Makan (Lagi…)

Sebelumnya, maaf yah buat yang lagi puasa. Tidak bermaksud buat menggoda lho, tapi emang kebetulan aja kali ini mau cerita soal makan-makan. Jumat kemaren, gua dan temen-temen kantor pada barbar banget. Pasalnya, ada dua temen kantor yang abis cobain salah satu resto burger dan mereka suka banget. Burger yang ini emang beda, dagingnya diasap dan ga di-grill, jadinya wangi banget. Gara-gara merasa enak, mereka jadi tergoda buat nge-rate burger paling enak di LA. Jadi, dkumpulin deh tuh orang-orang keren seperti gua buat ikutan menilai. Pas perjalanan ke tempat temen gua, Fritz (yang nganterin gua) udah ngeledekin gua yang katanya bakalan pesta junk food, ho ho ho… Jadi keinget sama Jerry yang sejak kecil dah diajarin kalo junk food itu ga baik. Terus, suatu hari gua dan Fritz ketahuan makan Mc Donald’s karena kita dah kelaperan, si Jerry langsung nyamperin kita sambil bilang itu junk food. Tapi…. kata Jerry, kalo Happy Meal McD bukan junk food, soalnya ada mainannya, hahahha.

Ada sekitar 8 orang yang ikutan (sebenernya ada banyak lagi, tapi tiba-tiba berhalangan) dan kita coba 7 burger. Bayangin nih, tiap burger dibagi 4 dan tiap orang makan 1/4-nya. Gua dah sampe eneg-eneg banget liatin itu burger, dan ini kertas penilaiannya…

Oh iya, selain burger, kita juga menilai chocolate milk shake sama french fries-nya juga. Tuh liat sisanya…itu di piring gua doank. Gua cuma gigit 1 gigitan, abis itu stop. Ga kebayang kalo makan semuanya.

Berhubung semua datengnya telat, otomatis makanan yang dimakan juga udah ga terlalu fresh, jadi penilaiannya juga masih terbilang seimbang karena milk shake-nya dah mulai lumer, terus kentang gorengnya udah ga garing. Emang unsur-unsur penilaiannya ada kaya tekstur milk shake, kentangnya berminyak atau kaga, dll. Ironisnya, burger dan kentang yang gua paling suka jadi terasa hambar dibandingin sama yang lain. Jadi berasa ga enak banget, walopun dibilang yang paling parah juga bukan. Untuk hasil askhirnya, gua juga belum tau sih. Nti gua kasih tau kalo dah ketahuan yah. Yang pasti ada Mc D, Wendy’s, Carl’s Jr., Jack in the Box, Rally’s, In-n-Out, dan Burger King. Yang dipesen yang porsi paling besar mereka jadi Big Mac dari Mc D, Double-Double dari In-n-Out, dll.

Makanan yang mau gua bahas berikutnya adalah okonomiyaki. Si Fritz itu demen banget sama makanan Jepang, tapi kalo diajak ke Jepang malah kurang berminat, hahaha. Gua sendiri sih suka juga, tapi lebih tertarik buat jalan-jalan ke negaranya, hehehe. Nah, dah lama banget dia ga makan okonomiyaki…rasanya dah lebih dari 3 tahun, sampe akhirnya dia cari dan ketemu nih sama resto ini dan kitapun penasaran buat cobain ke Gaja Okonomiyaki. Biarpun jaraknya jauh…sekitar 30 menit, tapi kita bela-belain nih dan pergi makannya juga ‘dah beberapa minggu lalu, tapi gua baru tulis sekarang, hehehe. Pas dateng, restonya dah mayan penuh, tapi untungnya masih ada sisa 1 meja disana. Tiap meja udah disediain grill di tengah-tengah buat masak okonomiyaki. Iyaaa, kita masak sendiri, makanya seru jadinya.

Begitu duduk, dibagiin deh tuh menunya. Covernya terbuat dari kayu, jadi tebel banget, terus di dalemnya banyak gambar-gambar makanan yang menarik seperti ini….

Ada lebih dari 30 kombinasi okonomiyaki yang dijual. Banyak banget yah…gua aja sampe bingung lho milihnya. Akhirnya gua liat menu special mereka aja. Selain okonomiyaki, ada juga teppanyaki atau cemilan lainnya, jadi model izakaya gitu. Kita pesen spicy cod roe mochi okonomiyaki sama spicy pork kimchee okonomiyaki, terus pelayannya bilang grillernya cuma bisa buat 1 okonomiyaki jadi yang satunya lagi bisa dibuatin di dapur. Cuma kita kan ga tau juga sebesar apa, jadi tanya lagi kira-kira terlalu banyak atau kaga, dan si mas bilang kalo 1 porsi biasanya cukup untuk 1-2 orang. Ya udah deh, kita cancel yang spicy pork dan kita pesen takoyaki buat appetizer.

Takoyaki-nya kita pesen yang super hot. Dugh yang namanya makanan disini, mau dibilang super duper hot juga kaga ada pedes-pedesnya dah, apalagi kalo dibandingin sama pedes Indo. Kalah abis dah, jadinya pas takoyaki ini dateng…kita dah terkikik-kikik karena atasnya dipakein sriracha, hahhaha. Tapi dalemnya sih mayan pedes, cuma pedes lada gitu. So, lewat lah…

Ga berapa lama, makanan kita dateng. Ditaronya di dalam 1 mangkok dan kita juga dikasih bimbingan singkat tentang cara masaknya, biarpun mereka juga udah sediain kertas tentang cara masaknya. Pertama-tama dituang minyak dan masak mochi-nya terus dipinggirin. Abis itu okonomiyaki-nya diaduk sampe rata dan dimasak deh tuh. Kalo dah jago, bisa masaknya jadi 1 buletan. Tapi kalo masih amatir, dimasaknya dibikin jadi 2 buletan.

Deg-degan juga pas balikin soalnya diliatin orang sebelah yang pasutri (pasangan suami istri). Kan malu kalo sampe ancur, hahahha. Mereka juga sediain saosnya, tobiko, dan segala macam bumbu tambahan yang diperluin.

… dan ini hasil akhirnya, enakkkk, hehehe. Di restonya banyak juga tamu JP-nya, rata-rata pada pulang kerja (kita perginya Jumat), jadi cowoq-cowoq pada ngumpul sambil minum bir. Dugh, serasa di film drama seri aje, hehehe. Mereka juga jual bir rasa blueberry gitu. Jadi pengen cobain, enak juga kali yaaaa….

Terus, gua tuh paling demen kalo pergi ke resto yang authentic, yang asli gitu lho. Kadang suka gemes kalo denger temen-temen bule yang bilang PF Ch*ang itu chinese resto. Asli, itu resto ga ada enak-enaknya, masih jauh lebih enak Panda kemana-mana, biarpun cuma makanan food court dan yang masak juga orang Mexico, hehehe. Tapi beneran lho, PF itu ga enak. Waktu itu gua kesana karena diundang temen, tapi hasil makanannya asli dibawah standard. Gua pesen lo mein dan hasilnya lembek banget…kayanya kebanyakan air dan kelamaan direbus, terus ga wangi. Untuk bule yang ngerti makanan Asia, biasanya mereka bisa bilang kalo resto ini emang ‘kurang’ layak buat dicoba, tapi buat mereka yang belum tau lidah makanan Asia, tentunya sikasik aje. Nah, gitu juga buat gua…gimana yah caranya bisa bedain yang bikin ini orang asli atau bukan. Biasanya gua liat dari tamu-tamu yang dateng, seperti resto ini…rata-rata banyak JP-nya juga. Jadi gua beranggapan emang ini termasuk resto JP asli dan ternyata, si pelayananya nulis pake JP karakter, so terbukti orisinil donk, hehhehehe.

Selain itu, gua juga coba bikin ini nih…

Tau ga namanya? Kalo ga salah kue gem. Akhirnya, berhasil juga di percobaan ketiga. Percobaan pertama gagal karena kadar putih telurnya terlalu banyak, jadinya adonannya kaga bisa dicetak. Percobaan kedua gagal karena ke-dudulz-an gua. Gua tinggal cuci piring pas lagi manggang, jadi pas gua check ternyata udah gosong bagian bawahnya. Hiks, padahal udah wangi lho. Terus percobaan ketiga (yang ini) juga mengalami kegagalan, yaitu pas taro meringue-nya. Pertama gua pake sempritan yang bunga tapi potongnya kurang dalem, jadilah cuma bulat ga berbentuk (yang warna pink). Pas ganti warna, gua potong rada dalem, eh ternyata gua salah ambil sempritan…yang gua ambil yang daun, bukan yang bunga (warna coklat). Terus pas ganti warna hijau, baru deh dapet sempritan yang bener. Bikinnya sih ga pake banyak pernak pernik jadi dapur ga berantakan, tapi makan waktu banget, hehehhe. Padahal gua niatnya mau bikin roti, tapi nyasarnya jauh amat yah, hahhaha.

Advertisements

18 thoughts on “Makan (Lagi…)

  1. waduhh biar g baru makan tetep aja ngiler , mau donk jd tk icip2 . tuh burger sisa lagi , coba ada g di rumah lu , bungkusin dah sisanya , ntar g angetin lagi . whahaaaa
    g ga gt suka masakan jepang tp kalo takoyaki g suka sekali , juga yakitori .
    btw lu hebat juga yah itu hasil kue Gem udah 3x bikin boljug nilai “B” lah

  2. eh mau donk resep na kue gem, itu kan kue pas jaman g sd hehehe… biasanya g makanin gulanya doank wakakaka 🙂 dan g enggak tau namanya apaan hahaha 🙂

  3. hihihi lucu banget sih sampe bikin burger tasting gitu lin… 😀
    gua sih bukan penggemar burger ya… tapi so far yang menurut gua enak tuh in n out ama the counter.
    carl’s junior juga lumayan lah. kalo mc d, gua gak suka burger nya.. sukanya sausage muffin nya. 😀

    btw lu udah nyobain burger nya five guys? ada yang bilang enak, ada yang bilang gak enak. gua sendiri belum nyobain sih…

    lucu banget itu okonomiyakinya bikin sendiri ya. hebat kalian jadinya bagus gitu. hahaha. btw lu tau gak di depan nijiya ada yang jual okonomiyaki juga? just in case kalo pengen beli yang deket dan cepet. hahaha. gua belum pernah nyobain sih, tapi ngeliat aja kalo pas ke nijiya. 😀

    kue yang terakhir itu yang kecil2 gitu kan lin? gua ada tuh 1 plastik dibeliin dari indo. karena dulu si andrew doyan banget. tapi sekarang gak gitu lagi. apa lu mau? kalo mau, ntar gua bagi. kita ada banyak!! hahahaha

    • Gua bln pernah coba five guys, Man. Katanya enak yah, si Fred juga bilang enak. Gua juga paling suka in-n-out, hahaha, paling fresh rasanya.
      Iyaaa, kemaren ini kita makan okonomiyaki depan nijiya, baru buka kan yah? Gantinya resto Vietnam kalo ga salah. Gara2 mau ke curry house, tapi antri 45 menit karena hari itu lagi diskon 25 persen. Terus mau coba resto ramen yang baru, yang di pengkolan tapi ga ada ramen dan antrinya 30 menit padahal kita antrian nomor 2 lho. Jadinya coba okonomiyaki deh soalnya resto itu doank yang langsung masuk, hehehe. Mayan juga rasanya tapi lebih mahal dan porsinya dikit, hehehe.

  4. linnn itu kue yg kecil2 kan kue jaman dulu waktu kecil :)) nyokap gue paling marah kalo gue diem2 makan tu kue soalnya gue cuma makanin gula nya doang. heheheh. abis yg enak emg gula warna warni nya doang dibanding cookies nya 😀 ngilerrr liat takoyaki nyaaa.. pengen nyobain tp belom kesampean2, abisnya gua ga doyan kl dalem nya pake daging gurita

  5. Sani says:

    waktu mampir di fashion island food court liat org (super large) pesen burger setumpuk mungkin yg size XXXL gua liatnya aja enek apalagi kalu disuru makan. Burger I&O rasanya biasa aja (murah meriah kan), rasa friesnya lain drpd yg lain bilangnya sih bikin ‘on the spot’. Kalu JIB gua cuman suka chilli chicken burger yg lain blum pernah coba. Wah seru amat bikin okimiyaki sendiri kalu di tmpt gua (syd) belum nemu yg begitu biasanya dah dibikinin jd tinggal makan. Dulu gua suka main kartu bayaran nya pake kue gem warna-warni itu, kalu pake duit kan haram (soalnya ngak punya).

    • Gua belon pernah tuh coba chili chicken burger, enak kayanya…apalagi pedes2 gitu yah. Iya, itu resto okonomiyaki juga baru ketemuin tuh, biasanya dimasakin di dapur semua.

  6. waaaaww pengen okonomiyakinya! 😀 *penggemar berat okonomi* APalagi bisa masak sendiri. Disini cuma 1 tempat sih yg nyediain okonomiyaki authentic 😦 di daerah blok m situ. jauh dr rumah gw *males* :))

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s