MVP Award!

Dah 2 taon lebih gua kerja di company yang sekarang. Emang sih masih berumur pendek tapi gua ngeliat banget perkembangannya. Kalo gua kilas balik, awal kehidupan gua di dunia kerja bener-bener sekarat, ibarat bunga putri malu yang suka kuncup dan redup. Pas gua lulus, satu persatu dari temen-temen seangkatan gua mulai dapet kerja…sementara gua? Masih plangak plongok cari lowongan. Sempet dapet beberapa yang udah deal dan tinggal tunggu offer letter, eh tapi pas gua minta, tiba-tiba aja CEO-nya berubah pikiran dan posisi itu langsung ditutup. Jadilah gua kerja morat marit, sampe yang terakhir, kerja di satu company besar dan bisa-bisanya department gua pindah ke Arizona sesudah setaon gua disana. Sebagian pada ikutan pindah, dan sisanya cari kerjaan baru termasuk gua tentunya. Pas saat itu keadaan ekonomi di Amrik dah mulai seret, dimana-mana susah cari kerja dan tingkat pengangguran jadi makin banyak. Gua sendiri kirim resume ke kota lain, sampe ke NYC. Bener-bener H2C (Harap Harap Cemas) waktu itu dan tiap harinya cuma bisa berdoa dan meng-klaim janji Tuhan; this might be the fact (gua belon dapet kerja), but this is not the Truth (gua yakin Tuhan pasti akan kasih yang terbaik buat gua). Singkat cerita, bulan Februari gua kirim resume yang berakhir ke interview, tapi lagi-lagi lowongan itu tiba-tiba aja ditutup dan ga ada kabarnya. Yah mungkin emang belon jodoh; tapi ternyata 3 bulan kemudian gua dapet telpon dari company yang sama dan tanya apa gua masih cari kerja. Gua bilang iya dan dia tanya apa gua bisa interview di LA. Gua sempet diem sesaat dan mikir…

Pertama…gua ga pernah kontak sama ini orang sejak terakhir interview, dan dia masih bisa inget sama gua. Pada akhirnya, dia bilang kalo dia tiba-tiba cuma keinget gua dan cuma gua doank yang di-contact
Kedua…pas waktu itu gua juga kebetulan ada di LA, mau nonton American Idol, hehehhehe karena gua dapet tiket gratis di Kodak Theater
Ketiga…entah kenapa, tapi gua juga niat banget bawa baju interview padahal gua kan sebenernya cuma nonton Idol doank dan gua juga baca resume gua
Keempat…gua juga bisa bawa laptop, padahal gua jarang banget bawa laptop kalo pergi liburan. Dan portfolio gua semuanya ada di laptop

Jadilah malem itu gua belajar buat interview. Besoknya, gua pergi interview dan sempet deg-degan banget. Interview pertama gua lewatin sama salah satu Partner di company gua (yang sekarang jadi salah satu boss gua) dan seorang Senior Manager di department itu. Semua berjalan lancar dan cepet. Gua masih inget banget, waktu itu hari Kamis jam 1 siang dan hari ulang tahun boss gua, tapi dasarnya dia emang baik banget dan ga aneh-aneh, jadi dia dah langsung setuju aja sama gua. Dia bilang gua harus tunggu kabar buat interview berikutnya. Besoknya, Jumat gua balik ke SF dan dapet telpon kalo gua disuruh dateng lagi buat interview kedua. Ya udah, gua balik lagi kesana hari Selasa dan interview sama CAO-nya. Beda sama sebelonnya, interview kali ini bikin gua pesimis bener. Pertanyaannya aneh-aneh, bener-bener ga ada di buku dan interview-nya makan waktu lama banget…1 jam. Lewat interview kedua bukan berarti gua tinggal tunggu final result. Gua masih harus di-test dulu. Wuih…ini juga deg-degan soalnya kan kalo diburu-buru waktu, kerjaannya jadi ngaco belo. Eh, Puji Tuhan gua lewat, tapi sekali lagi…gua masih kudu nunggu hasilnya. Deg-degan? Banget! Pesimis? Yah, adalah. Gua takut kalo dah terlalu happy, eh ga taunya lowongan itu tiba-tiba ditutup lagi. Tapi emang yah kalo Tuhan bekerja tuh ga setengah-setengah. Suatu sore di hari Kamis, waktu itu gua baru masuk mobil dan mau pulang dari rumah sakit buat check-up, gua dapet telpon kalo gua dapet kerjaan itu dan waktu dikasih tau gajinya. Phew…gua bener-bener nelen ludah dan ga bisa ngomong apa-apa. Gua dapet 60% lebih tinggi dari yang rata-rata temen gua dapet sebelumnya. Waktu itu gua dah langsung disuruh masuk hari Senin, tapi dasar belon niat kerja…gua minta undur 2 minggu, hahahha, tapi dikasih lho. Terus, proses offer letter dll-nya juga lancar banget dan ga bertele-tele.

Akhirnya guapun masuk kerja, ngobrol sama boss gua dan orang-orang di department gua yang semuanya baik-baik, eh ternyata boss gua mau pergi vacation, padahal gua baru masuk 2 minggu. Jadi selama 3 minggu ke depan, gua jadi pengangguran sampe gua bisa nonton you tube di waktu kerja, hehehhe. Tapi tetep donk, sebagai employee teladan gua bersikap professional aka…nontonnya pake laptop sendiri, hahahhaha. Tapi yah emang karena kebaikan Tuhan juga yah kalo gua bisa diberkati, soalnya boss gua ternyata suka cerita tentang hasil kerja gua ke Partner yang lain. Singkat cerita, 1.5 bulan gua kerja disana, gua dapet bonus pertama karena boss gua seneng sama hasil kerja gua. Gua sampe terharu lho, terus bulan berikutnya (September), gua dapet kudos pertama. Kudos ini jadi kalo kita achieve something yang diluar expectation mereka atau kita do extra miles; dan gua termasuk orang pertama yang dapet kudos sesudah 3 bulan kerja. Termasuk cepet sih soalnya kan 3 bulan itu biasanya masih probation, jadi kalo company kita kurang cocok sama kerja kita, yah bisa dipecat. Terus, di saat-saat itu gua sempet kepikiran, mungkin enak juga yah kalo kerja di marketing (waktu itu gua kerja di department lain, khusus buat Partner gua ini doank). Kayanya marketing itu keren dan cool banget, hahahha. Dasar emang ngelunjak, udah dapet boss baik hati tapi masih ileran liat lahan yang lain. Tapi jangan salah, ternyata boss marketing juga samperin boss gua dan minta supaya gua bantuin di marketing juga. *Tuh kannnn, buat gua aja yang pengen, tapi dia juga pengen tuh, heheheh*. Boss gua sih ok-ok aja asalkan gua juga ok dan gua bilang gua bakalan coba dulu, jadi kalo ga cocok yah gua balik lagi. Menyesalkah gua? Mayan juga, hahhaha soalnya ternyata gua ga suka di marketing dan itu bukan yang gua mau.

Awal-awal gua di marketing, gua selalu diomelin tiap hari sama boss gua yang ini nih. Tiap hari gua berbombay ria, tapi herannya dia juga ga mau ngelepas gua dari marketing, padahal gua dah wanti-wanti kalo gua ga suka dan gua mau balik ke boss yang lama. Eh, dasar emang ‘tugas’ gua disana belon beres kali yah. Waktu itu Amrik lagi bener-bener krisis ekonomi yang dahsyat, jadi company gua juga harus mecat beberapa orang dan salah satunya ada di marketing, jadi mau ga mau gua tambah stuck di marketing. Gua coba ngertiin dia, coba ngeliat dari perspektif dia. Emang susah dan makan waktu lama, apalagi dia bukan orang yanga gampang percaya sama orang lain. Tiap hari gua doain dia, walopun gua pulang kerja dengan nangis bombay karena dia galakkkk (bukan gua doank yang bilang lhooo). Hiks hiks. Gua sampe suka di-‘kasihani’ sama temen-temen gua di department yang lain, tapi gua cuma ketawa aja dan bilang kalo boss gua is a nice person koq. Dari sana gua belajar tentang marketing dari dia, tentang sisi kehidupan dia yang sebenernya, dll. Semua itu emang ga sia-sia, tiap tahun gua selalu dapet 3 kudos, dan terkadang 4 kudos, sampe yah…dia kasih bonus lagi ke gua karena rata-rata orang cuma 2 kudos (dan emang udah peraturan di company gua kalo orang bisa dapet bonus tambahan kalo dia dapet 3 kudos dalam setahun). Lama kelamaan gua belajar buat bersabar dan bersyukur juga, biarpun dia suka ‘kasar’, suka ngatur, susah buat minta maaf, ga mau kalah dan mau menang sendiri, tapi dia juga masih punya perasaan ternyata, hahahhaha. Tapi karena orang-orang dah pada ga tahan kerja sama dia, akhirnya satu persatu mulai keluar dan ganti sama orang baru; yang akhirnya cuma gua yang paling lama kerja sama dia. Sebenernya gua juga mau keluar karena gua ga ngeliat future gua di department ini, tapi gua juga rasanya ga tega ninggalin dia. *Herannn, maunya apa coba yah? Hehhehhe* Terus, kemaren dia tiba-tiba bisa bilang ke gua kalo dia kasih kepercayaan ke gua buat urus event ini dan itu, tanpa pengawasan dia sama sekali. Gua sampe kaget soalnya event itu di luar kota dan kerja sama bareng company lain (yang jauh lebih besar dari company kita). Dia bisa bilang kalo dia percaya sama gua dan CEO di kantor kita juga setuju. Ga cuma itu, karena event-nya hari Kamis, jadi gua juga dikasih libur pas hari Jumatnya (tentu dibayar donk, hehehe) terus gua juga dikasih MVP Award. MVP Award ini cuma dibagiin ke 5-10 orang doank tiap tahun. Biasanya mereka bisa dapet award ini karena client ngerasa puas sama hasil kerja mereka, jadi rada susah buat orang-orang yang ga dealing sama client, seperti di department gua ini. Ditambah kita harus berkompetisi sama lebih dari 200 orang, jadi MVP Award ini bener-bener sesuatu yang prestigious dan selain dapet award, tentunya dapet bonus dan jatah liburan juga, hehehe. Haishhh, makin bingung aja buat kabur dari department ini. Apa emang tempat gua disana yah? Tapi, asli gua ngucap syukur banget – beyond blessed! Orang-orang bingung kerjaan, tapi gua malah bingung mau pilih kerjaan yang mana, heheh…dan sekali lagi gua juga bersyukur; biarpun boss gua termasuk galak dan sadis di antara semua boss, tapi dah setaonan ini, dia jarang banget ngomelin gua. Sampe-sampe orang yang baru kerja 2 bulan aja bisa bilang, kalo ada apa-apa suruh gua yang ngomong sama boss karena dia susah buat ngomel ke gua. Gua jadi sumringah, hahhahah. Iyah soalnya bener-bener ngeliat kalo Tuhan tuh bener-bener jagain gua banget sampe orang ngomel aja jadi batal.

Yeap, kadang nunggu itu ga enak, nunggu itu bikin sesek napas, apalagi kalo liat orang-orang lain dah pada maju duluan. Sempet mikir apa ada yang salah sama gua? Sempet ga PD juga, sempet risih dan sensi juga kalo ditanya-tanya tentang kerja, tapi kalo gua liat sekarang ini, gua belajar, ‘when we are down to nothing, God must be up to something!’. Sekian dan terima kasih! Sampai jumpa.

PS: Tips untuk menggaet hati si Boss.
Seperti yang gua bilang kalo dulu gua tuh suka BT dan kesel sendiri sama boss gua, makanya gua mangkel dan keukeh buat pindah department. Eh, lama-lama gua malah bersyukur gua disini. Mungkin kalo gua tetep kerja 100% sama boss gua yang sebelumnya, gua bakalan lebih happy tapi gua belon tentu belajar banyak dan belon tentu di-challenged buat naek ke level berikutnya. Tapi, lewat boss yang sekarang ini, gua justru digembleng abis-abisan bowwww, ga peduli angin topan badai menerpa… So, ini tipsnya kenapa gua bisa bertahan:
1. Bersyukur. Kalo kita liatnya dari segi positif, pasti deh hasil akhirnya juga bakalan positif. Temen gua suka kesel dan ngotot buat kerja di luar, jadi dah 6 bulan mau pindah kerja tapi belon dapet. Nah, selama ini emang sih si Boss suka ngomelin (kalo kita salah atau kalo dia ga mau ngaku salah, hehehhe), tapi toh tetep ga mecat kita, pertanda dia masih butuh, dan kasarnya… if we’re really good, pasti ga usah nunggu lama buat dapet kerja baru. So, bersyukur juga masih ada kerjaan dan company yang mau terima kita.
2. Kurangin complain, hehehe. Ayo ngaku, pasti banyak yang suka bilang, “Gua juga tau” atau “Cape dehhh…ini lagi, ini lagi masalahnya” atau apalah pas kita diomelin, yang terkadang tanpa kita sadari nge-block cara berpikir positif kita. Jadi, kalo diomelin, coba berpikir, “Bener juga yah” atau “Memang ada baiknya gua dengerin ini orang” (walopun sebenernya kita dah tau), tapi itu sangat membantu otak kita untuk berpikiran luas. Kan mau jadi orang yang sukses, jadi harus berwawasan terbuka, hehehe.
3. Berdoa dan doain terus-terusan. Serasa kena jampi-jampi lah dia, hehehhe.
4. Kulit badak, hehehhe. Yah, kalo diomelin jangan diambil ke hati, tapi cuekkin aja. Gua juga sering diomelin tapi lama-lama juga kebal. Adu kuat aje deh…kuatan dia ngomelin gua atau gua dengerin ocehan dia, hehehe. Kan lama-lama juga dia yang cape tuh….
5. Jangan gampang menyerah dan sekali lagi…liat dari segi positifnya.

Advertisements

3 thoughts on “MVP Award!

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s