Akhirnya ke St. John #2

Akhirnya Sabtu kemaren gua orientasi setelah tau kalo background check gua lulus. Yay. Next stop health check, ini yang rada rese karena gua harus tes darah dah X-ray buat TB test. Mudah-mudahan aja prosesya ga terlalu panjang.

Orientasi kali ini dibagi 2 kelas dan gua ambil yang hari Sabtu. Totalnya ada 18 orang. Orientasinya ngejelasin tentang asal muasalnya rumah sakit ini berdiri. Ini kan rumah sakit Katolik, jadi awalnya ada para orang kaya yang bilang ke para biarawati (sisters) buat bangun rumah sakit kalo mereka bisa dapetin tanah. Itu kejadiannya dah lama banget, sekitar tahun 1940-an. Salah satu sister yang masih hidup ini cerita (lewat video) kalo mereka ngumpulin uang tiap minggu (kaya nabung) buat beli peralatan rumah sakit. Diceritain kalo rumah sakit itu udah ada di jaman dulu, waktu jaman Tuhan Yesus hidup. Sayangnya, kalo ada orang yang sakit dah ga diobati, rumah mereka dikasih tanda X dan kehidupan mereka dikucilkan sampai mereka diobati. Berbekal cerita ini, St. John dibangun dengan tujuan bisa mengobati orang-orang yang terluka, baik secara fisik, mental maupupn emosi. Si sister ini juga bawa patchwork dan bilang kalo hidup kita ini sama seperti patchwork. Setiap dari kita punya kehidupan yang berbeda dan masa lalu yang berbeda, tapi ketika kita dibawa ke rumah sakit (yang tempat gua volunteer), kita jadi 1 unit. Ada yang bawa masa lalu yang ceria, ada juga yang suram tapi kita semua punya satu tujuan…to comfort, care and tell a beautiful story.

Orientasinya makan waktu 4 jam karena kita ngebahas banyak hal. Biarpun ini rum-kit Katolik, tapi mereka sediapin para pemimpin agama dari berbagai agama juga lho dan mereka siap sedia. Terus kita juga diajarin cara baca ruangan pasien, kan kebanyakan kita harus masuk ke kamar mereka. Jadi kalo ruangan yang steril ada baju khususnya, terus kalo misalnya pasien mau dioperasi dan harus puasa minum juga ada tandanya tertentu. Macem-macem hafalannya, terus yang bener-bener digarisbawahi di orientasi ini yah jaga identitas pasien. Biarpun kita punya akses buat liat, tapi kita sama sekali ga boleh dan udah diwanti-wanti. Itu juga termasuk di kalangan suster yang kerja disana soalnya terkadang ada selebriti yang masuk rum-kit, hehehhe. Kadang malah banyak paparazzi di depan rum-kit katanya. Ada juga selebs yang nongol buat nengokin temennya, jadi kalo ini sih gpp.

Salah satu asiknya jadi volunteer disini (selain dapet discount, dll) kita juga dikasih certificate kalo dah volunteer 100 jam, terus kalo dah 500 jam dikasih medali tapi dari emas asli dan harganya juga sekitar $500-an, terus kalo dah 1000 jam dikasih diamond. Ada volunteer yang dah disana selama 43 tahun dan total udah ngumpulin 33 diamond. Kinclong banget yah, hehhehee.

Pas terakhir sebelum pulang….kita disuruh test dulu.. Iyaaaa, beneran, jadi kaya etiket rumah sakit terus code-code yang dipake disana, terus gimana cara mengatasi emergency, dll. Test-nya sih boleh buka buku, tapi gua jadi deg-degan. Nti pas dah volunteer disana, terus gimana yah kalo gua grogi dan bikin salah, hihihihi. Gua ga bisa pencet ctrl+z atau delete button soalnya, hehehhe. Oh iya…gua penasaran kamar mayat ada dimana yah? Hihihi, nti gua mau tanya ah ada cerita aneh-aneh ga disana.

Ppssst…ini ada foto kamar rumah sakit yang baru dibuka. Keren amat yak, masa TV-nya aja LCD Flatscreen, terus suasananya kaya pergi spa, hehehhe.

Advertisements

6 thoughts on “Akhirnya ke St. John #2

  1. Lin, di Jakarta juga sudah pada pake LCD Flatscreen kok kalau rumah sakit swasta yang bagus. Di Singapore malah udah yang model nempel tembok (gak pakai rak lagi). Tapi di US itu lebih kayak spa sih bener, kalau di Spore lebih kaku. Wah good luck ya, semoga lulus test2 selanjutnya lagi. Niat baik pasti direstui!

    • Thank you Ny. Keren amat yah hospital sekarang (atau gua yang norak yah?) hehehhee. Bayarannya pasti mahal banget yah. Gua ga tau kalo disini berapa per malam, rasanya sekitar $400-an kata temen gua.

      • Waktu gue di Singapore brapa yah… kayaknya sekitar 500-600an SGD semalam deh yang sekamarnya sendiri, dan ruangannya jauh lebih minimalis dibandingin sama kamarnya yang kamu tunjukkin di situ. Itu belum termasuk tetek bengek lain-nya, bener2 room n board doang. Being sick is very darn expensive. Jangan sampe sakit deh diusahakan.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s