Curhat-Curhatan

Wahhh makasih makasih yah buat komen-komen di postingan sebelonnya. Jadi malu ah, secara gua emang dasarnya pemalu, hahhahah *ngakak super lebar*. Sejak gua pindah SF, gua ngerasa banget kehidupan sosial gua jadi menurun drastis. Bukannya secara tiba-tiba jadi ansos, tapi jadi ngerasa waktu itu sempit banget. Biarpun kalo dikasih waktu ekstra, gua juga belum tentu mau. Gini nih ye…

Bangun pagi jam 6, dilanjutkan dengan ngulet-ngulet, check email, mandi, siapin sarapan. Pokoknya paling telat jam 7.10 dah harus cabud dari rumah buat ke BART (subway station). Jaraknya sekitar 1 mile, jadi kira-kira 20-25 menit, tergantung lemes kaganya. Kalo Fritz dah bangun, biasa dianter dia sekitar 7.25 soalnya gua ngejar kereta jam 7.35. Kalo jalan kaki, biasanya gua lari-larian kecil pad mendekati station karena keretanya dah mau sampe, jadi sampe di kereta dah ngos-ngosan dikit.

Perjalanan di kereta makan waktu 45 menit, belum terhitung kalo ngadat. Selama ini sih baru 2 kali doank, jadi sekitar 50 menit-1 jam. Biasanya gua baca buku karena gua emang ribet kalo mau lanjutin tidur lagi. Udah sampe di SF (gua tinggal di pinggir SF), jalan kaki ke kantor kira-kira 10 menit. Nah, sampe kantor biasanya dah 8.30 atau 8.40, terus kerja sampe 5.30. Selama di kantor, gua biasanya jadi jaim karena gua cuma sendirian. Kadang emang ada sih beberapa partner, tapi kebanyakan cuma mondar mandir karena ketemu client, so yang ngedeprok disana biasanya cuma gua aja. Berhubung gua sendirian, otomatis pemakaian internet kudu minimum karena ketahuan banget kalo gua browsing aneh-aneh, seperti blogging misalnya. Tapi biarpun begitu, gua kadang suka curi-curi waktu donk, hahahha. Bosen aje, ga ada temen ngomong di kantor dan temen gua cuma dunia maya doank dan itupun bisa disadap kantor secara semua conversation masuk ke archive folder.

Kelar kerja jam 5.30 atau lewat dikit (tergantung keadaan si boss), terus ngibrit ke BART lagi. Nah, ini yang ribet soalnya kan jam pulang kantor, jadi di kereta tuh numplek kaya sarden. Pokoknya jangan harap bisa dapet tempat duduk, jadi begitu masuk kereta, kita kudu buru-buru ambil napas panjang dan bertahan berdiri. Mana gua kan Asia yang imut dan selalu lucu yah, jadi otomatis pemandangan gua semuanya jas atau jaket doank soalnya sekelilingnya bule yang tinggi-tinggi getoh. Otomatis tinggi gua rata-rata cuma sebahu mereka. Kalo berdiri di samping tempat duduk, sukur-sukur mereka yang duduk cepet turun jadi kita bisa langsung duduk. Tapi seringnya mah berdiri molo dan kalo berdiri, biasanya cuma bisa sambil dengerin musik doank. Sampe stasiun deket rumah, langsung dijemput Fritz dan sampe rumah udah jam 6.30 atau 7 kurang. Langsung buru-buru masak atau panasin sayur, terus dinner. Abis itu bebenah dapur, siapin lunch besoknya, selesai kira-kira dah 8.30-an. Kalo dah jam segini, biasanya gua dah lemes deh tuh, terus dah eneg juga liat compie molo sampe maen the Sims aja ga niat. Whoaaa, pokoknya lama di jalan deh. Abis itu bebenah diri, cibang cibung, me time (baca buku atau ngapain deh), dan tepar lagi. Niat awalnya sih mau ke gym tiap 2 atau 3 hari (di tempat gua ada gym), sekalian buat nonton TV karena di rumah gua emang ga ada cable. Tapi asli dah males banget, jadi gua dah mayan lama kaga nonton TV nih, terutama Food Network dan Cooking Channel.

Beda banget sama pas di LA. Karena kotanya luas, jadi mau ga mau tinggalnya harus deket. Biasanya gua bangun jam 7, terus berangkat dari rumah jam 8. Itu aja sempet nonton TV dulu. Terus biasanya balik sampe rumah masih jam 6. Malah kadang sempet happy hour bareng temen-temen sampe jam 7, dan sampe rumah sekitar jam 7.30. Enak sih yah, ga berasa cape, tapi kalo disuruh balik sana lagi, masih mikir-mikir-mikir dulu ah, hihihi. Udara di SF enak banget soalnya, sekarang aja ga pernah lebih dari 70ºF, jadi tetep adem banget dan seger. Di SF sebenernya banyak resto Indo, tapi rasanya kurang se-original LA, bahkan food truck makanan Indo juga ada, tapi katanya sih makanannya berminyak. Gua sendiri ga pernah cobain, cuma orang-orang bilang review-nya kurang.

Nah enaknya, tiap hari Jumat gua bisa kerja dari rumah dan sebenernya Partner gua di kantor juga cuek banget. Dia malah bilang kalo gua mau kerja dari rumah lebih dari 1x seminggu, dia juga gpp dan ga akan report ke kantor. Dia juga tinggalnya cuma beberapa exit dari tempat gua, jadi dia ngerasain commute time yang amit-amit rasanya. Bedanya, dia cuma nongol 2 kali seminggu. Berhubung Jumat kerja di rumah, bukan berarti bisa bangun siang tuh, karena body clock gua udah terbiasa. Jadi bangun pagi, terus lanjut jadi upik abu alias cuci baju dan vacuum. Kadang di sela-sela kerja, gua masak bentar, hihihi, biasalah curi-curi waktu. Jadinya weekend bener-bener relax, tapi susah yah. Pengen lho bisa tidur panjangggg *putri tidur kali*, tapi badannya dah terbiasa cuma tidur 6 jam, jadi paling telat jam 7 dah bangun. Gimana nih…apa obatnya buat tidur agak lama? Terus, gua baru bisa cuap-cuap pas malem doank dan itu sama si Fritz aja. Kira-kira total kata-kata yang gua keluarin ga sampe 5,000 kata dan sebagai kaum hawa, gua merasa ‘jatah’ gua berkurang, hahhaha. Tau kan kalo ceweq ga cuap-cuap bisa ngajak ribut. Gimana caranya bisa back to social life yah?

Advertisements

17 thoughts on “Curhat-Curhatan

  1. Hahahahaha kasian banget sih luuuu…

    Btw, kalo browsing di kantor susah alias masuk archive… beli ipad aja kali ya? Trus buat chatting, elu kan ada iphone gitu, whatsappan atau i-message.

    Kalau buat commute, yah, mungkin jadinya elu bisa ngerasain dikit apa yang orang Jakarta rasakan hahahahaha… Berbagi suka duka nih sama para commuter di Jakarta.Bahkan di Jakarta, yang nggak commute aja (jarak rumah gue ke office cuma 10 km), itu udah lebih dari 1 jam, dan rekornya pernah 5 jam krn jalanan gak gerak sm sekali. Plus 3 in 1 itu, bikin nyesek, jadi sampe di rumah udah jam 8-8.30. Terus gue sama suami gimana dong komunikasinya? Ya paling via BBM. Terus kalo malem, ya udah, di kamar aja deh ngendon… ngga ngobrol yang berat2, karena kalo berat2 malah tar jadi gak asik hihih… Ya udah, pas wiken kita kemana2 berdua bareng. Weekdays udah gak bisa diganggu gugat untuk kebutuhan yg ga urgent.

  2. lin…
    itu kayanya ga beda2 jauh deh ama gw disini 🙂 tapi masih jauh lebih mending 😀 krn disini jarang banget pulang on time krn 9-6 artinya 9-8 gitu & ga pernah duduk dikereta. Jadi gw lebih sering sampe rumah menjelang jam 9, baru mulai nyiapin makanan & bekal & waktu buat hobi yang bikin tidur gw juga cuma 6jam itu dah cukup banget. gmn klo lu sepedaan dr rumah ke stasiun? 20min bisa jadi 7min. tp terjal ya keknya SF? hahaha

    Social life juga emang jadi agak2 susah, tp mgkn klo pake smart phone bisa ngebantu lu(gw sampe skrg blum pny smart phone :p) Tapi paling ga, kalau pas ga terlalu cape2 banget, dari bulan sebelumnya gw dah tentuin tanggal2 dimana gw pengen pergi keluar ama temen2 jadi gw booking mereka jauh2 hari gitu :p

    Dan gw jg ketemu pacar cm wiken & kadang cuma sabtunya doang apa minggunya doank krn kepotong urusan laen2, tp justru pas ketemu jd banyak yg diobrolin sih. So far gw masih ngerasa fine2 aja dan dirumahpun gw cm sendiri gt ya gpp & malah ga chatting atau telpon atau sms ama temen2. hahaha gw jadi ngerasa lebih ansos drpd lu 😛

  3. waduh gak kebayang dah lin kerja sendirian gitu. apa gak bosen tuh.. apalagi gak bisa bebas pake internet jadinya…

    bisa tidur gak lin? huahaha

    oh.. kalo gak baca2 novel gitu asik juga kali ya… ahhahaha

    • Hahhahaha Mannnn, kadang gua suka napping kalo sampe ngantuq banget. Bosen banget, gua curhat ke salah satu recruiter terus dia bilang dulu ada juga orang kaya gitu di company dia sampe orangnya jadi mood swing gara2 kesepian, ahhaha.

  4. Pitshu says:

    sebenarnya kerjaan kantor g juga bisa di kerjakan dari rumah, lebih irit buat kantor sih! ga usah sewa kantor banyar ini dan itu, naikin gaji kita aja hahaha… masalahnya di indo, ga semua orang ada inet, dan banyak orang yang ga bisa di percaya untuk kerja dari rumah ^^

  5. sama kita lin, emang jadi commuter bikin cape huks…
    mungkin karna lu baru pindah jadi blom banyak temen, sabar aja nanti juga banyak temen di tempat baru 😀

  6. Pertama2 Congratzz dulu ya Lin, elo keliatan happy dan cantik banget jadi bride. Kalau begitu lama2 jenuh juga ya, padahal kantor sebenarnya kan ajang sosialisasi juga. Kalau gua sih nurutin aja saran si boss kerja dari rumah lebih banyak harinya. Terus ikut perkumpulan2 apa gitu baik agama, sosial atau hobi. Dulu kan elo enjoy volunteering di hospital. Terus gua suka bayangin karena gua gila baca kalau tinggal di Amrik pasti ikutan reading club atau apa gitu hehe..

  7. Aku tauuuu obat supaya bisa back to social life adalah…..pindah ke tempat gue trus ktm gue kita bakal cuap2 tak hentinya….hahahahaha…teteup maksa lo pindah mari….hihihi. Eh gue ga sabar nih desember. Moga2 gue jd ke cali ya bawa si orok, abis itu ketemuan yaaaaaa…..aje gile dah blom ketemu2 neh kiteeee…..

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s