Welcoming 2011

Ah…akhirnya ada waktu buat nulis juga tentang taon baruan. Yang pasti, taon baru kali ini bener-bener memorable banget deh. Mau tau ceritanya? Masih lanjut cerita gua sama kejadian Big Daddy kepleset. Pagi pas kita balik LA, Big Daddy dah ngeluh mau langsung ke ER pas sampe LA, tapi ternyata dia ngerasa agak mendingan pas sampe LA jadinya rencana itupun batal. Yang ada kita pulang ke rumah dan langsung istirahat. Eh, tapi ternyata malemnya, dia coba buat bangun dan jalan ke ruang tamu, tapi kakinya jadi susah banget digerakkin. Bengkaknya juga membesar padahal dah dikompres. Akhirnya diapun setuju buat ke ER, tapi gimana bisa? Jangankan jalan, berdiri aja susah, ditambah lagi tempat dia di lantai 2 yang harus turun tangga dan ga ada elevator. Kalo dibantu bopong juga pasti susah, dan akhirnya satu-satunya cara dijalanin juga, yaitu 9-1-1. Wuih, emang cepet banget mereka, ga sampe 10 menit dah sampe. Paramedics langsung sampe dan bawa tandu gitu. Akhirnya Big Daddy dibantu turun tangga dan langsung dibopong ke ER. Di mobil ambulance sih katanya mereka ngobrol-ngobrol gituh (gua ga ikutan, cuma diceritain aja), orangnya pada baik-baik dan ramah. Gua yang bercita-cita kerja di rumah sakit langsung bayangin gimana yah rasanya jadi kaya mereka itu. Tapi ternyata dikasih tau kalo mereka dah kerja hampir 120 jam dalam 1 minggu terakhir ini. Weks, kacao banget dah. Gua bisa cranky berat deh tuh, hehehhe.

Guapun nyusul ke ER, tapi disuruh nunggu di luar semantara Big Daddy diperiksa. Malem itu, ada 2 orang juga yang kakinya keseleo dan jalan terseret-seret, terus ada yang muntah-muntah sama batuk-batuk di lobby. Emang yah ER itu isinya penyakit semua, hehhee. Biasanya ER itu ga langsung periksa pasien, kadang mereka dibiarinin di lobby sampe dah bener-bener sekarat baru diperiksa. Tapi karena Big Daddy dateng pake ambulance, jadi dia langsung disuruh masuk. Sekitar 1.5 jam kemudian, gua akhirnya boleh masuk karena dia dah selesai diperiksa tapi masih nunggu buat X-Ray. Singkat cerita, Big Daddy disuntik buat cegah inflammation sama circulate blood flow. Jadi bengkaknya membesar pas waktu naek pesawat karena space-nya kan sempit jadi kakinya ga bisa relax. Tapi pas dah disuntik, bengkaknya jadi berkurang sih. Ga berapa lama, akhirnya dia dipanggil masuk buat X-Ray dan hasilnya bagus, tapi masih harus tetep MRI. Lama banget deh nunggu di ER tuh, sampe akhirnya jam 3-an, dia dah boleh pulang. Gua bener-bener spend New Year di ER semaleman itu, dan ternyata pas mau pulang juga masih aja ada kejadian. Tukang valet ngilangin kunci mobil untuk pertama kalinya, dan apesnya kena ke kita. BT banget dah, padahal dah cape soalnya kan paginya berangkat dari Portland, terus kurang tidur (malem sebelonnya taon baruan jadi ngerumpi bareng temen-temen), sempet tidur siang juga sih tapi cuma 1 jam-an. Alhasil gua BT banget pas tau tukang valet ilangin kunci. Urusan panjang banget sampe lapor security, valet supervisor, head services, risk management, dan akhirnya hampir berbuntut ke polisi. Masalahnya mobilnya ada di depan mata, tapi kuncinya ga jelas ada dimana. Terus juga yang lebih BT-in, mobilnya ga dikunci. Kalo dkunci yah masih ok-lah, soalnya mereka bisa anterin kita pulang dan ganti rugi, tapi kalo ga dikunci kan bisa bahaya. Gimana kalo misalnya ada yang nyelonong masuk mobil? Gemeslah pokoknya. Usut punya usut, kunci mobilnya ditemuin di lot C (parkiran belakang), ga jelas kenapa bisa ada disana tapi kunci itu bisa ada di tangan tukang valet yang di Lot C. Antara masih BT, seneng bisa pulang, gemes sama tukang valet, semua tercampur. Langsung deh, head supervisor-nya coordinate supaya ga urusan sama polisi, dan kitapun dikasih pulang. Akhirnya jam 4 subuh kita keluar dari ER, langsung cari obat lagi tapi pharmacy baru buka jam 7. Yah, apa daya, akhirnya kita pulang dan gua tepar dengan pulesnya. Melek mata, ternyata dah jam 9-an, badan masih lemes tapi banyak banget yang harus dikerjain. Masih kudu belanja grocery, masak, beberes baju abis vacation, whoaaaa….rasanya ga berasa jalan-jalan dah gue, yang ada malah teler abis. Ternyata ngurus orang sakit itu banyak menyerap energi, sampe-sampe gua ga ada ‘Me Time’ lagi. Untung aja ga ada anak kecil di rumah, coba kalo ada anak dan harus ke ER. Kasian kan kalo anaknya dibopong-bopong gituh. Thanks God juga ke ER-nya kemaren ini karena besoknya ujan seharian dan pasti bakalan lebih repot lagi buat jalan pake tongkat. Oh iya, pas gua ke pharmacy, ternyata rame banget yang beli obat. Paling enggak ada 10 orang antri buat bayar, 2 buat konsultasi, dan sekitar 3 orang antri buat kasih resep.

Hari ini (3 Januari) di kantor juga banyak kehebohan. Temen gua rahangnya retak gara-gara latihan jiu jitsu jadi harus operasi dan bakalan keluar kantor beberapa minggu, CAO gua dioperasi kakinya karena taon lalu dia jatoh dan metal yang ditanem di kakinya harus dicabut, Director of Finance tiba-tiba kena usus buntu dan dioperasi hari Kamis kemaren, terus anaknya Director of Training tiba-tiba kejang-kejang jadi harus masuk rumah sakit (anaknya baru umur 1 tahun), terus semestinya gua ada training di kantor tapi ditunda karena suami dari orang yang kasih training jatoh jadi istrinya harus jagain dia dulu untuk sementara. Ternyata banyak banget kejadian selama 2 minggu terakhir ini, belon termasuk mantan suami dari tetangga gua meninggal. Wuih…baru awal 2011 tapi dah seru banget ceritanya nih…dan akhirnya hari ini gua baru bisa nulis cerita-cerita ini yang mudah-mudahan aja belon terlalu basi yah.

Advertisements

10 thoughts on “Welcoming 2011

  1. wakakaka.. kok banyak kasus dan sakit, g juga sempet bertanya2 tuh aktris korewa kok banyak yang engkel na cedera yah!? klo nge-dance masih mending, ada yang enggak dance juga di gips gitu. awal tahun di awali dengan kabar2 burukkk~
    semoga kedepannya baik2 dan bagus2 hahaha

  2. waduh lin, baru taun baru kok banyak musibah di kantor lu..
    semoga lu gak ikut2an ya.. jalan ati2 jangan sampe kepeleset, jangan latian jujitsu, jangan makan sambil loncat2 supaya gak usus buntu 😉

  3. ya ampun…. banyak banget sih kejadiannya lin…
    gile itu yang tukang valet ngilangin kunci sih pasti bikin bete abis ya. mana lu lagi cape pula…

    911 emang cepet banget kalo dateng. waktu itu pas gua lagi misa di gereja, tau2 ada umat yang pingsan. trus langsung ada yang telponin 911 kan. paling cuma 5 menit lho udah dateng. cepet banget emang.

  4. Duhh..taun baru elu “heboh” banget. Moga-moga sekarnag udah tenang ya.

    Hebat ya 911 disana. Kalo di sini mah, sebelum dateng, di tanya dulu kali, punya uang berapa, bisa DP berapa, bla..bla… abis itu baru dikirim ambulance. Sampe di rumah sakit pun, pasti di suruh bayar DP dulu lah..ini itulah… Ihhh…betenya pelayanan di indo ya.

  5. happy new year ya…wah kalo gitu kantor berasa kosong ya, banyak yang ga masuk karna sakit. Smoga u sehat-sehat terus ya, apalagi u kan juga kecapekan…
    baca ttg suasana ER yang keinget adegan2 di grey’s anatomy hihihi, cuman yg di grey’s penyakitnya lebih heboh2. Hebat juga ya mreka 120 jam kerja seminggu, bener, bisa cranky kalo gw hahahaha…

    • Thank you thank you… Hahahha, gua juga jadi norak waktu masuk ke ER, koq sepi2 aja yah? Ga seheboh di film2 gituh, tapi mungkin waktu itu emang lagi ga ada korban kecelakaan kali yah, makanya adem ayem.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s