Salah Siapa Ini? Ayo Ngaku!

Pernah baca cerita tentang 2 mobil yang tabrakan. Pengemudi pertama berasal dari negara A, pengemudi kedua dari negara B, saksinya dari negara C, dan polisinya dari negara D. Masing-masing cuma bisa ngerti bahasa negara mereka masing-masing, jadi hasilnya yah acak adut. Mungkin begitu cuma sama kisah cinta gua kali ini.

Dah 4 bulan terakhir ini kita kedatangan 1 mahluk baru di department gua, sebut aje VR yang kerjanya urusin website dan hal-hal design lainnya. Awalnya, dia cuma trial 3 bulan, sampe akhirnya boss gua ngerasa sreg dan diapun jadi pekerja tetap terhitung sejak sebulan lalu. Sekilas tentang VR, anaknya rada alim-alim, tapi mungkin karena ceweq juga kali yah dan gua ga terlalu banyak ngobrol sama dia, jadi dia lebih diem di areanya sendiri.

Kasus Pertama

Sejak dia trial, ada 1 project yang dia tanganin yaitu invitation. Di kantor kita bakalan ada appreciation party (gitulah istilahnya), dimana kita ngadain di 4 kantor yang berbeda dan orangnya juga banyak – ada sekitar ratusan. Nah, masa trial dia (3 bulan) cuma diisi dengan project itu, dan boss gua dah bilang harus kirim ke printing company tanggal 25 Agustus karena kita target buat kirim undangan tanggal 12 September. Guapun bertanya sama boss gua tentang printing company yang mana yang mau dipake, dan dia bilang sama kaya tahun lalu aja karena formatnya juga mirip. Ya udah, tandanya cuma minta harga dari company itu doank dan boss gua setuju dengan harga yang dikasih.

  • 25 Agustus: Hari yang ditunggu-tunggupun dateng, dan VR kirim final design yang udah disetujui sama boss ke printing company, sebur aja company A. Kenapa nunggu tanggal ini? Karena infonya baru selesai di-finalized, jadi kita juga baru bisa kirim sekarang ini.
  • 29 Agustus: Designer dari printing company A telpon dan bilang kalo filenya corrupted, jadi VR kirim PDF-nya aja. Untuk project ini gua minta proof-nya dikirim, jadi bukan PDF doank.
  • 1 September: Ada tambahan info di invitationnya, jadi file-nya baru di-upload lagi. Karena filenya sempet corrupted, printing company A baru bisa kasih proof-nya besok. Boss agak kurang suka, dipikirnya prnting company A ini kerjanya lambat, jadi dia minta gua cari harga dari printing company yang lain, sebut aja company B. Boss juga minta sample kertas dari company B.
  • 2 September: Proof-nya datang dari company A dan kualitasnya menurun dibanding tahun lalu, tapi boss dah setuju untuk ngelanjutin printing. Boss akhirnya kasih jumlah invitation yang perlu di-print berapa banyak. Ga lama kemudian, sample kertas dari company B dateng dan boss langsung jatuh cinta sama kertas mereka, dan minta mereka kerjain litho printing (biasanya digital doank). Boss akhirnya suruh kita cancel project di company A, dan beralih ke company B. Company B bilang kalo litho printing butuh waktu 5-7 hari kerja, dan waktu itu long weekend, jadi paling cepet bisa dapetnya tuh September 13 karena harus kirim proof, dan nunggu approval (kita mau kirim September 12). Tapi, kita juga ga bisa bilang ok atau kaga karena mereka masih belum kasih quote-nya.
  • 6 September: Company B kirim quote ke kita dan boss BT karena makan waktu 5-7 hari untuk printing. Gua dan VR dah bilang sama boss kalo company B udah kasih tau bakalan makan waktu segitu lama karena boss request litho printing (boss juga harusnya tau sih soalnya dia juga dapet emailnya). Boss ga terima dan telpon company B supaya mereka ngerjain rush order. Company B bilang ga bisa rush order karena proses 5-7 hari itu buat nunggu tintanya kering. Akhirnya boss dari company B telpon boss gua dan bilang kalo mereka bakalan kerjain digital printing dengan kualitas yang terbaik karena boss gua keukeh mau kirim undangan tanggal September 12.

Tapi, boss gua ga berhenti di situ. Dia salahin gua dan VR (terang-terangan gitu lho ngomongnya) yang katanya kurang professional dan ga liat urgency dari kerjaan ini. Gua sama VR jadi bingung, kan boss harusnya dah tau kalo litho printing emang lama prosesnya, dan lagi kita selalu pake digital printing, terus dia tiba-tiba berubah haluan. Salah siapakah ini?

Kasus Kedua

Masih sama urusannya sama printing. Jadi, stock di kantor ada yang udah abis dan kita mau print ulang. Formatnya semua sama, cuma ada update di text dan logonya dikit doank. Lagi-lagi boss bilang pake company A aja karena kita biasa print sama mereka, dan company B harganya lebih mahal dan mereka ga punya stock yang kita mau.

  • 29 Agustus: Company A buka harga ke kita dan boss gua udah setuju.
  • 1 September: File-nya dikirim ke company A.
  • 2 September: File-nya corrupted dan minta dikirim ulang dalam bentuk PDF. VR ubah file-nya (dia yang nanganin) dan kirim ke mereka.
  • 6 September: Boss tanya status tentang project ini dan gua tanya sama company A. Company A tanya apa kita perlu proof dalam bentuk PDF atau final project, dan boss gua setuju dalam bentuk PDF aja karena lebih cepet.
  • 8 September: Designer company A telpon VR dan bilang warnanya kurang terang, jadi VR update file-nya dan kirim ke mereka.
  • 9 September: Gua telpon company A buat tanya status karena kita butuh paling telat 12 September sebelum jam 10. Kata mereka, bakalan dikasih sebelum jam 10 pagi.
  • 12 September: Barangnya dateng dan gua udah lemes pas ngeliat…alamat diomelin si boss neh. Kualitasnya asli nurun banget, warnanya kaya luntur gitu, walopun ga keliatan jelas. Tapi dibandingin sama kualitas sebelumnya, keliatan beda jauh. Jadinya, VR telpon ke company A dan VR bilang kalo ga ada perubahan di file-nya selain dari text (minim banget) dan logo tapi itu semua minor, cuma kenapa kualitas print-nya menurut. Company A bilang kalo itu file yang VR kirim dan kalo mau print ulang, mereka bisa kasih 30% diskon, tapi intinya mereka ga mau tanggung jawab kalo itu salah mereka. VR bilang dia ga salah karena dia cuma disuruh update apa yang boss kasih dia doank. Gua telpon ke company A dan tanya tentang proof-nya, tapi karena kita kirim dalam bentuk PDF, jadi sebenernya apa yang kita kirim ke mereka, itu juga yang akan mereka kirim ke kita. Intinya yah, sama aja. Kita juga coba print yang VR edit dan hasilnya ok-ok aja.

Boss gua lagi-lagi ngamuk berat karena ini project besar. Dia tanya ke kita berdua ini salah siapa dan siapa yang harusnya tanggung jawab. Kita berdua bingung, salah siapakah ini?

Advertisements

15 thoughts on “Salah Siapa Ini? Ayo Ngaku!

  1. waduh kok runyam gitu ya…

    tapi emang kalo udah ama bos ya gak bisa menang ya lin.. karena biasanya rule nya:
    rule #1 boss is always right
    rule #2 if your boss is not right, please see rule #1

    repot deh…

    moga2 segera bisa clear ya masalahnya…

  2. wkaakaka.. ini boss g orang jerman, karyawan orang HK dan Indo, ngomong aja kadang ga nyambung kok hahaha 🙂
    g pernah kerja ngurusin printing, kebanyakan sih salah di Boss g, cuma klo udah salah gitu dia ngabur deh! trus ngepush g suruh nuduh2 di tukang printing dan komplain min. mintak disk, LOL dia yang nego, dia yg ngasih file, giliran yang ga enak dia suruh g wakakaka 🙂
    klo kek begini sih, kudu ada hitam diatas putih dan tanda tangan si boss, di proof dan dimana2 hahaha ^^

  3. jadi si vr itu udah kapok blom kerja ama bosa lu lin haha..
    kalo kasus 1 sih udah pasti aslah bos lu, udah dibilang butuh waktu kok..
    tapi kalo kasus 2, kalo ukuran filenya sama sih mestinya diprint gak ada penurunan gitu.. gua sih curiga percetakan 2 itu yang nurunin kualitasnya, tapi mestinya kalo langganan dia gak begitu yah.. emang laen kali janga percaya pdf ya, harus liat hasil jadinya..

    • Hahahaha dia belon kapok, Vi. Masih betah, hahaha. Iyaaaa, kalo yang pertama kita semua juga bilang salah boss walopun dia ga mau ngaku. Kalo yang kedua, gua juga bingung kenapa percetakannya ga kirim proof terus kalo liat hasilnya beda sama taon lalu, kenapa dia tetep keukeh gitu.

  4. Kalo kasus pertama, bos nya yg salah :)) Minta aneh2 & ngotot pula. Ngga mo ngerti. hihihi typical bos2 :p
    Yang kedua … hmm susah juga ya, bukan salah siapa2 sih. Apakah VR kasih warna2 yg dipakai? Supaya ngga salah gitu. Dan mestinya sih sih ada proof nya juga selain PDF :)) Karena layar comp orang beda, di komp kita terang bisa aja di tempt lain warnanya beda. Takutnya sih gitu ya. Ya tapi bisa juga kualitas si A menurun mengingat kasus pertama kata lu kualitasnya ga bagus :))

    So so… udah solved lin?

    • Iya Ngel, kalo yang pertama sih si boss, hahahha. kalo yang kedua, si boss nyalahin VR karena dia ga cek ulang. Tapi gua juga bingung kenapa percetakannya ga kirim proof, kan harusnya begitu yah….

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s