Yang Asik di Malam Minggu

Apa coba yang paling enak? Dah pasti nyantaiiii, hehehhe. Weekend kali ini gua pengen banget bersantai-santai ria di rumah setelah pulang malem molo beberapa minggu terakhir ini, ditambah 2 minggu mendatang juga bakalan lebih sibuk lagi, jadilah minggu ini gua mau ngisi acara dengan bengong di rumah ngabisin sinetron Korea gua. Gini nih jadwalnya:

Jumat: pulang kerja jam 5 tepat, terus santai-santai aja di rumah dengan acara nonton dan blog-walking.
Kenyataannya: Nge-lembur lagi, terus makan di Coral Tree. Tempatnya deket banget sama tempat gua dan emang searah dari kantor ke rumah. Dah lama pengen cobain ini, soalnya kata temen gua enak tapi selalu ga ada kesempatan. Taon lalu sih sempet tutup karena dapurnya kebakaran, jadi baru buka lagi beberapa bulan lalu. Ternyata, banyak selebs juga lho suka makan disini, kaya Hillary Duff, Jessica Alba, Sarah Michelle Gellar, dan mereka ga cuma sekali atau dua kali doank mampir kesini, tapi lumayan sering. Terus, kalo dari Indo? Yah, diwakilkan dengan gua aja yah, hahhahaha. Gua pesen Baked Mac n Cheese yang katanya itu signature dish-nya mereka, terus Artichoke Chicken Panini sama Chocolate Bread Pudding.

Dasarnya emang gua kurang suka mac n cheese kali yah, jadi menurut gua ga ada asik-asiknya biarpun itu signature dish mereka. Malahan panini-nya enak banget. Terus, bread puddingnya juga terlalu kering. Ugh, padahal dah laper mata pas liat dessert menu. Udah bayangin makannya anget-anget terus ada melted chocolate atau disirem pake bourbon sauce, eh pas dirasain koq kaya muffin yah, ehehhe. Yah gitu deh ceritanya. Selesai makan, acara dilanjutin ke mall. Gua termasuk jarang nge-mall nih, paling pergi kalo ada kepelruan doank abisnya isi mall-nya rata-rata sama. Kali ini tujuannya emang mau cari baju sama mau liat anjing. Iyah, di Westfield ada 1 toko anjing yang biasa suka gua liatin. Dulu mah cuma gua intip-intip dari luar, tapi akhir-akhir ini gua suka mampir kesini. Di toko ini, kita bisa maen-maen sama anjingnya, jadi ada kamar-kamar kaca tempat kita bisa kenalan dulu sama anjingnya terus liat apa kita cocok ga sama dia. Pas gua dateng, anjingnya ada yang lagi maen-maen, makan, ada juga yang lagi tidur, padahal yang tidur itu yang gua mau ajak maen. Pas gua tanya harganya, alamakkkk, amit-amit mahalnya. Masa bichon yang baru lahir 3 bulan lalu harganya $1,200 terus shih-tzu yang umurnya 5 bulan $1,300? Check online cuma $200-an dan itu udah ada certificate-nya sama di-vaksin segala lho. Langsung deh gua keluar, hihihi terus pulang dan nonton (gua baru sampe episode 17 dari 30). Goal hari ini mau nonton sampe kelar kalo bisa. Gayanya sih mantab, pas selesai no 18, mata dah kiyep-kiyep dan akhirnya gua pun tidur, hehehhe.

Sabtu: seperti yang dah dibilang kemaren ini, tujuan utama dah jelas: beli roti terus kelas leyeh-leyeh di rumah, hehehhe.
Kenyatannya: Gua dah bangun dari jam 7, gara-gara body clock. Hiks, akhirnya berguling-guling ria sampe jam 8-an terus lanjut…nonton dulu bentar, hehehe. Abis itu baru siap-siap deh sambil beresin barang-barang. Dugh, kenapa yah LA tuh debuan banget lho biarpun tiap minggu diberesin? Akhirnya jam 11-an gua pergi deh ke supermarket, terus ke Staples, abis itu ke K-Town. Buat Pitshu, sesuai request, difoto K-Town-nya, tapi yang gua lewat aja, hehehe.

K-Town ini besar banget dan karena emang banyak orang Korea di LA, sampe-sampe mereka ada siaran TV sendiri dan radio station. Terus, ada satu gedung yang isinya semua dokter Korea, sebagian besar dari mereka research tentang kanker. Gua suka ngobrol sama boss gua yang istrinya orang korea (tapi dah besar di sini), jadi dia suka kasih tau daerah K-Town. Banyak banget resto Korea disini, sebagian ada yang 24 jam. Jenis makanannya juga beda-beda, ga semuanya isi bulgogi atau gal-bee doank, tapi ada juga yang bener-bener Korea banget, sampe kita pernah salah masuk. Dikira resto Korea itu kan standard yah, tapi pas liat menunya yang tak bergambar ternyata ga ada yang dikenal semuanya; padahal itu resto standard yang kecil mungil dan ga ada elit-elitnya, tapi ternyata mereka jual kaya sop jerohan sama makanan sehari-hari Korea. Pantes aja menunya ga ada yang dikenal, jadinya kita kabur dah karena ga ada yang dari kita makan bagian itu. Oh ya, deket daerah resto di K-Town ada 7-11 tuh, yang tentu aja isinya makanan Korea juga, hehehe. Boong dehhh, isinya tetep kaya 7-11 yang lainnya koq yang berbau-bau hot dog, soda dan chips.

Lanjut cerita, perjalanan ke K-Town kali ini lancar terkendali! Kalo dulu gua sempet cerita salah satu bakery kesukaan gua, sekarang gua mau cerita bakery yang lainnya. Namanya Cake House, letaknya di dalem mall Korea. Oh iya, mall Korea disini ada beberapa tapi rata-rata sepi semua. Yang gua pergiin ini mayan rame dibanding yang laennya karena baru buka 1.5 tahun lalu dan ada supermarket di lantai paling bawah. Lucu yah, food court-nya ada di lantai 1 sama 2, terus selaen toko baju, tempat sewa video, ada juga dokter gigi, sama 1 daerah khusus yang model ITC Mang-Du tapi isinya dikit, paling cuma 10-15 kios doank dan ga bisa nawar. Di food court lantai 1 yang deket supermarket, suka pada jualan menu combo. Jadi ada bibimbap, bulgogi, dll. Terus, supermarket-nya juga Korea banget, sampe ada yang bagi-bagi sample makanan Korea juga. Menarik deh, apalagi kalo ngerti cara masaknya, hehehhe. Balik ke bakery, pilihan roti di Cake House tuh mayan banyak banget, dan gua dah mupeng aja pas sampe.

Tuh coba diliat kue-kuenya, sampe bingung pilihnya. Rotinya juga banyak macemnya. Sebenernya gua ga boleh foto nih, sampe ada pelayannya nempel ke gua molo, tapi gua langsung foto pas dia lagi layanin customer lain yang tentu aja akhirnya gua diomelin, hehhehe. Awalnya gua kaga tau abisnya dia ngomong pake bahasa Korea, terus akhirnya dia balik lagi (sesudah layanin customer itu) dan ngomong pake Inggris. Jadi, fotonya dikit deh dapetnya, padahal masih banyak yang enak-enak lho. Menu roti-nya juga macem-macem, mulai dari whole grain, barley, almond, green tea, red bean, mango, white chocolate, blueberry sampe soft cheese cake-nya juga ada yang strawberry, mocha sama sweet potato. Mango cake-nya enakkkkk, itu kaya kue bolu, tapi ada potongan mangga asli, jadinya wangi banget. Terus, gua ketemu roti yang gua mau *ah senangnyaaaa*, terus sempet beli juga roti yang diceritain di King of Baking (film yang lagi gua tonton). Gua kira itu roti cuma karangan doank, eh ternyata ada. Dibikinnya dari barley campur sama jagung. Akhirnya gua pun ngeborong, sampe segini…

Nah, itu cuma sebagian dari yang beli. Masih ada beberapa yang belon sempet difoto karena baterenya dah keburu abis, hehehe. Ah, bisa puas makan roti sambil nonton minggu ini, hahahha. Puas dapet roti, langsung deh gua pergi kelas, tapi apa daya…macettttt. Ternyata ada 2 tabrakan di freeway, jadinya gua telat total dan…gua pulang, hihihi. Abis gimana donk? Dah 45 menit telat aja, gua masih belon sampe di sekolah, yah mending pulang deh. *Alesan* Sampe rumah, langsung deh…bongkar rotiiii, hahahha. Kaya dapet undian aje. Eh tiba-tiba, sepupu gua telp dan ngajak ketemuan, tapi ketemunya mepet banget. Dia dateng dari HK dan besok bakalan balik, jadi dia ada waktu kosong hari ini dan cuma bisa 1 jam. Nah lho? Mana keburu, biar dikata jaraknya cuma 5 miles tapi kalo di LA mah bisa makan waktu 45 menit buat perginya doank sama cari parkir. Ya udah, akhirnya acara ketemuan dibatalin deh dan gua lanjut donk…nonton, hehhee.

Minggu: pengennn deh bisa bangun siang, tapi selalu gagal karena gerejanya pagi
Kenyataan: bolos gereja, hihihi, tapi bukan karena kesiangan bangun. Jam 7 gua dah bangun dengan mata berat jadi tidur-tiduran sampe jam 7.30, terus siap-siap. Jam 8, pergi ke tempat temen gua karena hari ini dia tanda tangan marriage license. Jadi gini, temen gua ini ketemuan di sekolah tahun lalu terus beberapa bulan kemudian, mereka jadian. Tapi, karena urusan imigrasi, merekapun akhirnya niat buat married, tapi yah cuma tanda tangan surat aja soalnya kan buat urus ijin tinggal doank. Ceremony dan receptionnya menyusul beberapa tahun lagi. Ternyata yah, biarpun yang cowoq dah citizen, tapi prosesnya ga segampang biasanya lho karena mereka berdua masih sekolah. Jadi, mereka harus minta jaminan dari orang tua (karena kan or-tu yang jadi source of income buat mereka). Ortunya baik lho. Biar dikata baru ketemu si ceweq cuma sekali (ortu yang cowoq tinggal di state yang berbeda) dan dalam jangka waktu yang cukup bentar, dia bisa respect pilihan anaknya dan ga sibuk pusingin ini dan itu; bahkan mereka juga yang bantu buat proses suratnya. Keluarganya juga bener-bener supportive banget deh, padahal dia anak paling kecil dan sodara-sodaranya belon ada yang merit juga. Nah, ortu si ceweq (yang tinggal di beda benua) minta supaya merit hari ini, tanggal 10-10-10 karena itu angka bagus buat Chinese. Untung aja officiant-nya bisa soalnya kan hari Minggu semua kantor pada tutup. Terus, pas udah selesai tanda tangan surat, mamanya yang cowoq juga telp dan tanya kabarnya gimana, urusannya dah beres belon, mau minta hadiah apa, dll. Gua tau karena anak-nya ngomong pake speaker di telp pas dia lagi nyetir, hehehe; jadilah kita yang semobil (5 orang) pada dengerin. Yah, tanda tangan surat nikah disini cepet banget prosesnya, cuma 7 menit dan ga usah pake wali dari pihak keluarga seperti di Indo. Jadi siapapun juga bisa tanda tangan. Pantesan aja yah, tingkat perceraian disini tinggi banget, lah buat merit aja ga usah aneh-aneh koq dan cukup bermodalkan cincin dan 1 saksi aja, hehehe. Ini nih saksinya:

Hehhehehe…. kaga lah, mereka cuma menemani doank. Tanda tangan marriage license ini bisa dimana aja, paling tinggal bayar officiant-nya. Mereka sih pilih tempat di halaman dept. of justice (tempat urusin surat-suratnya), tapi sayang air mancurnya ga dinyalain terus udara panas luar biasa, jadilah mereka pindah tempat dan ngejalaninnya di bawah pohon biar adem, hehhee.

Yah ini beberapa hasil garapan. Ga ada yang mewah, ga ada yang heboh, ga ada gaun putih, ga ada bunga, simple banget tapi semua happy. Omong-omong kalo cincin kawin tuh di tangan kiri atau kanan yah? Seinget gua, di Indo suka dibilang cincin kawin itu di kanan soalnya yang kiri buat cebok kalo abis bok*r, hehehhe. Tapi, kalo disini yang dipakein tangan kiri. Jadi bingung yang bener yang kiri atau kanan yah?

Selesai tanda tangan, kita diajak pergi ke Channel Island. Jauh bener nih tempat, tapi untung aja disetirin jadinya kaga berasa deh. Gua belon pernah kesini, jadinya pertama kali ngeliat rasanya bagusss banget. Pas disana juga lagi ada wedding, tapi weddingnya di kapal (cruise) gitu, jadi keliatan bride-nya lagi jalan ke kapal. Ini pemandangannya:

Banyak apartemen di pinggiran sana yang ngadep ke pantai, terus ada rumah-rumah juga yang mengarah ke danau, kurang jelas sih apa ini danau buatan atau kaya danau yang mengarah ke marina/ laut. Udaranya bersih deh, tapi panasnya jangan ditanya. Tadinya kita mau makan di resto Brazil, tapi ternyata mereka baru buka jam 12 dan kita dah sampe jam 11.10. Untung aja tiap hari Minggu, di daerah sana ada Farmer’s Market, letaknya pas di depan resto, jadinya kita bisa mampir dulu kesana. Farmer’s Market-nya mayan rame nih disini, terus banyak yang jualan sayur dibanding makanan jadi.

Mungkin karena daerah sini jarang yang berkeluarga atau anak muda kali yah, jadi dagangan lainnya juga dikit sekali. Ada sih tempat pijit tenda ($1/ 1 menit) terus kalo buat anak-anak cuma face painting sama orang yang bikin balon dimodel-in macem-macem. Bikin balon ini ga dipatokin harganya, jadi sukarela aja kasihnya. Terus kalo makanan paling cuma 2-3 kios sama kettle corn. Sisanya sayur mayur dan 2-3 kios perhiasan gitu. Beda banget sama Farmer’s Market yang deket tempat gua. Adanya tiap hari Minggu juga, terus sepanjang jalan ditutup dan rame. Ada tempat mainan anak-anak, kios baju, kios roti dan kue, frozen food atau makanan yang tinggal dipanasin aja, bunga (ini aja ada sekitar 3 kios), kios telor (khusus organik), makanan (ini ada sekitar 7-10 kios rasanya) terus baru deh sayur-mayur.

Akhirnya, setelah ngabisin waktu puas kelilingin ini tempat, kita balik lagi ke resto dan duduk-duduk di depan resto. Masih jam 11.40, hiks 20 menit lagi sampe resto buka. Untungnya ga lama, pintu dahdibuka dan…kita donk customer pertama. Nama restonya Moqueca, Brazilian Restaurant. Begitu sampe, kita semua langsung khusuk…baca menu, hehehhe. Dah kelaperan boooo, maklum…udara panas tuh menguras energi banyak yah. Kita pesen 3 menu: Moquecas shrimp, Moquecas fish sama Strogonoff. Moquecas ini dimasaknya di clay pot, terus dimasak pake salsa. Nasinya enakkkk banget, pulen dan wangi. Strogonoff-nya mayan enak juga dan wangi.

Selesai makan, eh dah jam 2 kurang jadinya kita pulang deh. Asli, perjalanan pulang rasanya lamaaaaa banget, padahal gua dah ngantuq berat. Sampe rumah dah jam 3 kurang, dan gua ngelanjutin dengan liat-liat foto buat blog, tapi mata dah ga kuat. Akhirnya gua tidur 30 menitan, terus pas melek…sepupu gua telp dan ngajakin dinner (perasaan gua baru pulang lunch nih, hihihih). Ya udah lah, gua siap-siap lagi dan pergi deh sama dia. Sepupu gua ini lagi ngebuktiin teori, dia nonton di salah satu UK channel, kalo orang harus makan banyak sampe kenyang buat survive jet-lag, jadi tadi kita ke Simpang Asia dan dia makan banyak juga sih…tahu isi, batagor, nasi bungkus sama jus alpokat. Semua habis ludes, hehhehe. Yah nti kita coba liat apa teori itu bener? Dan sekarang dah Minggu malem lagi, besok dah kerja lagi dan film Korea gua masih belon kelar-kelar nih. Omong-omong, pada tau ga ada berapa pasangan yang married di 10-10-10? Kata temen gua, kantor-kantor di China sampe buka lho buat urusin wedding biarpun jatuhnya hari Minggu. Di China sih dah lebih dari 10,000 pasangan, di UK lebih dari 31,000 pasangan dan di Amrik ada sekitar 32,000 pasangan (tapi masih kalah sama 07-07-07 yang bikin rekor 54,000 pasangan). Kalo di Indo banyak ga yah? Temen-temen gua sih bilang ga seheboh 08-08-08 atau 09-09-09.

Advertisements

6 thoughts on “Yang Asik di Malam Minggu

  1. lin.. di sawtelle (intersection ama olympic) kan juga ada cake house… tapi kecil sih yang di sawtelle, gua gak tau ada roti2nya juga gak ya. gua pernah beli cake nya…

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s