Hasta La Vista

Ga disangka akhirnya gua pindahan lho…. Seperti mimpi rasanya. Ide buat pindahan ini tercetus sejak akhir November 2011 karena Fritz dapet kerjaan di SF. Tapi karena gua masih harus urus surat-surat, akhirnya gua tetep tinggal di LA dan dia pindah sendiri. Langsung deh dalam waktu sebulan kita gedebag gedebug, cari tempat tinggal, packing, ambil U-Haul, pindahan, pamitan sama temen-temen, dll karena Fritz mulai kerja Januari awal, tapi sebelum kerja dia juga ada CPA Test, jadi bener-bener terbatas banget waktunya. Untungnya, ada 1 temen dateng dari SF buat bantu setir truck, dan Fritz setir mobil dia, sementara gua…kerja donkkkk, hehhehe. Biar dikata bulan Desember, tapi tetep aje tuh kantor gua mah kaga libur kecuali tanggalan merah aje.

Awalnya, gua rencana pindah pas Summer, kira-kira Mei atau Juni gitu deh. Tapi ternyata, surat-surat gua dah cepet banget kelarnya…bulan Maret dah beres, so ga ada alesan buat ga pindah. Ga ada yang sangka bakalan beres segini cepet, bahkan lawyer gua juga sampe bingung karena ini case pertama dia yang paling cepet (biasanya paling cepet makan waktu 3 bulan, tapi itu cuma pernah sekali aja). Gua masih mikir buat akhir April aje pindahnya, kan lebih gampang tuh itung uang kost disini, eh tapi ribet juga yah karena gua di LA sendirian. Mungkin juga kuping si Fritz dah berasap dengerin cerita boss gua kali ya, hahahha. Akhirnya setelah nego sana sini, jadilah gua pindah pertengahan April, tepatnya 14 April, jadi sekarang gua dah balik di SF.

Selama gua menghilang, pastinya gua bebenah molo kerjanya. Ga di rumah, ga di kantor, pasti deh sibuk packing. Kenapa di kantor? Awalnya gua iseng-iseng minta transfer, sebenernya ga berharap juga sih karena gua juga dah bohwat sama boss gua, terus kebetulan dia bilang ga bisa. Ya udah, gua juga emang mau memulai kehidupan baru ceritanya. Jadilah, 2 minggu kemudian gua dateng lagi ke boss gua kasih surat pengunduran diri. Eh, dia malah heboh-heboh dan tanya apa gua mau transfer aja? Kebetulan kita baru buka kantor baru di SF, jadi gua bisa kerja disitu. Ternyata si boss belum rela kehilangan gua nih.
Awalnya gua masih tarik banding dan nego urusan kepindahan, gaji, dll. Dasar boss gua, malah diputerbalikkin faktanya, jadi dia bilang…lu kan ga ada kerjaan kalo brenti dari sini, jadi nih gua kasih lu kerjaan, so lu ga bisa nawar-nawar deh intinya. *Langsung gua nelen ludah* Yah bodo amat dah, yang penting kan gua pindah SF. Nah, jadinya karena gua di-transfer, otomatis gua harus packing barang-barang gua di kantor. Sebelumnya gua juga dah packing barang pribadi gua karena kan dah PD bakalan keluar, mulai dari bersihin segala email-email dan attachment, sampe blog dan favorite links, makenye aye menghilang karena selama di kantor semua data gua dah bersih dan selama di rumah…gua packing lagi, hehehe.

Hari terakhir gua di kantor (Kamis), gua dibeliin kue dan kartu, termasuk dinyanyiin farewell song juga…ayo, ada yang tau ga lagunya gimana. Sweet banget mereka, kasih gua surprise plus ada ‘drama’ pula yang bikin gua tambah manyun sama boss, hahahha. Jumatnya gua ambil makanan buat dibawa ke SF. Gimana kaga? Resto Indo di SF kalah enak dibanding LA, begitu juga variasinya, jadi dah pasti gua borong pempek, kue lapis, nasi mataram, mie ayam, mie medan, batagor, choi pan, dan ayam penyet. Pokoknya, 2 dus khusus untuk makanan, hahahha.

BT-nya, Jumat itu (Friday the 13th) lagi thunderstorm, jadi serem banget suasananya, jadi begitu ujan berhenti, gua langsung buru-buru loading barang. Nah, gua bingung banget deh tuh soalnya mobil pinjemannya kecil dan barang gua seabreg-abreg. Akhirnya ada beberapa yang terpaksa gua tinggal karena ga cukup. Mayan lama gua loading barang karena cari format yang bisa muat semua barang di mobil, terus ga menggunung juga biar ga ditangkep polisi. Akhirnya gua meyakinkan diri aje deh, abis ga rela kalo buang barang lagi. Padahal itu aja gua dah sumbangin barang banyak lho ke Salvation Army, sampe 3 minggu bolak balik. Sekali dateng paling dikit 5 kantong, mulai dari baju, buku, sampe segala pernak pernik.

Jumat malem, akhirnya gua selesai loading dan beberes jam 11 malem, terus coba tidur tapi malah kebangun jam 2 pagi. Badan masih cape, tapi otak dah jalan, jadi tidurnya juga ga enak. Akhirnya jam 4 gua bangun, mandi dan siap-siap buat cabud. Gua pikir kalo perginya masih gelap, kan polisi ga mungkin tangkep gua karena bawa barang banyak, jadi yah gua buru-buruan deh tuh. Ambil makanan di kulkas, isi bensin, sampe akhirnya jam 6 gua cabud…masih mayan gelap disini. Antara LA dan SF, kita biasanya lewatin gunung, eh pas di ketinggian 4000ft, ternyata salju boooo.

Bagus banget gunungnya, semuanya putih tapi serem juga karena kemarennya bekas thunderstorm, jadi saljunya deras sampe ke jalanan gitu. Akhirnya pelan-pelan deh nyetirnya. Oh iya, rencana awal kepindahan gua sebenernya tuh Fritz bakalan dateng buat bantuin, tapi kan ribet yah karena ga ada tempat tinggal, terus dia juga sibuk di kantor. Terus, kebetulan temen gua juga mau ikut tapi pulangnya ribet karena pesawat dia mendarat jam 12 subuh dan ga ada yang bisa jemput. Jadi gua pergi sendiri deh, tapi untung juga pergi sendiri karena mobilnya ga cukup.

Sampe di rumah SF, pas jam 11, jadi gua langsung turunin barang…dan tepar, hahaha. Ngantuq banget dah tuh, tapi happy dah sampe SF lagi.

Yang beda antara LA dan SF… 

SF: semuanya serba hijau, bahkan pemandangan dari kamar tidur dah keliatan bukit-bukit gitu
LA: semuanya gedung

SF: udaranya seger banget, kalo pagi dan sore keliatan kabut
LA: kalo pagi sih mayan seger yah, tapi pagi dan sore tertutup debu…bukan kabut, hehehhe

SF: freeway-nya lengang dengan kecepatan mobil max. 75-80mph
LA: kecepatan mobil 85-90mph, tapi mobil dimana-mana, jadi padat bener suasananya
Oh iya, selama gua di SF, gua belon ngerasain macet nih, sementara di LA…jam 12 malem juga bisa macet

Fritz juga tanya apa gua kangen sama LA, dan tanpa mikir-mikir gua jawab sama sekali kaga, kecuali resto dan temen-temen, tapi kalo life style dan daily life di LA…wuih, ga nyesel sama sekali deh, hehehe. Begitu gua masuk SF, gua masih aja berdecak kagum ngeliat ini kota cakep banget. Begitu juga pas pergi kerja. Emang sih, gua kerja jadi jauh karena naik subway, jadinya kira-kira 1 jam lebih, tapi memang kebanyakan orang juga naik subway – mirip NYC gitu deh.

Mau tau barang bawaan gua seberapa penuh? Ini dia…

Bagian yang lepas-lepas itu perlengkapan last minute, jadi tinggal sumpel aje ke mobil. Pokoknya yang tersisa cuma tempat buat nyetir aje, hihihi. Oh well, it’s good to be home!

Advertisements

12 thoughts on “Hasta La Vista

  1. hihihi bawa makanannya banyak banget… 😛

    keren juga ya gunung2nya pada salju gitu, biasa kan gersang pada rumput2 coklat kan tuh kalo jalan dari LA ke SF… 😀

    ah masa di SF gak pernah kena macet sih lin? gua waktu itu pas mau ke golden gate pernah kena macet lumayan panjang tuh di SF… 😛

  2. Huaaa gue ngiler pas baca bagian makanan yg lo bawa da, nasi mataram, pempek, dkk bnr2 nelen ludah gue…huehehehe. Lo demen ijo2 da, cucok deh pindah ke seattle soale sepanjang mata memandang tuh poon smua hahahaha. (plus ada gue tentunya….hahaha). Gue jg demen ama sf da, betah gue di sf, demen aja ama suasananya. Asik dah dikao da di sf kl nti daku pulkam ke cali, kita bs ktman ya…pan tgl naek bart aje ;).

  3. Hehe… mestinya sihhh… mestinya loh… elu bakalan lebih suka SF dibandingkan LA :). Tapi ya kita liat aja deh kelanjutannya gimana. Good luck di tempat yang baru, Tuhan pasti berkati setiap step yang elu ambil, dimanapun elu berada.

    Dan bos lu itu… beneran rada gengges juga ya! hahahah…. Dia yang butuh, tapi dia yang ngerasa lu butuh…

  4. khatsa says:

    Asik ya keliatan gunung-gunung ketutup salju gitu, tapi gw bisa bayangin capeknya dirimu lin. Tapi hati hepi ya, udah pindah SF…btw, nasi mataram tuh gimana ya?hehehehee… Smakin sukses aja ya di SF…

    • Thanks Khat, dah hepi joy joy + makan molo disini. Gawad!!! Nasi mataram isi macem2, ada kangkung sambal mangga, ayam goreng, tahu tempe, telor balado, terus apalagi yah…lupa, tapi pedes2 gitu.

  5. wow pemandangannya keren lin, ternyata kita sama2 pindahan,welcome home ya 😀
    tapi barang2 gua dibawa pake mobil engkel box guede itu juga penuh banget hahaha..
    kalo dari deskripsi lu sih gua juga lebih suka di sf, walaupun belum pernah ke dua2nya 😛

    • Kalo mengingat impian lu buat ‘bengong’ di belakang rumah sambil ngeliat pemandangan, lu pasti lebih suka SF soalnya masih ijo dan udaranya adem banget, hehehhe. Ayo Vi, kesini sini, nti kita main2, hehehe.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s