Santai

Sebenernya weekend kali ini juga ga bisa dibilang santai. Hari Sabtu, gua masih bangun pagi dan kerja. Sempet mampir ke beberapa toko buat beli dan balikin barang juga sih, jadi pas sampe kantor dah jam 10-an. Kerja sebentar, sampe jam 2-an, terus pergi deh ke rumah sakit. Bukan buat jalan-jalan koq, tapi mau ke dokter, hehehe. Baru kali ini gua ke rumah sakit yang harus bayar parkiran dan ada valet parkingnya. Emang sih, rum-kit yang ini mayan besar dan tempat yang biasa gua pergiin buat check up cuma sepersekiannya aja. Enaknya rum-kit disini, gua bisa dateng walk-in kalo sakit, jadi bukan ER tapi after hours clinic namanya dan masih buka pas Sabtu/ Minggu, jadi gua ga usah cuti kerja. Pertama masuk, disuruh antri sekalian bayar biayanya, terus antri deh. Dipanggilnya sih cepet banget, cuma nunggu 10 menit langsung masuk. Terus diukur tensi dan langsung masuk kamar dokter. Dokternya ada beberapa dan kita di-assigned sesuai dengan spesialisasi si dokter. Oh iya, gua tuh selalu deg-degan tiap kali mau ukur tensi, jadinya selalu tinggi molo hasilnya, hehehe. Terus biasanya disuruh relax dan baru diukur lagi 15 menit sesudahnya, terus baru deh turun ke normal. Masuk ke ruangan dokter, langsung disuruh ganti baju dan ga lama kemudian si ibu dokter-pun masuk. Keluhan gua kali ini karena kulit gatel-gatel di bagian bawah lengan. Awalnya sih dari Desember kemaren di lengan bagian kiri, terus gua kasih Hydrocortisone, cuma kan kurang bagus karena Hydrocortisone itu ngurangin lapisan kulit, jadi gua berhenti pake itu. Terus dah mendingan, eh sekarang malah kambuh dan menjalar ke daerah yang sekitarnya, lengan kiri juga, dan sebagian di leher. Karena takut kenapa-kenapa, jadinya gua check deh, terus kata dokternya kena eczema, tapi ga berbahaya. Bingung juga, karena eczema biasanya penyakit anak bayi 0-5 tahun, tapi dah kira-kira 4-5 tahun terakhir ini, kulit gua berubah jadi sensitif berat. Kalo lagi dingin atau panas, bisa tiba-tiba ada bercak merah muda atau bentol-bentol memanjang kaya digigit nyamuk, tapi gua ga berasa gatel. Pernah satu kali, di kantor lagi dingin dan kulit gua langsung bercak merah di bagian leher, sampe akhirnya temen gua tanya itu dicupang bukan? Gelo dahhh. Bukan gua aja sih yang seperti ini, ada beberapa temen gua juga sama dan ga jelas kenapa bisa begitu. Sempet check ke Dermatologist dan ambil allergy skin test, terus hasilnya juga standard: alergi sama debu, polen, jenis taneman-taneman yang bisa bikin gatel, tapi Puji Tuhan ga ada alergi makanan, hehehe. Kita juga dah coba beberapa lotion buat kulit sensitif tapi ga ada hasilnya, sampe akhirnya didiemin aje. Balik ke cerita si dokter, gua cuma dikasih salep dan harus ganti produk mandi. Jadi ga boleh pake sabun atau lotion yang ada wangi-wangian. Semuanya harus non-fragrance. Abis itu, langsung deh ke pharmacy. Enaknya di rum-kit ini, juga udah ada pharmacy yang buka 24 jam, jadi tinggal kasih resep dokter terus ambil deh. Oh iya, ga enaknya rum-kit disini, kebanyakan baby yang baru lahir tinggal sama maminya, dan bukan di ruangan baby khusus. Biarpun di ruangan baby, ga semua orang bisa ngeliat dan umumnya harus sign-in dulu, kasih tau mau jenguk siapa dan di kamar nomor berapa sebelum masuk ke ruangan itu (padahal liatnya juga dari kaca lho). Beda banget sama Indo, kan kita boleh tuh mampir-mampir ikutan ngintip, heheheh.

Oh ya, gua juga sempet makan di Cafe 50’s. Restoran model tahun 50-an, lengkap sama juke box yang segede gaban, terus ada juga beberapa di meja. Semuanya masih bisa dipake. Ini resto antrinya lama banget dan isinya juga sebagian besar masih anak muda. Gua kira cafe tahun 50-an mah pasti dah ga menarik lah yah, tapi yang ini rasanya beda.

Yang menarik, mereka bikin Newsletter gitu, jadi sambil nunggu bisa baca-baca juga. Terus di halaman baliknya yah tentang menu special mereka bulan itu. Mereka juga suka ada weekly special. Misalnya Senin jadi 50% off burger, terus Selasa beli sandwich 1, dapet gratis 1; terus gua paling suka hari Rabu terakhir tiap bulan soalnya kalo kita dateng kesana pake piyama bisa dapet makan gratis, heheheh.

Ini pesenan kita. Makanannya mayan juga. Clam chowdernya enak, ga terlalu creamy dan ga asik. Terus milk shake-nya juga enak banget. Kita pesen cookie and creme dan chocolate cherry. Bulan February ini jadi cherry month mereka, jadi mereka bikin cherry pie, chocolate cherry shake sama 1 menu lagi tapi gua lupa, hehehe.

Malemnya dilanjutkan dengan urusin tax. Moment yang paling males gua jabanin, hehehe, mudah-mudahan bisa dapet refund. Weekend juga sempet mampir ke Emil’s Sweet Pastry. Ini mah tempat asal lewat doank karena gua mau balikin barang. Dalemnya banyak cake dan cookies menarik, terus ada beberapa menu makanan juga. Gua beli 2 macem, yang chocolate sama princess cake. Rasanya enak ga terlalu manis.

Minggunya akhirnya niat juga bikin blueberry ricotta pancake, hehehe. Ceritanya dapet blueberry mix-nya Ina Garten, terus belon kesampean bikin. Ya udah, kebetulan ada sisa blueberry sama ricotta, jadinya sekalian bikin deh. Pancake mixnya gua modif karena ini kan ada ricotta-nya jadi biar ga terlalu encer dan voila, jadilah blueberry ricotta pancake pake maple syrup. Makannya ditambahin potato campur aduk, hahhaa soalnya dah kelaperan, jadi cuma ditambahin Italian herbs, garlic seasoning dan segala herb yang ada di rumah aje. Gua suka kalo masak pake fresh herb, lebih seger rasanya dan oh iya, gua suka banget lho kalo pergi belanja terus ketemu bawang merah yang bagus-bagus (besar dan kulitnya mulus). Wuih, seneng banget ngeliatnya. Dasar emak-emak yah, hehehhe. Gua kan juga suka belanja ke pasar soalnya, jadi demen ngeliatin ginian.

Terus, menu breakfast juga ditemenin sama susu. Sehat dah tuh. Tapi seperti yang gua bilang, kalo gua ga suka susu putih dan akhirnya ketemu solusinya, yaitu pake sedotan yang ada flavornya, hehehe. Pertama kali gua beli di SF, gua sempet diketawain tapi apa boleh buat daripada gua ga minum susu. Pas dah abis, gua kelabakan deh soalnya cari di LA ga ada. Akhirnya kemaren ini mama gua beliin pas dia lagi di supermarket. Ga jelas juga kenapa bisa banyak di SF, tapi ga ada di LA. Yah gitu deh cerita weekend-nya. Sisanya dihabiskan dengan di rumah saja dan belajar.

Advertisements

8 thoughts on “Santai

  1. gua sampe skarang sih pake sabun bayi buat mandi kalo gak kadang suka alergi juga..
    lucu amat sedotan ada flavornya? maksudnya kalo kita isep gitu ada rasanya sedotannya?
    seperti biasa kalo liat makanan di sini gua suka ngiler sendiri hehe..

    • Omong2 sabun bayi, gua dulu suka keramas pake shampoo didi. Dah lama banget yah, abis wanginya enak sih yang strawberry sama grape kalo ga salah. Iya, sedotannya ada flavornya, jadi kalo diisep ada rasa coklat atau strawberry gituh, hehehe.

  2. waktu itu kita ngelewatin cafe 50s dan gua sempet tertarik juga tuh. lucu ya tempatnya… ternyata lumayan enak ya lin? gua jadi tambah pengen nyobain… hehehe

    • Rasanya ok juga sih Man. Dibilang wow yah ga juga, tapi milk shake-nya sih enak pas kemaren ini pesen. Jangan lupa dateng pas hari Rabu di minggu terakhir yah, hehehe. Gua penasaran ada yang pake PJ ato kaga.

  3. Salah besar kalo baca blog u pas malem2,lin…jd laperrr,apalagi liat cake2 coklat gitu. Bahayaaa,liur udah terbit…

    Sedotannya itu sekali pake lin?yg butiran2 itu dibuat nyedot segelas ikutan abis?gw penasaran …Ħè☂Ħè☂Ħè☂… Knapa ga minum susu yg ada flavornya,lin?

    • Hahhahaha, justru mimpinya jadi bagus Kat, jadi penuh iler, hehehhe. Iya, sedotannya yang ada butir2an itu. Ada sih susu yang flavor, tapi kan biasanya beli 1 kardus, terus kadang gua suka pake buat masak. Jadi kalo gua beli yang udah ada flavor, nti harus beli 2 kardus susu…dan kulkasnya ga cukup, hahahaha. Maklum, cuma kulkas 2 pintu yang es krim aja lumer karena suhu atas sama bawah masih jadi 1, hihihi.

  4. Gue juga penasaran sama sedotannya. Gimana cara kerjanya sih, Lin?

    Review makanan elu selalu bikin gue ngiler. Biar kata gue abis makan, tetep aja gue jadi laper lagi kalo liat fotonya. Sekali2, gantian foto elu yang di pasang dong. Kok kayaknya gue ga pernah liat foto elu deh. heheheh… 🙂

    • Sedotannya tinggal langsung disedot gitu aja sih. Yang butir2an itu yang bikin ada rasanya. Kemaren sampe gua liatin gimana mereka bikin flavornya, hehehe. Foto gua ada koq, tapi di postingan dulu2, nti yah kapan2 foto lagi. Musti dari angle atas biar ga chubby, hahahha.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s