Kupon Kupon

Dah mayan lama gua keranjingan belanja pake kupon diskonan, tapi akhir-akhir ini rasanya makin menggila aja. Sebenernya mah belanjaan gua kaga banyak, bahkan sangat minim. Seperti yang gua pernah bilang kalo uang belanja gua tiap minggu cuma $20, dan itu udah mencakup sayur dan daging untuk 5 hari dengan 2-3 macam sayur berbeda tiap harinya. Tapi, uang belanja akhir-akhir naik gila-gilaan karena gua jadi picky dan harga barang tiba-tiba jadi berasa mahal. Dugh, gua serasa emak-emak yang complain harga cabe keriting dan kol gepeng yang menggila nih (kebiasaan dengerin radio sebelum bobo pas di Indo, hahaha).

Tapi beneran lho, semua jadi serba mahal sekarang ini, terus belon lagi stock minum susu dan makan buah juga makin meningkat. Sampe akhirnya gua nonton tuh acara TV yang belanja pake kupon. Jadi kita bisa belanja di supermarket bukan karena mereka pas lagi sale doank, tapi juga pake kupon. Misalnya yah beli sabun cuci piring merk Downy seharga $2.35, terus di supermarket lagi sale jadi $1.99 (kalo kita jadi member mereka dan membership ini gratis), nah bisa deh tuh cari-cari kupon gratisan dari Downy yang diskon $1, jadi kita tinggal bayar 99 sen. Mayan banget kan tuh….

Kupon-kupon itu bisa didapetin dari internet, majalah, junk mail yang biasa dikirim ke rumah, dan yang terutama koran hari Minggu. Gua sih ga terlalu ikutin gimana yah, paling kalo pas kebetulan mau belanja doank atau liat koran terus ada kupon menarik, hahaha. Buat gua sih ada beberapa hal kenapa gua ga terlalu ikutin…

  • Barang yang gua perlu dan barang yang cuma iseng dibeli
    Kalo diperhatiin, barang yang pake kupon itu kebanyakan yang gua jarang beli seperti gatorade, cemilan, dan lain-lain yang buat gua junk food. Kadang juga ada orange juice yang sale, tapi kita jarang banget minum jus botolan karena gulanya tinggi dan rasanya kurang seger, jadi gua lebih rela pake jeruk asli…biarpun dengan itu harganya lebih mahal berkali-kali lipat tapi kan kualitasnya jauh lebih bagus, hehehehe.
  • Namanya juga supermarket bule, dah pasti barang-barang yang dijual juga makanan bule. Gua sendiri kalo di rumah ga terlalu masak makanan bule seperti hot dog, burger; tapi lebih cenderung Italian atau Chinese Food…dikarenakan ada pasta (baca: mie) atau nasi, hahahha. Intinya: lebih mengenyangkan dibanding cuma makan salad tok. Jadi otomatis gua jarang tuh stock makanan kaleng karena gua juga ga terlalu suka pake canned product, lebih mending pake yang fresh soalnya sodiumnya ga tinggi.
  • Gua lebih sering pake produk Asia, jadi kalo ke supermarket bule kebanyakan beli sayur dan kebutuhan sehari-hari seperti susu dan buah.
  • Ga ada tempat buat simpen itu barang…kapan abisnya, hahahha.

Kadang gua bingung lho kalo nonton TV terus ada yang beli banyak banget, sampe mereka bisa stock itu barang di gudang. Gua bisa maklum lah kalo yang dibeli seperti sabun cuci baju, sabun cuci piring, tapi kadang mereka juga beli energy drink sampe 50 botol, makanan kaleng sampe 125 biji, cheetos ataupun mie instant sampe stock supermarket habis. Gua sih asli ga kebayang kalo anak gua dikasih makanan gituan tiap hari, bisa gua yang parno rasanya. Apalagi gua setuju banget sama Food Revolution – Jamie Oliver yang ngajarin supaya anak dikasih makanan fresh dan bukan kaleng (kecuali kepepet), dan itu terbukti kalo makanan fresh bikin otak jadi lebih cerdas. Terus, ada juga orang-orang yang beli caprisun, cool aid sampe berdus-dus lho, bahkan beli keju kraft singles sampe 20 pak…cuma karena bisa dibeli dengan harga 48 sen buat 1 pak (biasanya sekitar $3 per pak). Tapi barang segitu banyak buat dimakan 4 orang (2 dewasa dan 2 anak-anak) apa bisa abis yah?

Gua jadi mikir, sebenernya pake kupon itu jadi ga wise juga yah kalo belanja, ahhaha. Mentang-mentang murah terus belanjanya jadi liar banget. Kalo gua sendiri, biasanya gua cuma gunting kupon-kupon buat barang yang gua mau beli doank, seperti yogurt atau telor. Terus kadang sign-up buat ini dan itu, buat dapetin $5 diskon dari seluruh total belanjaan. Mayan lah, diskonan terbesar yang pernah didapat cuma $12-an.

Kadang ada juga sih temen-temen gua yang bingung pas belanja. Bingung menentukan pilihan. Misalnya beli frozen food ukuran medium cuma $2.50, tapi large cuma $3.50. Kalo gua sih biasanya diliat seperlunya aja. Kan sayang kalo beli ukuran besar, tapi ga abis dan expired. Buntutnya jadi kebuang, dan yang terutama jadi mikir kalo makanan yang dibeli itu bagus atau kaga untuk tubuh. Lebih kasian lagi kalo misalnya gara-gara makanan itu, eh ongkos dokter jadi lebih mahal. Wuih, ogah donk… Gimana sama kalian? Apa tips-tips belanja nih buat para ibu-ibu dan bapak-bapak? Dipilih dipilih dipilih…seribu tiga seribu tiga… (sekarang masih kebeli ga seribu tiga?).

Advertisements

13 thoughts on “Kupon Kupon

  1. gua pernah tuh nonton acara nya di tv lin. yang dari ratusan dolar, karena pake kupon jadi cuma 2 dolar. tapi ya apa iya itu semua diperluin? trus apa iya semua bisa dimakan (kalo makanan). ya gak sih.. hehehe.

    gua rasa itu acara bohong2an kali ya… 😛
    sekarang kan acara2 reality show gak ada yang bisa dipercaya… 😛

  2. Iya lin, skrg semua mahal & kayanya bakal naik terus.. udah sempet diramal di TV sini akibat badai, banjir, bencana dll dibanyak negara bakal ada krisis pangan terutama gandum produksi turun drastis & bakal kurang.
    Aku juga sering kalap tuh klo liat yg murah2, tapi sekarang mulai tahan diri beli dikit2 aja biar tetep fresh tapi kadang masih sering beli frozen veggie :p soalnya murah, udah dipotong & bisa tahanlama sih hahaha.. cm kayanya ga baek nih lama2.
    Tadinya aku kirain kupon kaya groupon itu..klo disini paling cuma liat selebaran seminggu ada sale apa aja 🙂

    • Iya, kadang pikir belinya sekalian jalan aja, tapi ribet yah. Jadinya kaya diuber2 sayur di kulkas kalo belon masak, hahahha. Gua juga suka pake groupon koq, seru kalo lagi ketemu deal yang ok.

  3. setujuuu~
    harusnya masing2 orang bisa wise ya beli barang seperlunya aja, walaupun kupon bertebaran 🙂
    dulu gue tiap ada diskon di toko biasanya bakal hunting karena berasa smart shopper [taelaaaah], untung sekarang udah insap hahaha
    btw tertohok bagian ongkos dokter, jadi inget dulu gue makan nasi padang yang enyaaaak banget seharga 12rb, setelah itu opname 3 hari karena disentri tingkat tinggi.. dan biaya dokter dan obat? total 1jeti TT___TT

    • Yoiiii, jadi kalo dapet dari kupon atau majalah pada digunting2, terus pas bayar di supermarket tinggal kasih liat kuponnya. Harus rajin cari kuponnya, cuma sayangnya ga semua supermarket jual productnya. Nah ini juga rese, kan jadinya berat di bensin, hehehhe.

  4. kemaren gua ke pasar abis 200rb untuk belanja makanan seminggu, baru sayur + daging, blom termasuk kudap2an dan buah, abis udah gak kuat angkat, beli di carfur aja buahnya.
    disini gak ada kupon2an, yang ada kupon diskon untuk resto2 gitu, emang orang kalap ya kalo harga murah, lebih wise untuk beli seperlunya, dan gua juga mengurangi makanan kaleng kok, sekali2 doank 🙂

  5. Hahha gw jadi inget adegan di desperate hw yg lynette nya gunting2 kupon bareng anaknya :p enak ya kalo ada kupon buat kebutuhan sehari2 biar bisa hemat gitu

  6. ga ada lagi brg 1000 dapet 3 wahahahaa
    bnr kata lu Lin blanja musti wise , bli aja sesuai kebutuhan meski kita kdg kepincut bli bny hrg jadi murah . kecuali kita bli bnyk trus patungan ya sama org yg sama2 butuh brg tsb .

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s