Tabrak Menabrak Babak 4

Cerita yang ga ada hubungannya sama mudik – masih inget sama cerita tabrak menabraktabrak menabrak babak 2tabrak menabrak babak 3 tahun lalu? Ga disangka-sangka, itu cerita masih aja berlanjut sampe sekarang. Jadi, dah dari akhir tahun lalu Fritz ngeliat lampu mobil bagian kiri depan berembun, terus terakhir-akhir jadi mati. Ibaratnya, mobilnya suka genit main kedip-kedipan mata. Kebetulan waktu itu ada temen kita yang emang kerja di bengkel dan ngerti tentang otomotif, jadi dia kasih tau kalo itu bukan karena lampunya mati tapi masih kerusakan dari tabrakan tahun lalu. Nah, pas diliat-liat lagi, ternyata bagian belakang mobil (yang dulu dah dibenerin) juga ngaco, soalnya body panel-nya miring. Emang kalo diliat sama kita-kita mah keliatan biasa aja, tapi kalo orang yang ngerti mobil, mereka langsung bisa bedain. Ya udah deh, pas Fritz dah pindah seminggu kemudian, diapun langsung mampir ke bengkel langganan dia. Sama orang bengkel langsung diliat dan emang bener body panel bagian belakang itu miring. Miringnya sekitar 9mm, tapi ternyata itu berbahaya banget. Jadi kalo sampe itu mobil ditabrak pelan aja, udah langsung ancur body-nya karena orang bengkel yang sebelumnya ga bener kerjanya. Kalo bagian depan (lampu) sih emang kerusakan yang baru keliatan sekarang ini, jadi masih dicover sama insurance.

Ya udah donk, akhirnya kita minta bengkel di LA buat kasih semua dokumen yang mereka punya, termasuk measurement body panel dari sebelum dan sesudah diperbaiki, tapi nyatanya mereka ga bisa kasih dokumen apa-apa. Langsung deh tuh, kita kirim email ke mereka supaya mereka bayar ganti rugi buat kerusakan itu karena jelas-jelas mereka ga perbaiki sampe bener-bener betul, terus mereka ga bisa kasih bukti apa aja yang udah diperbaiki. Orang insurance ga terlalu banyak ikut andil dalam hal ini karena mereka udah bayar ke bengkelnya, jadi mereka cuma bisa kasih estimate kira-kira total ongkos perbaikan sekarang ini berapa jumlahnya. Gua dan Fritz udah mulai panas sama bengkel di LA karena ngerasa ditipu, dan thank God-nya selama ini ga ada kejadian apa-apa lagi soalnya pas abis diperiksa ulang, mobilnya langsung ditinggal di bengkel karena bahaya buat dipake, padahal itu mobil dah bolak balik SF-LA sampe 4 atau 5 kali. Kita kasih bengkel di LA buat ambil keputusan dalam waktu 24 jam, biarpun dia minta 2 hari, tapi kita ga mau ulur-ulur lagi soalnya Fritz juga butuh mobil. Kasian juga dia, pindah ke daerah yang baru, kantor yang baru, dan terpaksa olah raga alias jalan kaki 30 menit ke subway station plus naik subway 10 menit dan jalan kaki lagi 10 menit ke kantor, hahahhaha, padahal kalo naik mobil cuma 10 menit. Mana lagi busy season, jadi dia pulangnya selalu lewat jam 9 malem molo, terus daerahnya dia kan sepi banget. Malah gua yang parno, hehehhee. Yah mudah-mudahan aja dia jadi menciut dikit, hihihi.

Akhirnya, bengkel yang di LA bales kalo mereka bersedia bayar tapi mau nawar harganya. Emang sih, harga labor bengkel di LA lebih murah, bedanya sekitar $15/ jam, jadi emang mayan besar kalo di-total, tapi sekali lagi kita maunya kan mobilnya beres. Jadi, mau bengkel yang sekarang butuh waktu 100 jam untuk benerin mobil juga bukan urusan kita. Dan lagi, bengkel di LA itu charge ke insurance kalo mereka dah betulin bagian belakang mobil, tapi nyatanya mereka ga benerin dan ga ada bukti. Jadi, mereka ambil uang insurance untuk servis yang mereka ga kerjain. Kalo urusan harga, emang bukan urusan kita karena itu harga dari insurance, jadi mau nawar gimana juga, harus urusan sama insurance. Kita juga dah terang-terangan bilang kalo kita ga ambil profit sama sekali, dan insurance atau bengkel juga ga mainin harganya, bahkan itu udah dikasih discount. Gua sama Fritz dah makin BT karena orangnya main tarik ulur, mana di kantor juga lagi sibuk, terus gua kan harus siapin barang titipan buat mudik…cieeee, hahahah…teteuppp, shopping jalan terus donk.

Akhirnya kita browsing tuh cerita-cerita insurance fraud dan lawyer, dan banyak kejadian seperti itu. Entah misalnya motor yang diperbaiki diganti sama barang yang lama dan cuma dibikin kinclong, atau pura-pura pesen barang biar di-claimed sama insurance tapi barangnya ga dipake, sampe pura-pura mobilnya dicolong biar bisa diganti rugi sama insurance, padahal itu mobil ada di garasi. Kita juga ga mau lagi minta mobilnya diperbaiki sama bengkel di LA soalnya Fritz udah pindah, dan juga waktu dibetulin pas abis tabrakan dulu, kita sering banget dapet masalah. Misalnya aja, kenop di dalem bagasi bisa ilang, dan katanya kita yang ilangin. Untungnya kita ada foto sebelum ditaro di bengkel, jadi bisa kasih liat buktinya. Terus, kita juga kasih review di Yelp kalo servis mereka jelek, dan yang punya langsung contact kita buat benerin mobilnya lagi, tapi tetep aja…ternyata malah sekarang jadi tambah masalah dan membahayakan buat kita. Waktu perbaikan sama bengkel di LA dulu, kurang lebih makan waktu hampir 4 bulan dan kita harus bolak balik kesana. Gimana ga makan ati coba…

Setelah konsultasi sama lawyer (dan untungnya ada temen yang lawyer jadi bisa tanya-tanya gratis), hihihi…ini ternyata emang kasus insurance fraud dan bisa dibawa ke pengadilan kalo perlu karena pasal yang dilanggar ga cuma tentang fraud aja, tapi juga menyangkut kontrak kerja dan membahayakan buat yang nyetir. Kita sendiri sebenernya males kalo urusan pengadilan gitu, maunya juga jalan damai, tapi kalo bengkel di LA makin rese, apa boleh buat donk yah? Kita juga ga mau duit dari mereka, cuma minta mereka tanggung jawab buat hal ini, apalagi biaya perbaikannya juga ga murah. Insurance sendiri juga condong ke kita, bukan karena kita client mereka, tapi mereka juga udah merasa ditipu karena hal ini. Terus, bengkel di LA masih aja ngeyel dan bilang perlu inspeksi dari bengkel lain untuk perbandingan harga, yang sama orang insurance langsung dibilang juga…kalo mau minta perbandingan harga, bengkel di LA tetep harus bayar biayanya buat derek itu mobil ke bengkel lainnya.

Oh iya, kalo kita ga mau pake lawyer, kita juga bisa lapor ke Bureau of Automotive Repair (BAR), jadi nanti kasusnya diperiksa sama mereka; dan kalo bengkel di LA masih ga ngaku salah dan ga mau ganti rugi, kasus ini bisa berlanjut sampe ke pengadilan juga tapi BAR ini ada departemen sendiri yang bakalan mewakili kita. Pendeknya, kalo kita mengawali Januari tahun lalu dengan jadi korban hit-and-run, tahun ini diawali dengan perbaikan mobil akibat hit-and-run. Mudah-mudahan tahun depan diawali dengan dapet mobil baru, tapi jangan mobil bekas hit-and-run lho yah, hehehe.

Acara tarik urat ini makin menjadi-jadi karena disini lagi ujan gila-gilaan pas weekend kemaren, jadinya Fritz dah mulai ga enak badan, kasian juga dia. Plus gua juga dah kudu cabud kan tuh. Gimana ga naik darah coba? Terus, bengkel LA pake acara bilang dah contact lawyer mereka dan BAR, terus bilang kalo BAR ga bisa ngapa-ngapain atas hal ini. Padahal dari semua lawyer (gua ada konsultasi beberapa orang lagi), bengkel yang sekarang, insurance – mereka saranin kita untuk contact BAR kalo masalahnya dah ga teratasi karena pasti diurus, sampe mereka bisa bilang kalo bengkel LA ini bohong karena mereka bilang BAR ga bisa selesaiin masalah ini, soalnya BAR itu membantu konsumen, bukan pemilik, jadi bengkel itu ga berhak untuk contact BAR. Gua sih dah males debatin masalah BAR ini ke dia, yang penting dia cepet bayar dan urusannya cepet beres aja deh.

Hari Selasa, dia akhirnya mengeluarkan keputusan akhir kalo dia cuma mau ganti rugi total jam yang dia charge untuk betulin mobil, itupun juga cuma diitung dengan rate di LA. *jederrrr* Kalo dia di sebelah gua, rasanya dah gua bejek-bejek kaya cucian kali. Malemnya, langsung contact temen kita yang lawyer dan dia kasih saran untuk kasih ultimatum terakhir ke orang ini. Kalo dia masih auban juga, terpaksalah kita ke court. Oh, kita juga dah laporin mereka ke BAR sih karena kita merasa keputusan yang mereka kasih ga adil. Dari awalnya, kita bayar mereka untuk betulin mobil, ga peduli berapa jam yang harus di-charge dan yang penting mobilnya harus bener. Tapi kenyataannya, mereka ga benerin dan charge jam itu, plus ngotot lagi. Dah gitu, kita juga minta ganti rugi rental car, dan dia charge sekitar $20/ hari, padahal harusnya $30/ hari. Bener-bener ‘licin’ banget deh. Akhirnya, malem subuh itu juga, kita kirim email dan cc semua orang yang terlibat, bilang kalo kita bakalan kasih ultimatum terakhir dan dia harus bayar full, termasuk rental car dengan harga full. Kalo dia masih badung juga, ya udah deh, ke pengadilan dan kita dah siapin semua dokumennya. Kita juga dah konsultasi sama orang-orang insurance, bengkel, lawyer, dll dulu donk sebelumnya, hihihi.

Hari Rabunya – orang insurance telp Fritz tanya gimana jadinya dan Fritz udah yakin seyakin-yakinnya mau bawa kasus ini ke court kalo bengkel LA ga mau bayar full karena kita dah pasti menang. Orang insurance juga bilang begitu. Akhirnya orang insurance coba telp bengkel di LA lagi dan kasih ultimatum terakhir. Dia juga bilang ke ini orang kalo sampe ke court pasti bakalan kalah karena bukti-buktinya udah ada dan dia emang ‘makan’ ongkos perbaikan itu. Phew…thank God, ga berapa lama dia dah ok buat bayar full tanpa embel-embel lagi. Akhhhh….dari kemaren-kemaren keq, kan gua jadinya bisa tidur pules, ya ga? Tapi beneran lho, pas dia bilang begitu, langsung beban 1 ton rasanya lepas semua. Sekarang tinggal nunggu kelanjutannya, yaitu gimana cara dia bayarnya, tapi paling kaga gua dah bisa liburan dengan damai, hihihi. Kalo dia sampe tiba-tiba berubah pikiran, dia bisa lebih kacao lagi karena ada bukti tertulis kalo dia bakalan bayar 100% untuk semuanya.

Penutup di cerita ini: disini kalo nyetir harus ada insurance. Kalo mobilnya ga ada insurance, mobilnya ga boleh dipake. Bisa aja sih dipake, tapi sekali kena tangkep polisi, langsung harus masuk penjara tanpa alesan. Kalopun ada alesan insurance-nya ketinggalan di rumah, mobilnya harus ditinggal di tempat, dan kalo sampe diderek, berarti kita harus bayar ongkosnya juga deh.

Tambahan – selain cerita ini, ternyata kemaren juga jadi hari yang penuh haru biru. Kan gua lagi ngerumpi sama boss gua yang sadis nan kejam itu. Entah kenapa, dah 2 bulan terakhir ini dia kalem banget, ga pernah marah lho. Guanya tentu seneng donk, hahaha. So, gua lagi cerita tentang puppy yang gua liat itu sambil nunggu dia ketak ketik. Eh, tiba-tiba dia langsung stop ketik terus ambil buku cek dan langsung kasih gua cek seharga itu anjing. Gua-nya langsung bengong, dan diapun bilang itu buat beli  puppy, karena dasarnya dia emang maniak anjing jadi apapun asalkan demi anjing, dia bakalan rela. Sampe-sampe gua bilang kan gua ga ambil itu anjing karena ga ada yang bisa jagain, terus boss gua langsung manggil temen kita dan temen kita bakalan bantu jagain. Sesudah semingguan, boss bakalan bantu jagain juga karena sekarang dia lagi sibuk jadi takut anjingnya terlantar. Gua sampe speechless, hahahah tapi yah mana keburu buat beli. So yah, mudah-mudahan dia masih menantiku sampai kukan kembali lagi. *Dangdut banget*. Gua cerita ke Fritz, dan dia langsung kasih ultimatum buat beli juga, hihihi. Ahhh, asiknya kalo ada ‘temen main’ nanti.

Advertisements

4 thoughts on “Tabrak Menabrak Babak 4

  1. ya ampun… walaupun akhirnya dia mau bayar, tapi udah cape ati banget ya lin!!! gila nyebelin banget sih bengkelnya… bengkel apa sih lin?
    kita kemaren pas ditabrak pake bengkel scandinavian coachcraft yang di olympic. so far sih ok, tapi gua gak tau juga ya kalo ternyata ada yang miring karena gua juga awam. tapi mobil gua yang dulu juga pernah ditabrak kan dan juga gua bawa ke scandinavian, pas gua jual sih dealer nya gak ada ngomong apa2 tentang perbaikannya, jadi harusnya ok dong ya…

  2. ternyata begitu to ceritanya….. ikutan Gemes baca ttg si bengkel…. moga2 abis ini orangnya ga aneh2 lagi ya 😀
    Waaaaa…akhirnya dapet anjing ya^^ rajin2 didandanin & difoto ya 😀
    Mau aku kirimin baju ga dari sini? anjing jpn kan modis2 wakakaka… cm kudu ngukur dulu soalnya aku nda tau size doggy kaya gimana ^^

  3. Linnnn… Susah banget gue mau comment via laptop kantor. Ciong sm wordpress hahahaha… Jd pake bb deh gue. Anyway, back to the topic, seenggaknya di Amrik itu ada consumer protection, jd perjuanganlu tuh ada hasilnya. Kalo di Indo? Boro2! Siapa yang kuat, dia yg menang, fakta bisa diputarbalikkan. Lu kapan sih balik Indonya? Within this week kan? Safe trip yah!

  4. Gw ikutan keki bacanya euy..paling males deh kalo urusannya begitu..yang bener aja dong! uda kerjaan sendiri ga beres malah mau cuci tangan..ampiun banget deh!!!

    untung semuanya uda beres ya..kalo ga..astaga deh!

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s