang atau nti diapa-apain pas di BART. Manalagi, gua bakalan ambil kelas malem dan pulangnya udah jam 10 lewat, ga tega dia kalo gua pulang sendirian. Akhirnya, dia beli scooter yang digoes-goes pake kaki. Jadi ceritanya, gua bawa mobil ke BART terus parkir disana, nti pas dia mau kerja, dia tinggal ke BART naik scooter terus kerja. Pas pulang, dia taro lagi mobilnya di BART, terus pulang naik scooter, jadi kalo gua ada kelas malem yah tinggal ambil mobil balik. Sounds brilliant? So pasti. Kenyataannya? Itu scooter ngejogrok doank seminggu ini, hahahhaa. Masalahnya, kita kan ga pernah naik scooter jadi kemaren-kemaren ini kita latihan bak anak SD latihan sepeda roda dua sama temen-temen sekompleks. Mainnya sih bentar, paling cuma 10 menit, tapi abis itu kaki sama tangan sakit gara-gara nahan badannya ga balance dan faktor U rasanya yah, so itu scooter cuma mejeng doank, hihihi.

Akhir-akhir ini, gua lagi keranjingan film Korea. Berawal dari nonton Feast of Gods yang mana makanannya enak-enak, terus lanjut ke Pasta yang ngebuat gua ngidam pasta, bahkan sampe sarapan kudu makan pasta karena ceritanya seputar Italian restaurant. Terus, nonton Romance Town, My Fair Lady, lanjut dengan Lie to Me yang menurut gua paling bagus di antara itu semua. Kacao ga tuh? Yang biasanya gua cuma nonton palingan 2 film/ tahun, ini sampe 5 dalam 1 season. Gawad banget. Parahnya, gua sampe kepikiran enaknya jadi orang Korea – makan side dishesnya kan asik banget tuh, terus BBQ molo. Tapi, semua mimpi itu langsung buyar kalo mikirin cuci piring segitu banyak. Kenapa yah pemain film Korea selalu ok dan keren? Rasanya bisa kebayang hidup disana, kalo film Amrik rasanya biasa aja, film Asia lainnya juga biasa aja. Gua sampe research gimana caranya jadi warna negara Korea, tapi ga bisa kecuali karena Korea ga bisa dual citizenship. Gua jadi geli sendiri tiap kali mikir gini, berasa kaya krisis identitas lho. Maklumlah, sebenernya kan kaya kita-kita yang merantau ini susah lho ikutin tradisi yang mana. Asia? Terlalu luas. Indo? Tapi kita juga ga ngerasain suasana Indo. Amrik? Kaga juga. Jadi sebenernya kita tradisi apa yah? Gua kadang mikir, nti anak gua mau diajar gimana yah? Kakek neneknya merantau ke Indo, bapak emaknya merantau juga. Ribet banget. Yang lebih ribet lagi, temennya si Fritz – kakek neneknya merantau dari China ke Vietnam (ketemuan deh bapak emaknya), terus bapak emaknya hijrah ke Ireland (lahirlah temennya si Fritz), terus mereka sekeluarga pindah ke US. Jadi kalo ditanya, lu sebenernya orang apa? Dia juga bingung karena dia Chinese tapi ga bisa ngomong, dan dia lahir di Ireland tapi juga ga ada latar belakang. Huaaaa…krisis identitas jadinya.

Curhat-Curhatan

Wahhh makasih makasih yah buat komen-komen di postingan sebelonnya. Jadi malu ah, secara gua emang dasarnya pemalu, hahhahah *ngakak super lebar*. Sejak gua pindah SF, gua ngerasa banget kehidupan sosial gua jadi menurun drastis. Bukannya secara tiba-tiba jadi ansos, tapi jadi ngerasa waktu itu sempit banget. Biarpun kalo dikasih waktu ekstra, gua juga belum tentu mau. Gini nih ye…

Bangun pagi jam 6, dilanjutkan dengan ngulet-ngulet, check email, mandi, siapin sarapan. Pokoknya paling telat jam 7.10 dah harus cabud dari rumah buat ke BART (subway station). Jaraknya sekitar 1 mile, jadi kira-kira 20-25 menit, tergantung lemes kaganya. Kalo Fritz dah bangun, biasa dianter dia sekitar 7.25 soalnya gua ngejar kereta jam 7.35. Kalo jalan kaki, biasanya gua lari-larian kecil pad mendekati station karena keretanya dah mau sampe, jadi sampe di kereta dah ngos-ngosan dikit.

Perjalanan di kereta makan waktu 45 menit, belum terhitung kalo ngadat. Selama ini sih baru 2 kali doank, jadi sekitar 50 menit-1 jam. Biasanya gua baca buku karena gua emang ribet kalo mau lanjutin tidur lagi. Udah sampe di SF (gua tinggal di pinggir SF), jalan kaki ke kantor kira-kira 10 menit. Nah, sampe kantor biasanya dah 8.30 atau 8.40, terus kerja sampe 5.30. Selama di kantor, gua biasanya jadi jaim karena gua cuma sendirian. Kadang emang ada sih beberapa partner, tapi kebanyakan cuma mondar mandir karena ketemu client, so yang ngedeprok disana biasanya cuma gua aja. Berhubung gua sendirian, otomatis pemakaian internet kudu minimum karena ketahuan banget kalo gua browsing aneh-aneh, seperti blogging misalnya. Tapi biarpun begitu, gua kadang suka curi-curi waktu donk, hahahha. Bosen aje, ga ada temen ngomong di kantor dan temen gua cuma dunia maya doank dan itupun bisa disadap kantor secara semua conversation masuk ke archive folder.

Kelar kerja jam 5.30 atau lewat dikit (tergantung keadaan si boss), terus ngibrit ke BART lagi. Nah, ini yang ribet soalnya kan jam pulang kantor, jadi di kereta tuh numplek kaya sarden. Pokoknya jangan harap bisa dapet tempat duduk, jadi begitu masuk kereta, kita kudu buru-buru ambil napas panjang dan bertahan berdiri. Mana gua kan Asia yang imut dan selalu lucu yah, jadi otomatis pemandangan gua semuanya jas atau jaket doank soalnya sekelilingnya bule yang tinggi-tinggi getoh. Otomatis tinggi gua rata-rata cuma sebahu mereka. Kalo berdiri di samping tempat duduk, sukur-sukur mereka yang duduk cepet turun jadi kita bisa langsung duduk. Tapi seringnya mah berdiri molo dan kalo berdiri, biasanya cuma bisa sambil dengerin musik doank. Sampe stasiun deket rumah, langsung dijemput Fritz dan sampe rumah udah jam 6.30 atau 7 kurang. Langsung buru-buru masak atau panasin sayur, terus dinner. Abis itu bebenah dapur, siapin lunch besoknya, selesai kira-kira dah 8.30-an. Kalo dah jam segini, biasanya gua dah lemes deh tuh, terus dah eneg juga liat compie molo sampe maen the Sims aja ga niat. Whoaaa, pokoknya lama di jalan deh. Abis itu bebenah diri, cibang cibung, me time (baca buku atau ngapain deh), dan tepar lagi. Niat awalnya sih mau ke gym tiap 2 atau 3 hari (di tempat gua ada gym), sekalian buat nonton TV karena di rumah gua emang ga ada cable. Tapi asli dah males banget, jadi gua dah mayan lama kaga nonton TV nih, terutama Food Network dan Cooking Channel.

Beda banget sama pas di LA. Karena kotanya luas, jadi mau ga mau tinggalnya harus deket. Biasanya gua bangun jam 7, terus berangkat dari rumah jam 8. Itu aja sempet nonton TV dulu. Terus biasanya balik sampe rumah masih jam 6. Malah kadang sempet happy hour bareng temen-temen sampe jam 7, dan sampe rumah sekitar jam 7.30. Enak sih yah, ga berasa cape, tapi kalo disuruh balik sana lagi, masih mikir-mikir-mikir dulu ah, hihihi. Udara di SF enak banget soalnya, sekarang aja ga pernah lebih dari 70ºF, jadi tetep adem banget dan seger. Di SF sebenernya banyak resto Indo, tapi rasanya kurang se-original LA, bahkan food truck makanan Indo juga ada, tapi katanya sih makanannya berminyak. Gua sendiri ga pernah cobain, cuma orang-orang bilang review-nya kurang.

Nah enaknya, tiap hari Jumat gua bisa kerja dari rumah dan sebenernya Partner gua di kantor juga cuek banget. Dia malah bilang kalo gua mau kerja dari rumah lebih dari 1x seminggu, dia juga gpp dan ga akan report ke kantor. Dia juga tinggalnya cuma beberapa exit dari tempat gua, jadi dia ngerasain commute time yang amit-amit rasanya. Bedanya, dia cuma nongol 2 kali seminggu. Berhubung Jumat kerja di rumah, bukan berarti bisa bangun siang tuh, karena body clock gua udah terbiasa. Jadi bangun pagi, terus lanjut jadi upik abu alias cuci baju dan vacuum. Kadang di sela-sela kerja, gua masak bentar, hihihi, biasalah curi-curi waktu. Jadinya weekend bener-bener relax, tapi susah yah. Pengen lho bisa tidur panjangggg *putri tidur kali*, tapi badannya dah terbiasa cuma tidur 6 jam, jadi paling telat jam 7 dah bangun. Gimana nih…apa obatnya buat tidur agak lama? Terus, gua baru bisa cuap-cuap pas malem doank dan itu sama si Fritz aja. Kira-kira total kata-kata yang gua keluarin ga sampe 5,000 kata dan sebagai kaum hawa, gua merasa ‘jatah’ gua berkurang, hahhaha. Tau kan kalo ceweq ga cuap-cuap bisa ngajak ribut. Gimana caranya bisa back to social life yah?

Ada Apa Dengan WP…dan Sepenggal Cerita Mudik (Lagi)

Gemes banget rasanya kaga bisa kasih komen di blog temen-temen. Perasaan gua dah masukkin email add. dan password yang bener, tapi keukeh dibilang salah. Sampe-sampe gua update password gua juga lho, terus masih dibilang salah. Jadilah gua passive reader doank selama ini. Gimana yah kira-kira solusinya?

Hari ini hari ketiga gua balik kerja, emang bener yah kalo dah kelamaan liburan, jadi ga niat balik. Hari pertama kerja sih enak soalnya kerja dari rumah, terus hari kedua juga nangkring di golf & country club…tempatnya asik dan kerjanya juga amat sangat santai, nah hari ketiga…gua telat bangun. Rencananya kalo dianterin Fritz ke stasiun kereta (BART) berarti gua kudu berangkat dari rumah jam 7.30 buat kejar kereta jam 7.40, tapi kalo jalan kaki berarti gua kudu jalan jam 7 karena makan waktu 30 menit. Yang ada, gua baru bangun jam 7.10 dan Fritz tepar, ga bisa keluar ranjang. Alamakjanggg…sampe terseok-seok jalannya, mana bawa laptop berikut bekal makan siang juga. Sampe di BART dah 7.49, sedangkan di kereta aja makan waktu 45 menit. Huaaa…telatlah sudah, tapi untungnya di kantor SF, ga ada siapa-siapa. Kalopun ada (ga tiap hari dateng), orang-orangnya juga baik. Mudah-mudahan aja besok ga kejadian kaya gini lagi.

Rabu, 16 Mei
Liburan 2 mingguan dan bermalas-malasan emang paling asik, apalagi pulang Indo. Bener-bener hidup bak tuan putri. Bedanya, liburan kali ini gua nebeng di tempat temen gua, jadi mayan tau dirilah. Paling kaga, gua tetep bangun pagi. Awalnya gua dah takut kejadian mules terulang lagi, tapi kenyataannya perut gua penuh pengertian dan bisa diajak kompromi. Begitu sampe, malemnya langsung ngacir makan di food court di PIK, pesen pempek, soto daging, dan bakso abang. Abis makan, mulai deh itu mata kiyep-kiyep, tapi Jakarta padat banget waktu itu gara-gara long weekend jadi kemana-mana macet total. Dari PIK ke Pondok Bambu aja makan waktu 2.5 jam, padahal kita berangkat jam 7.30. Sampe gempor rasanya duduk molo di mobil, mana mata dah siap banget buat molor.

Kamis, 17 Mei
Besok paginya, begitu melek mata, sarapan dah tersedia. Menunya nasi uduk lengkap dengan bihun goreng, sambel kacang, bakwan goreng, dan semur daging. Indo banget dah, pagi-pagi sarapan nasi 1 bungkus. Selesai makan, gua sama temen gua langsung…apalagi kalo bukan nyalon, hahahha. Emang yah, tujuan utama di Indo pasti memanjakan diri dan perut. Kalo urusan baju sih masih bisa ditahan karena harganya juga emang mahal, setaraf sama harga baju di Amrik. Tapi kalo urusan pemanjaan diri, beda jauh. Untuk di Amrik, harga rata-rata untuk cuci dan blow model kira-kira $35, tambah $5 tip. Sedangkan di Indo cuma Rp65,000 + Rp15,000 tip (biasa untuk 2 orang kan yah?), jadi sekitar $9. Gimana kaga happy coba.

Terus, gua juga iseng-iseng donk ber-pedicure ria sekalian minta dihias. Eh, gua baru tau kalo harga pedi tuh berdasarkan jenis kutex yang dipake yah. Gua kira semua sama aja soalnya kalo disini kan tinggal comot warna doank dan rata-rata merk-nya emang opi. Tapi ternyata di Indo, opi lebih mahal jatohnya. Biarpun begitu, bedanya juga jauh banget, bisa 3-4 kali lipet. Kelar nyalon, temen gua ajakin makan lagi padahal baru jam 12 (sarapan jam 9.30), langsung gua tolak mentah-mentah. Bisa pingsan gua kalo makan molo… Akhirnya kita mampir ke Gading dulu buat ambil titipan. Dah lama gua ga liat mall serame itu, serasa ada pembagian sembako, eh tapi ternyata lagi ada food fair cuma kita ga mampir karena dah harus ketemuan temen kita lagi di PI. Entah kenapa, selama pulang Indo, paling sering mampir GI sama PI, padahal mall segudang di Indo yah. Begitu sampe, langsung buru-buru makan mie lekker. Gua dah lupa rasanya kaya apa, jadi mungkin biasa aja kali yah soalnya kurang memorable. Terus temen kita nyusul dan lanjut deh acara ngerumpi. Kelar ngerumpi, temen gua jemput anaknya yang lagi maen, terus muter-muter sampai mata gua terpaku ngeliat…FAMOUS AMOS!!! Pssttt…jangan kaget, tapi gua pecandu berat Famous Amos. Biar dikata disini juga ada, tapi rasanya beda. Konon, itu emang satu perusahaan, tapi akhirnya misah, jadi yang ada di Asia itu keluaran Singapore, sedangkan disini keluaran Amrik. Yang di Asia ukurannya imut-imut, terus menteganya wangi dan teksturnya crunchy, sedangkan yang di Amrik ukurannya 2 kali lipet, lebih lembek dan asin. Pokoknya ga nendang deh. Pas transit di Changi, gua dah jalan tuh dari terminal ke terminal, kirain bakalan ada Famous Amos, ternyata kaga ada. Untungnya aja ketemu di PI, langsung ngeborong…dan diirit-irit makannya, namanya juga ganja.

Sorenya, mulai celamitan belanja cemilan. Mulai dari emping manis pedes, lumpia ayam goreng, kue sagu keju, sampe ke pangsit goreng, semua gua beli tapi cuma 100gr tiap pilihan. Cuma buat icip-icip aja ceritanya. Terus, gua dah ditanyain aja tuh mau martabak ga, mau sate ayam ga, mau tek-tek ga. Berhubung kita baru makan jam 3, dengan berat hati gua tolak deh tuh tawaran padahal mulut mah pengen. Sekarang gua jadi pengen makan tek-tek, pengen sate kulit, pengen sate usus goreng. Huaaaaa…emang banyak pengennya, dilanjutin lagi aja deh tulisannya….