Hari Surat-Menyurat

Ayo ngaku, sapa di antara kalian yang suka koleksiin barang? Koleksi apa ajalah…. Waktu dulu, gua pernah koleksi perangko, tapi itu juga sebenarnya dihibahkan ke gua, terus gua mah tinggal ikut-ikutan aja. Isi perangkonya dah mayan banyak, sampe ada yang khusus dari plate emas lho. Waktu itu special edition dari negara mana gituh, tapi gua ga bawa kesini waktu pindah. Jadi sekarang entah ada dimana. Terus, waktu itu sempet heboh-hebohan koleksi kartu telpon, tapi gua juga ga terlalu ikutan soalnya ribet banget. Yang paling sering sih waktu koleksi kertas aka note book karena dulu motifnya banyak, terus ada juga yang jual 1 paket tapi isinya macem-macem. Dugh, jadul amat yah gua. Masih inget tuh, belinya di warung depan sekolah, terus kadang tukeran sama temen-temen.

Tapi dari dulu sampe sekarang, koleksi yang gua minatin cuma berkisar antara kertas surat dan kartu. Entah demen sama motifnya atau warnanya, tapi gua bisa bela-belain beli dan simpen. Kadang kalo ada sisa, baru deh tukeran sama temen-temen. Banyak lho koleksinya, sebagian masih gua simpen disini, tapi sisanya ada di Indo…yang lagi-lagi entah di pojokan mana. Mama gua juga kadang suka kasih gua kalo ada kertas bagus, memang dia sangat mengerti sekali kalo anaknya ini tukang loak, hihihi. Gua demen banget kertas surat yang motif Jepang-Jepang gitu, lucu banget dan bagus-bagus, dan harganya dah pasti menguras dompet banget, jadi gua lebih sering ngeceznya.

Waktu gua SD, gua sempet ikutan group *gua lupa namanya*, yang intinya kenalan sama temen-temen dari negara lain. Dah pasti, koleksi kertas surat dan perangko gua jadi bertambah. Seru deh, biarpun Inggrisnya belepotan, dan tau sendiri aja…jaman SD gitu lho, ngomongnya juga masih model ini ibu Budi…Ibu Budi pergi ke pasar. Yah intinya, belon bisa ceplas ceplos deh…sekarang juga belon sih, tapi kan ada modal PD, hihihi. Gua dulu ada beberapa temen, tapi yang paling diinget tuh dari Finlandia, namanya Satu (ceweq). Umurnya kira-kira 3 tahun di atas gua dan mayan lama juga kita surat-suratan, sampe suatu hari suratnya berhenti gitu aja. Mungkin gara-gara sibuk atau keselip tukang pos kali yah, jadi kita ga pernah surat-suratan lagi. Tapi gua jadi berasa kehilangan temen lho. *lebay nih* Biarpun begitu, koleksi kertas surat gua tetep nambah donk, hehehhe.

Pas gua kesini, gua kan bawa sebagian koleksi gua, eh ternyata masih bisa dipake juga tuh. Dikirim kemana lagi kalo bukan ke Indo…bersyukurlah, waktu itu di Indo jarang banget yang pake email, jadi kemana-mana bermodalkan tukang pos. Dugh, serasa pacaran jarak jauh aja, seneng banget kalo dapet kiriman dari Indo, biarpun gua tau kalo ongkir-nya ga murah. Kadang, temen-temen gua kirim suratnya borongan lho, jadi biar bayarnya patungan, hehehhe. Kadang gua dan temen gua yang disini juga suka kecentilan, kirim kartu ke satu sama lain, padahal hampir tiap hari ketemu, hahahha. Tapi itulah seninya persahabatan. Untung aja sekarang dah hi-tech, jadi dimana-mana tinggal email, FB, ataupun BBM.

Omongin soal persahabatan, gua muangkel luar biasa sama salah satu mantan temen kerja gua. Jadi, dia kan dapet kerjaan baru; tapi selama kita kerja bareng, kita tuh selalu akur. Ga pernah ribut, terus suka ngegossip…sapa lagi kalo bukan gossipin boss soalnya dia salah satu musuh bebuyutan boss gua, hehehe. Nah, dia dah wanti-wanti pas mau keluar kalo dia bakalan narik gua pindah ke kantornya. Dia sendiri termasuk orang yang bertanggung jawab dan selama kita temenan, dia juga selalu memenuhi janjinya, bahkan ke temen-temen yang lain. Sejak dia keluar, kita sempet  SMS beberapa kali dan ngobrol di telpon, sampe pada suatu saat…dia menghilang. Bener-bener ngilang, sampe ga pernah balas SMS, telp, ataupun email. Yang lebih nyakitin lagi, kita semua bikin farewell party buat dia dan dia udah setuju dengan waktunya, tapi dia ga nongol sama sekali. Kita semua coba contact dia, dan hasilnya nihil. Gua sih ga peduli sama dia mau narik gua atau kaga karena gua juga emang ga terlalu berminat; cuma koq bisa yah tiba-tiba seperti itu…. Buat gua, kalo emang ga mau keep in touch, yah ga usah basa basi gitu deh. Sungguh aneh, tapi nyata. Anyways hari ini (9 Oktober) adalah hari surat-menyurat internasional…dan gua jadi keinget sama temen gua, si Satu itu, hehhehe.

Advertisements

14 thoughts on “Hari Surat-Menyurat

  1. iya, sungguh aneh, gak ada yang coba samperin ke rumahnya lin? kali2 dia kena musibah gitu.. abisan aneh banget kalo biasanya temenan akrab tiba2 menghilang..

  2. klo gitu.. boleh donk mintak alamatnya buat ngirimin postcard hehehe… ada FB na pitshu kan ?! hehehe…
    pitshu dulu suka koresponden, cuma sekarang udah makin gampang aja buat ngabain ini dan itu, jadi paling ngirim paket murah aja baru pakek jasa pos hahaha 🙂
    so.. sekarangg temen yang satu itu ada kabar2nya ? atau udah enggak ada kabar sama sekali ?

  3. Elisa says:

    Itu IYS bukan, Lin? Gua dulu juga banyak teman dari Belanda, Belgia, Turki, Hong Kong, Ghana dan Italy. Ada yang sekarang ketemuan di fb, jadi masih keep in touch:) Gua juga banyak koleksi perangko (sebagian hibah-an contohnya yang masih seri Soekarno), kartu telp yang sistem dilobangi:P dan surat kertas. Ah, baca cerita elo gua jadi nostalgia jaman2 itu haha..

    Btw gua malah jadi kepikiran teman elo jangan2 lagi sakit atau dapat musibah gitu, nggak dicariin?

    • Iya yah El? Gua bener2 blank, tapi rasanya sih bener. Wah, asik banget masih keep in touch. Dah lama banget tuh yah. Temen gua dah coba cari tau juga, takutnya dia kenapa2, tapi bingung juga…ga jelas kemana dia, hehehhe.

  4. kita sama lin… gua suka koleksi unik-pernik ceweq mulai dari kertas surat, amplop, kartu pos, selipan2 buku, dll… semua yang lucu2 😀
    gua juga pernah ikutan sahabat pena begitu tuh… mulai dari germany, singapore, slovenija, canada, usa, japan, korea, terakhir ada di zimbabwe,,, ga tanggung2 tuh…
    gileee sekarang pada kemana ya tuh orang2 hahaha…
    jadi kangen sama mereka…

  5. Hihihi … kunjungan balasan … sampe sekarang gue masih belum tau, nama pemilik blog ini siapa :p no clue :p wakakakkakak

    Eniwei, dulu, jaman SD kelas 3-4, gue suka nih pen pals gitu. Awalnya punya ‘sahabat pena’ dari dalem negri, sampe akhirnya yang niat nyari temen dari LN. Yang sampe milih negara, milih umur sama jenis kelamin gitu yaa kalo gag salah :p wakakakka … lupaaa … maklum, sama kek elu, jaman dulu, english masih aa uu, yes yes, no no doangan yak kita :p

    kalo jaman dulu kita udah kenalan + seangkatan, rasanya kita bisa tuker2an kertas surat koleksi niih 🙂

    -Olla si Luvly7-

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s