Kala itu… (bagian kedua)

Lanjutan dari bagian satu

Polisi
Dugh jadi malu ceritanya. Walopun bukan termasuk sering, tapi gua sempet beberapa kali urusan sama polisi. Sayangnya, polisi disini ga bisa disuap. *Lho, bukannya bagus yah? hehehe* Pernah satu kali, gua lagi mau Final exam dan jalanan pagi itu macet banget. Ternyata ada 2 kecelakaan, jadi macetnya lebih parah dari biasanya dan gua udah bingung, takut ga keburu exam. Jadilah pas ada kesempatan jalanan kosong dikit, gua rada buruan nyetirnya. Eh, ga disangka, ternyata di belakang gua ada polisi yang ngebuntutin. Pas gua liat lewat kaca, ternyata mobil polisi itu dah nyalain lampu terus ngomong pake speaker buat suruh gua berhenti. Begitu berhenti, kita ga boleh turun dari mobil, jadi harus dalam posisi diem dan ga boleh gerak-gerak cari SIM atau STNK, etc. Terus polisinya tanya…kenapa kamu ga berhenti dari tadi? Kita (ada 2 polisi) dah ngikutin lumayan lama. Gua bilang aja kalo gua ga liat. Tapi, beneran, kan ceritanya lagi konsen mau exam terus gua juga setel radio di mobil. Jadinya, kaga perhatiin deh. Tapi, polisinya stop gua bukan karena gua ngebut. Gimana bisa ngebut, jalanan rame bener, banyak mobil. Tapi, gua di-stop karena sticker registration gua udah expired. Terus gua bilang, waktu itu gua dapet 2, jadi ditempel satu di plat mobil depan, satunya lagi di belakang, terus mungkin yang di belakang dicopotin orang lain. Polisinya terus nge-check yang bagian depan dan akhirnya emang ketemu stickernya. Jadi, dia cuma suruh gua buat minta sticker lagi dan ditempel di plat belakang. Lewat deh sudah. Tapi cerita sama polisi ga cuma disini doank, gua juga pernah dapet speeding ticket. Dugh, record gua yang putih mulus bersih jadi ternoda gara-gara ini deh. Tapi rasanya sekarang dah balik mulus deh karena kejadiannya dah mayan lama… Waktu itu di gereja ada concert dan gua harus jemput pemain keyboard-nya. Berhubung waktu yang mepet banget, jadilah pas exit dari freeway, gua ga terlalu kurangin kecepatannya. Kecepatan gua nyetir cuma 60 miles, padahal di jalan dalem harusnya 45 miles, dan ternyata ada polisi ngumpet di balik pepohonan. Haish…kena juga deh tiket dan uang $150 pun melayang, hiks…

9-1-1
Seru, serem dan menegangkan. Gimana kaga… gua kira urusan 911 cuma sekedar cerita di TV dan ga akan kejadian di hidup gua, tapi ternyata…gua ngerasain juga. Waktu itu gua lagi jalan-jalan sama ponakan gua yang baru uur 2 taon (sekarang dah 8 taon). Kita abis belanja dari art store terus gua taro dia di mobil. Sambil taro dia di car seat, dia minta kunci mobil buat maenan. Ya udah, gua kasih aja, lagian juga pintu mobilnya gua buka gede banget, jadi ga mungkin nutup. Pas gua taro barang di bagasi, tiba-tiba aja ada angin kenceng yang langsung gabrukin pintu mobil. Kaget banget gua, tapi gua lebih kaget lagi pas tiba-tiba ponakan gua ini pencet remote konci mobil yang bertuliskan “LOCK”. Huaaaaa…. sampe speechless rasanya. Ngerasa ada yang ga beres, ponakan gua tibat-iba langsung nangis di mobil. Langsung deh gua lari ke dalem toko, terus minta mereka telpon 911. Mereka baik juga sih, sembari nunggu 911 dateng, salah satu penjaga tokonya coba ngebuka kunci pintu pake penggaris panjang tapi ga berhasil. Mungkin emang ga berbakat jadi maling mobil, hehehe. Tapi, 911 itu datengnya cepet banget lho, sekitar 5 menit sesudah ditelpon, mereka dateng lengkap sama pasukannya…mobil polisi berikut anjing herdernya, ambulance dan pemadam kebakaran. Gua jadi tambah bengong pas mereka dateng…rame bener. Terus mereka langsung ngebuka pintu mobilnya dan… data-data gua dicatet deh sama polisi. Yah gitulah pengalaman gua sama 911.

Road Trip
Gua emang beberapa kali suka road trip waktu di Indo, tapi itu bareng sama keluarga gua. Tapi sejak hidup jauh dari keluarga, bukan berarti acara road trip jadi berkurang, justru makin menggila. Kalo di Indo, road trip selalu ada nginepnya, biarpun cuma Jakarta-Bandung doank. Kalo disini, dah beberapa kali gua sama temen-temen cuma pergi subuh pulang malem. Jadi, hari Jumat malem kita pinjem mobil terus istirahat. Sabtu subuh jam 4 atau 5, kita berangkat dari SF ke LA. SF-LA jaraknya sekitar 300-an miles, jadi makan waktu sekitar 5-6 jam. Sampe LA berarti dah hampir makan siang tuh, jadi kita langsung makan. Selesai makan, waktunya jalan-jalan, ketemu temen-temen LA dan belanja cemilan. Kelar belanja, kita lanjut lagi sama makan malem, terus maen-maen bentar dan akhirnya pulang lagi ke SF. Dulu waktu di SF, kita suka ke LA soalnya si LA banyak resto Indo dan lebih enak-enak, sedangkan resto Indo yang di SF, bisa diitung pake jari. Terus, di LA juga banyak cemilan Indo. Enak-enak dah. Pernah juga, waktu itu gua sama temen baik gua ke LA. Kali ini kita terbang dan sewa mobil di LA soalnya mau ke San Diego juga. Tapi pas udah sampe San Diego, kita ngerasa bosen, jadinya dari San Diego, kita langsung nyetir ke Vegas dan langsung cari hotel terus nginep 3 hari. Dipikir-pikir nekad juga kita, tapi begitulah kehidupan liburan sekolah.

Tentang alam
Hmmm… rasanya waktu gua di Indo, gua ga pernah deh pergi piknik atau jalan-jalan di udara terbuka. Bisa blang blentong kali yah, belon lagi berkutet sama nyamuk. Tapi disini, rata-rata kita lebih banyak ngerjain outdoor activities. Mulai dari piknik, hiking, camping sampe rafting. Kalo camping, gua sih dah pernah waktu jaman Pramuka di Indo. Perginya naek barak tentara terus malem-malem kita dibangunin dan dikasih tugas. Masaknya juga ga di dapur, tapi bikin api sendiri. Ada anak cowoq yang pernah ketinggalan celana dalem di WC, terus disuruh ngaku punya siapa. Ya elah, mana ada yang mau ngaku…kan malu kalo disuruh ngaku di depan semua orang, mana lagi itu cel-dam digantung di kayu, hehehhe. Yang paling lucu, kakak pramukanya pernah kasih temen gua ‘biji salak’ dan itu dianggep sebagai nyawa dia jadi dia ga boleh ilangin. Gelonya, temen gua simpen itu biji salak sampe SMA, padahal Pramuka itu jaman SMP kelas 1. Yang jadi pertanyaan gua: siapa yang makan salaknya yah? Kan sedikit banyak, itu ludah pasti nempel tuh. Ighhh…. Lanjut cerita tentang rafting, awalnya keluarga dan temen-temen gua pernah rafting level O dan mereka suka banget. Iyahh, soalnya ga ada arus sama sekali dan yang ada malah saling semprot pake senapan air. Jadi begitu ada acara rafting, mereka langsung excited. Bagai kerbau dicocok hidung, gua nurut aja pas diajak rafting. Mayan buat pengalaman. Beda sama yang sebelumnya, kali ini kita cobain level 3 dan pas banget airnya waktu itu lagi deras arusnya. Wuih, deg-degan banget lho rafting itu, manalagi 1 kapal cuma diisi 2 orang. Kapal gua sempet nyangkut beberapa kali, terutama nyangkut di atas karang tapi masih bisa diakalin karena nyangkutnya di pantat. Jadinya, kita harus bangun pelan-pelan, geser perahunya sambil make sure kita juga ga kebawa arus. Beneran susah banget, sampe pas lunch break, gua udah mau pulang aja rasanya. Tapi apa daya, masih ada arus lainnya yang harus dilewatin lagi buat balik ke base camp. Sering banget, kita ketemu temen-temen yang lagi nongkrong di pinggiran gara-gara perahunya ilang kebawa arus, terus ada yang pake acara kacamata-nya ilang karena arus yang dahsyat dan akhirnya ngebuat kacamata-nya kelempar. Nah lho… Gua sendiri? Sempet terjun bebas kebawa arus karena perahu gua nyangkut ngebungkus karang. Gimana bentuknya? Wah susah diceritain. Gua sempet bertahan pegangan ke ujung perahu karet tapi temen seperjuangan gua (temen se-perahu) nyuruh gua lepasin pegangan supaya dia bisa balikkin perahunya dan jemput gua. Ya udah deh, akhirnya gua pun merelakan diri terbawa arus. Acara rafting ditutup sama arus yang deras banget, mirip seperti pusaran air, namanya mother. Asli, berhubung dah kebawa arus berkali-kali, pas lewatin mother, gua malah ga berasa sama sekali. Gua kira bakalan kebawa arus lagi, eh tapi ternyata kita survive tuh. Besoknya, kaki gua baret-baret sepanjang betis sampe paha dan luka disana sini. Tapi yang pasti…itu jadi pengalaman tak terlupakan buat kita semua dan buktinya sampe sekarang ga ada yang pernah kasih usul rafting lagi tuh. Mungkin dah pada kapok kali yah? Jadi, mereka pada lebih pengen kayak doank, yang lebih tenang dan maen-maen aer aja.

Ada cerita seru dan sedih juga tinggal disini. Banyak pengalaman-pengalaman baru yang gua belon pernah ngerasain di Indo dan justru gua rasain di sini. Dah pasti masih banyak lagi pengalaman lainnya yang belon diceritain. So, baca aja terus dan tunggu aja tanggal mainnya. Satu pesen dari leader gua waktu di Indo, dia selalu bilang…
you’re not here to study…
you’re not here because your parents asked you to…
you’re not here because Indo lagi banyak huru hara aka riot
you’re here to explore, to learn and to grow
So, take as many experiences as possible and don’t limit yourself in your own society aka orang Indo doank…

Advertisements

2 thoughts on “Kala itu… (bagian kedua)

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s