Du-S-Ta (Dunia Seputar Cinta)

Semua orang pasti tau artinya cinta, artinya sayang. Bahkan orang butapun juga bisa ngerasaian, tapi apa sih cinta itu? Apa sih sayang itu? Mungkin kalo ada yang tanya gua waktu SD, gua bakalan jawab kalo sayang itu ‘the butterfly effect in your tummy’, hahaha. Jadi inget, waktu SD gua sama temen gua pernah isengin temen sekelas kita. Kita bikin surat cinta palsu terus diselipin di tas sekolahnya pas lagi jam istirahat. Eh ternyata, ada temen baiknya yang ngeliat kelakuan kita, terus dia kasih tau temennya (yang kita kasih surat cinta). Temen gua (yang dapet surat) lapor ke kokonya dan kokonya lapor ke guru gua. Gua sama temen gua sempet BT banget, bukan karena temen baiknya kasih tau (karena itu temen main kita juga), tapi karena kokonya yang berasa jadi pahlawan dengan laporin ke guru. Emang sih kita ga dikasih sanksi apa-apa, karena mereka juga tau kalo itu cuma mainan doank, tapi cara kokonya itu lho yang kepo banget. Eniweis, surat cinta pasti trend banget di kalangan anak SD dan SMP. Tapi balik lagi, kalo ditanya apa arti sayang ke anak SD, mungkin dia cuma bilang…karena dia baik. Kalo diinget-inget, rada gimana gituh yah, waktu ada temen gua jadian dan mereka panggil ke satu sama lain dengan sebutan papa dan mama.

Beda cerita sama SMP, dimana kita dah boleh keluyuran sama temen-temen dan pulang rada malem (kan ga boleh setir sendiri dan cuma bermodalkan supir ceritanya), tapi kalo ditanya lagi apa arti sayang, mungkin cuma dijawab karena dia perhatian (temenin belajar, anterin kesana kesini, dll). Yah, anak SMP juga belon bisa traktir banyak dan kasih barang mewah, kecuali anak borju, hehehe. Tapi biasanya pas hari valentine, ada beberapa yang bawa coklat dan bahkan teddy bear ke sekolah, buat dikasih ke ceweqnya. Harganya juga relatif murah tapi udah bikin hati sang ceweq berbunga-bunga lah yah.

Waktu SMA, dimana udah boleh pergi berduaan dan pulang malem, beda lagi ceritanya. Arti sayang bisa diartikan dengan baik, perhatian dan bisa terima apa adanya. Kenapa gitu? Yah, kan lagi masa remaja dan biasanya lagi masa transisi ke dunia dewasa (biarpun seringkali masih selalu dianggep kecil kalo sama orang tua, hehhee. Ayo ngaku ajeeee….). Jadi, pelariannya yah ke temen-temen dan pasangan karena cuma mereka yang bisa mengerti dan terima kita. Mulai dari gossip sampe ngomongin ke masa depan, terutama kuliah.

Waktu berganti, mulai dari masa kuliah dan kerja. Di masa kuliah, orang-orang biasanya dah mulai ngebuka mata seutuhnya dan bisa ngeliat apa pasangan gua emang bener bisa diandalin sampe married dan punya anak. Masa-masa kuliah pastinya banyak dilewatin sama pasangan dan temen-temen, beda banget sama masa SD-SMA yang cenderung dilewatin sama keluarga. Jadi kalo ditanya kenapa kamu sayang sama dia, yah bisa dijawab dengan s/he was there when I need him/her the most. .

Marriage Life. Temen gua selalu curhat kalo masa pacaran, terutama PDKT dan 3 bulan pertama itu masa yang paling indah dari sebuah relationship. Emang bener sih, 9 dari 10 pasangan pasti pada ngomong begitu, hehhehe. Kadang kalo mereka lagi ribut, yah jadi BT banget dan bertanya-tanya kenapa bisa married sama ini orang, hihihi. Pertanyaan yang salah (salah karena baru tanyanya sesudah married, bukan sebelumnya gitchu) tapi ada benernya juga karena dengan itu kita jadi diingetin sama hal-hal yang positif dari pasangan kita.

Di kantor gua ada 1 co-worker yang udah berumur – dah 62 kalo ga salah. Dia selalu mesra banget sama suaminya, tiap hari kalo telp selalu bilang I love you. Ada kalanya mereka selisih pendapat di telp, tapi yah mereka juga ga ribut sampe gimana. Cuma bilang Honey, we’ll talk later tonight, tapi tetep ngomong I love you. Cucunya udah banyak banget, ada sekitar 5-6 orang dan keluarganya juga keluarga yang mapan. Dia kerja juga cuma nunggu waktunya pensiun, sementara suaminya juga kerja di dunia entertainment dan dealing sama beberapa artis Hollywood. Tapi biar sesibuk apapun, mereka keliatan saling supportive dan mendukung satu sama lain. Kalo si suami ada waktu luang, dia juga biasa bantuin belanja ke supermarket. Gua tau karena kadang suaminya suka telp dari supermarket dan tanyain perlu beli apa lagi atau kalo ada yang dia kurang jelas. Pokoknya pasangan ini romantis banget lho dan dari sini gua bisa ngeliat kalo rasa sayang itu ga cuma sebatas hubungan manisnya doank, tapi juga bisa bilang I love you and I care about you di kalan kita kesel/ marah/ BT sama dia. Banyak orang bilang kalo kesabaran itu ada batasnya. Yeap, ga usah dipungkiri tapi juga kalo kita emang sayang sama seseorang, rasa sabar itu ga akan ada batas dan habisnya. Gua sendiri kadang mikir, dugh gua cuma hidup 20-30 tahun lagi (dengan hitungan orang banyak meninggal umur 40-50 tahun sekarang ini). Kadang pasti ada saat dimana gua kesel atau BT, tapi gua coba buat mikir…kalo gua marah, berarti gua dah kehilangan the best and happiest moment in my life, dan sekarang gua cuma punya waktu 20-30 tahun lagi. Oh tidakkkk, I better enjoy my days, hahhaha. Gua juga sempet mikir gimana nantinya kalo punya anak, eh ternyata ada kelainan pas udah lahir. Banyak lho orang Indo yang lebih rela kehilangan anak daripada kehilangan gengsi/ pride…dan itu jadi bikin gua buat berpikir apa arti sayang yang sebenernya. Eniweis, Valentine taon ini sama seperti valentine sebelum-sebelumnya – ga ada bunga, ga ada kado, hehhehe. Abis bunga mahal banget, dan gua suka ngerasa sayang kalo dibeli. Mendingan kasih bunga deposito ajaaa *ngelunjak*. Kalo masih sekolah, Valentine itu jadi salah satu hari favorite. Yah itung-itung penghibur di kala PR numpuk dan ulangan seabreg, apalagi kalo ada yang nongol bawa-bawa bunga *tukang kebun maksudnya, hehehe*. Tapi sekarang ini, valentine udah jadi hari yang biasa-biasa aja rasanya, ga ada yang terlalu special. Gua rasa semakin dewasa dan tua lama, kita jadi sadar kalo everyday is valentine’s day dan setiap moment/ kesempatan harus bisa dilewatin dengan kasih sayang…yes, termasuk di saat ngambeq, hehehe.

Advertisements

9 thoughts on “Du-S-Ta (Dunia Seputar Cinta)

  1. lindaaaa.. gua jadi wondering knapa abis gua cerita gua ngambek di hari valentine ini, elu malah bahas tentang ngambek wkwkwkwk..
    yah pastilah ada masanya kita ngambek, kita bete, kita sebal, dan sejam pertama itu uugh.. kesel banget rasanya, tapi pelan2 pasti cair kok, tinggal gengsi doank mau ngomong duluan apa kagak haha…
    happy valday linda 🙂

    • Hahahhaha koq bisa barengan gituh? Maksudnya postingannya. Gua suka ngobrol sama temen2 gua aja, biasanya suka pada BT karena sang cowoq jadi ga mau bantu beresin rumah dan urus anak, sedangkan kerjaan juga bejibun, jadi kadang suka gontok2an, hehehhe. Emberrrr, gengsi itu ibarat es balok yaaaa, hehehhe.

  2. Benerrr lin, everyday is valentine, mangkanya pas valentine ini gw masih di Jember, n hubby di Manado. Knapa gw masih di Jember, yah karna extend dari pas kapan imlek itu hahahaaa…

  3. happy valentine lin,,, sama tuh kayak mama-papa gua, sudah 60’an tiap telepon bilangnya i miss you *papa gua kerja di singapore* qiqiqi,,,

    emang orang asing tuh lebih mesra yaaaa dibanding orang asia 🙂

    • Dugh des, romantis sekaliiii, tapi betul banget tuh kalo Asia lebih jaim yah. Antara ortu sama anak aja jarang banget ngomong i loph you atau ngerangkul2 gitu, hhehhee. Risih kayanya….

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s