Home Sweet Home

Kata orang, andai-andai itu salah besar. Ibarat kata, itu suatu perbuatan yang haram karena kita ga mensyukuri kehidupan kita apa adanya. Masa sih? Buat gua, berandai-andai itu sikasik aje. Malahan jadi kebayang hidup kita 5 atau 10 tahun mendatang bakalan seperti apa bayangannya. Jadi punya visi yang tentu aja harus dijalanin dengan benar dan sungguh-sungguh. Dah setahun belakangan ini gua demen banget liat rumah. Kadang kalo weekend ga ada kerjaan, gua juga beberapa kali mampir ke open house dan berdecak kagum ngeliat rumah-rumah bagus tapi mahal banget, hihihi. Ada juga beberapa yang keliatan bagus di foto tapi aslinya mah biasa aja, malahan cenderung model rumah tua. Emang sih kata orang, cari rumah yang mengena di hati itu makan waktu dan ga sembarangan. Setuju banget deh gua, dan berhubung gua emang ga buru-buru cari rumah, boleh donk kalo kita berandai-andai, hihihi. Rumah impian gua dah pasti dapur yang besar.

Gua suka banget dapur yang ada kitchen island-nya, ada banyak tempat buat ngelakuin pembantaian (motong daging maksudnya) di dapur, walopun akhirnya beresinnya juga makan waktu lama. Dulu banget, waktu masih di Indo, gua pernah kebayang dapur idaman gua karena di Indo kan bisa bangun interior-nya sendiri; jadi gua mau semua mixer, blender, toaster dan segala yang berhubungan dengan listrik diumpetin dalam satu kabinet dengan alas beroda, jadi kalo mau pake tinggal buka pintunya terus keluarin alas rodanya. Jadi ga usah nungging-nungging ambil dari kolong lemari, hihihi. Kalo disini, susah euy buat design sendiri. Selain mahal, terus belon tentu dapet ijin juga. Terkadang, mau cat tembok atau pasang AC aja harus ada ijinnya dulu kalo tinggal di kompleks, biar exterior rumahnya sama semua modelnya.

Terus, gua juga suka kulkas yang kaca, jadi tembus pandang, ini korban Food Network nih – nonton Giada sama Sunny yang pake kulkas model ini. Tapi akhir-akhir ini jadi pengen kulkas yang ada papan tulisnya juga, jadi bisa corat coret. Oh iya, gua kurang suka lemari yang dibangun di atas tembok. Menurut gua itu bikin gelap, kecuali kalo dapurnya deket jendela kali yah. Selaen kulkas, yang paling penting juga: pantry.

Seandainya ada pantry, barang rapi tersusun terus gampang carinya. Pasti bikin makin betah aja di dapur nih. Ga cuma itu, piring-piring yang bagus-bagus kan juga bisa disimpen disini. Wuih, makin pengen deh punya pantry. Lama-lama, rasanya dapurnya lebih besar dari kamar gua nih, hehehhe.

Abis dari dapur, pindahlah kita ke ruang tamu. Ruang tamu sih ga terlalu banyak pilihan soalnya belon ada gambaran seperti apa. Yah cuma berharap ada baby grand piano aja, hihihi. Tapi beneran lho, dari dulu gua pengen banget punya rumah ada baby G-nya. Bikin suasana rumah jadi nyaman banget kalo buat gua soalnya maen piano di kala mellow ataupun happy itu selalu menyenangkan.

Kamar mandi juga belon ada gambaran terlalu banyak, cuma gua sukanya yang simple, rapi dan bersih. Dari kecil gua selalu diajarin kalo kamar mandi itu penting banget buat dijaga kebersihannya, jadinya gua selalu usahain supaya kamar mandi selalu bersih. Gua pernah ke salah satu orang di Indo, terus liat kamar mandinya besar banget. Shower ada 2, bath tub, toilet bowl ada 2 (buat ce dan co), terus wastafel 2, sampe-sampe kamar mandi lebih lebar dari kamar tidur. Itu kamar mandi di kamar utama lho yah, yang cuma ditidurin sama 2 orang.

Kalo untuk nursery sih gua mau yang rame, dengan warna mentereng. Yang bikin suasana hati jadi cerita gitu deh. Disini kebanyakan nursery cuma 1 kamar, rata-rata di Indo, nursery ada yang 2 kamar yah – kamar tidur dan kamar bermain.

Kalo kamar tidur utama sih yang klasik aja, terus tanpa TV. Gawad kalo ada TV, nti malah nonton molo dan bayar listrik jadi mahal karena ketiduran, hehehe. Gua suka lho ranjang yang kasurnya tinggi, yang bisa dilompatin gitu, tapi gua ga ketemu fotonya jadi ga bisa dipajang deh.

Yah, demikianlah rumah impian gua. Gua suka yang modern, simple, dan penuh warna; makanya gua demen banget kalo ke W Hotel soalnya mereka modern interiornya. Beberapa W Hotel yang gua pergiin sih mayan bagus-bagus cuma warnanya black, white, grey aja karena dekornya yang minimalis dan modern. Wah, gua magabut nih. Ya udah deh, sekarang waktunya balik kerja dan ngumpulin modal buat rumah idaman. Amin amin amin.

Foto: garapan google
Advertisements

16 thoughts on “Home Sweet Home

  1. fotonya bagus2 bgt lin… gw jg mau rumah yg kayak gitu tp apa daya semuanya kepentok ma dana. yg penting skrg rumahnya bersih, aman, ga ribut ma suara kendaraan, rumah tangga tentram, anak2 sehat, pasti jdnya nyaman juga hehehehehe selamat membangun rumah impian lin…

  2. bagus2 banget ya… rumah2 idaman banget… 🙂
    tapi disini emang parah harga rumah. bikin shock. hahaha.

    nyari rumah emang jodoh2an juga sih lin. gampang2 susah. banyakan susahnya. huahahaha. 😛
    tapi kalo udah dapet yang sreg ya jadi nyaman dan betah kitanya. 😀

    • Iya Man, cari rumah susah yah. Apalagi kan tinggalnya juga lama, terus bayarnya juga susah, ahahha. Mahal2 banget harganya, kudu nabung super banyak biar bisa beli rumah di Beverly Hills, nti kan kita tetanggaan disana, hehehe.

  3. Kalo gue suka dapur yang menghadap ke taman dan tamannya mesti luasss banget biar bisa gue tanamin macem2 sayur2an dan buah2. Sayangnya ga kebeli. Hikss..

    Trus kalo kulkas gue, mending tertutp aja deh. Hihihi…kalo pake kaca, bisa merusak pemandangan secara isinya berantakan dan ga sempet di beresin. Kalo rajin beresin, bagus juga sih pake kaca ya, Lin. Tapi pasti bikin gue ga bisa brenti makan secara isinya makanan dessert semua rata2. Hahaha..Duhh..gue sampe lama ngeliatin foto2 interior ini. Enak ya ngelamun. Tp ga enak kalo di suruh beli. Hihihih…

    • Hahhahah gua juga suka yang ngadep taman belakang terus bisa ditanemin segala macem. Mudah2an aja pas bisa nanem, dah bisa kerja di rumah atau ibu rumah tangga, jadinya bisa berkebun, hehehe. Kalo kaga, nti terlantar donk…. Iya nih, ngebayangin emang paling asoy yaaaa.

  4. gambar lu bikin ngences lin, gua juga pengen punya rumah idaman, udah berapa kali ya gua bilang hahahaha..
    tapi gua gak pengen dapur gede2, secara gua orangnya gak demen masak, yang penting kamar dan ruang tamu gede, trus ada taman di belakang..
    disini gak ada perasaan kulkas berkaca, kalo ada asik juga ya jadi tembus pandang gitu..

    • Kalo ada taman belakang asik banget yah. Sore2 di saat udara mendung2, seruput teh manis sambil baca buku. Kalo perlu malah ada kursi goyang atau ayunannya juga, hehehe.

  5. hahahaha dasar ratu dapur , tp g jg demen deh dapur luas n hadep kebon blk /samping deh , itu kulkas gede yg transparat g mau banget
    kl kamar mandi g milih jgn terlalu luas masup angin booo hahahaaa. rasanya dingin yg penting bersih n bebas dr bau . kamar tdr maunya yg simple hadep kebon juga . ruang tamu/keluarga yg luas hadep kebon juga .
    pokoknya rumah idaman g terletak ditengah2 kebon . itu de conceptnya

    • Whoaaaa serasa rumah artis, hahaha. Kalo disini kan kebanyakan rumah artis dikelilingin pepohonan bair ga bisa difoto paparazzi, terus masukan dari gerbang juga dipager gede banget. Tapi kalo kebonnya bagus, rumahnya jadi keliatan asri, terus pemandangannya jadi seger yah, hehehe.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s