Semua Itu Ada Hikmahnya

Masih inget sama cerita gua yang ini, ternyata masih ada satu lagi yang gua belon cerita karena itu masih ada hubungannya sama gua. Ceritanya tentang salah satu dari boss gua. Jadi di kantor, gua punya tiga boss, yang dua mah sikasik aja, tapi yang satu ini bener-bener nyentrik. Awalnya gua ga kerja di department dia, tapi karena mereka kekurangan orang, jadilah gua dipindahin ke department yang ini dan ga terasa dah hampir 2 tahun gua disini. Di department ini ada 6 orang termasuk gua dan bisa dibilang gua termasuk yang paling lama. Terus kemana yang lainnya? Pada bubar, kaga tahan kerja sama dia. Awalnya gua juga sampe nangis dayak lho *lebay nih*, tapi beneran, pas baru masuk kita sering banget ribut gara-gara hal kecil sampe tiap hari gua menyesali diri kerja disini. Gua dah coba minta pindah ke department lain, tapi tiap kali ada aja alesannya yang ngebuat gua ga bisa pindah dan tetep stuck disini. Kelamaan gua disini akhirnya ga cuma ngebuat gua kebal sama omelannya, tapi juga lebih mengenal dia. Banyak hal konyol yang udah kita lewatin bersama, kaya misalnya dia bisa marahin temen gua (di satu department) karena dia lupa ketik abjad pertama pake huruf besar di subject line pas waktu dia kirim email. Terus juga, dia bisa marah kalo ada report yang dikirim telat, padahal kita dah kasih tau due date-nya dan dia selalu jawab dengan alesan sibuk (jadi dia maunya kita lompat-lompat sampe report itu kekirim). Sering juga dia ngambeq karena kita pulang tanpa pamitan, hahhahhaa. Yang ini gua sering banget nih, sampe dia BT abis. Akhirnya, dia nerapin sistim ‘ketemu dulu’ sebelon pulang. Terus kalo dia ga ada di kantor apa boleh pulang gitu aja? Tentu tidak, kita semua harus tulis email dan tunggu beberapa menit sampe dia bales, baru deh boleh pulang. Hal ini termasuk kalo dia lagi kerja di luar kantor sampe liburan ke Eropa. Boss gua aslinya baik, tapi karena terlalu lama “sendirian”, akhirnya dia jadi sinis banget kalo ngeliat kita terlalu sering pergi sama temen-temen atau ngobrol sama mereka. Kadang gua juga ngerasa kasian, mikirin gimana nanti kalo dia pas masa tuanya yah? Kan dah sendirian, pasti sepi banget deh tuh.

Balik lagi ke inti cerita, gua bersyukur sih bisa kerja disini. Ada banyak hal yang gua pelajari…
Gua masih dibutuhin. Dah pasti lah yah, makanya masih ada di department ini, hehehe. Biarpun semua tau sampe boss gua pun tau kalo sebenernya gua ga suka disini, tapi mereka tetep aja masih mau terima gua, padahal juga gua ga ada background sama sekali di marketing.
Bisa belajar banyak. Boss gua ini sebenernye pinter, cuma insecure aja terus sama suka kontrol. Tapi, ide-nya dia selalu menarik. Jadi gua belajar mayan banyak nih dari dia.
Tahan banting. Selama gua kerja, baru kali ini gua dapet boss yang bener-bener unik. Walau sebelonnya ada beberapa yang unik dan bikin naek darah, tapi dibanding yang ini mah ga ada apa-apanya, sampe akhirnya sekarang gua cuek aja kalo diomelin soalnya kadang omelannya itu ga masuk akal. Misalnya, dia ngambeq dan suruh kita print ulang report sebanyak 650 halaman cuma karena nama company-nya ga di-bold tulisannya, dan itu semua color printing lho. Ada-ada aja deh pokoknya.
Belajar bergantung sama Tuhan. Boleh percaya boleh kaga, biarpun gua dah keukeh minta pindah (dan mereka juga keukeh ga kasih pindah), gua ga ada background marketing, tapi gua termasuk paling jarang diomelin. Kadang gua kasian jadinya sama temen gua, dia dikasih tugas sampe list-nya panjang banget dan ga ada yang boleh bantuin dia. Serasa dihukum jadinya, terus dia juga diomelin kalo ga bisa handle kerjaannya. Emang sadis nan kejam boss gua itu. Terus kenapa gua jarang diomelin? Gara-garanya gua udah nangis dayak ke Tuhan buat pindah department, tapi ga pindah-pindah, jadi tiap hari gua cuma bisa berdoa supaya dia ga marahin gua. Asli, manjur bener! Pernah sekali waktu gua lupa doain dia, terus aneh deh… Seharian itu dia seneng-seneng aja ketemu gua, terus pas pulangnya tiba-tiba dia jadi b*tchy banget lho. Beneran judes banget, sampe pake acara lempar barang segala. Untung aja ada yang masuk ke kantor dia, jadi dia harus jaga muka walopun masih judes dan akhirnya nyuruh gue pergi.

Pada akhirnya, sampe sekarang ini gua masih di department ini. Terus apa gua nyesel? Ternyata ga juga tuh dan gua belajar kalo segala sesuatu itu pasti ada hikmahnya, hehehhe.

Advertisements

One thought on “Semua Itu Ada Hikmahnya

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s