Tradisi Oh Tradisi…

Rasanya gua termasuk orang yang kaga perhatiin tradisi deh. Mungkin karena biasanya juga ga pernah dikasih pengarahan atau  ngikutin juga kali yah. Contohnya aja kaya hari bakcang, makan ronde, cap go meh, ataupun moon cake festival. Gua beneran kaga ngerti tanggalan-tanggalannya dan cuma tau berdasarkan orang-orang yang jualan, hehehe. Jadi kaya minggu lalu, keliatan lagi pada jualan moon cake dimana-mana, tandanya udah mau moon cake festival, hehehhe. Tapi kalo Chinese New Year, gua pasti tau donk soalnya kan tinggal nge-google aje, hahhaha.

Waktu di Indo dan keluarga masih banyak, kita sering banget tuh ikut gituan. Jadi pasti Oma dan mama gua pada bikin bacang atau bagi-bagi moon cake, dll. Tapi sejak disini, apalagi sejak di LA, wuih beneran ga ikutin sama sekali. Biasanya gua juga taunya dari temen-temen gua yang masih asli dari China, jadi mereka ngadain acara terus undang temen-temen gitu yang sesama Chinese. Kalo kalian sendiri masih pada ikutan tradisi ga?

Yang gua bingung…kalo orang meninggal kan abunya suka disimpen tuh yah. Kaya Oma dan Opa gua, abunya disimpen terus anak-anak dan cucu-cucunya yang di Indo pada suka dateng buat sembahyang. Nah, kalo anak-anaknya udah ga ada, terus siapa yang urus yah? Masa dibiarinin disana dan diurus sama cucu cicit gitu? Kan mereka pada ga kenal.

Waktu gua masih di Indo dan ke tempat kremasi ini, ga sengaja gua liat abunya temen gua. Ini kakak kelas gua di SMP, anaknya cakep, pendiam dan jadi pujaan ceweq-ceweq di sekolah. Gua suka main sama dia tapi ga terlalu deket sih. Waktu itu kelas 2 SMP, dia bilang ke ortunya mau pergi jalan-jalan dan ternyata dia ikutan anak kelas 3 SMP darmawisata ke Bali. Pas pulangnya, dia naik motor sama temennya dan motornya nabrak truk. Katanya sh ancur banget, sampe dia masuk kolong truk dan langsung dibawa ke RSCM. Karena anaknya kecelakaan sesudah selesai darmawisata, otomatis ortunya juga bingung harus cari dimana, apalagi jaman itu belum ada yang namanya HP. Akhirnya setelah beberapa hari, ortunya berhasil ketemu sama anaknya, tapi sayang anaknya udah keburu meninggal dan mamanya langsung pingsan seketika pas liat mayatnya di RSCM. Papanya sedih banget karena ini anak cowoq satu-satunya. Pas waktu kebaktian penghiburan di sekolah, ceweq-ceweq pada banyak yang nangis. Sedih banget suasananya. Terus di tempat abunya dia, ditaro miniatur motor Harley Davidson. Tragis banget yah…nah, nti abunya sapa yang urusin tuh yah? *Kepo ga puguh*

Advertisements

21 thoughts on “Tradisi Oh Tradisi…

  1. biasanya klo emang cucu/cicit na kalo udah ga ada yang ngurus sih, di do’a kan dan di tabur lagi hingga habis, jadi ga usah di sembahyangin lagi sih!
    klo kemarin temen g anak tunggal, dan akhirnya jadi yatim piatu, abu bokap na sih di buang semua, jadi di bawa pulang photo na doank!

  2. Lia says:

    Kakak kelaslu pan temen sekelas gw dulu Lin. Emang cakep kok. Tmn2 cewe byk yg nangis tuh. Tragis banget emang. Yg gw sebel mah itu ada guru yg sindir2 kejadian itu. Rasanya sebel bgt deh.

  3. iya lin, sekarang sih rata2 abu nya di tabur di laut. Kayak nenek gue juga ditabur dilaut, tiap taon pas hari meninggal nya, sekeluarga naik perahu ke tengah laut buat nyekar hehehe.

    Gue juga sejak tinggal sendiri di jakarta, kalo ada perayaan kek makan onde, bakcang atau kue bulan suka ga tau kecuali dikirimin sama nyokap :)) nasib anak kos…

  4. Lin, gw juga ga ngerti tradisi2 ginian :)) haha ga pernah diajarin krn emang keluarga gw udah melepas tradisi ini. paling kalo CNY cuma kumpul2. tp kalo sekedar hari bacang, mooncake, gitu sih ya makan sendiri aja dirumah.

  5. Beli kalender China Lin klo mau tau hari-harinya hahaha.. Gw jg udah ngga ngerti, taunya sih makan doang ya klo pas ada perayaannya. Cuma skrg juga udah merantau jadinya susah deh tu mau cari bacang, kue bulan dkk yg ala rumah 🙂
    Biasanya klo meninggal trus dikremasi, kalau di Indo boleh di larung dilaut. Kalau di JPN ga boleh & lagian ada yg di kremasi ngga sampe jadi abu tp masih ada tulangnya gt trus kan ditaruh di satu tempat gt. Klo org JPN biasanya ada 1 makam, nah itu ntar semua keluarga klo udah dikremasi ditaruh ditempat yg sama, jd cm 1 kuburan keluarga gt.

  6. gua jg sdh ga terlalu ikutan tradisi lin. kalau bacang, kayaknya hampir tiap minggu gua jajan bacang di pasar ***doyan sih*** hehehe…
    kalau moon cake, gua ga suka… kue keranjang sin cia’an juga gua ga suka ^^

    kung2 gua juga dibakar truz abunya ditaruh di cilincing. kayaknya ga ada yang sembahyangin deh… paling setahun sekali ie2 gua yang dateng.

  7. hehe ternyata ga cuman gue doang ya yang udah ga ikutan tradisi. ternyata byk temen blogger jg udah pada ga ikutan ya.

    kalo adek2 gue di pontianak masih ikutin lho. mgkn pengaruh tradisi lingkungan juga ya.

    almarhum papa dan mama gue dikremasi trus ditabur di sungai kakap. jadi tiap taon gue nyekar ke sei kakap itu. sewa boat sampe tengah sungai trus tabur bunga.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s