Seputar Summer

Eh, ga disangka Agustus dah mau abis dan bulan depan udah mau masuk Fall. Percaya ato kaga, gua udah gatel banget pengen jalan-jalan. Asli, yang namanya kaki udah ga bisa diajak kompromi. Untungnya aja, bank account berkata lain, jadi mau ga mau kudu mesem-mesem kalo mikirin jalan-jalan. Padahal yah, gua kan baru aja balik dari Indo pas Mei akhir, tapi serasa dah setahun ga liburan, deh. Rencananya mau ke LA bulan depan. Cuti dah dapet, hotel dah siap, ehhhh….banyak banget pengeluarannya. Mulai dari mobil kudu major service sampe tiba-tiba kemaren ini pelek mobil retak (hairline damage), jadi ban-nya kempes molo. Itu mobil otomatis ga bisa dibawa ke freeway karena takut meledak, jadinya sepanjang weekend kita gigit jari doank. Akhirnya ngeliat pengeluaran tak terduga yang bejibun, diputusin deh liburan ditunda.

Summer kali ini adalah Summer pertama sejak balik SF. Terkadang gua masih berasa kaget sama udara disini. Kebiasaan di LA, sejak masuk Maret gua jarang pake jaket atau minimal jaket jeans yang tipis. Tapi, sejak di SF, gua kadang masih suka pake sepatu boots karena udaranya sejuk banget terus mataharinya pelit. Yang paling BT tuh kalo pulang kerja. Kalo pagi sih emang udaranya adem, suhu udaranya juga ga pernah lewat 70F (21C). Rata-rata kalo pulang kerja, udara di SF sekitar 59F (15C) dan ga ada matahari, jadinya angin kenceng menerpa muka. Tapi, begitu turun kereta di deket rumah, *sigh*, suhunya langsung turun jadi 82F (27C). Panas nyengat dan serasa salah kostum. Jadi emang serba salah banget kalo pake baju.

Yang paling parah, udah beberapa Jumat ini panas banget sampe 97F (36C) terus ga ada angin, serasa di oven. Tinggal pakein oyster sauce, jadi deh tuh daadaa panggang. Pengeb banget rasanya, sampe akhirnya kita berniat buat beli AC. Acara beli AC dah dipikirin sejak Juni karena tempat kita ini emang panas kalo Summer, tapi paling dingin pas Fall/ Winter. Jadinya kita berasa sayang untuk beli AC karena cuma dipake sekitar 3 bulanan doank. Dan lagi, nanti kalo pindahan, itu AC kudu diapain juga bingung. Nah, berhubung panas makin membara, akhirnya hari itu juga kita bela-belain ke Costco buat liat AC, dan ternyata…habis total! Huaaaa….akhirnya mau ga mau deh tuh, ber-panas-panas ria kalo malem. Tapi, untungnya sekarang udaranya membaik, paling kaga, dah balik ke 70F.

Begitu juga sama acara beli rumah. Ini seperti teori chicken and egg karena Fritz bakalan pindah kerja, jadi kita bingung mau beli di daerah mana. Dah gitu, cari rumah kan prosesnya lama yah. Kalo kita cari di daerah East Bay, eh ternyata dapetnya di South, bakalan runyam juga. Begitu juga sebaliknya. Jadi selama ini kita cuma bercuap-cuap aja maunya yang begini, begono, tapi langsung mingkem pas ditanya mau daerah mana. Sebenernya daerah juga udah ada, tapi ga berani diumbar karena lokasi kerjaan juga belum pasti. Terus, sekarang juga prosesnya udah lebih ribet. Kalo dulu, kita bisa minta approval kredit dari bank, abis itu baru house hunting. Tapi kalo sekarang udah harus ada rumahnya, sekalian taro penawaran dan minta kredit. Mudah-mudahan awal tahun depan udah ada kabar jadi ga usah lama-lama prosesnya.

Permasalahan antara rumah dan BART (stasiun subway) masih terus jadi tanda tanya, sampe akhirnya terjawab selama ini. Kan berhubung jarak yang mayan jauh…yah cukup bisa ngos-ngosan tiap hari, gua sempet kepikir buat beli sepatu roda, sepeda, atau vespa. Tapi, semuanya dianalisa lama banget, sampe dah mau 3 bulan nih. Gini kira-kira:

Sepatu roda
Pros: Paling praktis, karena begitu sampe di subway, tinggal langsung masukkin sepatu ke tas.
Cons: Ribet kalo gua kudu bawa laptop ke kantor. Berat bow. Terus, kalo ujan dan kalo udah malem juga susah karena gelap.

Sepeda – pilihan pertama gua
Pros: Paling gampang karena ada keranjang, dan bisa dipake kemana aja, termasuk belanja.
Cons: Kudu ditaro di tempat sepeda pas di BART, tapi takut kecolongan juga. Masa si Fritz suruh gua tenteng salah satu rodanya biar ga dicolong? Keterlaluan banget ga tuh. Bingung juga kalo ujan dan udah malem, takut kenapa-kenapa soalnya Fall/ Winter gelap dan sepi.

Vespa
Pros: Ini yah udah dibahas dari pertama kali pindah LA. Pas dulu pindah, gua tinggal di daerah Korea Town dimana jauh banget dari kantor. Ke kantor kudu naik bisa 2 kali dan makan waktu 1.5 jam. Yang lebih parahnya, daerahnya bahaya dan suka ada penembakan, tapi karena dulu masih lugu sama LA, jadinya cuma asal milih yang murah, hehehe. Kalo diliat positipnya, enak karena bisa dipake kemana aja asalkan deket, jadi ga sampe keluar freeway dah.
Cons: Males aje kalo kudu ambil license lagi, terus ribet banget dah.

Akhirnya mikirin ini dan itu, ga ada matinya sampe kebawa mimpi kalo gua punya sepeda warna putih yang pake keranjang. Belinya juga yang sepeda mini anak-anak karena itu yang paling nyaman dan harganya juga dibawah $100. Asik kan? Tapi Fritz takut sepedanya hilang atau nti diapa-apain pas di BART. Manalagi, gua bakalan ambil kelas malem dan pulangnya udah jam 10 lewat, ga tega dia kalo gua pulang sendirian. Akhirnya, dia beli scooter yang digoes-goes pake kaki. Jadi ceritanya, gua bawa mobil ke BART terus parkir disana, nti pas dia mau kerja, dia tinggal ke BART naik scooter terus kerja. Pas pulang, dia taro lagi mobilnya di BART, terus pulang naik scooter, jadi kalo gua ada kelas malem yah tinggal ambil mobil balik. Sounds brilliant? So pasti. Kenyataannya? Itu scooter ngejogrok doank seminggu ini, hahahhaa. Masalahnya, kita kan ga pernah naik scooter jadi kemaren-kemaren ini kita latihan bak anak SD latihan sepeda roda dua sama temen-temen sekompleks. Mainnya sih bentar, paling cuma 10 menit, tapi abis itu kaki sama tangan sakit gara-gara nahan badannya ga balance dan faktor U rasanya yah, so itu scooter cuma mejeng doank, hihihi.

Akhir-akhir ini, gua lagi keranjingan film Korea. Berawal dari nonton Feast of Gods yang mana makanannya enak-enak, terus lanjut ke Pasta yang ngebuat gua ngidam pasta, bahkan sampe sarapan kudu makan pasta karena ceritanya seputar Italian restaurant. Terus, nonton Romance Town, My Fair Lady, lanjut dengan Lie to Me yang menurut gua paling bagus di antara itu semua. Kacao ga tuh? Yang biasanya gua cuma nonton palingan 2 film/ tahun, ini sampe 5 dalam 1 season. Gawad banget. Parahnya, gua sampe kepikiran enaknya jadi orang Korea – makan side dishesnya kan asik banget tuh, terus BBQ molo. Tapi, semua mimpi itu langsung buyar kalo mikirin cuci piring segitu banyak. Kenapa yah pemain film Korea selalu ok dan keren? Rasanya bisa kebayang hidup disana, kalo film Amrik rasanya biasa aja, film Asia lainnya juga biasa aja. Gua sampe research gimana caranya jadi warna negara Korea, tapi ga bisa kecuali karena Korea ga bisa dual citizenship. Gua jadi geli sendiri tiap kali mikir gini, berasa kaya krisis identitas lho. Maklumlah, sebenernya kan kaya kita-kita yang merantau ini susah lho ikutin tradisi yang mana. Asia? Terlalu luas. Indo? Tapi kita juga ga ngerasain suasana Indo. Amrik? Kaga juga. Jadi sebenernya kita tradisi apa yah? Gua kadang mikir, nti anak gua mau diajar gimana yah? Kakek neneknya merantau ke Indo, bapak emaknya merantau juga. Ribet banget. Yang lebih ribet lagi, temennya si Fritz – kakek neneknya merantau dari China ke Vietnam (ketemuan deh bapak emaknya), terus bapak emaknya hijrah ke Ireland (lahirlah temennya si Fritz), terus mereka sekeluarga pindah ke US. Jadi kalo ditanya, lu sebenernya orang apa? Dia juga bingung karena dia Chinese tapi ga bisa ngomong, dan dia lahir di Ireland tapi juga ga ada latar belakang. Huaaaa…krisis identitas jadinya.

Advertisements

12 thoughts on “Seputar Summer

  1. lu tinggalnya di daerah mana lin? iya ya kalo di sf nya sih enak ya adem, tapi kalo di rumah panas ya sama juga boong ya. lucu ya dipikir2 sf kok bisa adem sendiri gitu ya. 😀
    kemaren ini pas ke sf kan kita mampir milpitas dulu. ya ampun panasnya… sama aja ama LA. sampe gua mikir kalo milpitas aja panas gini, mana mungkin sf bisa dingin. kan gak jauh2 amat jaraknya. eh ternyata gua salah. di sf nya emang tetep dingin. 😀

    ngomongin koreatown, pas pertama kali pindah ke LA gua juga sempet nyari nya daerah koreatown karena murah. trus kita telpon dulu sebelum dateng sekalian nanya disana aman gak. eh dijawab ama yang punya, aman kok. paling kadang ada denger suara tembakan. tapi kalo kita diem2 aja ya gak kenapa2. huahahaha kaco banget!!! ya langsung gak jadi deh. 😛

  2. Sebenernya gue rasa untung juga loh lin beli AC. Dulu gue juga akhirnya walaupun AC dipake 3 bulan doang, tapi mayan berguna daripada pingsan kepanasan :P. Sebaiknya sih beli yang portable, tapi kalo mentok ya paling beli yang AC window aja, tar tinggal dicabut dari jendela. Hehehe.

    Ah, korea kan kenyataannya gak sebagus di film-film hehe. Tapi film korea emang dikemas bagus sih (kebetulan yang lu nonton yang model2nya bagus, bukan yang cerita kriminal2 hahahah).

    • Iya Le, sekarang nyesel dah, ahhahah. Dulu mau cari yang portable, eh keabisan. Adanya yang kudu bobol tembok. Hahahha, iyaaa, gua nonton Korea demi liat makanannya abis kayanya enak2 semua.

  3. gw disini cm modal AC lin.. tp mgkn beda ya, krn di JPN jadinya cooler & heater. jadi gw dah ga perlu heater lagi gitu klo winter krn emang ngga terlalu dingin jg. Ato lu beli kipas angin Dyson aja hehe, itu kan kipas yg model baru2 skrg bisa diatur temperature nya jadi sejuk ato anget2 tp kadan glebih mahal dari AC 😀

    btw skuter yg pake kaki itu pegel bukannya ya? sama klo org gede agak susah balance soalnya klo anak2 jarak ke tanah lebih deket jadi lebih deket ga terlalu oleng2 gitu hahaha… dah sepeda aja lin. Beli Gembok Rante yg gede macam rante kaki gajah itu loh, dijamin yg mau nyolong males krn syusah motongnya hahaha.

    • Iyaaaa, biasanya di rumah2 ada fan/ heater yang central, tapi di tempat gua kaga ada. Udah pake Dyson, kaga mempan juga secara ga ada angin, hahahha. Tapi, emang paling aman pake kipas angin untuk sementara ini.
      Betul banget tuh, naik skuter pegel sebelah kakinya gara2 nahan berat badan yah. Terus kan karena takut jatoh molo, jadi tangannya pegang handle kenceng banget, hahahhaa. Yang ada, baru juga 5 menit dah cape.
      Gua juga mikir beli sepeda kan lebih enak yah, bisa taro tas di keranjang jadi kaga berat.

  4. wah sepatu roda di amrik masih byk yg pake buat transportasi yah *baru tau* coba disini juga kayak gitu, asik kan tuh biar lebih cepet sampe. dan ga perlu malu juga diliatin orang dg tatapan aneh 😀

  5. Naek scooter emang susah daaaa……soale ya itu perlu keseimbangan badan yah. Kalo ngliatin anak2 pada maen sih kayaknya gampang bener. Eh da, kalo sepeda gitu elo pakein gembok yang gede aja da, trus pasanginnya yang banyak :). Ngepek ga yeh? kan paling enggak kalo gemboknya banyak yang mo nyolong juga uda males duluan, kelamaan gitu :).

    Akhire dikau ambil skul lagi kah? Wuihhhh rajin kali kao ini da! Salut dah gue ama elo. Bener kan gue bilang juga apa elo tuh super womannnnn, uda kerja, jadi inem di rumah ehhh masih sekul lagi. Haiyaaa gue sih nyerah dah daaa….kalo skul lagi mah…otak rasanya uda mampettt….huahahahaaha :).

    Mo liburan da? ayooooo ke tempat gue ajaaaaa skalian liat dede ;);). Elo pasti demen deh di seattle. Apalagi kalo elo ga gitu demen ama udara panas yah, soale di sini mah paling panas aja cuma nyampe 91F, itu pun cuma 2 hari doang udaranya ampe sepanas itu, sisanya mah berkisar 70-80 lah, nah skarang malah uda balik ke 60 an da. Makanya orang2 di sini yah da jarang yang pada punya ac, abis ya dipakenya ga ampe seminggu sih. Tapi gue sih ngotot ama si T kudu punya ac….hiyyyy kalo ga mah, apalagi karena uda kebiasa ama udara adem yah, skalinyaa masuk 80F gue uda kegerahan stengah mati.

    Da elo kalo dari concord gitu naek bart ke sf juga kudu gannti bart kan ya da? ga bisa nyambung terus?

    • Huaaaaaa daku mau kesanaaaaa. Ah, jadi berandai2 lagi, apalagi kalo Winter ketemu snow, hahaha. Walopun gua bisa jiper kalo kudu nyetir di snow. Kalo naik bart langsung 1 kereta doank, cuma kalo dah malem (lewat jam 8) kudu nunggu tiap 15-30 menit. So far, kelas2 kecil gitu deh yang seminggu 2 kali, jadi kalo sampe rumah bener2 udah diperes otaknya, hehehhee. Betul tuh, kalo naek sepeda kudu digembokin yang banyak, tapi takut juga kalo pulang malem (abis kelas), kan kudu balik sendirian. Manalagi kudu ber-helm ria, ribet yah, hahahha.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s