A Mother is Priceless!

Mama gua orangnya kecil, mungil. Pertama dateng ke Amrik beratnya ga sampe 90 pon padahal anaknya 3 (totalnya 5 kalo termasuk anak angkat), terus setelah beberapa tahun disini, beratnya dah mulai naik jadi 3 digit, tapi tetep dibawah 105. Emang sih makannya dikit banget, tapi ngemilnya coklat, hahahha. Mama gua seorang yang ulet. Kalo diibaratkan dengan binatang, dia itu seperti cacing tanah. Kecil, mungil, tak berdaya tapi menggemburkan tanah.

Biar dikata anak tiga, tapi bukan berarti dia orang yang diam di rumah aja. Mama gua ada toko yang udah dirintis sejak gua kecil (waktu masih TK), sampe-sampe kelas 5SD gua dah biasa ditinggal buat disuruh jaga toko dan jadi kasir tentunya. Tokonya cuma toko alat tulis yang Puji Tuhan rame, bahkan masih berlanjut sampe sekarang. Terus, di samping itu dia juga ada restoran di samping toko dan lagi-lagi mama gua yang masak sendiri. Restoranpun termasuk rame dan saking ramenya, akhirnya ditutup karena ga kuat buat urus toko dan restoran sekaligus. Di lantai atas toko juga dibangun tempat les, jadi itu tempat emang selalu full house kalo bubaran sekolah dan jam makan siang.

Mama gua ga pernah pake baby sitter, jadi semuanya diurus sendiri. Dia bangun pagi buat masak, pergi kerja. Kita, anak-anaknya, selalu pulang ke toko kalo abis sekolah (deket banget, cuma jalan kaki…makanya ga bisa bolos deh, hhehehe), terus makanan dah tersedia. Seperti layaknya anak-anak Indo, pulang sekolah yah kita pergi les…atau keluyuran sama temen-temen, hehehe; terus sore-sore dah tersedia makan malam lagi dengan menu yang berbeda. Malemnya kalo pelajaran kita belum beres, mama gua juga yang bantuin kita, bahkan bangunin kita besok paginya supaya belajar lagi. Dia juga yang repot kalo ulangan kita jelek, padahal anaknya santai-santai aje, hehehe.

Mama gua suka masak dan hobby banget bikin kue. Konon, waktu gua masih di perut, dia suka ambil kursus kue, makanya gua betah di dapur, hehehe. Inipun berlanjut sampe sekarang ini. Dia selalu penasaran buat cobain resep baru. Asiknya yah anak-anaknya yang kecipratan, hehehe.

Mama gua orangnya disiplin, semuanya serba teratur. Flegmatik banget kali yah, hehehe. Mama gua juga sabar lho, dah gitu pendengar yang setia. Papa gua kan orangnya keras, tapi dia ga pernah ngebales tuh. Kalopun di’iseng’in sama orang lain, dia cuma selalu bilang, yah kita berkatin aja orang itu. Terus, mama gua juga selalu ingetin anaknya untuk bersyukur, berdoa dan beriman. Entah ga ada habisnya kalimat itu keluar dari mulut dia. Banyak temen-temen gereja yang suka curhat sama dia, mulai dari kalangan temen-temen seumuran gua sampe ke seumuran dia.

Mama gua juga seorang petangguh ulung. Waktu dia harus hidup sendiri, dia ga pernah ngeluh biarpun tiap hari harus naik bis, mikrolet, metro mini, bajaj sampe jalan kaki dari Jakarta Barat (rumah) ke Jakarta Pusat (toko). Jauh bow….tapi dia ga complain, malah selalu belajar dari setiap kesempatan. Bahkan sekarang ini, biarpun dia di SF, dia memakai kesempatan yang ada buat pergi sekolah bahasa, pergi belanja, bergaul sama orang-orang. Semuanya dijalanin sendiri, belajar sendiri (sekolahnya ada PR) biarpun kemampuan berbahasanya juga terbatas. Dia juga yang catet-catet vocab kalo ada yang ga dimengerti, terus belajar cara lafal yang bener. Inti kata, biarpun hidup di SF, dia ga pernah ngerepotin anak-anaknya buat minta diajak jalan-jalan atau dimanja. Semuanya dijalanin sendiri, sampe kadang…kitanya yang tanya ke mama kalo mau kesana sini naek bis gimana caranya, hihihih.

Yah gitulah mama gua. Sayang sekali sekarang kita udah ga 1 kota lagi. Kalo tinggal sama mama emang paling mantab, makanan selalu tersedia, kulkas selalu terisi, dan rumah selalu bersih. Sejak kita berpisah (cieee…), semua-mua harus gua kerjain sendiri, tapi biar begitu gua bersyukur bisa belajar banyak hal dari mama gua.

Happy Mother’s Day!

Advertisements

12 thoughts on “A Mother is Priceless!

  1. eny says:

    Mama lu hebat banget lin… Huhuhu,…. jadi inget mama gua juga. Dari kecil juga mama gua ga pernah pake baby sitter, mbak juga cuman cuci gosok harian. Semua diurus sendiri, makanan setiap hari 3 kali dengan menu yang berbeda selalu terhidang lezat di meja makan, padahal dia juga kudu bantuin bokap gua di toko. Dia juga yang udah kasih teladan buat gua, ngajarin gua masak, dan segudang jasa lainnya. Bener-bener ga terbalas jasa-jasanya. Happy mother’s Day!

  2. Setiap Mama pasti punya kelebihan masing2 klo kelebihan Mama g, punya nyali buat potong ayam idup, yg sampe tetangga aja suka mintak tolong potongin ayam lol, sampe g suruh nyoakp buka tempat pemotongan ayam aja 🙂
    dan yg paling lucu, waktu ngejer ayam yang kepalanya udah menjuntai kebawah krn ga kena urat na, dan si ayam lari keliling komplek, g ama nyokap ngejer2 berdua, inget punya inget serem juga ngejer ayam tak berkepala yang lari2 hahaha

    • Seremmmmmmm, ahahahhaha. Sakti banget mama lu sama ayam, gua rasa ayam kalo liat mama lu dah langsung ngacir kali ye, hehehhee. Temen gua waktu di Indo piara ayam, terus ayam kesayangannya digoreng sama ortunya, hihhi. Sejak saat itu, dia ga pernah makan ayam lagi karena keingetan sama piaraannya.

  3. kasih jempol buat nyokapnya linda 😀
    padahal gua jalan kaki aja ngeluh2 terus hihi.. tapi buat gua become a mother is not priceless, karna mahal bo biaya2 ke dokter 😛

  4. Wah, nyokap lu ngerayain mother’s day ya, soalnya di Amrik heheheh… Kalo di Indo, bahkan hari ibu aja gak seheboh Mother’s Day di Amrik. Memang ya, ibu2 kita rata2 punya keistimewaan sendiri, yang membuat beliau itu tak terlupakan, dan selalu menjadi idola kita. Nyokap lu mirip nyokap gue, suka masak, and faithful banget sama Tuhan, sehingga dia bisa jadi temen curhat temen2nya yang lain. Happy Mother’s day!

  5. semua mama punya kehebtan masing2, gw ngerasa rumah yg palling nyaman adalah rumah dimana ada mama and papaku soalnya bisa masak bareng, cerita2, momong cucunya. berarti skrg keluarga lu di amrik semua ya lin?

    • Betul banget tuh Ka, lebih seru kalo banyak sodara yah. Iya, kita disini semua tapi beda kota, hehehe. Cuma gua yang terpisahkan sendiri, semuanya deket2 tinggalnya, hehehe.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s