Mudik Part 1

Kamis – Jan 26
Jam 5.15 teng, gua ber-ngos-ngosan dan lari-lari kecil sambil nenteng hand carry yang isinya mayan berat. Deg-degan banget rasanya – bukan karena mau mudik, tapi takut ketinggalan pesawat. Hari itu gua masih kerja full day, sementara malemnya bakalan langsung mudik dari SF. Jadi selesai kerja, gua langsung kabur ke pangkalan shuttle yang bakalan bawa gua ke LAX. Rencana mau uber shuttle jam 5.30, eh ternyata baru berangkat jam 6. Ya udah deh, acara olah raganya sia-sia. Pesawat gua berangkat jam 7.30, dan gua mayan ketar ketir, takut ga keburu ke airport secara LA itu macetnya amit-amit, apalagi kalo Kamis malam. Saking parnonya dan ditakut-takutin mama gua pesawat delay, gua sampe beli 2 tiket pesawat sekaligus – yang turun di Oakland dan SFO. Waktu keberangkatan emang ga beda terlalu jauh sih, cuma pesawat ke SFO suka delay. Asiknya beli tiket disini, kalo ga jadi pergi, tiketnya bisa dipake buat penerbangan berikutnya dan masa berlakunya 1 tahun. Jadi, emang ga rugi biarpun beli 2 biji.

Dan ternyata, dua pesawat itu ga delay, malah yang berangkat ke Oakland jadi telat beberapa menit. Sampe SFO, ternyata Fritz dah nunggu dan kita buru-buru ketemu mama gua. Rencana awalnya: gua bakalan pulang sendiri dari LA dan mampir Korea, karena emang pesawatnya mampir disana. Eh, ternyata mama gua mau ikut dan dia ogah ke LA, jadilah gua yang mampir ke SF deh buat jemput dia. Bubarlah sudah rencana makan dolsot bibimbap sama Won Bin. Begitu sampe SF, udah jam 9 lewat dan kita langsung buru-buru check in. Ahh, lega sudah. Bawaannya cuma 3 koper dan 1 hand carry. Itupun mama gua cuma bawa 2 baju dan gua bawa beberapa baju (ga sampe 10 biji), dan sisanya titipan semua. Banyak yah titipannya?

Sabtu – Jan 28
Jam 7 pagi, pesawat mendarat di HK. Akhirnya gua menginjak tanah lagi. Begitu sampe, ternyata kita dah dijemput sama Om dan Tante gua, langsung deh kita pulang dulu buat mandi. Hihihi, terakhir mandi hari Kamis pagi, dan sekarang dah Sabtu. Mana di pesawat pedit banget, masa sekarang ga dikasih sikat gigi terus makannya cuma 2 kali doank sih? Biasanya dijejelin makanan molo, sekarang koq jadi irit yah? Makanannya sih mayan enak-enak, jadi gua ga terlalu complain deh, hehehe. Abis mandi, acara langsung berlanjut dengan silaturahmi ke rumah sodara yang satunya. Rumahnya ga jauh-jauh amat, cuma jalan kaki 15 menitan deh. Setelah cengengesan (dah hampir 20 tahun ga ketemuan), kita pergi dimsum. Akhirnya makan dan ngerasain dimsum yang original, hahaha. Enakkkkk dah, cuma perut masih bisa diirit-irit…buat jajan nanti sore, hihihi. Omong-omong orang HK jarang makan pake cabe yah kalo nge-dimsum. Kalo di Indo dan disini, pasti disediain saos sambel begitu duduk, hihihi. Selesai makan, kita pencar. Gua, mama gua, dan sepupu gua langsung kluyuran, apalagi kalo bukan shopping. Kita diajak ke satu tempat yang nun jauh disana, yang pasti isinya orang HK semua. Setelah ditanya-tanya, itu kaya Mangga Dua-nya HK gitu, terus di dalemnya ada beberapa baju yang di FB. Bahannya bagus-bagus soalnya kebanyakan buatan Korea, cuma sayangnya yang lagi sale pada baju musim dingin. Oh, ngomong-ngomong tentang musim dingin, pas gua sampe tuh katanya cuaca lagi kurang bersabahat alias dingin banget. Gua sampe dah siap-siap bawa baju tangan panjang, leg warmer, stocking saking takut kedinginan, tapi yaelahhhh…dibanding Summer disini mah, masih lebih dingin Summer di SF, hehhee. Jadi disana gua juga jalan-jalan tanpa jaket, dan untung aja jaket gua emang tipis punya, jadi tinggal cemplungin ke tas doank. Eh, yang ada mama gua yang ribut gara-gara orang-orang pada ngeliatin soalnya yang lain pake jaket tebel-tebel bener (jaket winter di SF) ditambah pake syal juga, sedangkan matahari lagi mentereng jreng.

Sambil jalan-jalan, ga lupa minum bubble tea. Omong-omong tentang bubble tea, HK punya ga ada manis-manisnya euy, apa disini bener-bener terlalu manis kali ya? Terus, ketemuan sama sepupu gua yang lain, dan diajak makan di Mos burger karena dia belon makan siang. Gua suka banget sama rice burger-nya Mos, cuma sayangnya disini kaga ada. Jadi waktu diajak kesana, gua dah hepi-hepi aja tuh, terus kita beli 1 dan dibagi rame-rame soalnya mama gua belon pernah cobain. Tapi rasanya beda sama yang di Spore punya, di HK lebih lembek dan gampang ancur deh, terus modelnya kurang menarik.

Sorenya, kita hijrah ke Mongkok. Sampe disini, acara ngemil berlanjut ke curry fish ball dan sop ikan (gua ga tau namanya).

Tadinya mau beli Bee Cheng Hiang juga, tapi katanya ada di TA, jadi batal deh (dan pada akhirnya toh ga makan juga pas di TA karena kelupaan). Lanjut jalan-jalan, eh ketemuan lagi sama sepupu yang lainnya, dan acara makan malam berlanjut. Kacao yah, kerjanya cuma makan dan jalan, hahahha. Makannya di resto yang entah apa namanya, cuma makananya menarik.

Makan daging angsa yang rasanya alus banget, terus tirem telor (dugh, masih ngeces gua kalo bayangin ini), bubur (biar dikata ga menarik tapi rasanya mantab). Abis itu kita pulang deh…dan molor.

Minggu – Jan 29
Bangun tidur kuterus mandi. Abis itu langsung sarapan di rumah, makan fish shumai. Terus bingung deh mau kemana hari ini soalnya kemaren dah cape juga jalan-jalan seharian. Telapak kaki gua sampe berasa tepar. Akhirnya diputuskan buat jalan-jalan ke pasar aja, hihihi, tapi ini atas permintaan gua lho soalnya kan bosen kalo ke tempat turis molo. Di luar rame banget, kedengeran pada ngomong Indo disana sini.

Pasar yang dipergiin ada 2 – pasar swasta yang katanya penjualnya lebih galak dan suka marah kalo difoto (gua bilang mah cuek aja soalnya gua kan ga ngerti mereka bilang apa), terus juga pasar pemerintah. Mayan juga kesini soalnya kita ga bisa belanja apa-apa jadi duit di dompet irit, cuma sempet mampir beli milk tea doank yang lagi-lagi rasanya ga manis.

Di pasar in, kita sempet liat ikan antik, ga ada kulit atau sisiknya. Nah, ikannya ini bisa digoreng dan gua cobain di tempat dimsum. Dagingnya alus dan empuk, enak sih apalagi gua penggemar ikan.

Abis dari pasar, kita lanjut ke Jusco karena emang dah deket rumah juga. Mulai deh tuh ngubek-ngubek titipan lagi. Terus, berlanjut dengan kita beli 2 hand carry yang katanya ada warranty buat 5 tahun. Tapi gimana kasihnya yah, kan kita ga tinggal di HK (dan emang pas sampe SF, tali koper gua mulai ada yang mau putus, hiks).

Ga disangka, ternyata dah siang. Akhirnya kita pulang, sambil ga lupa beli roti buat sarapan besok paginya. Gua dah ngeces aja liat roti, rasanya mau dicobain semuanya, tapi makan siang dah menanti di rumah.

Lagi-lagi menu rumahan yang pastinya lebih sehat, wakakkaka.

Sorean dikit, kita lanjut ke mall. Wuihhhh, rame bangettt ini mall. Terus gua diajak ke Muji, aih asli suka banget sama ini toko, tapi gua ga ngeborong banyak. Cuma beli poncho doank, barang-nya bagus-bagus dah dan harganya masih standard (dibanding harga yang di Indo soalnya ada beberapa produk yang beda). Abis itu malemnya pulang dan mulai beresin koper. Jrenggg…koper dah beranak jadi 4 koper dan 2 hand carry (untung kita bawa tas cadangan).

Senin – Jan 30
Pagi-pagi buta dah bangun, jam 4.30 buat antri mandi, hihihi. Apalagi gua pake acara keramas dan keringin segala, dah pasti bakalan ngendon paling lama di WC tuh. Abis itu jam 5.30 mulai siap-siapin koper dan akhirnya berangkat ke HKIA. Sampe sana, muter-muter bentar sampe akhirnya pamitan sama sodara-sodara yang sebagian pada nganter. Terus, mulai deh petualangan selanjutnya – ke Indo. Di HKIA, dah kedengeran orang-orang pada ngomong Indo, mana banyak yang keren banget…pake jaket tebel dan sepatu boot segala. Gua aja dah kepanasan liatnya, gimana pas sampe di Indo yah?

Makanan pesawat rasanya biasa aja, ga seenak yang kemaren ini, tapi untung gua ada roti. Dugh roti HK emang menarik yah, tapi lagi-lagi ga terlalu manis, apalagi custard tart-nya, jadi terkesan hambar. Selama perjalanan, gua dah was-was dan dah pengen balik aja ke SF. Pokoknya serasa ga niat balik Indo saking parnonya, hahhaa. Norak yah, bukannya jejingkrakkan. Akhirnya mendaratlah kita dan langsung antri ke bagian imigrasi. Pas sampe, gua dah diem seribu basa soalnya udaranya lembab, jadi gua kudu jaga energi. Begitu giliran gua, gua langsung kasih passport dengan PD-nya, dan ditanya sama si bapak yang tampangnya baik hati, tapi ternyata galak juga.

Si bapak yang keliatan baik hati: Visa kamu mana?
Gua yang emang baik hati: Ga ada pak, katanya kalo kurang dari 30 hari ga usah pake visa.
Si bapak mulai mangkel: Kata siapa ga pake visa? Siapa yang bilang? Balik lagi kamu ke dalam.

Haishhh, tega nian si bapak, padahal gua dah antri lama lho. Akhirnya mau ga mau gua balik ke dalem, sementara mama gua dah di luar dan siap-siap ambil koper. Antrian di dalem panjang banget, sampe gua kudu antri 45 menit buat dapet cap visa doank. Mama gua yang udah di luar akhirnya masuk lagi ke dalam setelah ngebujuk mas satpam yang dengan ga tau malunya langsung minta oleh-oleh ke mama gua, padahal dia cuma bawa hand carry yang isinya baju kotor. Sama mama gua langsung dicuekkin aje, terus dia langsung ngeloyor ke dalam dan cari gua yang lagi megap-megap. Untungnya selesai dapet visa, langsung keluar dan ga usah antri imigrasi lagi. Begitu keluar, tasnya udah dipinggirin semua, jadi kita lari-larian sambil dikejar para porter yang mau ‘bantuin’ angkat barang. Ya udah deh, langsung minta mereka angkut dan sekalian biar ‘cepet’ keluarnya, hehhehe. Sampe di luar, buru-buru cari sepupu gua yang dah 1 jam nunggu, untung aja dia ga keriting tuh. Cipika cipiki dulu karena terakhir ketemu 14 tahun lalu…untung masih hafal yah mukanya. Terus guapun pulanglah. Sepanjang jalan, cuaca yang lagi cerah tiba-tiba langsung ujan deras, ditambah macet dimana-mana. Ribet banget dah liatnya, terus suara klakson yang ga berhenti-henti, dicampur sama mobil yang bisa ngebut di bahu jalan. Jalan-jalannya semua keliatan beda, apalagi dengan adanya jalur busway sama tol disana sini, dan pangkalan ojek yang lagi trend; tapi yang tetep mah…motor-motor pada nongkrong di bawah jembatan buat berteduh di saat ujan. Dah lama gua ga denger klakson seheboh ini. Disini, orang cuma klakson kalo bener-bener marah doank, jadi bisa dipastikan suasana selalu adem ayem kalo di jalanan.

Sampe di toko, gua langsung…apa cobaaa. Bukannn, bukan mandi tapi cari wifi sama ganti SIM card, hihhi. Emang yah, gua berasa banget kalo hidup tanpa wifi tuh merana sekale. Tapi, emang yang namanya liburan rasanya kaga boleh ngapa-ngapain. Terbukti, kalo di tempat gua ga ada wifi dan SIM card ga bisa dipake. Entah kenapa, cuma pada akhirnya ketahuan. Kan disini kita pake provider AT&T, nah kalo mau unlock biasanya tingga unlock AT&T doank, tapi ternyata kalo mau dipake lebih lanjut, ada step-step yang harus diikutin lebih jauh, dan Fritz kaga baca, jadilah selama liburan, gua jadi primitip. Kalo mau pake telp atau cek email, kudu nebeng dulu. Buat cek email juga kudu tarik napas karena ga setiap tempat ada koneksi yang bagus. Gua jadi keinget jaman-jaman IRC sama ICQ dulu, kan itu jaman internet masih jebot banget. Lanjut cerita, malem itu ada sodara sama temen gua dateng…sekalian ambill titipan. Eh, menu malam ini sangatlah meriah karena mereka pada bawa upeti, hahaha. Menunya kwetiau sirem, kwetiau goreng, ketoprak, martabak manis, dan kuotie. Emang ga nyambung yah tapi mantabz.

Apalagi kalo dah liat cabenya – gua antara dilema…mau pake cabe atau hati-hati, hihihi. Tapi kan kurang afdol donk kalo ga pake cabe, akhirnya sikat lah. Urusan WC itu urusan nanti, ho ho ho…dan terbukti perut gua ampuh. Ngobrol-ngobrol sampe ga sangka dah malem dan mereka pamitan deh.

Gua juga ga sangka mama gua masih simpen ini…

Ini serutan pinsil dari jaman gua masih TK, dan masih bisa dipake lho sampe sekarang. Awet banget yah.

Selasa – Jan 31
Jam 2 subuh dah kebangun – gara-gara suara bajaj yang ribut, ditambah suara mesjid. Di tempat gua ada 2 mesjid yang pada saingan buat bangunin kita-kita. Akhirnya jam 6 gua bangun, terus siap-siap buat…ke pasar! Aih aih, buat jalan ke pasar aja dah bikin gua parno. Itu yang namanya bajaj dan motor, semuanya pada sliweran ga tentu arah sampe gua bingung ini yang harusnya 1 jalur jadi 2 jalur gitu. Di pasar tentunya udah mulai jelalatan, mulai dari beli rambutan, duku, manggis sampe mpek-mpek dan beberapa jajanan kaya lemper bakar dan arem-arem oncom. Stroberi di Indo imut-imut banget bentuknya yah, sampe ga tega makannya. Begitu pulang, itu makanan langsung gua jarah.

Terus di tempat gua tuh ada tempat les, dan salah satu Oma murid suka dateng bawain makanan hasil bikinan dia sendiri, dan kali ini dibawain ini semua. Hebat banget si Oma, kerjain semuanya sendiri lho.

Selesai makan, leyeh-leyeh bentar terus mampir ke bank dan ke sekolah buat ketemuan sama guru-guru SMA, plus ada temen-temen juga. Cepatnya waktu berlalu, gua langsung berasa uzur, hahahha. Beberapa jam sesudahnya, petualangan gua dimulai. Bukan ke mall atau tempat ngeceng, tapi ke Pancoran, hihihi. Perginya naik bajaj, dan berhubung sekarang bajaj ga bisa lewat jalan gede, jadilah kita lewat pinggir kali. Kebayang donk tuh pemandangan dan bau-bau antik, hihii. Tujuan utama yah sungkem ke sodara-sodara, jadi sempet mampir pasar pagi buat makan nasi tim. Ini nasi tim hebat banget, dah ada dari gua masih balita lho, dan modelnya juga ga berubah sampe sekarang. Disini gua makan otak-otak juga sembari nunggu nasi tim. Lucunya pas ketemu sodara gua, ada yang ga kenalin, walahhhh masa tampang gua dilupakan. Ada juga yang amaze karena gua masih bisa ngomong Indo. Iya donk, nontonnya aja masih OVJ sama comedy project, hihhi. Selesai sungkem, baru lanjut ke Pancoran, Petak Sembilan, dan Gloria. Igh, dah beda yah sejak kebakaran. Ada beberapa toko yang masih sama dan masih bisa dikenal, cuma sisanya dah wajah baru, berasa makin sempit aja tuh. Disini kita belanja obat-obatan sama beli sawo. Gua cium-cium bau cempedak, tapi koq ga ketemu yah? Padahal pengen banget.

Malemnya, sepupu gua dateng jemput dan kita rame-rame pergi makan di LiYan. Sorry sorry aja kaga difoto berhubung dah laper berat, tapi gua lebih tetep milih Jun Njan. Sayangnya juga, gua ga kesampean buat makan lindung cah fumak, hiks. Untung tirem telor dah kesampean pas di HK.

Cuaca hari ini: hujan di pagi hari.

Rabu – Feb 1
Janjinya gua bakalan dijemput sama supir temen gua jam 7.30 dan guapun dah rapi jali dari jam 7. Selama di Indo, gua jadi rajin mendadak dan selalu bangun jam 6…yah dibangunin bajaj dan mesjid, ihihihihi. Ternyata gua baru dijemput jam 9. Tau sendiri kan, di Indo lembab ajubileh dan gua ga pake AC, jadi luntur dah dandanannya, hahaha. Sarapan pagi ini dimulai dengan buah-buahan dan asinan sayur dan kedondong, rasanya…berjuta nikmatnya, hahahha.

Begitu dijemput, gua diboyong ke tempat temen gua. Sepanjang jalan, si pak supir tanya kira-kira jalanan yang ga terlalu macet lewat mana. Ah, gua mah PD aja jawab iya-iya sambil inget-inget jalanan mana yang biasa dilewati dari Gajah Mada ke PIK, hahaha Ini supir Oma-nya temen gua, jadi dia juga baru kedua kali mampir ke tempat temen gua. Nah lho… Sampe PIK, mampir bentar terus cabud ke Mulia buat taro koper sambil diselingi hujan deras. Malem ini gua dan temen-temen nginep di Mulia karena ada wedding dan kita bakalan ke Bali besoknya. Noraknya gua, baru kali ini ngeliat kalo masuk hotel dan mall pada diperiksa yah, hahahha. Barang langka nih. Abis titip koper (kita sampe Mulia masih 11.30), langsung minta dianter ke GI buat ketemuan sama temen gua yang dari Bandung. Rencananya dia sampe GI jam 12, ehhhh jam 10.30 baru mau mandi, terus ditambah macet, akhirnya jam 4 baru ketemuan.

Begitu sampe GI, gua langsung mampir ke Coffee Bean. Tujuan utama bukan buat ngupi, tapi cari wifi. Akhirnya beli 1 gelas minuman, terus minta password ke mas-nya, yang langsung dijawab, “maaf mbak, wifi-nya lagi rusak nih”. Yaelahhhh, akhirnya numpang cek email dari tab-nya temen gua. Abis itu langsung lunch di Saboga. Nyam nyam….

Selesai lunch, gua kenalan sama calon sodara temen gua, ngerumpi bentar, terus jalan-jalan di GI. Saking bosennya, kita akhirnya ke Johnny Andrean buat cuci + blow dan pedicure. Murah banget, totalnya cuma Rp110,000/ orang (sekitar $12, sementara disini kalo blow rambut di salon yang ok dan bukan fancy aja udah $35). Gua baru tau lho kalo keringin kaki abis pedicure itu pake kipas buku atau hair dryer, hihhi. Disini biasanya pake UV dryer atau paling banter kipas angin yang kecil.

Lanjut jalan, toko favorit disana Teddy House, demen banget liat baju-bajunya dan langsung gua ngeborong 2 biji…sambil ngutang ke temen gua, hahahha.

Maklumlah, gua ga ada rupiah dan PD aja tuh jalan kesana sini selama temen gua ini ada di sebelah gua. Sambil nunggu temen gua yang kejebak macet dari Bandung, kita mampir ke Dynamic Bakery, dan langsung laper mata liat roti duren, kue lumpur, kue singkong, donat keju dan coklat, sampe kroket…semuanya diborong, hihihi. Gua rasa ada untungnya juga gua ga pegang rupiah, karena bisa-bisa gua borong deh.

Selesai ngemil, kita lanjut ke Gramedia yang akhirnya diuber-uber karena temen gua dah sampe…dan kitapun ketemuan di Warung Leko. Iyaaaa, kita makan lagi padahal baru jam 4.30 tuh. Pesenannya juga ga tanggung-tanggung – tiap orang pesen iga bakar/ iga penyet goreng, omelet jamur, terong, sama kangkung…dan semuanya ludes.

Abis itu buru-buru balik ke Mulia, check in dan mandi, terus ke wedding yang untungnya cuma tinggal turun doank. Dah lama ga ke wedding di Indo. Kalo orang sini merit, biasanya yang ngerjain temen-temen juga; mulai dari invitation sampe ke music, MC dan decoration. Yang biasanya pesen dari luar (selain catering dan tempat) cuma kue, florist sama makeup dan baju. Sisanya seperti usher, candle lighter pada temen-temen sendiri jadi pestanya juga relatif kecil. Paling banyak cuma 150-an. Nah ini, bejibun dah, apalagi dekor yang WOW banget, tapi bukan itu fokus para tamu karena begitu sampe pada langsung ngacir ke meja prasmanan, hihihi. Makanannya standard tapi Thai cendolnya enak banget. Mungkin karena gua ngidam pacar cina kali tuh. Kalo ga inget pesta dan perut dicampur rasa malu, rasanya dah gua gelek tuh semua dari baskomnya. Malem ini kita juga makan masakan manado yang sambelnya campur aduk, terus dilanjut sama acara foto-foto dan ngegossip.

Berikutnya…bersambung aje ye.

Advertisements

22 thoughts on “Mudik Part 1

  1. huahh isi na makanan semua hahahaha 🙂 yummy~ bikin g lapar, ih.. padahal yah GI deket juga ama pitshu, pulang opis bisa terbang kesana 30min doank wakakakaka 🙂

  2. full banget jadwal lu ya Lin :)) Dari Hkg aja dah padat bgt tuh :p
    Lin, boneka teddy nya memang suka u bawa2 ya? 😀 itu yg foto pertama di hkg, gua kira itu apaan berbulu2 gitu haha pas scroll ke bawah ternyata teddy bear 😀

  3. kyaaaa foto makanan wakakaka~ pesen martabaknya donk 😀
    btw cerita lu ttg HK ga jauh beda dengan gw, disana emang ga terlalu dingin tp ya itu yg dijual baju2 winternya model ala jepang semua ampe sepatu boots gt gw mikir apa ga gerah ya… Tapi emang banyak yg murah-murah emang disana.
    Trus iya, kue disana kenapa ya ga manis? Kayanya rasa manisnya beda waktu gw makan bday tart keponakan itu jg keliatan yummy banget tp terlalu ngembang bngt. Enak kue di JPN, harus mampir sini deh lin wakakaka… Tp paling mantep emang Yumcha.. enak2~
    Jadinya sampe balik perut gpp kan? 😉
    Itu Teddy House lucu banget^^…
    Ditunggu part berikutnya ya…hohoho

    • Betul banget Nge, keliatannya yummy semua tapi pas makan koq rasanya biasa aja yah, hahaha. Asik nih kalo ke JPN bisa ada tour guide, hihihi. Emang paling mantab kalo ke HK buat makan yang ada BA-nya kali yah, hahahah.

  4. Linnnnn…. Panjang banget entry yang iniiii… Gile gile, gue sampe ngiler, especially sama kue2 basahnya hehehehe. Padahal gue di Indo yah. So far gue liat trip elu asyik banget. Kalo soal keadaan di Indo mah, emang ga mengalami perkembangan berarti kalau soal manner. Jd harap maklum.

    Btw Lin, I just wondering, waktu itu kan elu mnt alamat gue ya. Gue takut barangnya ga nyampe aja seandainya lu udah kirim. Let me know aja apa udah dikirim atau blm, soalnya sayang banget, apapun itu. Thanks a bunch for your kind attention yah.

  5. justru makan2 dan jalan2 itu kombinasi bagus lin. jadi lemak terbakar pas jalan2. asal jangan makan2 dan tidur2. huahahaha…

    mantep dah wisata kulinernya ya lin… 😀

    btw, iya lin kalo masuk indo harus pake visa walaupun sebentar. dan kalo di bawah 30 hari boleh bikin visanya di airport. visa on arrival. kalo lebih dari 30 hari harus apply visa di kedutaan.

    • Hahhaha Mannnn, dompet (uang) juga ikutan terbakar. Sekarang waktunya menggarap sawah lagi nih. Soal visa, 3 taon lalu masih belon pake, hihihi, jadinya kita infonya yang lama punya, wakakakka.

  6. wahahahhh bgn2 lgs denger suara bajaj ya ? ga perlu alarm lg tuh
    lu pulang kali ini bener2 full schedule ya , laen kali lamaan dikit biar santai2 .
    kemana2 jd terbirit2 . ha2
    itu jajanan g di HK tuh yg fishball curry n sup yg kae mdl tekwan itu .

    • Yoi Ven, stereo suaranya bo. Laen kali kudu lebih terarah jadwalnya biar lebih seru yah. Mudah2-an aja boss gua merelakan gua liburan lagi, hahahha. Enak yah jajanannya, gua suka banget.

  7. Asyik kan pulkam, Lin? Ayo puas2in semuanya, mau makan gak usah mikir2 diet, ntar juga kebakar lantaran sibuk kesana kemari hihi *menyesatkan*
    Your bear is so cute, bawa pawsport pula:)

  8. Wah busyet deh makan mulu, tapi perut elo kuat ya. Gw tiap kali mikir pulkam, belum apa2 udah ngeri ama sakit perut gara2 tiap laki gw kesini sakit mulu and terakhir kita kesana anak2 dan gw sakit perut, mun2 dan mencri2 ampe masuk gawat darurat. CX sekarang irit yah makanannya?

  9. gw jadi ikutan ngiler lin liatin kue basah hasil hunting dirimu hahahahaa…sambel manado yang mana yang dicoba?dabu-dabu kah? ada irisan bwang merah, tomat kecil ijo, lombok,dll…emang campur aduk hahahaa…

    wkkkk, gw baru tau juga kalo pedicure di jkt pake kipas majalah gitu ngeringinnya, di manado aja pake alat pengering yang modelnya kek pengering tangan di toilet umum itu hahaha….

  10. Huaaaaa…..gileeeee gue jadi laper da. Tau ga sih waktu gue liat postingan elo judulnya mudik gue uda ragu mo baca apa engga, soale gue tau gue bakaln tengiler2 liatin poto2 lo, dan ternyata bener ajeeee. Itu fish balls nya napsuinnnnn…..ihhhh gue biar kata lagi ga napsu ama makanan asia, ngeliat poto lo kok jadi ngiler ya da???

    Hahahhaah di HK emang aneh ye, apalagi itu mba2 TKI, dulu pas gue ke HK kan lg musim dingin juga tuh da, itu TKI2 pada pake baju winter lengkap bener dari hat, syal, sweater, coat ampe boots, lucunya orangnya keringetan…huahahahha gue asli ngakak loh liatnya….

    • Hahahhaa iya Bel, enakkk banget, bisa empuk dan alus, hehehe. Betul tuh Bel, kalo gua dah siap2 pake celana digulung (kaya korban banjir) saking takut panas, terus jaket taro tas dan cuma pake kaos plus sendal jepit. Mereka gaya banget, hahahha sampe minder gua, hahaha.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s