It’s a long Saturday… (#2)

Lanjut cerita… Ga berapa lama, ponakan gua bangun dan kita langsung ke tujuan yang sebenarnya yaitu Children’s Discovery Museum (CDS). Jaraknya deket banget dari tempat kita berhenti, cuma o.5 miles. Makanya itu kita berenti di tempat rame, jadi bisa jalan-jalan, daripada nunggu dia bobo di parkiran mobil. CDS ini modelnya mirip seperti Science Museum tapi buat anak-anak. Tempatnya ga terlalu besar dibanding museum yang lain, tapi isinya menarik banget. Biaya masuknya $10 per orang, termasuk anak-anak diatas 1 tahun. Biasanya kan kalo dibawah 3 tahun rata-rata gratis yah, tapi berhubung ini museum yang emang disiapin buat anak-anak, jadi mereka juga ikutan bayar deh. Kali ini CDS, lagi ada Bob the Builder nih sampe Januaru 2011 kalo ga salah.

Ini foto sebagian bagian depannya. Jadi ada mobil pemadam kebakaran, mobil ambulance, wagon (kereta kuda), terus anak-anak bisa masuk ke dalemnya dan liat seperti apa sih biasanya isi dalem mobil-mobilan ini. Awalnya gua kita CDS ini mirip kaya Kidzania di Indo. Biarpun gua juga ga pernah kesana, tapi denger ceritanya koq rada mirip gitu, tapi ternyata beda banget. Di CDS ini lebih diajarin ‘the real thing’, jadi mereka bisa pake baju pemdam kebakaran, terus ngeliat cara kerja kantor pos, belajar rambu lalu lintas dan segala macem hal.

Seperti yang udah ditulis, kali ini CDS lagi kedatengan si Bob, jadinya ada satu ruangan khusus buat si Bob. Di ruangan ini, anak-anak bisa bikin tembok rumah (batu batanya dibikin ada magnet), terus bangun rumah dari lego, belajar tentang alat-alat yang biasa dipake sama Bob sampe belajar tentang cara kerja solar panel.

Ga cuma itu aja, di salah satu ruangan theater, anak-anak juga bisa bikin rumah-rumahan (ada yang bikin mobil juga tuh) dari gabus. Modelnya seperti lego, jadi bisa bikin terowongan atau undak-undakkan buat maen bola. Jadi anak-anak diajarin buat kreatif dan bikin bangunan sesuai dengan imajinasi mereka. Tentu aja, ortu-ortu juga ikutan bantuin, hehehe.

Buat anak yang udah rada gedean dikit, ada satu tempat mereka bisa belajar ‘the secret wonders of circles’. Jadi ada satu ruangan tempat mereka belajar keseimbangan terus segal hal yang berbentuk lingkarang yang bisa bikin ilusi. Bagus-bagus idenya. Ada juga tempat rock climbing tapi pendek. Maklum deh, emang tujuannya buat yang di bawah 10 tahunan gitu.

Buat yang balita apalagi yang hobby-nya maen air, ada tempat namanya Little Water Ways. Disini belajar tentang tekanan air sama bubbles. Jadi, dikasih tau kalo bubbles itu bisa ada warna pelangi, padahal kan bubbles itu ga berwarna, terus dijelasin gimana mereka bisa dapet pigmen itu. Tempatnya mayan basah, tapi mereka dah sediain penutuh dari bahan jas ujan, jadi ditanggung kaga basah kecuali kalo anaknya nyebur, hehehhe.

Salah satu pojok yang paling gua suka tuh namanya The Wonder Cabinet. Di ruangan ini ada macem-macem section. Bagian depannya ada workshop buat anak-anak belajar bikin play dough. Terus ada tempat Imagine, jadi mereka bisa duduk-duduk disana bayangin kalo di dalem rumah, ada juga yang modelnya seperti hutan. Terus, ada little scientist section, jadi disiapin kaya lab kimia tapi versi anak-anak. Ada juga belajar stamping, jadi mereka diajarin bikin motif pake stempel. Hasilnya bagus-bagus banget soalnya pada dipajang disana. Terus ada terowongan mini, di dalemnya gelap tapi di langit-langit terowongan dipasangin bintang yang glow in the dark terus di temboknya ada batu-batuan alam yang berwarna, jadi belajar tentang alam gitu. Yang paling bagus juga, mereka ada satu ruangan tempat buat anak-anak yang belajar merangkak, jadi yang masih baby juga bisa main di dalemnya. Gua salut banget lho, mereka sampe siapin tempat ini, jadi dari yang kecil sampe yang besar bisa betah di museum ini.

Ada satu pojok juga nih modelnya seperti restoran yang ceritanya jualan pizza, tapi sayurannya itu ceritanya diambil dari petani. Lucunya, dapur resto ini bener-bener seperti dapur tempat bikin pizza beneran, jadi ada loyang buat bikin pizza bahkan sampe spatula buat taro pizza ke oven.

Buat yang ortu, kita juga bisa belajar bikin boneka dari kulit jagung. Sebenernya sih ini masih projek buat anak-anak, tapi susahhhhh, jadi gua yakin pasti yang bikin juga ortu-nya, hehehhe. Disini dah disediain kulit jagung sama talinya terus juga ada yang ngajarin, jadi kita bisa tanya-tanya kalo kurang jelas.

Mayan lama juga nih maen di museum, padahal tempatnya kecil tapi banyak banget yang harus diliat. Akhirnya setelah 3.5 jam disini, kita lanjutin lagi ke tempat dessert, yep…waktunya tea time. Katanya temen gua, disini ada roti mirip banget sama roti boy, jadilah kita coba mampir kesana. Kebetulan tempatnya juga ga jauh dari CDS. Namanya HoneyBerry, yang punya orang Korea. Terus nama rotinya Roti Bun, koq nama rotinya double yah? Pilihannya ada tiga macem doank: plain, butter sama cream cheese dan menurut gua paling enak yang butter soalnya cream cheese terlalu cheesy gitu. Kata mama gua, ini bener mirip roti boy, dari wanginya sampe rotinya, tapi sayang rotinya ga bertahan lama pas dibawa pulang, soalnya besoknya dah jadi mayan keras biarpun masih wangi. Terus, kita juga sempet mesen green tea shaved ice, tapi ada pisangnya. Ga nyambung yah? Sama affogato, jadi kopi dicampur hazelnut ice cream. Puas sama makan, acarapun lanjut…shopping di Great Mall dan akhirnya pulang ke rumah dah malem. Bener-bener hari Sabtu yang cape banget…

Minggu
Pulang gereja, pergi pijit dulu donkkkk, apalagi hari Sabtunya dah jalan banyak tuh, jadi pijit deh. Pijitnya murah, cuma $20 buat 1 jam, terus tenaganya juga mantab. Ga kalah sama mbok-mbok urut di Indo. Selesai pijit, mampir deh ke tempat temen gua yang lagi ultah terus maen-maen di sana sampe malem.

Senin
Dim sum! Dah lama nih ga nge-dimsum, padahal gua udah pengen banget. Kalo di LA rada susah buat dim sum soalnya ada temen gua yang vegetarian, ada yang ga makan beef, ada yang kalo makan Chinese food jadi ngantuq, macem-macem deh bawaannya. Yang ada yah batal buat dim sum molo, jadi pas kemaren di SF, langsung deh nge-dimsum bareng keluarga gua. Emang yah, dimsum itu harus rame-rame biar pilihannya bisa banyak. Selesai dimsum, belanja sebentar, terus ke airport deh. Dugh, dah ga sabar banget buat nunggu liburan lagi. Jadi ngitungin hari, kapan yah jalan-jalan lagi?

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s