Ceplas Ceplos

Ah..bosen banget rasanya. Gua lagi beneran ga niat kerja. Untung aja kerjaan buat minggu ini dah kelar, jadi otomatis gua cuma bantuin kerjaan temen gua doank, dan yang ada…gua maen The Sims dari jam 5 pagi. Gua kaga bela-belain bangun pagi sih, tapi karena kebangun doank terus mau tidur juga tangan masih gatel buat maen, hahaha. Jadilah gua lanjutin, sampe pas sikat gigi, keringin rambut; The Sims juga masih jalan terus lho. Kacau yah…. Dah lama gua ga maen dan biasanya gua masih bisa nahan diri. Tapi, kemaren ini gua dapet The Sims yang World Adventure, jadilah gua penasaran abis.Mau stop juga ga rela, sampe untungnya sodara gua telp, jadi mau ga mau gua stop deh tuh pas jam 1.45 siang, hihihi. Jadi dari jam 5 pagi sampe jam 1.45 siang, gua maen-maen molo. Tapi, Sims yang ini vulgar banget deh. Kan ada achievement yang harus diraih, dan sims gua diminta untuk ML sama 10 orang, sedangkan di Sims itu cuma ada 6 cowoq. Akhirnya, dengan sangat terpaksa…gua ML-in deh tuh sama ceweq biar keraih achievement-nya. dan berhasil sudah

Sekarang gua dah stop main nih karena HP-nya di-charged dulu (mainnya di HP soalnya) dan sebagai gantinya…gua blogwalking, hahaha. Tetep aja magabut. Yah gpp deh, temen gua kerjanya lama. Kan kita harus clean up data, jadi dibagi per abjad gitu. Nah, dia udah kerjain 1 abjad selama 2 minggu tapi belon kelar, sementara gua udah ganti 3 abjad dan mau masuk abjad ke-4, padahal itu responsibility dia. Jadi yah gua agak santai deh. Kalo gua buru-buru kan, nti kesannya dia kerjanya lama karena gua cuma bantuin 5 jam per minggu doank dan dia 40 jam per minggu, hehehehhe.

Lagi mikir…jadi ceweq ribet yah. Kalo masih kecil, harus belajar rapi, belajar masak, yah belajar keibuan gitu deh…termasuk belajar dandan. Untung aja sekarang dah modern, jadi ga perlu belajar nyanggul. Kalo kaga…wah disuruh belajar pake ‘ban vespa’ di kepala juga. Pas udah dewasa, kehidupannya banyak tuntutan…entah dituntut punya cowoq, merit, punya anak, karir, dll. Rasanya pertanyaan dan omongan orang tiada habisnya. Yang salah ceweq-nya atau orang-orang yang kepo yah? Hihihi… Terus juga dengan urusan badan – harus tinggi, kurus, kulit harus bagus, yah banyak tuntutan deh, padahal kan bukan salah ce kalo emang jadinya begitu. Ibaratnya yah, masa Honda digabung sama Ford bisa menghasilkan Bentley.

Ce itu kan tiap bulan selalu kedatangan tamu. Setelah gua amati, selidiki, dan diteliti; susah yah buat terlihat ramping. Gini nih garis besarnya:

  • Minggu I: berusaha untuk diet. Kira-kira turun mayan juga dah dan perut terlihat kecilan.
  • Minggu II: gejala PMS melanda. Emosi yang menggila dan nafsu makan membabi buta. Perut yang menyusut dikit jadi melar juga.
  • Minggu III: minggu si ‘dia’. Perut jadi lebih besar dan begah, biasanya kenceng dan bulet penampakannya.
  • Minggu IV: balik ke minggu normal, tapi perut dah keburu melar gara-gara nafsu makan di minggu II.

Yah, kapan kurusnya donk, hehehe. Eh, tapi itu bercanda doank koq, ga ada unsur-unsur benernya, cuma untuk membela diri aje. Kalo jadi cowoq kan enak, yang penting jago cari duit aje…nti ceweq juga ngantri. Kalo ce, dugh…kalo jago cari duit malah dibilang ati-ati, nti cowoq-nya minder. Terus kalo ga jago cari duit dibilang modal tampang doank, otaknya kurang.

Kalo disini mungkin lebih bebas yah, tapi temen-temen gua suka cerita kehidupan di Indo lebih rese. Tiap minggu harus lapor diri ke mertua, yang intinya jarang deh bisa pergi berduaan. Kalo berhalangan, diomelin katanya ga sopan. Kalo cuma mampir sebentar, diomelin juga dengan alesana ga kangen sama ortu. Dugh, ribet aje. Belon lagi kalo udah ada anak. Tiap minggu harus ketemu sama cucu. Tapi, itu semua cuma curhatan dan obrolan gua dan temen-temen lho. Tidak bermaksud untuk menyinggung siapa-siapa, koq.

Beberapa bulan terakhir ini gua lagi bosen banget disini, rasanya pengen banget pindah. Pindah negara maksudnya. Gua jadi berandai-andai pindah ke satu kota kecil di Eropa, punya rumah mungil dengan taman belakang yang mayan besar jadi bisa nanem. Terus punya bakery mungil tapi laris (penting itu). Hidup sederhana, tapi jauh dari hiruk pikuk kota, bisik-bisik dan ancaman orang lain, ataupun keadaan ekonomi yang makin mencekam. Gua jadi browsing kota mana yang kira-kira enak buat ditinggalin, hahaha. Dulu sih pengennya London, tapi sekarang pengen ke Norwegia soalnya London mengingatkan waktu-waktu kencan bareng Prince William dulu gitu lho, hihhi. Biasanya kalo gua bilang gini, temen gua pasti nyeletuk…pantesan aja lu didepak, si Kate kan lebih keren, hahahha…padahal gua yang mutusin lho, hahaha. Katanya Norwegia itu paling bagus untuk membangun keluarga karena nominasi yang berkali-kali dari PBB, terus mereka juga ada sekolah international, bahkan ngomong English juga.

Lanjut lagi…bukannya gua ga bersyukur tinggal disini, tapi asli…sumpek banget di kota sampe kadang susah lho buat bergaul. LA kotanya terlalu besar dan susah banget buat ketemu temen-temen. Palingan weekend, tapi weekend juga harus urus keperluan, entah ke bank, belanja sayur mayur, dll. Kalo Minggu? Jangan ditanya dah, masing-masing udah sibuk sama urusan gereja, terus gua juga rada males kalo pergi Minggu malem karena Seninnya kerja, jadi harus siapin energi. Gua jadi kangen lho sama masa-masa di SF dulu, dimana bisa keluyuran bebas karena ga macet-macet amat. Jadi, biar dikata jaraknya 20 miles juga terasa asik aja karena 30 menit juga sampe. Kalo di LA, 20 miles bisa-bisa sampenya 1 jam atau 1.5 jam kemudian. Pas ketemuan, udah kudu pulang lagi dan tampang juga udah lecek gara-gara macet. Jadi kangen kumpul-kumpul sama temen ceweq, buat sekedar rayain ultah atau sekedar ngerumpi. Tapi sekarang dah berbeda, semua dah pada berkeluarga dan ada buntut. Udah ga bisa keluyuran atau keluar malam, kecuali suaminya baik hati dan mau jagain anak.

Mungkin gara-gara kurang ‘kehidupan’ kali yah, gua jadi tambah pengen punya anjing, hahaha. Kalo taon lalu gua pengen bichon, taon ini udah upgrade jadi siberian husky yang mata biru, hahaha. Tapi kalo husky mah harus punya rumah soalnya anjingnya gede. Sayangnya, rumah disini mahal-mahal, jadi intinya balik lagi…tinggal di kota kecil di Europe, hehehe.

Tapi kalo tinggal di kota kecil, nti susah kalo mau pijit. Mbak-mbak pijit kan biasanya di kota besar, hehehe. Maunya apa cobaaa. Talking-talking (baca: ngomong-ngomong) tentang pijit, gua ga suka kalo dipijit sama bule soalnya mereka lebih membelai doank. Jadi kaya gua minta extra tenaga, mereka mah cuma ngelusnya aja diteken-teken di badan. Lebih seru kalo dipijit sama orang Asia soalnya tenaganya kuli terus mereka bisa benerin urat-urat yang melintir di punggung. Asik deh jadinya. Biarpun banyak juga yang nyebelin. Masa pas gua bayar kan tips-nya gua jadiin satu, eh terus langsung diitung di depan mata tanpa bilang thank you. Ada juga yang ga mau kasih kembalian – jadi pijit kan $25, terus gua bayar $40 soalnya ga ada uang kecil. Terus langsung dikantongin sambil senyum-senyum. Pas gua minta kembalian, dia langsung pasang tampang rada cembetut.

Penutup…tentang kerjaan, lagi pengen jadi mattress tester. Kan enak tuh kerjanya tidur molo…atau jadi ice cream tester. Asik juga kali yah. Waktu itu sempet terpikir jadi food critique, tapi biasanya mereka pada sadis kalo kasih kritik, hahaha.

Penutupnya penutup…pengen banget liburan, tapi semua serba mahal sekarang. Jadi mikir-mikir dulu deh. Kata boss gua, ambil cuti aja terus di rumah. Ah, ga seru amat. Buat gantinya, yah gua maen The Sims yang World Adventure, jadi serasa gua yang jalan-jalan, ahhaha. Boss gua juga lagi kurang kerjaan. Kan gua maen The Sims pake HP, jadi mau ga mau gua kudu diem-diem donk mainnya. Entah kenapa, hari ini dia demen banget mondar mandir di area gua, jadi mau ga mau harus gua tutupin tuh HP. Tiba-tiba tadi dia manggil gua dan temen gua, terus ngomong dengan nada serius, ” I need to talk with you guys”. Lemes lah gua, alamat gua diomelin gara-gara HP nih. Kita disuruh masuk ke ruangan meeting dan pake acara tutup pintu, terus dia udah pasang tampang serius. Eh ternyata, dia lagi siapin mau bikin group halloween costume gara-gara dah 2 tahun department kita ga menang. Temen gua juga kirain dah mau diomelin, hihihi, abisnya serius banget. Yah begitulah cerita kali ini. Sampai jumpa di episode berikutnya dalam acara ceplas ceplos.

Ternyata ada penutup lagi…malam ini sebenernya gua ada tiket buat ke Supper Club, itu tempat makan sambil nonton akrobat. Beli tiketnya dah dari 2 bulan lalu karena pake diskonan. Gua udah super duper excited buat pergi kesini sampe rela buat pergi sendiri. Tapi apa daya, LA macetnya amit-amit. Jaraknya padahal cuma 8 miles dan bisa diempuh dalam waktu 20 menit kalo kata GPS. Tapi ternyata… 30 menit cuma bisa jalan 1 blok rumah doank. Nasib oh nasib…

Advertisements

14 thoughts on “Ceplas Ceplos

  1. gile bener itu game nya kok pake ada ml ml segala sih lin? hahaha.

    iya kayaknya tinggal di eropa emang enak deh. welfare juga terjamin. pemandangan indah. emang setau gua kualitas hidup disana lebih tinggi kan dibanding negara2 lain.
    bukannya lu pengen pindah NY ya? gak jadi ya? 😀

    bener tuh di sini jadi susah bersosialisasi ya lin…
    ayo lah hang out ama kita aja kan deket. hihihihihi. nyobain resto baru yuk? 😀
    btw gua ceritain si esther soal resto okonimiyaki yang lu pergi itu, dia tertarik tuh, pengen juga. 😀

    bos lu niat banget.. udah ngomongin halloween? 😀
    btw kemaren ini gua ke costco malah udah jual pajangan natal segala lho. hihihihi. dan kemaren malem di tv udah mulai ada acara yang jualan barang2 natal ya. lucu aja rasanya… tapi seneng juga nih summer udah mau kelar… looking forward buat fall dan winter. 🙂

    • Hahahha iya Man, kalo yang di compie, the sims-nya lebih bahaya lagi…bisa ada cuplikan videonya bentar, hahhaha.

      Pengennya ke NYC, tapi apa daya. Disana serba mahal yah dan terlalu hectic. Si Fred kurang suka hectic, tapi gua sukanya karena public transportation gampang, jadi bisa jalan sendiri gitu.

      Ayukkkk, pergi makan lagi. Padahal pengen ajak Esther ke Jaipur juga yah, tapi belon kesampean nih. Kalo resto okonomiyaki, rasanya harus tunggu Emma rada gede karena tempatnya kecil (susah buat stroller) dan bau soalnya kan masak2 sendiri gitu. Pengen coba ramen yang di Sawtelle tuh Man, yang di pengkolan. Kayanya asik gitu, hehehhe.

      Emberrr, boss gua dah nafsu banget mau menang tahun ini. Cepet banget yah, hiasan2 dah pada ganti. Abis natalan, langsung val’s day gitu. Wuihhhh, kaya dikejar2 waktu jadinya, hehehhe.

  2. Lin, menurut gw klo tinggal diluar emang resikonya begitu sih ya.. Enaknya ya bisa semau gue tanpa capek mikirin gossip atau org2 yg sukanya nyampurin hidup org laen, ya mgkn kadang ada sih cm ga separah di Indo. Jadi kadang gw merasa lebih tenang tinggal disini, walupun tetep aja ada yg ngomongin aneh2 di Indo :p Tapi gara2 itu, jadi kesannya agak kesepian/kurang sosialisasi krn org pada sibuk(terutama kota gede). Temen maen gw disini masih pd single/blum ada buntut jadinya kita masih gampang klo mau hangout pas weekend tp klo weekdays ya sendiri2 aja. Ga pernah hangout ama org kantor jg…ya lu pikirin senengnya tinggal disana aja dinikmatin.
    Di eropa jg biarpun bilang enak siapa tau malah jadi bosen saking sepinya hehehe…gw dulu jg kepikiran banget pengen pindah dr Tokyo krn pace nya ga sesuai ama gw :p
    Coba cari kerjaan yg bisa travelling aja lin, trus klo ada budget airlines kejpn main deh ketempatku 😉 cm jgn kaget klo kecil ya hehehe…

    • Hahhaha betul banget tuh Nge. Temen gua juga bilang gitu, padahal baru di luar Indo 9 bulan. Tapi lebih enak dan kalo mau ngapa2in di rumah juga ga ada yang komen, hehehe. Gua mau banget tuh kerjaan travelling, kayanya asik yah…sambil kerja bisa jalan2, hahaha. Tapi kalo dah ada family, kasian juga yah. Duh, mau ke Jepangg, hahahhaha….bisa ‘liar’ disana nanti. Barang JP kan imut2 gitu.

  3. hahaha.. klo masalah M sih! sama, g klo olah raga perut masih buncit tandanya emang udah mau dapet tuh! saat M gejala g random sih tiap bulan, kadang klo lagi pengen ngunyah terus g jaga, demi peyut enggak makin melar wakakaka… dan biasaya M hari ke-3 perut udah ga ndut lagi, udah bisa hajar yoga/olah raga cuma jangan terlalu berat 🙂
    sepertinya gawe negara mana aja ada suka dukanya, semua tergantung yang di gantung yah 🙂

    • Hahahha Pit, berdasarkan komen orang2….dikau sangat kuyusss. Ternyata itu rahasianya…nge-rem pas makan, hahaha. Kudu dicoba nih, pasang karet gelang di tangan. Tiap kali mau ngemil, dislepet…biar inget sama omongan Pitshu, hehehhe.

  4. selvi says:

    Gua pengen merasakan tinggal di luar negeri. Kayaknya seru aja bilang ke semua orang “Oiii aku pindah ke amrik loh” hahaha

    Kalo mudik, sini gua temenin mijit bareng. Cukup dengan selembar 10 dollar saja. hehehe.

    Jadi kan mudiknya? Pasti seru ketemuan sama blogger lainnya. Tapi kalo gua sih pasti jaim maklum kalo pertama kali kenal, gua kalem gitu. Nah kalo udah akrab bisa ngobrol panjang lebar sambil ngemil. hahaha

    • Ayukkk datenggg, biasanya pada suka sekolah bahasa gitu sekitar 3-6 bulanan, sekalian jadi pengalaman. Tapi pas sampe sini, eh jadi bablas sampe bertahun2, hehehhe. Pengen banget mudik nih, tapi belum tau kapan. Nti yah ketemuan…. Sama euy, gua juga alim koq…alim alim cambuk, nti kalo dah kenal baru ngomong tiada henti, hahahha. Asik yah kalo pijit di Indo, duh tenaganya mantab2 pula.

  5. The sims yang mana ini? kok sims gw ga aad yang world adventure nya?
    Btw, cycle yang lu buat bener banget yah!!! tiap awal bualn berasa uda gendut..waktunay diet..trus PMS..*lupakan diet* dan akhir bulan tiba2 perut menggembugn lagi..hahahahaha..

  6. hi lin, salam kenal ya
    yah macet di mana2 sama ya, gak di LA gak di jekarda hahaha
    bedanya mungkin di sana semua public transportation jauh mendingan daripada di sini
    kalo di sini kayanya udah ga ada obat 😦
    ah jadi pengen pindah kota juga~
    btw boss gue juga pernah begitu, ngajak meeting serius bikin deg2an eh ternyata dengan rempongnya nyuruh kita bikin accessories buat di acara kantor
    *lu kate kite ga ada kerjaan ape??* 😀

    • Halloooo.. iya, sekarang macet dah standard kali yah. Eh, temen gua barusan ada yang macet sampe akhirnya turun dari mobil dan foto2 dulu, hehehhe. Hihihi, boss lu iseng juga yah ternyata.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s