All About Fritz #1

April 5
Fritz ultah dan gua bingung harus diapain. Hari ini dia ada kelas sampe jam 10 malem, jadi pulangnya juga dah jam 11 kurang. Asli gua bener-bener mampet ga ada ide mau diapain ultah kali ini. Kalo di SF, banyak temen yang bisa dikumpulin terus kita surprise-in, tapi disini temen-temennya kebanyakan ada kelas juga terus tinggalnya pada jauh-jauh; belon lagi bule-bule yang kebanyakan rayain ultah di bar. Buat gua malah terkadang ke bar itu yah gitu-gitu aja, kurang ada specialnya selain ngerjain yang ultah dengan dibikin mabok. Nah, tambah males deh gua kalo gini, hehehe. Mau pergi dinner juga ga mungkin secara dia aja pulangnya dah malem. Mau beliin kado juga bingung karena dia udah punya segalanya (dalam arti berkecukupan). Bingung deh, sampe akhirnya gua cuma kasih kartu doank, hihihi. Ga niat banget yah gua… Terus, berhubung kita lagi pengiritan kelas berat, jadi emang ga ada niatan buat dirayain di restoran yang fancy gitu, apalagi kan dia juga ada kelas malem. Eh ternyata, pas hari ultah-nya, dia tiba-tiba niat buat bolos. Seumur-umur belon pernah nih dia bolos karena males; dia selalu pergi kelas kecuali kalo ada urusan penting kaya interview. Malah, biarpun ga bisa nyetir dan harus berkaki satu gara-gara jatoh di Portland, dia juga selalu kelas, walaupun harus minta tolong temennya buat anter jemput, ehhehe. Tapi yah itu, cukup surprise juga kalo dia bolos kelas dan gua tambah bingung…mau ngapain kalo udah bolos kelas? Akhirnya diputusin buat pergi makan aja dan dia lagi pengen makan steak. Sayangnya, resto steak yang enak dan mahal biasanya adanya di Beverly Hills, sekitar 5 miles dari rumah; tapi dia lagi males nyetir, jadinya cari yang deket aja dan pilihan pun jatoh ke Cheesecake Factory. Ini tempat emang deket banget, cukup jalan kaki aja.

Inget cerita taon lalu (maksudnya gua lupa dan diingetin sama dia), Fritz juga ultah disini sambil undang temen-temen. Ceritanya gua undang beberapa temennya buat surprise-in dia. Terus berhubung itu walking distance, yah kita jalan kaki aja kesana, eh dasar dah..temennya bukan nunggu di dalem resto tapi malah jalan-jalan ke toko daerah sana (ada kompleks pertokoan), hahahaha. Jadinya temennya cukup shock waktu ketemu kita sampe bingung mau ngomong apa pas Fritz tanya ngapain ada di daerah sini, hehehhe (mereka ga pernah ke daerah situ dan kalo kesana pasti telpon buat mampir). Ya elah, akhirnya terbongkar sudah acara surprise-surprise-nya. Masuk ke resto dan gua bilang dah bikin reservation buat 6 orang, tapi mejanya belon siap dan kita harus nunggu 1 jam. Wah gimana gua ga naik darah soalnya gua dah bikin reservation dari 2 hari sebelumnya. Langsung gua minta no telpon Managernya (yang kebetulan udah pulang), terus temen gua liat dan bilang kalo gua bener-bener udah Americanize sampe mau complain ke Manager segala. Terus gua bilang, bukan begitu…kan ga adil donk kalo gua udah bikin reservation dari 2 hari lalu terus masih harus nunggu 1 jam secara orang yang walk-in juga cuma nunggu 1 jam. Jadi apa point-nya reservation? Lagi pula, gua bukannya mau ngomong sama Manager-nya buat complain tapi gua mau liat improvement. Resto ini kan aset mereka, dan yang dateng juga rame, so kalo mereka mau customer yang setia berarti mereka harus bisa memperbaiki hal-hal seperti ini, dan bukan liat hal ini sebagai complain.

Gara-gara nunggu 1 jam, pas giliran makan semuanya udah manyun soalnya dah hampir jam 9. Pas kuenya keluar juga suasana udah pada males-malesan. Kurang seru deh intinya. Kali ini, pas gua dateng gua langsung minta kue ultah, terus Fritz pesen kue yang dia mau, abis itu makan deh. Makanannya yah seperti ini…

Pas dah selesai, gua minta kuenya…yang gua kira bisa dapet gratis, hahaha. Tapi gua berharap terlalu banyak, yang dateng emang kue pesenan Fritz tapi dihias Happy Birthday dan kita masih harus bayar, hehehhe.

Oh ya, Fritz kan dah bilang ga mau ada acara nyanyi-nyanyi segala, tapi gua kan tetep kepo. Begitu masuk resto langsung kasak kusuk sama mbak resepsionis kalo si ‘mas’ *sambil nunjuk Fritz* ultah, si Fritz sendiri lagi milih-milih dessert yang dia mau. Terus pas kuenya dateng, ada 2 pelayannya nyanyiin Happy Birthday sampe dia jadi malu sendiri, hahahhaa. Tadinya gua pengen foto pelayannya yang lagi nyanyi, tapi malu ah….

Besoknya, kita sempet cobain Diddy, Riese, tempat cookie yang ternyata deket banget sama kantor gua, jalan kaki juga sampe. Tempatnya kecil tapi antriannya panjang, padahal kita dateng jam 9-an malem. Mereka jualan cookie dan ice cream, terus kita bisa bikin ice cream sandwich dengan pilih cookie yang kita mau. Misalnya atasnya white choco chip cookie, terus bawahnya oatmeal raisin. Tempat ini ternyata mayan terkenal dan murah, ratingnya bagus (4.5 bintang dengan total 2035 reviewes); makanya kita jadi penasaran buat cobain.

Ini model ice cream sandwich-nya. ice cream-nya juga Dreyers, terus ada Hawaiian shaved ice juga aka es serut, hehhehe.Harganya alamak murahnya. 1 cookie cuma 35 cent, udah ga ada tempat yang jualan cookie semurah itu. Terus gua beli 2 ice cream sandwich sama 1 lusin cookies, totalnya cuma $5-an saja. Cookies-nya gua beli banyak biar dibagi di kantor. Ukurannya juga besar kan tuh…bukan cuma nibbler yang secaplok. Bukanya sampe subuh, jadi bisalah jadi tempat mampir di malem hari, hehehhe.

Advertisements