LA Korean Festival & The Play

Weekend minggu ini semestinya gua, Fritz dan beberapa temen dateng ke SF. Rencananya pergi Sabtu pagi, terus balik Minggu siang; tapi semua itu batal. Minggu kemaren ini udaranya lagi aneh banget. Kalo pagi berkabut, siang panas, terus sore ke malam bisa dingin. Ditambah lagi gua kurang tidur molo, jadilah pas Jumat malam udah berasa sumeng, tapi ternyata Fritz juga berasa yang sama. Kaya meriang masuk angin gitu lho. Pas bangun Sabtu paginya, koq jadi ngerasa ga afdol yah, akhirnya diputusin buat ga pergi hari itu dan… lanjutin tidur lagi, hihihi. Soalnya kita rencana pergi jam 6-an, jadi kan masih kiyep-kiyep tuh mata.

Sorenya, guapun mengusulkan buat pergi ke LA Korean Festival. Modelnya mirip kaya PRJ, tapi dibuat outdoor.Ga disangka kalo tempatnya rame banget. Gua kira cuma sepetak kecil gitu, tapi ternyata besar banget. Acara ini diadain selama 4 hari, dari Kamis sampe Minggu. Begitu kita dateng, eh koq bisa pas banget ada mobil mau keluar dari parkiran pinggir jalan, yah akhirnya kitapun parkir disana. Begitu turun, mata langsung jelalatan karena rame banget yang bisa diliat. Isinya dah pasti makanan, seperti ini nih…

1 lorong kanan kiri jualan makanan Korea, termasuk tulisan Korea, dan serasa di Korea…kalo berdasarkan film-film, hehehhe. Sayangnya, kita udah makan, jadi perut dah ga bisa diajak kompromi. Cuma, demi menghapus iler yang kian deras mengalir, akhirnya kita beli jagung bakar. Dah lama juga nih ga makan jagung bakar, jagungnya diolesin mentega, terus disirem garlic salt sama cabe bubuk. Kalo orang Mexico, biasanya ditambah keju parut. Asik dah, adem-adem gitu makan jagung bakar, jadi inget di Lembang. Selesai ngemil jagung bakar, kita lanjut lagi jalan-jalan ke bagian dalemnya, dan ternyata banyak yang jualan produk makanan. Tapi, gimana bisa tertarik, lah ngerti aja kaga, hehehe. Jadinya gua cuma kepo aja larak lirik kesana sini. Sempet cobain persimmon tea juga, tapi rasanya sepet banget.

Ga terasa, udah lama jalan, dan sampe ke ujung jalan satunya. Ternyata, disana lagi ada Korean Parade gitu. Yang main pada masih anak sekolah dan yang pasti semuanya bertampang Korea.

Kita sih ga terlalu nonton, cuma liat-liat aja, terus mau coba masuk ke daerah sebelahnya lagi. Daerah sebelahnya dibuka dengan panggung terbuka. Di panggung ini, biasanya ada kontes, dan salah satunya adalah K-Pop Singing & Dancing Contest. Tapi diadainnya hari Jumat, terus ada juga Talent Show, Martial Arts Festival, 2011 Miss High-Teen Korea Contest, Jean Ballet, Miss World Tae Kwon Award, Jazz Concert, dan masih banyak lagi. Asli, rame banget deh disana, dan serasa di Korea aje, hihihi. Di daerah sini banyak juga yang jual baju-baju termasuk hanbok, produk kosmetik, spa, bank, sampe ke video.

Tapi, yang paling mengena di hati sih waktu liat jualan ini nih… deli manjoo, secara gua kan suka kue. Tapi, itu antrian panjang banget dah dan kaya ga ada abisnya gitu.

Cuma karena pengen banget, akhirnya kitapun ngantri. Di daerah sini juga ada hallway tempat aktivitas anak, jadi diajarin cara origami, bikin bunga, ataupun bikin stamp buat orang dewasa.

Karena udara yang makin dingin dan antrian yang rada lama, Fritz akhirnya bilang kalo dia mau balik mobil dulu, sekalian mau taro balon (hihihi, dia iseng…minta balon, tapi suruh gua yang bawa). Eh, ga berapa lama dia bilang kalo dia mau pindahin mobil dan gua disuruh telp kalo dia udah selesai soalnya…kita dapet parking tiket. Igh, nyebelin banget ga tuh? Padahal di daerah sana ga ada tulisan no parking, dan sebenernya kita juga ambil parkiran mobil yang baru keluar. Terus, Fritz cari tau, ternyata kalo lagi ada event dan loading zone, kita ga boleh parkir sepanjang 35 feet, jadi kira-kira 1-2 blok gitu. Itu mobil-mobil sederetan pada kena tiket semua lho. Terus yang lebih nyebelinnya lagi, tiketnya itu baru dapet 8 menit yang lalu. Seandainya Fritz balik dari tadi ke mobil, semua itu ga bakalan kejadian deh. Akhirnya, gua tetep ngantri tuh buat beli kue. Lama antrian kira-kira hampir 2 jam, dan cuma beli 13 kue untuk $5 doank. Asli, kue yang mahal karena tiketnya $88.

Pas lagi antri, ada satu pasangan muda mudi di depan kita. Sebenernya ga terlalu muda sih, yang cowoq dah 28 tahun, sementara yang ce yah 25 kali yah. Tapi asli itu ceweq pecicilan banget, ga bisa diem, dan masa yah…itu tangan selalu masuk ke p*nt*t si co. Mending kalo masuknya ke kantong celana, ini beneran ke dalam celananya…sampe gua foto, tapi gua ga taro sih soalnya asli men-zizik-kan sekali. Coba aja…itu tangan masuk celana, terus pegang kue. Amit-amit kan tuh. Dah gitu, ga bisa diem, gerak sana sini. Disana kan banyak orang, jadinya kaki dia kesenggol stroller dari belakang, terus keinjek dari depan. Eh, dah gitu, dia marah lho, pake acara berteriak manja pas keinjek segala. Cowoqnya sih diem aja, paling cuma tanya, “are you ok?”. Terus, karena antrian lama, dia jadi BT dan complain kenapa yang jualan cuma pake 1 mesin doank. Jadinya pas giliran dia dah sampe di depan yang jualan, dia tanya sama mereka kenapa cuma 1 mesin aja. Oh iya, dia sendiri orang Korea, jadinya pake Korean pas tanya, cuma dia bilang ke cowoqnya pake Inggris (cowoqnya orang Korea juga, dan ngerti Korea karena mereka sesekali ngomong Korea). Ternyata, 1 mesin itu harganya $50,000, jadinya itu ce pecicilan jadi ga enak ati karena dah sewot, hihihi.

Balik ke acara antri kue, akhirnya guapun dapet itu kue dan emang ga nyesel. Nyeselnya sih gara-gara belinya kedikitan, hihihi. Kitapun pulang dengan hati syalala, sambil ga lupa mampir beli bubble tea. Sampe tempat bubble tea, kira-kira dah jam 7.35, terus gua masukkin koin buat 15 menit (gratisnya kalo dah lewat jam 8 malam). Cukup donk harusnya? Abis beli bubble tea, kita mampir ke toko Jepang di sebelahnya, terus balik mobil. Sampe mobil, kira-kira jam 7.57 gitu, terus mau lanjut ke Michaels buat cari frame foto. Pas baru jalan, Fritz tanya itu kertas apaan di depan gua (gua di kursi penumpang), dan ga taunya…kena tiket lagi!!! Kali ini orangnya dateng jam 7.55, asli nyesek banget. Harus bayar $58, padahal bubble tea-nya gratis karena ada extra kupon. Langsung berasap ngepul sana sini dah… Apa mau dikata, kita langsung pulang dan ga kemana-mana, hihihi.

Besoknya, kita dah janjian buat nonton play yang judulnya A Widow of No Importance.

Play ini menceritakan tentang kehidupan di India yang sangat memegang tradisi perjodohan dalam urusan nikah. Tapi juga, kali ini mereka ngebahas tentang janda yang menikah lagi dengan cowoq yang lebih muda dan terpaut sekitar 30 tahun. Jadi, masalah yang taboo itu sebenernya janda itu ataukah faktor umur. Menarik banget, biarpun lamanya 3 jam, dengan istirahat 15 menit. Gua diajakin nonton ini karena brother-nya temen gua main di play itu, terus ada Parvesh juga (pemeran Gupta di Outsourced). Langsunglah kita berangkat, mana dapet harga diskon pula. Oh iya, pemainnya emang India semua. Pas udah kelar, mereka ngadain panel diskusi sebentar, terus kita (gua dan Fritz) juga udah siapin foto buat minta ditanda-tanganin sama Parvesh, dan inilah dia…

Tadinya pengen minta foto bareng juga, tapi dia kayanya buru-buru gitu, ada mamanya ikutan nonton juga, heheheh. Berhubung tempatnya dah di Little Tokyo, akhirnya kita coba buat jalan-jalan sebentar, sekalian jajan, hehehe. Beli imagawayaki dan shrimp ball.

Hari itu, baru aja selesai Cherry Blossom Festival. Aneh juga yah, setau gua festival ini biasanya bulan April, tapi sekarang ada lagi. Dah lama gua ga kesini, sekitar 2 taon gitu. Udah sampe lupa lupa inget, tapi tetep aja rame.

Terus, ketemu bakery baru buka, dan mampirlah kesana. Harganya sih termasuk mahal buat gua, tapi macamnya menarik biarpun dikit, seperti green tea donut, cherry bread, tapioca wheat bread, dan beberapa macam lagi. Terus ada juga mocha bread yang ternyata adalah roti boy. Wangi banget, biarpun dimakan besoknya.

Besoknya, Senin…gua tepar. Bangun tidur dengan diare dan muntah. Paginya sih rada ok, cuma lemes aja. Tapi, siang-siang berasa dingin banget, sampe di kantor pake jaket molo. Boss gua baik banget, bisa suruh gua istirahat, mungkin ngeliat gua pucet pasi kali yah soalnya gua ga bilang kalo ga enak badan. Eh, sempet-sempetnya sangka gua hamil. Gua yang shock, hihihi. Emang sih, gua sempet tiduran di kloset tiap beberapa menit, abisnya bener-bener lemes banget. Begitu pulang kerja, gua langsung tepar. Tidur dari jam 9 sampe jam 7 pagi. Pas bangun, rada mendingan, cuma perutnya masih kram aja. Entah kenapa, mudah-mudahan dah happy syalala lagi, hehehe.

Advertisements

18 thoughts on “LA Korean Festival & The Play

  1. dah sembuh lum lin? hehehe…
    lagi pergantian musim nih, badan gw jg agak2 ga enak gt 😦
    btw dirimu nulis roti boy, disini jg baru aja nemu roti mirip banget ama roti boy tp dalemnya ada sedikit rasa buah 🙂
    itu yg roti domba lucu banget^^

  2. Smoga udah sembuh ya lin… btw, gw juga suka deli manjo lho, dulu di surabaya ada, entah skrg ada dimana. Jadi keinget engkong gw suka banget ama deli manjo…hehehee…

    Menarik banget ya di sono ada banyak kegiatan2 international, jadi weekend keknya banyak yg bisa diliat…hehehe….

  3. ya ampun lin!!!! kena tiket sampe 2 kali gitu?? nyesek banget ya..
    ya itung2 buang sial lah ya… tapi pasti sebel banget. hehehee.

    gua paling males kalo ke festival2an gitu. males nyari parkirnya. hahahaha.

    moga2 cepet sehat ya lin!

  4. Elisa says:

    Semoga udah sembuh ya:) Telat dikit aja udah dpt tiket ya, aduhh rajin banget polisi di sono. Kalau naik kendaraan umum di sana gak praktis ya, Lin?

  5. waaaahhhhh… aku suka makanan koreaaaaa…! asik bangeeet… btw, disini jg lagi ada korean-indonesian week.. gue mau jabanin ah kalo sempet.. mo kuliner. heheheheh….

    mana foto cewe megang pantat cowo?? mo liaaat

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s