Kala itu… (bagian satu)

Masih jelas di ingatan gua kejadian itu… Selasa, gua bangun pagi, siap-siap dan akhirnya pergi ke Bandara Soekarno Hatta bareng sama ortu dan temen-temen gua yang nginep malem sebelumnya. Seperti biasa, sampe airport, langsung sibuk urus koper yang beratnya ajubileh dan urusin surat-surat sampe-sampe banyak telpon masuk yang harus ditolak sementara. *Cie, serasa selebs aja rasanya*
Masih inget banget waktu gua pergi makan dan ngumpul sama temen-temen gua malem sebelonnya…karena gua disemprot pake selang air di kebon depan rumah *siksaan tuh*, dan akhirnya gua bilang kalo gua bakalan balik dalam waktu setahun.
Masih inget banget sama hari keberangkatan gua…Selasa, 11 Agustus 1998 dan ternyata…gua ga pulang-pulang sampe sekarang, wakakaka. Dah 12 taon gua disini dan ga pernah pulang indo sama sekali. Garing banget rasanya secara gua semakin buta sama peta geografi Jakarta. Bayangin aja…waktu gua ninggalin Jakarta cuma ada CitraLand, Taman Anggrek, Pondok Indah Mall, Puri Mall, Plaza Indonesia, Sogo. Paling keren waktu itu Lippo Karawaci, tapi sekarang wuih mall dah menjamur dimana-mana dan gua sampe lost banget sama namanya.

Awal-awal gua disini, gua selalu menghitung hari karena gua pengen banget pulang. Asli, kangen banget sama temen-temen di Indo, tapi akhirnya gua ketemu temen-temen baru disini jadi gua mayan terhibur. Ga terasa waktupun berlalu, sampe akhirnya temen-temen gua yang disini harus pulang Indo karena krisis kerjaan. Hiks, sedih lho pas anterin mereka ke airport. Satu per satu ngilang dan akhirnya…lagi-lagi gua stuck disini. Lah gimana coba? Tapi, gua dah bertekad nih…taon depan pengen pulang Indo. Kalo ga Desember yah awal taon 2012. Lama yah? Hehehhe…berhubung dah nunggu 12 taon, nunggu 1 taon lagi mah lewat lah.

Dah mayan banyak yang gua belajarin disini…
Sekolah
Dan pasti tujuan utama gua kemari, yah buat nerusin sekolah. Benernya mah, gua ga ada rencana buat kesini karena keadaan ekonomi yang kritis banget waktu itu. Tapi ortu gua dah siapin semuanya buat jaga-jaga. Dan bener aja, kejadian deh kerusuhan 98 yang heboh dan bikin keadaan makin ancur. Jadilah gua diungsiin kesini…untuk sementara eh, selamanya. Kota tujuan…SF dan emang bener I left my heart in SF. Ga ada yang bisa ngalahin kecantikan kota ini. Lho koq jadi ngaco yah ceritanya? Balik lagi, sampe SF, gua masih harus daftar sekolah dulu terus nunggu semester berikutnya buat masuk sekolah. Pengalaman pertama buat gua buat sekolah disini karena lingkungannya beda dan temen-temen yang beda. Kalo biasanya bisa ngalor ngidul ngomong Indo, sekarang kalo ngomong harus mikir dulu…grammar gua bener ga yah? Hehhee, tapi lama-kelamaan jadi kebiasaan deh.

Mobil
Aka nyetir. Udah dipastikan kalo disini, semua-mua harus bisa sendiri. Beda banget sama kehidupan Indo, yang kemana-mana masih bisa nebeng atau ada supir dll. Tapi disini, wuih…masing-masing ada kesibukannya sendiri, jadi kalo mau survive yah harus belajar. Gua emang pernah belajar nyetir di Indo, tapi itupun juga tahap basa-basi karena di Indo kan semuanya pake supir, termasuk “supir pribadi” di kala weekend, heheh. Tapi, disini…masa sih mau ngandelin transportasi umum terus? Jadilah gua belajar nyetir, maksudnya maen-maen sama mobil sendiri dan untungnya mobil disini kebanyakan automatic, jadi gampang banget. Cuma anehnya, kaki kanan doank yang dipake buat injek gas dan rem, kaki kirinya harus diem. Aneh banget pas pertama kali coba karena kaki kiri kebiasaan injek kopling, hehhehe. Tapi, lama-lama biasa juga. Serunya nyetir di SF, jalanannya naek turun dan bahkan ada turunan yang curam banget sampe 45 derajat. Jadi, tiap kali berasa kaya lagi naek roller coaster.

Ambil SIM
Kelanjutan dari nyetir…dah pasti bikin SIM (Driver License). Disini kalo mau bikin SIM, harus lewat ujian tertulis (written test) dulu. Jadi, pas daftar kita dikasih 3 kali kesempatan buat ambil ujian tertulis ini sampe lulus. Kalo dah lulus test yang ini, kita baru bisa test nyetir-nya (driving test). Pertanyaannya juga macem-macem, dimulai dari tindakan apa yang diambil kalo ada kecelakaan, berapa jarak antara trotoar sampe ke roda kalo parkir terus rambu lalu lintas. Puji Tuhan, gua langsung lulus pas tes pertama. Oh iya, gua juga sempet tukeran SIM sama cici gua. Jadi kalo disini, biarpun kita udah lulus written test, kita masih harus ditemenin orang yang udah ada SIM kalo kita lagi nyetir. Nah kata orang-orang, muka gua dan cici gua mirip *masa sih*, dan karena cici gua selalu naek subway kalo kerja terus gua bawa mobil, jadilah kita tukeran. Dia bawa ID gua dan gua bawa SIM dia. Sebenernya sih ga boleh dan kalo ketahuan, gua bisa dipenjara, heheh, tapi apa boleh buat. Satu kali, gua pulang sekolah dan iseng-iseng mampir ke tempat driving test. Lagi-lagi, sebenernya harus ditemenin sama yang udah ada SIM, tapi gua udah siap-siap…kalo ditanya bilang orangnya lagi di WC. Eh, tapi ga ditanya tuh, jadinya gua langsung ikutan test aja. Pertama-tama, di-test lampu mobil, kaca spion, dll, terus mulai deh ke jalanan. Pas di jalanan, biasanya di-test cara mundur lurus, terus belok kiri kanan sampe ke parkir paralel. Ini nih yang paling rese karena jalanan di SF yang naik turun dan kita harus bisa parkir sekali masuk (tambah sekali ngerapiin), terus karena parkir di tanjakan/ turunan, kita juga harus perhatiin arah ban mobilnya. Kalo mobil dah berhenti, pengujinya bakalan turun terus cek jarak ban mobil sampe trotoar, arah ban mobil, dll. Semuanya itu dikasih point dan kalo jumlah point kita kurang, tandanya kita ga lulus dan harus test lagi. Puji Tuhan, gua lewat… Langsung deh, pulang dengan hati senang…bisa punya SIM sendiri.

Kerja
Rasanya dah banyak banget kerjaan gua disini. Berawal dari kerja di book store sekolah, computer lab, media center sampe akhirnya kerja part-time di kantoran. Yang paling seru, waktu gua kerja di Esprit Outlet. Waktu itu Esprit masih ada dan harganya juga memadai. Kalo sekarang, Esprit kan dah re-branding terus harganya juga melonjak naik. Nah, waktu gua kerja di Esprit, tiap pegawai dikasih kartu $120 yang bisa dipake selama 3 bulan, terus kalo belanja disana kita bisa pake employee discount. Gua lupa seberapa besar, tapi mungkin sekitar 20-50%. Mayan banget tuh harganya, apalagi gua kerja di outlet, jadi harganya dah murah dibanding harga retail terus dapet employee discount, terus bisa pake kartunya. Jadi, itung-itung belanja gratis dah. Kadang kalo beli baju pesta, bisa cuma $7-an. Ga enaknya kerja disini, cape banget. Outlet kan besar terus yang dateng juga banyak, jadi kalo dah selesai beresin rak yang satu, eh rak yang sebelahnya diberantakin. Ga abis-abis deh, tapi gua jadi ngerti betapa capenya orang-orang yang kerja di toko baju. Terus gua juga pernah jualan makanan, terutama mpek-mpek sama temen-temen gua karena kita desperado mencari uang. Ternyata, cari uang itu susah yah, hiks. Kenapa kalo ngabisin uang cepet bener rasanya, hehehhe. Tapi itu semua kerja serabutan waktu jaman sekolah dulu, demi nge-dapetin uang jajan tambahan. Gua jadi inget, pernah interview jadi accounting assistant di downtown, padahal gua anti banget sama yang namanya accounting. Gua emang suka matematika, tapi tidak dengan accounting. Anehnya, kenapa juga gua apply ke posisi itu. Yang lebih anehnya lagi *tapi nyata*, 10 menit sesudah interview, pas gua lagi mau cari sarapan (interviewnya jam 9.30 pagi sih), gua langsung ditelponin dan dapet tawaran kerja dan langsung masuk 2 hari sesudah itu. Boss-nya baik terus temen-temen kerjanya juga mayan enak. Terbukti…6 bulan sesudah gua kerja disana, gua naik gaji 2 kali, hehehhe. Banyak banget dah kerja serabutan gua, sampe akhirnya gua dapet full time dan merintis karir di dunianya.

Bersambung…

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s