Akhirnya ke St. John #1

Ada apa gerangan? Gua masih inget beberapa tahun lalu gua sempet ikut seminar yang judulnya, “I Have a Millionaire’s Mind”. Seminar ini diadain di LA dan emang ngebantu gua dalam masaslah keuangan, mulai dari cara pengaturan uang sampe ke posisi dimana kita bisa enjoy setiap pemasukan kita. Ga nyesel deh biarpun waktu itu harus travel dari SF dan nginep di hotel bintang 1.5. Pas lagi seminar, sempet ada pertanyaan yang intinya kalo gua punya uang lebih (dalam arti kata kaya banget), apa yang bakalan gua lakukan dengan uang itu. Jawabannya harus 5-10 pilihan kalo ga salah, gua sendiri lupa-lupa inget, tapi yang gua inget tuh selalu 3 hal yang pertama. Gua mau bangun gedung parkir (ini kan ga makan banyak tempat, kasih aja mang-mang buat jagain, ga usah tempat bagus, dan yang penting aman), terus apartment, dan yang terakhir panti asuhan. Mungkin karena gua suka banget sama anak kecil kali yah, jadi kadang gua suka kasian kalo denger cerita ada anak yang dibuang. Kalo gua ada uang lebih, gua pasti dengan sukarela bakalan urusin itu anak; tapi gimana yah…biaya hidup sekarang kan berat banget. Jadinya gua cuma bisa mendoakan aja untuk sementara ini, hehehe. Tapi mudah-mudahan satu hari nanti gua bisa punya panti asuhan juga. Sempet liat kriteria buat bangun panti asuhan, ternyata repot banget. Selain harus ada ijin dari pemerintah (harus ambil kelas terus ikut test), kita juga dinilai kedewesaannya dalam hal keuangan, emosi, karakter. Terus, urusan tempat tinggal juga harus jadi prioritas karena ada ukuran-ukuran ruangan yang udah ditentukan, misalnya ruangan bermain untuk 5 anak harus sebesar sekian; terus gimana sama urusan pendidikan anak, dll. Jadi nomor satu yang bakal dipertanyakan buat bikin panti asuhan adalah investor. Yah, mudah-mudahan suatu saat nanti gua bisa invest sebagian uang disini, hehehhe.

Waktu kemaren itu, pas Fritz masuk ER dan temen gua masuk rumah sakit karena rahangnya retak; gua sempet browsing tentang rumah sakit tempat mereka dirawat, St. John. Yah tau kan kalo gua tuh demen banget sama hospital, jadi gua berandai-andai kerja di hospital, hahaha. Eh, ga sengaja gua ngebuka volunteer page. Wah, asli jingkrak-jingkrak pas gua baca kalo kita bisa volunteer di hospital dan gua langsung browsing posisi yang gua mau. Dengan penuh semangat, gua telpon tuh kantornya tapi ternyata mereka dah tutup dan pendaftaran buat volunteer baru dibuka tanggal 12 Februari(waktu itu Januari awal). Gua catet di kalender gua supaya gua ga lupa. Pas tanggal 12 Februari, gua langsung telpon dan daftar. Gua harus daftar buat orientasi yang bakalan ada tanggal 30 Maret. Kaget juga pas ngomong sama orangnya di telpon, katanya kalo ga bisa dateng tolong kasih tau karena banyak banget orang yang mau volunteer tapi ga ada tempat. Wow – sampe amazed pas denger begitu banyak orang yang coba buat ikutan padahal kan ga dibayar dan kita harus komitmen paling dikit 4 jam selama seminggu sealama 6 bulan.

30 Maret
Bener aja, pas dateng ke orientasi, ruangannya penuh banget. Yang daftar ada 43 orang, salut deh sama mereka; ada yang masih high school sampe udah retired, ada juga yang calon suster/ dokter, dan gua termasuk satu-satunya yang ada full-time job, hihihi. Nationality-nya juga beda-beda, ada Jepang, Korea, Iran, Libya, dll. Total volunteer ada 324 orang, terus ada 1 orang udah volunteer selama 43 tahun di rumah sakit itu. Hebat yah. Orientasi hari ini cuma nerangin prosesnya aja, yaitu:

  • Dateng ke orientasi
  • Interview sama Direktur buat tau kelebihan dan kekurangan kita, ataupun area yang cocok atau tidak.
  • Abis itu ada proses buat background check, jadi diliat apa kita ada kasus kriminal sebelomnya atau ga. Kalo dah lolos dan diterima, kita dateng ke training yang makan waktu 4 jam.
  • Kelar training, masih harus health check, jadi harus siapin kartu imunisasi kalo pernah disuntik campak, rubella, cacar air. Kalo ga ada yah harus tes darah, terus harus TB test juga. Ini yang repot soalnya di Indo kan kita selalu divaksin BCG waktu kecil, jadinya harus X-ray segala. Gua dulu harus X-ray terus dikasih treatment selama 6 bulan pas urusan sama imigrasi disini karena mereka mau kita bersih total dari kuman-kuman. Gua inget waktu itu harus ke TB department di SF Public Hospital, semua pasiennya dah pada tua-tua.
  • Kalo dah lewat, baru deh mulai vounteer.

Terus, posisinya tuh ada banyak macemnya. Awalnya gua cuma tertarik sama Nifty Needler, jadi kerjanya ngerajut topi sama kaos kaki buat bayi yang baru lahir. Semua benangnya disediain dari hospital, terus kita bisa kerjain di rumah; cuma pas dah dateng ke orientasi terus ngeliat kebutuhan mereka, gua jadi tertarik buat ikutan yang lainnya deh. Ini posisi-nya…

  • Amulatory Surgery Center: bantuin transfer pasien dari ruang operasi ke kamar.
  • Brain Tumor Clinic: urus administrasi pas clinic day.
  • Child and Development Center: bantu di day care jadi teacher’s assistant sama bantu neurological kids – melatih anak-anak yang ada gangguan otak.
  • Courtesy Desks: ini seperti Information Desk.
  • Diagnostic Area: urus administrasi buat orang-orang yang harus draw blood, terus anter mereka ke ruangannya.
  • Emergency Department: bantuin di ER, tapi bantu nenangin pasien, make sure kalo pasiennya ga stress selama di rumah sakit.
  • Gift Shop: dah jelas dari namanya, hehehhe.
  • Lobby Escort: sama seperti Courtesy Desks, tapi yang ini mobile, jadi kalo ada yang tanya ruangan ABC dimana, terus mereka anterin pasien ke ruangan itu dan ga cuma asal ditunjuk atau kasih peta aja.
  • Magazine/ Book Program: atur majalah dan bacaan di rumah sakit biar layak dibaca dan tanggalnya juga yang baru-baru.
  • Mended Heart Problems: kalo ada yang pernah ngalamin serangan jantung, mereka bisa bantu menenangkan pasien yang baru aja sembuh dari serangan jantung juga atau operasi jantung, jadi make sure pasien ga ngerasa lemah atau putus harapan.
  • Nifty Needlers: ngerajut topi sama kaos kaki bayi buat yang baru lahir.
  • No One Dies Alone: volunteer yang ini on-call, gunanya yah nemenin pasien yang udah ga ada harapan. Beberapa pasien suka ada yang ditinggal sama keluarganya kerja, jadi mereka sendirian di kamar. Dengan adanya orang lain di kamar itu, mereka jadi ngerasa kalo mereka ga sendirian, atau bisa juga nenangin keluarga yang baru aja ditinggal pergi supaya mereka ga berlarut dalam kesedihan.
  • Nursing Units: bantu siapin makanan buat pasien.
  • Office Support: lebih ke arah filing informasi dan phone support kalo nurse-nya harus ke ruangan lain selama beberapa menit.
  • Patient Relations: lebih kaya Public Relations, jadi mereka ke kamar pasien terus tanya ada kekurangan apa ga, misalnya minta selimut atau makanannya kurang enak, terus kalo mereka ada special request atau keluhan-keluhannya.
  • Pawsitive Pet Program: buat volunteer atau pasien yang ada anjing atau binatang peliharaan, binatang-nya bisa dititip disini.
  • Positive Appearance Center: gift shop yang jual barang-barang buat penderita kanker.
  • Pre-Op: bantu siapin proses untuk operasi. Bukannya siapin dalam ruangan sterilnya tapi mastiin kalo pasien siap dan keluarganya juga baik-baik aja.
  • Surgery Waiting Room: seperti yang kita tau kalo dokter kan ga punya waktu banyak kalo abis operasi, jadi tugasnya volunteer yah mastiin kalo keluarga pasien ada di ruang tunggu pas operasi hampir selesai. Ada monitor yang bakalan kasih liat berapa lama lagi proses operasinya bakalan selesai, terus begitu dokternya keluar, si volunteer bisa langsung panggil keluarga pasien buat ketemu sama dokternya.
  • Transfusion Unit: bantu urus ambil darah ke blood bank ( di rumah sakit itu juga), transfusi darah dan anter sample ke lab.
  • Transportation Team: anterin pasien ke mobil atau ke lab buat tes darah karena gedungnya beda.

Gimana? Banyak banget yah? Jujur dengan dateng ke orientasi ini, gua jadi ngeliat kalo rumah sakit itu bukan cuma tempat orang sakit aja (physically), tapi juga kita harus bisa membangkitkan semangat hidup mereka, emosi mereka, dan jangan sampe mereka jadi rapuh. Terus ngeliat kebutuhan rumah sakit yang banyak ini, gua juga jadi bersyukur banget lho kalo gua tuh masih complete. Emang sih banyak kekurangannya, tapi keluarga gua sehat-sehat aja dan ga ada yang keluar masuk rumah sakit. Gua sendiri cuma pernah sekali masuk rumah sakit, pas gua dilahirin doank, hehehe *kalo kaga, gua lahir dimana donkkkk*.

22 April
Akhirnya hari yang ditunggu-tunggupun tiba…waktunya interview. Seneng banget kalo gua akhirnya bisa di-interpiu. Sebenernya rada susah soalnya gua kan kerja full-time, terus Director-nya juga cuma ada pas business hours aja, dan gua kan kemana-mana naek bis, jadi paling kaga gua harus minta ijin kerja. Masalahnya boss gua tuh rese banget kalo minta ijin, kesannya kita ga boleh ada ‘kehidupan’ selain dari kerja. Nti gua ceritain tentang dia, banyak kejadian lucu sih, hehehhe. Pas interview, cuma ditanya pertanyaan yang umum aja, kaya kenapa mau ikutan volunteer, terus jadwal volunteer karena gua masih kerja full-time, sama dijelasin lebih detailnya lagi tentang rumah sakit disana. Excited banget deh. Next steps: training, health check, background check, TB test…walahhh masih panjanggggg. Mudah-mudahan aja semua prosesnya lancar, hehehhe.

Advertisements

8 thoughts on “Akhirnya ke St. John #1

  1. hebat ya, yang mau volunteer banyak banget.. gua juga suka jadi volunteer gitu tapi gak enaknya di jakarta ini mau kemana2 susah apalagi gua gak bisa bawa mobil, mau naek bis males pan… jadinya gua melempem aja nih di rumah padahal seru juga loh volunteer gitu 🙂

  2. kalau di rs sini, gak bisa volunteer kecuali sebagai anggota club2 sosial/ keagamaan yang datang berkunjung/ mendoakan. Padahal ada lho teman gua yang antusias dan nanyain gua lowongan mlulu. Mudah2an betah dan berlanjut ya, Lin.

  3. volunteer di rs ya. kalo gue pilih di section anak2 saja 🙂 dokter2nya kayak mcdreamy dan mcsteamy di grey anatomy ga? hihihi

    hmm gue tersentil dengan 3-10 hal yang ingin dilakukan kalo udah jadi orang kaya dan byk uang:
    gue pengen bangun panti asuhan, panti wreda, rumah sakit gratis dan panti penampungan dan pelatihan utk kaum homeless. biar ga ada lagi anak kecil ngemis di jalan. biar ga ada lagi kakek2 dan nenek2 yang ngemis2 di jalan.
    dan terutama biar ga ada tukang jambret atau copet. aman deh jalanan jakarta *hihihi mimpi tingkat tinggi di siang bolong nih*

    • Wahhhh mudah2an kesampean yah buat buka itu semua. Gua juga kadang suka kasian kalo liat2 anak2 kecil atau orang tua yang di pinggiran jalan.

      Gua yakin kalo dokternya sekeren mcdreamy dan mcsteamy, gua bakalan betah banget disana, hehehhe.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s