The 24-hour Battle

Udah bukan rahasia lagi kalo gua suka banget sama Food Network. Gua bisa bertahan nontonin Food Network seharian, tapi dengan catatan acaranya jangan diulang-ulang yah. Bisa kebosenan kalo kelamaan, hehehe. Nah, ada salah satu acara baru di FN Channel. Namanya 24 hour Restaurant Battle. Acaranya tentang orang-orang yang belon punya restorant tapi pengen buka. Jadi ada 2 group yang ditanding terus hasil akhirnya bakalan dinilai dari dewan juri sama customer yang dateng. Setiap group terdiri dari 2 orang, jadi yang 1 ngurusin Front of the House (urus customer, dekor ruangan, dll) dan yang satunya lagi jadi Chef (urus menu, makanan, dll). Tiap group dikasih budget $4000 buat beli bahan makanan sama dekor. Yang serunya, mereka cuma dikasih waktu 24 jam buat nentuin menu makanan, dekor ruangan, belanja sampe persiapannya. Pas hari pembukannya sih, dah disiapin waitress sama sous chef buat bantuin, tapi tetep aja tugas utamanya harus diberesin sendiri. Terus, kalo menang dapet apa? Bakalan dikasih uang $10,000 sama bukti kalo mereka survive di 24 hour battle.

Lagi-lagi gua berandai-andai kalo gua ikutan acara ini, kira-kira makanan seperti apa yang mau gua sediain. Untuk personil-nya, gua bakalan bawa 3 orang tambahan. Lho koq gitu? Kan aturannya cuma boleh 2? Yah namanya juga berandai-andai, hehehe. Jadi gua bakalan bawa mama gua buat urusan dapur, terus cici dan cici ipar gua buat urusan Front of the House. Nama restorannya masih dipikirin, tapi yang pasti bakalan Asian food. Tadinya gua sempet kepikiran buat bikin pho aja atau bihun bakso. Pasti kan gampang tuh, ga usah masak tiap kali ada yang pesen, tapi kita bisa masak duluan terus pas ada pesenan tinggal cemplung-cemplungin aja deh. Tapi berhubung kita bukan orang Vietnam, jadi yah susah lah yaw…  Oh iya, tiap group harus siapin menu mulai dari hidangan pembuka sampe penutup. Nah, begini kira-kira idenya kalo gua ikutan….

Untuk hidangan pembuka

Searah jarum jam:
Otak-otak panggang – Sebenernya ini masih tentative secara persiapan buat bikin otak-otak agak lama, terus harus manggang pula. Bisa-bisa waktunya ga keburu. Kan harus siapin sendirian.
Tahu telor – Menurut gua ini mayan simple dan modelnya juga menarik. Jadi ingetin sama onion loaf yang ada di Tona Roma’s. Mirip-mirip gitu deh bentuknya.
Gado-gado – Nah yang ini bisa masuk jadi menu utama sih, tapi tergantung ukurannya. Kalo semungil itu mah cuma cukup buat jadi appetizer doank. Gado-gado juga bisa jadi salah satu menu buat Vegetarian.
Siomay Bandung – Ini juga tentative karena persiapannya mayan lama.
Combo – Gabungan antara sate lilit, otak-otak goreng dan perkedel kentang. Rasanya ini yang paling menarik deh.

Untuk menu utama

Searah jarum jam:
Lontong sayur – Lontong termasuk makanan yang ‘kaum bule’ jarang denger, jadi bisa bikin mereka penasaran.. atau ga tertarik, hehhehe.
Soto ayam – Gua sering ajakin temen-temen gua yang non-Indo makan ini dan mereka suka banget, sampe ada yang beli bumbu instant-nya juga lho.
Nasi uduk – Dah pasti jadi salah satu menu pokok. Isinya mungkin terbatas…maklum lah, waktunya kan mepet sekali, hehehe. Kira-kira apa yah…ayam goreng kuning, telor goreng, tahu tempe bacem atau rendang ditambah sayur asem. Maknyus lah!
Sate ayam – Nah ini salah satu menu tentative soalnya kan udah ada sate lilit buat appetizer, jadi mungkin ini bisa dibatalin. Pastinya bakalan repot banget kalo semaleman harus tusuk-tusuk sate sendirian. Buhuhuhu….
Nasi hainam – Mungkin ini cuma menu tambahan, kalo-kalo ada yang kurang ngerti sama deskripsi nasi uduk atau lontong sayur. Benernya mah nasi hainam dari Singapore yah, hehehe, sedikit maksa kalo ditaro disini, tapi ga apa-apa deh. Kan restorannya berbau-bau Asia, jadi ga ada negara yang spesifik.
Udang goreng pandan – Satu-satunya menu seafood. Dugh, harus dibikin variasi nih biar ada daging sapi atau kambing. Tapi apa daya…waktu dan uangnya terbatas.

Untuk hidangan penutup

Searah jarum jam:
Jajanan pasar – Kue dadar, klepon dan pisang goreng coklat. Gua suka nih kalo ada yang seperti ini, jadinya bener-bener authentic dan tradisional banget. Dipikir-pikir pisang bakar bisa ditambah juga yah.
Rujak/ asinan buah – Nah bisa dipastikan yang ini udah harus dibikin sehari sebelumnya biar bumbunya ngeresep.
Kue lapis – Lagi-lagi salah satu menu favorite non-Indo. Bikinnya sih udah dipastikan makan waktu banget, jadi yah…ini menu tentative deh yah.
Es cendol – Jenis minuman yang unik buat ‘kaum bule’. Kalo buat orang Asia sih, ini dah pasaran, bahkan di Thailand juga ada. Tapi kalo buat bule, mereka suka nih.
Es campur – Ini juga menu iseng-iseng. Kalo ada yang ga suka cendol, bolehlah dia pesen es campur…atau es teler yah? Uhmmm….

Mayan banyak yah menunya? Sebenernya kita ga dibatesin harus berapa banyak, tapi kita juga harus bisa kasih pilihan ke customer dan yang pasti jangan sampe kekurangan bahan di dapur. Wah, pasti bakalan seru nih kalo gua menang. Dipikir-pikir…kalo gue menang, gua bakalan apain itu duit yah? Pastinya, itu uang kudu dibagi rata sama team gua. Lah, jadi tinggal dikit donk yah? Tapi kalo uangnya ga dibagi, gua juga ogah buka restoran. Lah, kalo ogah buka restoran, terus ngapain donk ikutan? Yah…namanya juga berandai-andai, hehehhe.

Foto: hasil ngubeq-ngubeq lewat Google dan Getty Images
Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s