Tiga Tahun Lamanya

Ga disangka, hari ini genap sudah 3 tahun gua di LA. Dari awal gua udah ber*amit-amit* kalo sampe tinggal di LA, eh Tuhan berkata lain. Justru gua malah kerja disini sekarang.

Tiga tahun yang lalu gua hijrah kesini sambil bawa 1 koper besar dan 1 hand-carry, dan sekarang kalo disuruh balik lagi…dugh rasanya harus sewa u-haul atau paling kaga minivan, hehehhe.

Apa yah menariknya LA? Yang pasti sih makanan Indo-nya. Ada banyak resto Indo disini, bahkan produk-produk Indo banyaknya di LA dibanding di kota lain. Mulai dari krupuk bawang, kripik kentang, sambel cap djempol, kecap bango, taro, sampe ke lontong, ovalet/ TBM/SP, mentega wisman. Soal makanan mulai dari sate padang, batagor sampe ke jajanan pasar seperti tahu isi atau dadar gulung juga ada. Pastinya kalo ke LA, selalu pada ngeborong makanan. Waktu gua masih di SF dan masih sekolah, gua sama temen-temen suka nyetir ke LA. Jadi pergi Sabtu pagi jam 5 terus sampe LA kan sekitar jam 10-11 (sekitar 5-6 jam), terus langsung brunch. Lanjut jalan-jalan terus ngemil lagi. Abis itu shopping juga donk, beli makanan lagi, hahaha, baru deh lanjut makan malam dan pulang. Kaya kurang kerjaan emang, 10-12 jam di jalan demi makanan, hehehe. Tapi itulah dulu dan lagi-lagi kalo ditanya suka LA atau kaga, jawabnya adalah KAGAAAAAAA.

LA juga mayan banyak dokter Indo yang baik-baik dan membantu, jadi kalo ga ada insurance atau emergency (kalo ke ER mahal soalnya), kita bisa dateng ke dokter ini. Entah dokter kesehatan atau dokter gigi. Jadi ga usah terlalu kuatir. Kemaren ini gua sempet ke dokter gigi buat check-up. Sebenernya gua ada dental insurance tapi dokternya cuma ada di hari kerja aja dan gua malas buat bolos kerja, jadinya gua ke dokter Indo ini yang emang dah beberapa kali kita kesini. Dokternya baik dan ga matre, jadi dia bener-bener membantu kita, kasih discounted rate yang murah, terus juga sabar dan mau jelasin permasalahannya kita dan solusinya. Enaklah pokoknya. Kalopun kita ada insurance dan biaya dental kita mahal, dia ga ada pungut biaya lebih dari kita karena insurance kan udah bayar dia juga. Jadi kita ga usah bayar double.

Kalo ga enaknya tinggal di LA…hmmm parkir mahal. LA kemana-mana selalu bayar parkir, termasuk ke rumah sakit. Sampe BT dah, soalnya waktu di SF dulu, gampang banget kalo mau nge-mall. Semua gratis, makanya gua suka banget nongkrong di toko buku berjam-jam soalnya ga usah pusing mikirin parkiran, hahahha. Kalo di LA, harus inget bayar parkir mahal, terus dimana-mana banyak valet parking yang tentunya lebih mahal lagi. Dah gitu, cari parkir pinggir jalan juga susah banget, tapi bukan berarti banyak kendaraan umumdi LA. Kagaaaa, disini kendaraan umum dikit banget, cuma bis doank. Beda dengan SF yang ada macem-macem, mulai dari muni train, muni bus, BART (subway), dan cable car. Gampang kalo mau pergi-pergi.

Menurut gua, orang-orang LA itu umumnya individualistis. Jadi rata-rata pada masing-masing dan jarang gaul. Kalopun gaul, mereka juga ngelompok dan tentunya pada borju karena LA kan terkenal denga semaraknya dunia hiburan aka entertainment. Ga heran kalo dari dulu anak-anak LA dan SF gontok-gontokan. Ibaratnya anak SF mah sikasik aja kalo diajak camping atau nginep di cabin, tapi buat anak LA, minimum harus tempat camping yang ada listrik dan air hangat atau kalo perlu tinggal di hotel. Jadi, anak-anak LA itu rela bayar mahal. Udah berita basi deh kalo denger anak LA beli tas seharga $6,000 (enam ribu), hehehe atau pulang Indo buat jalan-jalan seminggu pas lagi Spring break. Sementara anak SF kebanyakan pada rumahan, kerja resto atau apalah untuk nyambung hidup. Emang sih ada kelompok tertentu yang hidupnya juga wow dan glamor, tapi itu ga semua (minoritas) dan ga seglamor LA umumnya.

Tempat jalan di LA juga dikit. Mungkin sebenernya ada banyak, tapi karena kemana-mana jauh, jadinya tempat yang bisa dipergiin cuma sedikit dan kebanyakan makan waktu di jalan. Ini juga yang jadi kendala buat cari kerja karena perusahaan mau anak buahnya bisa dipercaya dan dateng tepat waktu. Jadi kalo ada interview, pasti ditanya tinggalnya daerah mana. Kalo jauh, pasti bakalan ditanya apa mau pindah ke tempat tinggal yang lebih deket? Kalo ga mau pindah, yah apa boleh buat, itu orang susah buat dipertimbangkan ke tahap selanjutnya.

Apalagi yah tentang LA…kotanya padat, macet, debu, dan panas. Terus keliatan banget kalo orang LA nyetir biasanya gahar seperti layaknya di Indo. Biasa sikut sana sini, suka motong seenaknya, dan yang lebih keliatan…kan di sini kalo belok kiri harus nunggu lampu hijau, tapi kan nuggu mobil dari arah berlawanan pada lewat dulu (kalo ga gitu, nanti bisa tabrakan, hehehe). Nah, saking banyaknya mobil di LA, biasanya cuma ada 2 mobil yang bisa belok kiri, itupun di saat lampu kuning menuju merah jadinya mobil dari arah berlawanan udah stop. Kalo LA sejati, biarpun merah bakalan dihajar belok kiri karena prinsipnya 2 cars rule (2 mobil belok kiri di lampu kuning atau merah). Polisi juga ga bisa bilang apa-apa untuk hal ini dan dimaklumi istilahnya. Tapi, kalo buat non-LA, mereka pada diem dan nunggu sampe lampu hijau lagi. Ugh, ga jalan-jalan deh kalo dah gini, hehehehe.

Yah gitulah LA, kota dimana gua tinggal. Ada enaknya, banyak juga ga enaknya, hahaha, tapi biar gimanapun gua bersyukur lah tinggal disini, dimana banyak makanan enak sampe keluarga gua ter-ngecez-ngecez denger cerita gua, hihihi. Anehnya, kalo disuruh milih tinggal antara LA dan balik SF, errr… guam milih LA untuk sekarang ini. Kadang ada enaknya juga tinggal di kota yang orang-orangnya lebih individualis, soalnya gossipnya jadih lebih dikit, heheheh.

Advertisements

29 thoughts on “Tiga Tahun Lamanya

    • Iya Pit, LA banyak Indo. Jadi ga bisa nge-gossip sembarangan, hahahha. Harga makanan tergantung resto dan standard disini, tapi mah rata2 ga terlalu mahal. Kaya mie ayam seharga $6 gitu, terus es campur sekitar $3.5. Makanan di Indo rata2 sekarang dah mahal juga sih yah, jadi mungkin mirip2 kali ye, hehehhe.

      • ada resto indo tp yg punya malah org JPN banyakan.. jadinya agak kurang karena mereka bikinnya tu pake bumbu2 jadi deh kayanya biar cepet.. klo itu kan jg bisa bikin dirumah huhuhu… Ada toko Asia tp jauh & harganya mahal klo disini 😥

  1. eh gua gak tau lho ada dokter gigi indo. tempatnya di deket2 kita gitu lin? dia terima insurance hmo gak? enak juga ya kalo dokternya dokter indo…

    iya di LA ini untungnya ada… simpang asia! huahahaha. deket pula. jadi gak ribet kalo pengen makanan indo… 😀

    kalo tentang parkir, gua kurang setuju ama lu ah lin. lha di SF juga parkirnya susah ah… street parkingnya sempit2 kan, plus jalanannya naik turun pula.. hihihihi. kalo tentang parkiran mal bayar sih iya nih.. walaupun ada juga yang gratis tapi pada mulai mau dibikin bayar kayaknya ya. westside pavilion juga mau bayar tuh sekarang, udah ada mesinnya. payah deh.
    anyway, di SF waktu itu kita ke daerah union square sono, kan ada westfield mall tuh, tapi rasanya gak ada tempat parkirnya ya (apa kita gak tau ya), kalo parkir di public garage juga bayar lin jatohnya…

    tentang lalu lintas, emang sih ada aja orang2 yang suka seenak jidat. tapi ati2 lho lin, di beberapa daerah suka ada polisi ngumpet. especially culver city itu suka strict. ada 2 temen kantor gua ya kena tiket gara2 pas lampu merah, kan biasa belok kanan boleh langsung tuh, tapi ternyata harus brenti dulu 3 detik. kalo lu gak brenti dulu, dan langsung belok, walaupun jalanan kosong, tetep ditiket. mahal lho tiket nya kalo gak salah $400-an. dan kena nya tau gak dari mana? itu di perempatan ada videonya! jadi temen gua dikirimin videonya gitu! gelo gak…

    lalu lintas LA emang parah sih, tapi ntar lu kalo balik indo lu bakal lebih kaget lin. sekarang lalin indo parah banget. especially karena motor2 nya tambah banyak dan kendaraan umum yang suka seenak jidat. jadi kalo LA aja udah parah, jakarta is way worse. Hahaha.

    last one nih.. kirain lu betah di LA karena ada kita lin. huahahaha pede amat ya… 😛

    • Oh iyaaaaa, kelupaan…karena ada kalian juga tentunya. Pantesan jadi betah di LA, hahhahahah.
      Yang dokter gigi itu deket downtown/ K-Town. daerahnya kurang terlalu bagus, tapi yang dicari kan dokternya yah, hahahha. Lu coba telp aja, gua kurang tau dia terima insurance apa aja. Ada 2 dokter Indo disana.
      Kalo di Union Sq SF, gua biasa naik bart, tapi kalo parkir di O’Farell, hehhehe. Kalo yang di kolong Union Sq. emang selalu penuh biasanya dan lebih mahal, jadi rada repot.
      Iya yah, polisi sini kadang kaya polisi Indo, suka ngumpet gitu. Mahal aje dendanya. Kesannya bayar $400 buat taping film pas dia lagi nyetir, hahahhaha. Iyaaaaa, udah deg2an kalo di Jakarta gimana. Hahahha, untung aja nti ga nyetir disana, tapi paling amit2 kalo ditodong gitu sih.

      • iya kalo di SF enaknya karena kemana2 bisa naik BART ya lin, jadi gak selalu harus nyetir ya. 😀
        tapi gua pas ke SF malah belum pernah naik BART nya. pernahnya naik cable car. hihihi.

  2. ooo begitulah LA ? bisa bnyk makanan INdo ya ?
    Gileee … pantes si Arman betah banget hahahaa
    ooohh (kaget lagi) ga bny kendaraan umum ? cmn bus doank ? yayyy alamak g kira ada subway aneh juga ya ?
    tp rute bus kumplit kan ? enaklah kl gitu

    • public transport di LA mah parah ven. makanya jatohnya orang pada nyetir yang akhirnya bikin jalanan macet. sama aja kayak di jkt problemnya (cuma disini gak banjir aja haha).

      subway kayaknya gak ada ya di LA. ada train tapi itu cuma rutenya di east dan downtown. gak nyampe ke west LA (gua ama linda tinggalnya di west side).
      bus emang rutenya lengkap, tapi kudu nyambung2 ven. dan bus nya suka datengnya telat juga, jadi lama. 😛

  3. di LA bayar parkir nya mahal mungkin gara2 da padet yg bawa mobil kali ya, jd kan kalo org bayar parkir mahal jd males bawa mobil dan diharepin ngurangin kemacetan. Coba di jkt bayar parkir nya mahal, siapa tau jd ga gt macet lg :))

    emang di LA ga ada dingin2nya ya lin?

    • Hahhaha mungkin juga yah, tapi dimana2 parkir, sampe ke rumah sakit aja parkir. Di LA lebih panas dibandingin Seattle atau SF, LA sama San Diego panas banget kalo lagi Summer, bisa sampe 37 derajat celcius kalo lagi gila2an, terus udaranya agak kering. Kalo summer di NYC lebih mirip Indo, lembab2 dan panas gitu.

  4. Terakhir gw ke LA pas masi smp, ga ada bayangan apa2..cm gw lbh suka sf karena kotanya lebih unik en cakep aja menurut gw.

    Tapi iyah, kadang gw berasa tempat yang kita pikir..kita ga bakal suka..malah jadi tempat kita menetap. For me, ga suka sg..orangnya judes dll. Tapi..4 taon aja gw disini. :p

  5. Duh, gue ke LA baru sekali aja, dan ngga demen heheheheh…. Makanan Indonya juga ga enak-enak banget ah…. yang dibilang kayak Mie GM itu ternyata ga enak…. trus kalo ga ada mobil kayaknya susah banget ya di sono. Mana temen2 gue yang dari Madison, pas pindah ke LA juga bete, karena orang Indonya banyak yg ngegank naik mobil mewah, kalo naik biasa gak dianggep. Wah males deh…

  6. oh kalo gitu gue ga jadi kepengen ke LA ah *halah gaya hahaha*
    abis kyknya kurleb sm kayak jkt, macetnya, susah parkirnya, polisi ngumpet, angkutan umum susah, byk makanan indonesia.

    eh di LA ada ieie gue dua orang lho. di santa monica. itu LA juga kan?
    kalo sampe gue kesampean nih jalan ke LA ketemu ie2 gue, boleh kan ketemu sm lu dan arman? *amien semoga cepet terkabulkan*

    • Iyaaaaa, mirip2 Jakarta, hehehe. Eh ayo datengggg, gua sama Arman tinggalnya deket banget sama Santa Monica, bener2 tetangaan seperti Citraland sama Taman Agreek kali yah, hahaha. Ga kebayang yang lebih deket apa lagi. Gua doain biar cepet dateng yeeee, hehehhe.

  7. ternyata la agak semrawut ya kotanya? gua kira rapih gitu lin, abis kan banyak artis disana… jangan2 karna banyak orang indo makanya la jadi macet + awut2an kaya jakarta? hahaha..

    • Hahhaha mayan ribet, Vi. Lebih banyakan mexico disini dan bener kaya Indo karena kerja mereka banyakan buruh atau pedagang pinggir jalan gitu. Jadi ada yang jualan rujak buah, krupuk, jagung bakar, terus jualnya pake gerobak juga. Kalo daerah deket tempat tinggal mereka juga serasa di kampung2 Indo yang musiknya rame, terus orang jalan seenaknya, sampe kadang ada juga yang cuma sarungan dan ber-kaos kutang kalo di depan rumah, hahahha.

  8. Oh,ternyata begitu ya LAX…hopefully bisa nengokin linda n arman hehee… Yg polisi ngumpet itu motifnya sama ga ama polisi sini?kejar setoran?hahahaaa… Dulu pas kecil sampe SMA gw jg ga ♥ Surabaya,tp akhirnya kuliah di sono,kerja juga…memang musti ati2 ya kalo ga ♥ ama sesuatu hhaaaa…

    • Asikkkk, ayo dateng Kat, hehhee. Sapa tau disuruh ajak tour kesini, asik kan tuh, hehhehe. Yang polisi kadang suka kejar setoran, terutama kalo deket akhir bulan, ahhahha.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s