Sepatuku malang

Ga gampang lho cari sepatu rusak buat ikut kuis-nya Arman. Masalahnya, sepatu gua yang dah rusak baru aja dibuang seminggu sebelum Arman posting kuis-nya dia. Telat yah? Tapi, demi meramaikan suasana, akhirnya gua ngubek-ngubek lemari sepatu dan cuma ketemu yang model ini… Sepatu gua ada mayan banyak, mungkin sekitar 17-an. Maklum deh, namanya juga ceweq, jadi kan harus tampil prima, hehehhe, tapi dari semua itu, kebanyakan dikasih dan cuma sedikit yang beli sendiri. Nah, dari sepatu yang gua beli, kebanyakan warnanya yang standard dan ga aneh-aneh seperti item atau coklat. Modelnya juga simple-simple aja, sampe akhirnya gua iseng pengen warna sepatu yang berbeda, warna emas (tapi bukan yang nyentrong soalnya gua ga suka warna mentereng). Mayan lama juga nih gua mikir buat beli sepatu ini karena mayan mahal, sekitar $50-an. Pokoknya beli-nya penuh pertimbangan banget dan cukup makan waktu kira-kira 2 bulan sampe akhirnya gua beli ini sepatu. Pas beli juga masih mikir-mikir lagi, hehehhehe, dasar kaga niat rasanya yah. Tapi yah akhirnya gua beli juga.

Oh ya, di rumah gua ada satu anjing tetangga, masih kecil umurnya. Palingan sekitar 7 bulanan dan manja banget. Tiap kali ketemu gua, dia selalu ngikutin gua sampe masuk kamar, terus diem-diem aja sambil nunggu gua beres-beres di kamar. Nanti kalo gua dah kelar beres-beres, dia bisa tiduran inta dielus-elus. Asli, gayanya manja banget. Dia juga sering ambilin sendal rumah gua kalo masuk kamar, seakan-akan gua yang empunya kali yah, padahal gua suka cuekkin dia juga, ehhehehhee. Intinya, gua yang ga anti sama anjing bisa suka maen sama dia kalo ketemu.

Lanjut cerita, sehari sesudah gua beli itu sepatu, gua pulang ke rumah pake sepatu itu. Gua lupa abis darimana dan seperti biasanya, gua taro sepatu di luar biar ga kotor. Begitu ngeliat gua, si anjing ini langsung ngekorin gua ke kamar dan diem-diem sambil gua beres-beresin barang. Eh, ga lama kemudian, dia minta keluar, ya udah deh gua kasih keluar soalnya ga enak juga sama yang punya kalo anjingnya suka maen di tempat gua. Cinderella udah ngebuktiin kalo kehilangan satu sepatu bisa mengubah hidup dia. Yang dulunya jadi upik abu, eh sekarang jadi permaisuri. Begitu juga sama gua, 5 menit kemudian, gua keluar kamar dan bingung cari sepatu gua koq ilang sebelah…dan langsung tambah panik pas ngeliat itu anjing lagi gigit sepatu gua. Gigitannya napsu banget sampe bercetak terus ludahnya basah di sepatu gua. Yang lebih nyebelinnya lagi, itu anjing dengan tampang memelas, langsung telentang minta dielus-elus dan langsung gua cuekkin. Hiks, sepatu udah disayang-sayang langsung dirusak dalam waktu kurang dari 24 jam. Gimana ga sedih coba? Sejak saat itu, itu anjing kaga berani deket-deket gua lagi, malah sekarang kalo ketemu gua, dia melengos masuk kolong meja lho, hihihih. Rasanya dia tau kali yah kalo gua BT sama dia atau dia BT sama gua gara-gara gua cuekkin? Ini nih hasil kerjaan Fluffy…

Advertisements

4 thoughts on “Sepatuku malang

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s